Archive for the ‘Dubai’ Category

Dubai Part 2

Monday, October 19th, 2015

Hari kedua di Dubai, kita pergi ke Burj Khalifa. Dari hotel naik shuttle bus ke The Dubai mall. Trus tinggal cari aja counternya. Masi jam 9.30 pagi masi sepiiii. Malah ga ada yang antre tiket. Padahal menurut temen-temenku, suka penuh antrian jadi disaranin beli tiket via webnya. Kita beli tiket yang buat jam 10. Berhubung masi sepi, kita disuruh masuk aja. Enaaaakk. Udah gitu selama di atas juga ga dibatesin mo berapa lama saking sepinya. Suasananya mirip ke menara kembar PETRONAS di KL. Waktu masuk ke dalam, di sepanjang tembok ada foto-foto dan tulisan sejarah Burj Khalifa. Ada foto-foto orang yang merencanakan dan membangunnya. Trus sampailah kita di depan lift dan wussssss gak pake lama, sampai di lantai 124. Azka girang banget tuh, kesampean cita-citanya ke Burj khalifa.a burj khalifa

di lantai 124 Burj khalifa Dubai

Di atas apalagi klo bukan liat-liat dan foto-fotoan. Ada petugas yang motretin juga, nanti hasilnya bisa diambil di bawah. Ada toko souvenir juga. Alisha minta boneka unta. Masuk ke dalam Burj Khalifa ini ga boleh bawa makanan minuman. tapi tenang aja, ada yang jual minuman kok di toko souvenir. Trus, kita dipersilakan ke lantai 125 naik tangga. Di sana juga cuma liat-liat doang sih.

Setelah puas di Burj Khalifa, Azka minta naik metro. Dia pengen cobain naik kereta apinya Dubai. Ya sutra tujuan kita ke mall of Emirates aja. Dari mall Dubai itu ada stasiunnya di dalamnya. Agak panjaaaaang jalannya ampir 1 km. Di mall of emirates juga ada stasiunnya. Kita beli tiket yang bisa dipake kemana aja untuk satu hari. Eh untung aja, soalnya kita sempet salah turun. Malahan turun di Emirates Tower. Udah turun ke bawah, jalan kaki keliling-keeling nyari mall of emirates ga nemu. Sampe Alisha kecapean dan minta gendong. Akhirnya baru sadar kalo masih 2 stasiun lagi menuju mall of Emirates.

Mall of Emirates ini mall terbesar kedua di Dubai. Di dalamnya ada ski Dubai. baguuuss banget kayak serasa main salju di Eropa. Sayang deh anak-anak ditawarin masuk ke ski Dubai pada ogah. Liat orang-orang naik kereta gantung trus main ski gitu mereka ga tertarik. Ada pertunjukkan penguin juga. Jadi di mall cuma numpang makan sama belanja ke Carrefour. iiihh carefournya gedeeee banget, lebih gede dari supermarket di Dubai mall. Klo di the Dubai mall supermarketnya namanya waitrose. Di Carrefour ini aku nemu torabika loh made in Indonesia. Di Carrefour lain ga ada.Langsung deh borong, buat oleh-oleh hihi..temenku di Oman pada doyan Torabika. Aku sih ngga. Aku beli minuman hot chocolate bikinan Malaysia aja.

a bus hoho

Hari seninnya, kita mau coba naik Bus Hop on Hop offnya. Beli tiket yang buat 24 jam. Baru mulai naik bus jam 3 sore karena papa dari pagi mpe siang sibuk depan laptop wkwwkwk. Mulai naik bus dari Dubai mall. Kita ambil rute yang beach tour. Pemberhentian pertama ke wild wadi. Deket Burj Arab. Anak-anak denger suara orang teriak-teriak dari dalam wild wadi, ga kepengen masuk wild wadi. Ini semacam water park gitulah. Ya udah deh kita nunggu bus hop on hop off lagi yang ke arah Palm Tree. Ini pulau buatan yang mirip pohon palem. Di sana ada hotel, apartemen megah mewah. Kita ga turun, cuma liat-liat dari dalam bus aja. Soalnya busnya kan jam 5 udah abis masa berlakunya, jadi kita rencana mau turun di mall of emirates aja sekalian makan malam. dari mall of emirates naik metro lagi ke Dubai mall. Trus balik hotel.a burj arab

Besoknya, kita ngajakin anak-anak naik bus Hop on Hop off lagi karena masi ada jatah sampe jam 3 sore. Eeehh si Azka ga mau. Katanya naik bus ga enak, kayak naik mobil aja. Dia pengennya naik metro aja lebih seru. Jiyaaahhh tau gitu ga usah beli tiket busnya…mehooooong bok. Ato seenggaknya ambil yang tour malam yang cuma 2 jam aja.

Akhirnya, kita naik metro lagi dari Dubai mall. menuju mall of emirates. Makan siang di sana trus naik metro lagi entahlah kemana. Si Azka pengen cobain semua jurusan dari ujung ke ujung. Ni anak lagi tergila-gila sama metro. Trus sempet mampir ke café Betawi, masakan Indonesia. Ama mampir ke toko Indonesia nyari oleh-oleh buat para tetangga.

Hari Selasa, bingung lagi di Dubai mau ngapain lagi. Udah kangen kamar kita di Oman yang lebih enak kamar mandinya hihi, kangen ama masakan rumah, kangen sambal. makanan hotel ga ada yang enak di lidah kita. Rasanya hambar-hambar gitu. Sementara, resident cardku masi juga belom selese jadi belom bisa pulang. Akhirnya hari itu keliling Dubai lagi naik metro dan naik Tram. Kita mampir ke Dubai marina. Suasananya mirip Singapur.

Hari Rabu, udah makin kepengen makan yang pedes-pedes kayak nasi padang gitu. Selese papa kerja depan laptop, abis dzuhur kita putusin ke Abu Dhabi naik bus demi ke RM Padang hahahaha. Dulu katanya di Dubai ada RM Padang tapi sekarang udah tutup. Cerita Abu Dhabi….bersambung ya…..

Dubai Part 1

Sunday, October 18th, 2015

Hfff…makin kesini kok ya makin sussaahh buat ngeblog dan blogwalking huhuhu…..

Ceritanya, beberapa hari setelah idul adha kita pergi ke UAE. Seperti yang aku ceritain di postingan sebelomnya, untuk bikin resident card itu bakal diproses kalo orangnya keluar dulu dari Oman. Terserah deh tuh kemana aja. Ancer-ancernya 5 hari jam kerja lah selesenya. Pengennya ke Indonesia….tapi kalo cuma seminggu kayaknya cape di jalan. Ya udahlah pilih yang deket aja ke Negara tetangga. Kebetulan Azka udah lama tuh kepengen ke atas Burj khalifa Dubai.

Berangkat sabtu pagi, pesawat jam 8. biar visanya bisa diproses di hari kerja, hari Minggu. Perjalanan naik pesawat cuma 50 menit aja. sampai bandara udah ada orang hotel yang jemput kami. Dalam bayanganku, hotelnya ya kayak kamar gitu aja buat kita berempat. Ga taunya model apartemen, ada 2 ruang tidur, dapur, meja makan. Aduuhh terlalu kebagusan kalo cuma buat tidur doang ya secara kita kan pastinya seharian ngiderin Dubai. padahal situasi ekonomi lagi masa sulit gini, yang namanya kerja di minyak lagi was was harga minyak turun terus. Masak-masak juga aku ogah, maunya wiskul mumpung di Abudhabi ada resto padang, di Dubai ada resto Betawi. Tapi ya namanya juga rejeki ya masa mau protes ama kantor hihi…pak suami juga statusnya “kerja” via online. Dia kan udah dapat resident card, jadi cuma nemenin aku sama anak-anak aja. jalan-jalannya abis dzuhur selese pak suami selese ama kerjaannya depan laptop.a damac

hotel Damac maison

Hotelnya deketan The Dubai mall. Ini konon katanya mall terbesar di dunia ya, ada lebih dari 12.000 toko. Tadinya mau cari hotel yang deket stasiun biar pergi-perginya gampang. Tapi mikir-mikir, klo pak suami lagi sibuk kerja depan laptop kan aku ama anak-anak bisa cuss aja main ngemol. Makanya aku minta hotelnya deket mall aja. Dapatlah namanya Damac Maison hotel. Azka girang banget dapat kamarnya di lantai 29. Semuanya total ada 50 lantai.a dxb1

Abis itu kita ke The Dubai Mall. Rupanya sebelah hotel lagi ada pembangunan jadi jalanannya ditutup. Klo jalan kaki ke mall mayan jauh karena jadinya muter. Ada sih shuttle bus hotel tiap jam. Waktu kita turun, busnya udah jalan. Jadilah jalan kaki ke mall siang bolong wkwkwkw panaaasssnyaaahh. Sampe mall bingung mallnya guedeee tenan. Di sana banyak aneka permainan dan wisata. Ada Dubai ice ring, ada kidzania, ada aquarium raksasa. Kita cuma liat-liat doang aja sih ga masuk. Tiket masuknya mana tahaaann *efek apa-apa dirupiahin*. Toko-tokonya juga barang menengah ke atas semua hihi….ga ada yang kebeli. Jadi ya cuma numpang makan aja ama jajan-jajan. Klo harga makanan ga jauhlah ama Oman. walopun kesannya lebih mahal soalnya 1 dirham 4000. sementara 1 riyal oman 38 ribu sekarang. Jadi biasanya liat harga di sini kan cuma 1 ro, 2 ro….eh ke Dubai nolnya jadi banyak….100 dirham, 200 dirham. The Dubai mall itu klo menurutku mirip mall Suria KLCC di Malaysia, suasananya. Cuma ya lebih mewah dan megah Dubai. Depan mall ada air mancur menari yang tinggi air mancurnya katanya tertinggi juga. Trus deket situ ada Burj khalifa yang tingginya 829.8 m.

Malamnya kita naik taxi ke IKEA Dubai. Sekalian cari makan malam. Di IKEA ga belanja banyak sih soalnya naik pesawat sih males nenteng-tentengnya. Ntar aja kapan-kapan kalo ke Dubai lagi naik mobil, baru deh ngeborong hihihi.

Besoknya hari Minggu, abis sarapan langsung cuss ke Dubai mall. soalnya udah beli tiket ke Burj khalifa via online. Alhamdulillah ga begitu rame antriannya. Kita cuma sampe lantai 124 aja dari seluruh lantai yang jumlahnya 160 tingkat itu. Segitu juga udah mehong amir tiketnya. Cerita Burj Khalifa bersambung…..

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha