Archive for the ‘Jalan Jalan Ke Luar Negeri’ Category

Winter Holiday 2017 :Jalan-jalan ke Paris dan Swiss bag 2

Wednesday, April 4th, 2018

a swiss 5Cerita sebelumnya kita liburan di Paris, Perancis ada di sini.

Sekarang lanjut bagian ke 2 ya….yaitu di Swiss.

Dari  Paris, kita naik kereta cepat TGV Lyria ke Basel, Swiss untuk memulai perjalanan kita ke Lucerne, tempat kita menginap. Sepanjang perjalanan masya allah indah banget pemandangannya, keretanya nyaman, bersih, dan super cepat. Hanya 3 jam saja kita udah sampai di swiss. Kereta berenti di Basel, lalu lanjut lagi ke Lucerne. Hotel kami ada di kota Lucerne, namanya Alpina Hotel. Cuma 5 menit jalan kaki dari stasiun. Di sekitarnya ada Mcdonald, ada minimarket…toplah.

Day 5 tanggal  1 Januari 2018

Sampai hotel udah sore, cek in nya di hotel Monopol, yang di bawahnya ada McD. Rupanya pemiliknya sama dengan hotel Alpina. Di hotel Alpina sendiri kosong melompong ga ada petugas di loby. Tapi masuk hotelnya harus pake kartu, jadi amanlah ya. Kamarnya seperti biasa kita ambil 2 kamar. Alhamdulillah kamarnya cukup luas, bersih, viewnya gunung berselimut salju.

Gak mau rugi, abis naro koper kita langsung jalan-jalan liat-liat kota Lucerne. Kotanya lebih ramah, penduduknya juga sopan, ramah, ga ada gelandangan, bersih. jatuh cintaaaa deh rasanya pengen menghabiskan masa tua di kota ini. Yang pake jilbab juga banyak jadi mau cari makan pun tenang..ada yang menjual makanan halal.

a swiss 1

Kita jalan-jalan ke Chapel bridge/kapelbrucke/Jembatan kapel. Konon jembatan ini dibikin tahun 1333. Jembatannya ada atapnya dan ada beberapa lukisan yang dipajang yang menggambarkan sejarah Lucerne. Di deket jembatan ada menara air namanya Menara Wasserturm. menaranya bentuk segi delapan terbuat dari batu bata dan  dulunya adalah penjara.

a swiss 9

Makan malam kita…dimana lagi kalo bukan  di McD..abis makan trus ke hotel, mandi dan istirahat biar besok seger. Karena besok adalah hari yang aku nanti-nantikan…liat salju dari dekat di Mt Titlis…yiiihaaaa….udah ga sabar.

Day 6 tanggal 2 Januari 2018

Bangun pagi, sarapan roti, hot chocolate dan popmie, trus lanjut ke tourist information sebrang McD. Di sini kita bias nanya-nanya apakah klo kita hari itu mau ke Mt Titlis apakah oke, ga ada badai. Ternyata oke. Cusslah beli tiket di sana, ama sekalian beli tell pass buat 2 hari, jadi selama 2 hari naik turun kendaraan apa aja udah ga usah bayar-bayar lagi.

Abis itu kita menuju stasiun, naik kerete 50 menit ke stasiun Engelberg. Huaaaaa sepanjang perjalanan 50 menit itu bener-bener pengalaman indah yang tak terlupakan. Asli baguuusss banget swiss itu ya…..ada danau, ada gunung bersalju, ada hamparan rumput hijau yang rapiiiii kayak abis dicukur…ada pepohonan yang rindang, klop semuanya kumplit. Perumahan penduduknya juga tertata rapi. Segeeer deh mata memandangnya, bener-bener ga bias dilukiskan dengan kata-kata. Semoga suatu saat nanti bisa ke Swiss lagi..aamiin.

Mendekati Engelberg, mata ampir ga percaya…..liat salju berhamparan di mana-mana…rasanya pengen teriak kenceng saking senengnya klo ga inget ini lagi di tempat umum. Begitu turun dari kereta, salju-salju udah penuh di sekitar rel. Rasanya kayak ga percaya, bolehlah dianggap katro ya…..emang kenyataannya baru kali ini liat salju beneran, jadi excited banget.

a swiss 8

Dari stasiun menuju kaki gunung Titlis ada kendaraan gratis yang siap mengantar kita tiap beberapa menit sekali. Kalau jalan kaki bisa juga, mungkin sekitar 10 menitan ya.

a swiss 2

Sampai Titlis kita naik cable car untuk sampai ke puncak gunung. Daaan di atas puncak itu ada kayak semacam stasiun yang terdiri dari beberapa lantai, isinya ada pertokoan, restaurant. Mumpung baju belom kotor kena salju, kita menuju studio foto dulu dong..jauh-jauh ke Swiss masa iya ga punya foto pake baju tradisional Swiss hihi……dan ternyata di sana banyak turis dari Indonesia dong..dimana-mana denger suara org ngomong pake Bahasa indo, waduh…ini lagi di Titlis apalagi di bromo yak wkwkwk…..

a swiss 4

pake baju tradisional Switzerland

a swiss 3

nyam…nyam….dingin-dingin…perut laperrr

Trus kita menuju food court. Di sana ada beberapa pilihan makanan, ada masakan India Utara yang mana masakannya mirippp ama masakan Indonesia, ada makanan bule-bule juga. Kita pilih makanan India aja. Kita pilih nasinya segimana, lauknya apa aja, ntar bayar di kasir, Kasirnya cara itungnya dengan berdasarkan timbangan. Kita berempat makan abis sejutaan bo….aduh mahalnya…tapi worth it lah..kapan lagi bisa makan di atas puncak gunung bersalju. Terus terang, selama makan di Swiss, masakan yang di Titlis ini justru yang paling enak dan cocok dengan lidah kita. Ada ayam opor, bihun goreng, ikan fillet…..serasa di Indonesia ya…..

Abis perut kenyang, trus barulah kita bersalju ria. Suhu di luar puncak gunung itu minus 12 derajat sodara-sodara…haduh dinginnya udah kayak apaaa….hidung rasa kayak mau mimisan, jari-jari rasanya udah beku, mana mantel udah basah karena turunnya salju. Tiap udah ga tahan dingin, kita masuk ke dalam. kepala juga kayak migraine, trus kerongkongan kayak haus banget rasanya. Alisha sampe bilang, ga kuat dan ga mau lagi ke titlis.

a swiss 6

gunung berselimut salju dimana-mana

a swiss 7

Dari puncak, kita naik cable car lagi ke stasiun berikutnya di bawah, di sana ada kayak semacam gua es. Ternyata sepatu boots kita oke juga tuh, jalan di es ga pake licin dan tergelincir, padahl itu sepatu boots beli murmer di payless..lagi diskon pula beli 1 gratis 1.

Dari Engelberg kita menuju Lucerne lagi dan jalan-jalan ke lion monument. Tapi cuma sebentar aja karena udah malam. Pengen tau aja dulu, letaknya dimana.

Day 7 tanggal 3 Januari 2018

Hari ini kita ke lion monument lagi, tapi ada badai mayan kenceng. Ranting-ranting pohon bnyak yang berjatuhan, daun-daun berjatuhan. Gak jauh dari Lion monument ada took souvenir namanya Casagrande. Lengkap dan terbilang lebih murah dari beberapa toko yang pernah aku kunjungi. Langsung kalap deh belanja-belanja buat oleh-oleh dan buat sendiri.

a swiss 10

Trus kita ke tourist info lagi, mau nanya gunung mana yang bisa kita kunjungi alias ga ada badai. sayang sekali, semua gunung katanya lagi ada badai. Kalo ada badai, cable car ga bisa jalan, jadi kita ga bisa ke puncak gunung. Trus kita nanya, klo mount rigy badainya gede banget ga. Katanya sih ngga terlalu, tapi yah sepeertinya ga rekomen. Dasar kita ya, penasaran….tetep keukeuh kita mau ke mt rigy. naik keret cuma sebentar sih paliing 30 menit. Sampe sana……ternyata cable carnya tutup. Ada badai. Trus juga ujan. Kita mau balik ke Lucerne juga ga bisa karena keretanya stuck, ada pohon tumbang. akhirnya 2 jam lebih deh kita bengong-bengong di stasiun itu. Trus akhirnya bisa naik kereta juga tapi muter, ke stasiun zug dulu. Gakpapa deh yang penting nyampe Lucerne lagi. Seneng juga sih jalan-jalan naik kereta ke zug, pemandangannya baguuusss……danaunya lebih besar.

Sampai Lucerne, kita makan lagi di….McD. ini di mcd juga mehong bok, biasa di Oman klo makan McD sekeluarga paling 5 ro, ini di swiss sampe 17 ro bok klo kita itung dalam ro (1 ro 35.800 rupiah). Gileee ini Swiss emang kota termoahaaaallll…..tak kira di Oman udah serba mahal..ternyata ada yang lebih paraaah mahalnya.

Kita jalan-jalan naik tram sampai ke museum transportasi. Konon ini museum terbesar di eropa.

Day 8 tanggal 4 Januari 2018

Hari ini kita mau cek out dari kota tercinta Lucerne. Kita mau menuju kota Zurich dan menginap di sana semalam. perjalanan dari Lucerne ke Zurich naik kereta ga sampai 1 jam. Kota Zurich lebih ramai daripada Lucerne. Tapi lebih mahaaal. Hotel yang kita pernah pakai selama liburan ini, paling mahal di Zurich..tapi paling jelek juga hihi….bintang 3 tapi ya gitu deh hotelnya sempit udah gitu ga dapat sarapan hiks. Selama di Zurich kita cuma keliling-keliling kotanya naik tram saja.

a swiss 11

Day 9 tanggal 5 Januari 2018

Hari terakhir di Eropa hiks..hiks….Pagi itu  di Zurich kita jalan-jalan keliling2 Zurich lagi  naik Zurich tram.

a swiss 12

kota Zurich di pagi hari

a swiss 13

Siangnya kita pun menuju bandara Zurich naik kereta. Dan…liburan pun selesai. Kami pulang ke Oman naik Emirates, transit di Dubai.

Winter Holiday 2017: Jalan-jalan ke Paris dan Swiss Bag. 1/2

Saturday, January 20th, 2018

paris 7

Ini ceritanya liburan dadakan, so…ngurus visanya pun dadakan…secara ya papa kan suka ga jelas bisa cuti apa ngga. Trus pertengahan Desember Papa bilang kliatannya bisa cuti nih akhir Desember…yowis…lesgoohh kita mulailah bikin visa sambil ga terlalu ngarep juga sih…misal visa schengennya dapat ya maree kita cusss liburan ke eropa. klo ga dapat, mau ke turkey aja yang visanya gampang sehari jadi. Tanggal 13 Desember kita urus visa, seminggu kemudian alias tanggal 20 Desember dapat email klo paspor papa udah bisa diambil. Tapi berhubung paspor aku sama anak-anak belom ada perintah bisa diambil, jadi Papa pikir ntar ajalah ke vfsnya. Ngambil visanya emang bukan di France Embassy tapi di vfs yang kantornya ada di dalam mall MGM.

Sebenernya kita mau berangkatnya tanggal 23 Desember nih (urus visanya pake tiket yang bisa dicancel jadi belom beneran booking dan bayar)…..tak tunggu sampe tanggal 24 lah kok belom ada tanda-tanda. Trus akhirnya hari itu  Papa ke vfs mau ambil paspornya. Ternyata oh ternyata dooong…..belom ada visa yang tertempel di paspornya. Rupanya, paspornya dibalikin karena ada dokumen yang kurang…..tak kira udah jadi visanya. Trus, ternyata dokumen yang kurang itu adalah akta kelahiran anak-anak yang harus ditranslate ke dalam Bahasa Perancis dan dilegalisir. Padahal, sebelomnya temen kita ke Paris juga, kaga disuruh ngasiin akte kelahiran tuh. Alamaakk..mana besok kan libur natal, kantornya tutup. Walhasil hari itu papa sibuk cari penerjemah. Tanggal 26 Desember barulah dokumennya dikasiin. Aku udah pesimis aja nih…mana anak-anak kan tanggal 8 udah masuk sekolah. jadinya hari itu aku browsing-browsing soal Turkey. Udah niat mau ubah rencana aja mau liburan ke Turkey. Kalo ke Turkey bisa pake visa on arrival. Penerbangannya pun cuma 5 jam-an dari Oman.

Tanggal 27 Desember, aku diundang temen sarapan bareng di rumahnya, keasyikan ngobrol dan makan-makan, sampe ga cek HP. Rupanya 1 jam lalu papa ngabarin klo visa kita sekeluarga udah keluar semua…Alhamdulillah….senengnyaaaaah..trutama Azka nih yang kepengen banget ke Eropa. Malamnya, abis papa pulang kantor barulah kita berunding kemana aja kita akan pergi, hotel apa aja, Negara mana aja. Berbekal ilmu browsing blog orang, kita putuskan menginap 3 malam di Paris, 5 malam di Swiss. Tadinya yang 4 malam ini mau semuanya nginap di kota Lucerne. Tapi Azka kepengen nginep di Zurich juga. yasud 1 malamnya kita nginep di Zurich. Jadi kita pesen 3 hotel lewat internet, yaitu hotel Azur di Paris, hotel Alpina di Lucerne dan hotel Limmathof di Zurich. Dari Paris ke Swiss kita pesen kereta cepat TGV Lyria jurusan Paris-Basel. Berhubung naik keretanya dari gare de lyon, jadi kita sengaja pilih hotelnya pun deket stasiun gare de lyon…persis di sebrang stasiun kereta. Pesawatnya yang saat itu termurah adalah emirates…per orang 7 jutaan pp dengan destinasi: Muscat-Paris-Zurich-Muscat. Gak lupa pesen juga taxi dari bandara Paris menuju hotel ya karena kata papa, stasiun di paris itu ga ada liftnya jadi ribet naiik turun tangga bawa-bawa koper gede, mending naik taxi aja.Semua dibooking via internet. Beres semuanya, langsung packing karena besoknya kita cusss mau berangkat…hahaha bener-bener koboy yah jalan-jalannya.

day 1 tanggal 28 desember 2017

Pergi ke bandara jam 10 malam. Padahal penerbangannya buat besok subuhnya sih cuma kan kasian ama temen yang anter ke bandara klo dini hari, jadi mending kita pergi awal aja ke bandara trus tidur-tiduran di bandara. Siangnya masi sempetin ke mall beli perlengkapan yang kurang.

day 2 tanggal 29 Desember  2017

naik pesawat muscat-dubai subuh-subuh

transit di Dubai 1.5 jam

Gate A24 ke Paris

Uhuuuyy udah lamaa kita ga menginjakkan kaki di bandara Dubai ya secara klo ke Dubai suka naik mobil aja. Trakhir ke Dubai naik peswat itu bulan Oktober 2015 waktu mau urus resident card Oman kan syaratnya mesti keluar Oman dulu.

Sampe Paris jam 1-an siang waktu Paris. Di luar turun hujan. taxi yang kita pesen udah nunggu. Mobilnya guedeee banget…aku ga ngerti tipe mobilnya, pokoknya segede Alphard gitulah. Supirnya org Pakistan, ramah dan baik. Kami menuju hotel Azur dan menginap di lantai 7. Selama di eropa kami ambil 2 kamar ya berhubung anak-anak udah gede, udah ga bisa pesen 1 kamar ajah.

paris 3

Setelah naro barang, beberes bentar, sorenya kita menuju menara Eiffel naik kereta api. Cuaca udah mulai cerah, hujan sudah berenti. Kita juga beli tiket buat naik ke puncak Eiffel tower, foto-foto lah. rame banget karena besoknya kan wiken ya. Pulang dari menara Eiffel, kita makan di resto Turki sebrang hotel, Alhamdulillah makanannya halal dan cocok di lidah.

paris 2

day 3 tanggal 30 Desember 2017

Menu sarapan di hotel cukup sederhana, cuma roti-rotian, teh, jus. Tapi ya..Alhamdulillah. Agenda kita hari ini:

-notre dame

-beli souvenir dan oleh-oleh di took langganan papa di deket Notre dame. papa sebelumnya pernah 2x ke Paris, menurut dia, di toko ini harganya mayan murah dan barangnya lengkap

-maksi di resto halal dari Yunani, di deket toko suvenir

beli es krim hagen daazs di sebelahnya karena Alisha pengen es krim

– foto doang di palais royal museum louvre

-foto2 doang di champs elysees arc de triomophe. Kagak beli elpiiihh berhubung 1 bulan sebelomnya kita abis jalan-jalan ke Dubai dan Papa baru aja beliin aku tas ama dompet elpih. Kaga ada jatah belanja tas lagi katanyah hahaha…..

Malamnya makan di resto Thailand deket hotel….tapi ga rekomen ya karena di sana ada menu pork ternyata :( beda ama di Oman ya resto-resto asianya ga ada pork.

paris 6

paris 4

day 4 tanggal 31 Desember 2017

Malamnya kita berunding mau kemana hari ini…kok rasanya udah bosen ya gitu-gitu doang. Papa usul ke Belanda aja pp. Tapi begitu liat tiket keretanya sold out semua yaudah ga jadi. Trus liat tiket ke Brussel masi ada sih tapi ga rela liat harga tiketnya 10 juta ber 4 buat pp doang…aku bilang mending ke Disneyland ajalaj kan azka juga penasaran ama kereta ke Disneyland. Letaknya mayan jauuh dari Paris.

-ke champs elysees lagi

beli macaroon yang kesohor itu..asliii enaaakk

paris 5

-ke la Fayette liat-liat tas, kata Papa boleh lah beli tas asal jangan elpih wkwkwkw…..missal Longchamp apa kate spade gitulah. Aku liat-liat, lagi ga diskon. Emang sih klo buat turis dapat diskon 13 persen refund tax, tapi klo belinya tas yang harga medium gitu 13 persen ga berasa ah….mending nunggu diskon 50 persen ya secara di Dubai sering tuh diskon tas Longchamp. Jadi aku ga beli apa-apa. Terus kita lanjut aja ke Disneyland.

paris 1

day 5 tanggal 1 Januari 2018

Abis sarapan kita langsung cek out, lalu jalan kaki ke sebrang stasiun……yeaayyy Switzerland we are coming!!! Udah ga sabar pengen cepet-ceept ke swiss. Aku ga betaaahh di Paris, kotanya kurang nyaman ya, keretanya agak kotor, stasiunnya kotor dan banyak gelandangan, banyak copet, dimana-mana banyak pasangan ciuman bebas ga peduli sebelahnya ada anak kecil. Masi mending juga kita dating pas lagi winter jadi semua org pakaiannya tertutup. Ga kebayang klo datangnya summer, mungkin pakaiannya seksih2.

paris-basel naik kereta TGV Lyria.

basel-luzern naik kereta RERnya swiss, sbb cff ffs.

RER itu kereta cepat 2 lantai yg aku pake ke Disneyland paris.

Cerita di Switzerland BERSAMBUNG..ke sini….

 

 

 

Day 6: Cocoa Boutique dan Putrajaya

Wednesday, May 9th, 2012

Hehehe judulnya gak nyambung ya. Hari ini rencananya mau ke Putrajaya, jam 10-an. Tapi paginya aku mau ke Malaysia Torism Centre (Matic) di sebrang hotel, mau ambilin brosur-brosur dan peta titipan temen. Nah di sampingnya itu ada cocoa boutique. Dulu pernah ke sana, coklatnya macem-macem juga rasanya, kayak Beryl’s tapi harganya mahal banget, mungkin karena pangsanya buat turis ya.

aa1Yummmiii…

aa2Nyam..nyam…

Sarapannya santai aja, gak keburu-buru. Anak-anak makan lahap. Beres sarapan, keluar hotel jalan dikit trus nyebrang menuju Matic.

aa327 april 2012

a61 al azkaJuni 2010, Alisha belom bisa jalan

aa4depan cocoa boutique

Di Matic fofotoan dulu seperti biasa. lalu ke Cocoa Boutique. Kalo di dalem cocoa boutique gak boleh foto-foto. Masuk ke dalamnya ditempelin stiker, mungkin maksudnya biar kalo pegawainya liat ada tempelan stiker, kita dipandu di dalamnya, dikasi tau jenis dan rasa coklatnya, dan boleh cicipin coklatnya. Soalnya waktu dulu ke sini, gak ditempelin stiker, gak ada pemandu yang ngejelasin dan gak ada yang ngasi tester coklat.

Karena niatnya cuma mau liat-liat doang, gak beli coklat, rada ribet juga diintilin mulu ama pemandunya. Dikasi tau semua produk coklatnya, dapurnya juga model open kitchen gitu deh jadi kliatan orang yang lagi bikin coklat. Kita dikasi tester coklat yang rasa almond, kelapa, durian, tiramisu. Ada juga yang rasa hot chilli dan curry, sebenernya aku pengen cobain tapi gak dikasi testernya. Azka dan Alisha komennya: “enaaakkk….” emaknya bingung gimana mau keluar dari sana, malu gak beli apa-apa weheehhee padaal udah makan coklat berapa biji tuw. Rata-rata coklatnya harganya sebungkus RM 50 bo, klo beli di Beryl’s kemaren udah bisa dapet camior batangan 20 biji xiixii..akhirnya bisa juga sukses keluar dari cocoa boutique tanpa beli sebiji pun. Jam 10 udah dibbm-in si Papa, kudu buru-buru ke kamar dan siap-siap ke Putrajaya.

Yang kepengen banget ke Putrajaya itu aku, belom pernah sih. Si Papa sebenernya males-malesan ke sana, dia cuma bilang, di Putrajaya cuma liat gedung-gedung pemerintahan ama mesjid doang, buat anak-anak kurang cocok. Yang cocok tuh ke Berjaya Times Square Theme Park. Aku bilang aja, seru ke Putrajaya naik kereta api 2 kali, pasti anak-anak suka.

Putrajaya terletak 25 km di selatan Kualalumpur. Dari stesen KLCC naik LRT ke stesen KL central, dewasa bayar RM 1,6, sementara Azka ama Alisha belom bayar. Dari KL Central naik kereta KLIA transit, dewasa bayar RM 9,5, Azka bayar separo, Alisha free. Keretanya bagus, bersih. Tumben banget Alisha pengen duduk sendiri di kereta, biasanya minta pangku. Seperti biasa deh anak-anak heboh kalo naik kereta. Sampe stesen Putrajaya central, naik bus Nadi Putra ke lokasi yang mau kita tuju. Cuma bayar 50 cent buat dewasa, anak-anak free. Busnya juga bersih, bagus. Mas Bagus ngajakin ke mesjid putra sekalian sholat Jumat.

aa6

duduk sendiri di Kereta

aa5

Di Putrajaya, tempat yang bisa dikunjungi (contek petanya :) ) : Botani Park, Wetland Park water Recreational centre, Melawati Palace, Anjung Complex, Alamanda, Putrajaya Lake club, Perdana Putra, Putrajaya Landmark, Putra Mosque, Putrajaya Landmark, Putrajaya Wetland, Putrajaya Cruise Jetty, darul Ehsan Palace, Goverment Complex, Cyberjaya Intelligent City, Putrajaya Convention Centre. Kenapa semua namanya pake nama “Putra” konon itu diambil dari nama Perdana Mentri pertama Malaysia, Tunku Abdul Rahman Putra.

ab 1Mesjid Putra

ab 2Foto diambil dari sini

ab 3Perdana Putra, kantor PMnya mirip mesjid ya

ab 4Putrajaya Lake

Sekitar Mesjid Putra itu pemandangannya bagus banget, ada danau Putrajaya yang bisa naik kapal cruise. gak jauh dari situ juga ada foodcourt dan tempat kerajinan. Makan siang sambil memandangi danau dan cruise, menunya kita makan apalagi kalo bukan Nasi Kandar hahaha….mumpung lagi di malaysia, puas-puasin makan nasi kandar.

ab 5

Sayang banget siang bolong begitu cuaca lagi panas-panasnya, sodara-sodara. mata ampe gak bisa liat, gara-gara silau. Kacamataku dipake Azka. Kacamata Azka dipake Alisha. Langsung gosong deh muka kita di sana. Enaknya ke Putrajaya itu sore-sore kali ya trus naik kendaraan sendiri ato ikut Putrajaya Sightseeing tour (kira-kira dewasa bayar RM 160, anak RM 130). Soalnya kemana-mana jauuuh dan poanas. Kita aja diturunin dari bus Nadi Putra itu di halte deket Perdana Putra. Jalan kaki menuju mesjid Putra dan danau Putrajaya mayan gempoorrr. Aku ngegendong Alisha, mas Bagus ngegendong Azka karena tu anak udah kecapean. Potong-potong deh rasanya ini badan hihihi…Si Azka mpe ngedumel, kagak mau lagi ke Putrajaya, capek jalannya ama panasnya gak nahan.

ab 6di stesen putrajaya

ab 7

Untunglah tu anak udah ceria lagi waktu mau naik KLIA transit menuju perjalanan pulang.

…….Bersambung……….

Day 4: Tour ke Pabrik Coklat Beryl’s di Seri Kembangan

Thursday, May 3rd, 2012

Nahhhh…ini yang ditunggu-tunggu. Azka udah gak sabaran pengen liat proses pembuatan coklat, ampir tiap ari nyalain youtube, search pabrik beryl’s. Alisha juga gak sabaran pengen naik kereta api. Mamanya juga gak sabaran pengen ketemuan ama temen blogger. Si Papa punya urusan sendiri. So, selasa malem itu aku suruh anak-anak tidur cepet, janjian ama mbak Emma jam 8-an di stesen KL Central. Ehh gak taunya, waktu aku kebangun jam 3 subuh, ada miss call ama bbm dari Mbak Emma yang mengabarkan kalo dia hari rabu ama kamis gak bisa nemenin karena mendadak ada urusan. Mbak Emma nawarin hari Jumat. Tapi hari jumat aku ama misua udah ada planning ke Putrajaya.

Sempet bingung juga. Tapi ngebayangin wajah anak-anak yang gak sabaran pengen ke pabrik coklat dan naik kereta api, aku nekad aja deh bertigaan ke sana. Sengaja gak bilang ke si papa kalo temen yang mau nemenin, gak bisa, takut si Papa worry. Langsung deh sms Gege, minta alamatnya ama ancer-ancernya naik apa aja.

komkomuternya bersih dan sepi

Selesei sarapan, kita berangkat ke stesen KLCC. Jam baru nenunjukan pukul 8 lewat. Kata Gege, kalo mau tour ke dalam pabrik coklatnya harus pagi-pagi, biasanya kalo pagi suka ada tour anak sekolahan, jadi kita bisa masuk ke dalam pabrik. Oke deh, bismillah…beli tiket LRT berupa token koin, cuma RM 1,6 ke KL central. Azka ama Alisha gak bayar. Di dalam LRT penuh dengan orang-orang kerja. Alhamdulillah ada yang ngasi tempat duduk, jadi duduk dengan nyamannya. Dari stesen KLCC ngelewati stesen Dang Wangi, Azka heboh teriak-teriak, “aku pernah naik dari sini…mama, ini dang wangi, dulu kita pernah ke sini.” Hadooohhh hebohnya, orang-orang di LRT pada senyum-senyum sendiri liat Azka heboh. Sementara Alisha masi takut-takut, minta dipangku.

Sesampainya di stesen KL central, aku nanya-nanya di mana beli tiket untuk komuter. Ternyata gampil. Gege ama mbak Emma rada worry aku naik komuter sama anak-anak. karena katanya gak nyaman dan takut penuh. Tiket komuter ternyata murah juga, Azka bayar separo. Begitu masuk komuter, alhamdulilllaaaahhhh..yang ditakutkan tidak terbukti. Komuternya bersih banget, kayak masi baru, udah gitu boro-boro penuh lah wong 1 gerbong isinya cuma 4 orang. Mungkin karena kita melawan arah. Orang kan kalo pagi rata-rata menuju kantor ato skul di Kualalumpur, sementara kita malah ke arah selangor.

ber1kehausan

ber 2jepretan Azka

Sampai di stesen Serdang, langsung naik taxi ke Pabrik coklat, bayar RM 10. Alhamdulillaaahh begitu turun dari taxi, ada anak-anak TK lagi berbaris rapi, belom masuk pabrik. Langsung aja aku tanya ke pegawainya, apa boleh kami ikut masuk ke dalam. Katanya boleh, tunggu 6 menit lagi. Syiiippp….waktu 6 menit kita pake buat foto-foto dulu. Anak-anak juga kehausan.

Lalu, acara tour ke dalam pabrik coklat pun dimulai. Anak-anak TK berbaris rapi. Si Azka awalnya protes,

Azka: “Mama, kok ada anak TK lagi. Azka gak mau bareng-bareng anak TK lagi.”

Mama: “waduuhh Azka, harusnya kita berterima kasih, gara-gara anak TK ini kita boleh masuk ke dalam pabrik. Kalo gak ada anak TK ini, kita gak boleh masuk, cuma boleh belanja coklat di toko itu aja.”

Azka: “oooh gitu ya…”

ber 3

Kami disuruh masuk dulu ke dalam ruangan mirip bioskop. Ruangannya tidak terlalu luas. lalu diputarlah sejarah pabrik coklat itu, proses pembuatannya, dll. Aku gak konsen liatnya karena sibuk sms-an ama Gege dan Mbak Emma, ngasi tau kalo aku ama anak-anak udah sampe pabrik coklat.

ber 4

Seleseai nonton, kita disuruh masuk ke dalam, ke suatu ruangan.Hmmmmhhh…begitu masuk, wangi coklat begitu menyengat, enaaakk banget wanginya.  Pemandunya menerangkan bahan-bahan membuat coklat. Di jendela juga kita bisa liat para pegawai pabrik yang sedang membuat coklat. Aku fotoin cepet-cepet, sebelom ditegur gak bole ambil foto. Xixixixi bener aja deh, kena tegor, gak bole ambil foto di dalam pabrik.

ber 5

ber 7

di halaman pabrik ada yang jual es krim

ber 6belepotan es krim, untung bawa baju ganti

Keluar pabrik, murid-murid TK itu diperbolehkan mencicipi coklat-coklat, lalu istirahat, dikasi makan dan minum susu ama gurunya. Sementara kita udah ngacir masuk ke showroom coklat, belanja coklat, buat oleh-oleh dan titipan teman. Terus juga beliin anak-anak es krim.

coklatdi allfresh kelapa gading, hrgnya Rp 85.000

cok1mau beli yang mana ya, enak-enak semua

Harga coklatnya menurutku lebih murah dari showroom coklat Beryl’s yang di Kualalumpur, di Jl. Imbi. Mungkin karena di sana pangsanya buat turis. Tapi kalo dibandingin dengan pasar seni, masi lebih murah coklat Beryl’s yang di Pasar Seni. Well, di Allfresh Kelapa Gading Jakarta juga banyak sih dijual coklat Beryl’s ini, walopun lebih mahal dikit. ya wajarlah, kena ongkir. Sementara kalo yang dijual di Batam, harganya hampir sama persis ama yang di Kualumpur. Coklat beryl’s ini asli buatan Malaysia, enak banget dan dijamin halal. Selain rasa kacang-kacangan, kismis, ada juga rada durian, tiramisu, hot chilli, curry. Unik ya. Favoritku ama anak-anak sih yang dark coklat, bittersweet.

Dari Pabrik coklat, naik taxi menuju rumah Gege, di Serdang Jaya, Seri Kembangan juga, bayar RM 7. Ahhhh kesampean juga main ke rumah Gege. Waktu 2 taun lalu ketemuan ama Gege di KLCC, belom sempet main ke rumahnya. Agak jauh sih dari Kualalumpur.

gedi rumah Gege

Biasa deh emak-emak kalo ngobrol ngalor ngidul, ternyata Gege ini temen SMAnya itu adalah temen kuliahku, 1 angkatan dan 1 jurusan di ITB. Huaaaah..dunia sempit sekali. Gak lama kemudian, ayah Zebby dateng. Alisha yang tadinya bengong dan malu-malu, bisa loh dibikin ketawa-ketawa ama ayahnya Zebby ini. Langsung deket. Jam setengah 2, kami pamit. Dianter sampe stesen Serdang, cari taxi. Tadinya kepengen naik kereta api lagi tapi apa bole buat, tentenganku boanyak, belom lagi takut anak-anak ketiduran di jalan. Nawar-nawar taxi, rata-rata minta harga RM 35- RM 39. Tapi Gege keukeuh, mau cariin yang pake meter (argo) karena kata suaminya, ke KLCC paling maksimal RM 25 kalo pake meter. Alhamdulillah dapet taxi yang mau pake meter. Eh, bener aja tuh cuma RM 20,2 sampe deh depan hotel.  Senengnya hari ini, bener-bener puas banget.

al 1

Alisha said: aku mau semuanyaaa….

Sampai hotel, anak-anak nagih minta coklat lagi pengen dicemilin. Yuk mariiiii….

Day 3: Jalan-jalan ke Petrosains

Thursday, May 3rd, 2012

Walopun udah pernah ke sini sebelomnya, tetep aja petrosains ini menyenangkan dan edukatif. Azka juga udah gak sabaran pengen cepet-cepet ke petrosains. Letaknya di lantai 4 mal Suria – KLCC. Dari hotel tinggal jalan kaki gak sampe 10 menit.

skyview from the sky lounge of Maya Hotel

Abis sarapan, santai-santai dulu naik ke lantai 13 pengen foto-foto di sky lounge hotel. Viewnya apalagi kalo bukan menara kembar petronas. Agak susah dapetin gambar yang bagus, anak-anak juga gak mau diem pfff….

Mal Suria ini dari pagi udah agak rame walopun toko-tokonya masi tutup. Rame gara-gara orang lalu lalang dari dan ke stesen KLCC. Stasiunnya itu terletak di lantai c, lantai paling bawah mal suria.

Masuk ke Petrosains, kebetulan ada anak TK yang lagi field trip, jadinya udah rame banget. Kalo 2 taun lalu Azka belom bayar, sekarang udah bayar. Aku baru tau kalo ternyata tiket masuk buat non malaysian itu 2 kali lipat harganya huhuhu…secara dulu waktu ke sini, tiket masuknya cuma RM 12 liat di postingan ini. Sementara sekarang, aku ditanyain petugas asalnya dari mana, trus Alisha karena belom 3 taun jadi masi free. Dewasa kena RM 25, anak-anak  kena RM 15.

darknaik ini dulu untuk masuk ke dalam ruangan

Menurutku, isi petrosains itu mirip-mirip musium iptek di Taman mini, Rumah Pintar di Jogja, Science centre di singapur. Bagus buat anak-anak dan dewasa. Serunya masuk ke petrosainsnya itu waktu kita naik dark rider. Satu dark rider bisa dinaikin sampai 4 orang lah. Walopun suasananya gelap, alhamdulillah anak-anak gak takut. Turun dari dark rider, barulah masuk ke ruangan-ruangan kayak musium.

petro1ada mobil tapi kalo disentuh, gak ada

petro 2ini dia mobilnya

dino 1dinosaurus ini mengeluarkan suara, tangannya gerak-gerak

dinSeneng banget

gunungmelihat proses gunung meletus

petro 3Azka said: iih Mama foto-foto mulu, aku mau main

Alisha excited banget dan begitu menikmati. Dulu kan waktu ke sini dia masi umur 1 taun, belom ngerti apa-apa. Sementara Azka walopun udah pernah, tetep senang juga. Sesekali dia protes, “mama, Azka gak mau difoto terus, Azka mau main-main di sini…” xixixixi….

petro 4

petro 5

Lucunya lagi, karena di sana lagi banyak anak TK yang sedang field trip, Azka gak mau deket-deket mereka. Dia bilang gini, “mama, ayo ke ruangan lain, ini banyak anak TK, Azka kan udah SD.” yo weeesss…jalan lagi ke ruangan lain. Eh giliran di suatu ruangah math ada story telling, pembawa ceritanya seorang bule, lucu banget gaya ceritanya. Anak-anak TK itu duduk di karpet, dengerin cerita sambil ketawa-ketawa. Alisha ikutan duduk dan ikutan ketawa. Sementara Azka udah kepengen keluar aja dari ruangan itu. Hadooh…untung aja akhirnya Alisha mau keluar. Trus kita liat-liat tempat lain, tempat math tadi itu masi separonya. Kira-kira klo ngiderin semua ruangannya bisa memakan waktu 2-3 jam. Ada ruangan kimia, ruangan minyak bumi, ruangan mobil balap, ruangan astronout, banyak deh pokoknya.

Keluar dari petrosains, naik dark rider lagi. Waah aku juga baru tau, soalnya waktu pertama kali ke petrosains, baru separo jalan, si Azka kecapean, dan lapar. Jadinya kami diajak keluar petrosains sama petugasnya lewat jalan darurat, bukan jalan semestinya. Waah seru deh naik dark rider itu, aku ngerasanya kayak tamu agung yang mau dijamu ama tuan rumah, sebelom masuk rumahnya, dijemput pake kendaraan keren wkwkwkwk lebay nih aku 😀

almain dulu

durenbeli pancake duren

candyAnak-anak  gak ada yang suka permen

Abis dari petrosains, karena belom laper, kita jalan-jalan dulu keliling mall. Ada beberapa mainan, bayar RM 1-2 yang bisa dinaikin Alisha, lalu ke lantai c paling bawah, di sana ada candylicious, cuma liat-liat aja, gak beli, trus ada kios durian, aku beli pancake duriannya, agak beda ama pancake duren medan. Yang ini seperti crepes terus diisi durian. Harganya RM 3 sebiji. Lalu jalan lagi ngelewatin roti boy, pengen liat stesen KLCC itu letaknya di mana. Secara aku belom pernah naik LRT dari stesen KLCC sementara besoknya kan aku udah minta ijin misua mau ke Seri Kembangan ama temen blogger, ke pabrik coklat ama ke rumah Gege, janjiannya di KL Central. Dari KLCC ke KL central cuma tinggal naik LRT.

Waaahh Azka Alisha liat stesen gitu udah gak sabaran pengen segera naik kereta. Sabaaarrr…sabaaar. Abis itu makan siang, dibungkus, makan di kamar hotel.

kamrhepiii banget pulang dari petrosains

Sorenya, rencana mau ke KLCC lagi, si Papa ada janji mau ketemu temennya yang kerja di Petronas. Apa daya, ujan turun dengan derasnya. Bentar-bentar liat jendela, sapa tau ujannya reda. Begitu kliatan reda, kita siap-siap turun. Eh sampe bawah, ujannya deres lagi. Di kamar ada payung punya hotel siy tapi cuma 1. takutnya ntar kalo maksain ke KLCC, pulangnya anak-anak pada sakit. Si Papa juga udah ngebatalin janjinya, mau ketemuan hari Kamis sore aja.

Akhirnya, kita naik ke lantai 13, ke sky lounge, foto-foto dulu mumpung udah pake baju pergi. ehhh ternyata, anak-anak pada gak mau difoto, kelaperan berat, rewel.

room sPesen 2 menu ini aja

Ya wessss..balik ke kamar, terpaksa deh pesen makanan ke hotel. pesen 2 macem aja abis RM 63 huhuhu..mehongnyaaa…untung masi ada makanan sisa bungkus tadi siang, jadinya cukup lah walopun pesen makanan cuma 2 macem aja.

……..Bersambung…….

Day 4: Tour ke Pabrik Coklat Beryl’s di Seri kembangan

Day 5: Upin Ipin The Musical di Istana Budaya

Day 6: Cocoa Boutique dan Jalan-jalan ke Putrajaya

Day 7: menuju KLIA dan pulang

sebelomnya:

Day 1: Touchdown Kualalumpur

Day 2: Menikmati KL Hop on Hop off

Day 2: Menikmati KL Hop on Hop off

Wednesday, May 2nd, 2012

busBus KL Hop on Hop off

Kenapa ya di negara-negara yang suka dikunjungi turis, kayak Singapur, Kualalumpur, Amrik, ada bus hop on hop off, tapi di Jakarta gak ada. Seru banget naik bus ini, bisa city tour dengan cara naik dan turun di tempat-tempat tertentu sesuka hati. Busnya selalu lewat tiap 30 menit, jadi jangan takut ketinggalan bus. Untuk di Kualalumpur sendiri, tiketnya bisa dibeli di busnya langsung. Untuk dewasa harganya RM 38, anak-anak umur 6-12 tahun bayar RM 17. Murah kaaan….busnya beroperasi dari jam 8.30 pagi sampe 8.30 malem, tiketnya berlaku 24 jam. Misalnya kita beli tiketnya hari ini jam 8.30, nah besok maksimal jam 9 pagi bisa naik lagi, gak bayar. Info lebih lengkap bisa liat di websitenya di sini. Pertama kali naik bus KL Hop on Hop off bisa dibaca di postingan yang ini.

Ke KL ini kita gak pake itinerary, gak pake tour dari travel, jalan-jalan santai aja. Gampang lah ke KL, transportasi lengkap dan nyaman, sama seperti singapur. Tempat wisata juga bertebaran dan lokasinya gampang dicapai. Aku cuma pengen ngerasain naik Bus KL Hop on Hop off lagi, soalnya seru banget, ama kepengen ke Putrajaya karena belom pernah, juga ke Pabrik coklat beryl’s sekalian mau main ke rumah Gege yang rumahnya deket pabrik coklat di Selangor sana. Sementara aku nanya Azka, dia mau kemana, dia bilang kepengen naik LRT (kalo di singapur namanya MRT), terserah mau kemana, kepengen naik bus KL Hop on Hop off, kepengen ke petrosains,kepengen liat Upin Ipin, kepengen ke pabrik coklat dan kepengen naik ke atas menara kembar lagi. Semuanya bisa kita penuhi kecuali yang naik ke atas menara kembar. Sekarang kena bayar RM 50 bo mahalnyaa…padahal dulu gratis. Trus menurutku kurang menarik aja cuma naik ke sky bridge, 10 menit foto-foto, serasa naik gedung tinggi biasa aja. Azka seneng naik liftnya sih. Aku bilang, naik lift mah di hotel ajalah. Aku nanya Alisha, dia belom bisa bilang pengennya kemana hehehe yang jelas, Alisha ini kegilaannya pada kereta api, melebihi Azka. Dan Alisha ini suka banget main ayunan. Azka waktu seumuran Alisha gak suka ayunan loh, baru sekarang aja ikutan Alisha. Si Papa aku tanyain kepengen kemana, dia mah pasrah, katanya ngikut aja, secara dia udah sering banget ke Malaysia. Malah Oktober nanti dia mau ada workshop di Penang. Oke deh, akhirnya kami sepakat, ke Malaysia kali ini jalan-jalannya seputaran Kualalumpur aja, kecuali yang ke pabrik coklat Beryl’s, trus skip ke Genting. Alesannya selain jauh, udah pernah, terus terang aku males ke sana. Tempatnya mirip dufan, anak-anakku belom begitu bisa main-main di wahana seperti itu. Aku juga orangnya penakut. Daripada ke Genting mending ke tempat lain yang aku dan anak-anak belom pernah.

kl 1Menunggu Bus datang

Hari senin pagi, Azka udah ribut aja kepengen ke Petrosains daaan tetep nanya kapan naik ke atas menara kembar. Aku bilang ke Azka, petrosains tiap hari senin tutup. Menara kembar juga gitu, tapi kali ini ke menara kembarnya gak usah, kan udah pernah. hari senin kita naik bus KL Hop on Hop off aja. Si Azka pun girang. Jam 8.30 kita udah stand by di depan Malaysia Tourism Centre (Matic), cuma tinggal nyebrang doang dari hotel. Aaahhh aku cinta banget ama hotelnya, bener-bener strategis, kecuali soal kuburannya itu hihihi…Gak lama, busnya dateng. Sebenernya bisa naik dari mana aja sih yang ada tanda nomer bus pemberhentian. Semuanya ada 23 tempat pemberhentian bus. Tapi pastinya jam 8.30 itu ya baru beroperasi, jadi dimulai dari Matic. Bener aja, waktu masuk bus, masi kosong melompong, cuma kita doang. Azka duduk di tingkat dua, paling depan pulak. Alisha masi ketakutan, minta pangku.

Dari Matic, kita menuju KL Tower. Kami udah pernah naik ke KL Tower. Kesannya, mahal dan cuma gitu doang, naik ke puncak paling atas dan melihat-lihat kota KL dari atas. Waktu gak dibatesin kayak naik menara kembar, bebas. Abis dari KL Tower, busnya menuju pemberhentian berikutnya, di KL City walk, lalu lanjut ke Aquaria, ke KLCC, Karyaneka. Waktu dulu sih, kita dikasi waktu 5-10 menit buat liat-liat ke dalam karyaneka. Isinya jualan kerajinan, souvenir. Nah kemaren ini mungkin karena penumpangnya cuma kita doang, jadinya ke karyaneka cuma berenti bentar trus jalan lagi, gak dipersilakan turun dulu kecuali kalo emang kita mau turun di situ.

kl 2Dalam Bus

Selanjutnya, bus menuju Bukit Bintang. Ngelewatin Sungai Wang Plaza, BB Plaza, Picolo Galleria, lot 10, Berjaya Times Square. Mulai banyak penumpang deh dari bukit bintang. Rata-rata turis, entah itu bule ato asia, nginepnya di daerah bukit bintang. Di sana banyak hotel dan mall. Yang aku sebutin tadi itu nama-nama mall. Aku cuma baru ke Sungai Wang Plaza aja, kayak ITC gitu. Itupun 2 taun lalu. Ke KL kali ini sama sekali gak ada rencana ke Bukit Bintang karena emang gak ada yang mau dibeli juga.

Dari Bukit Bintang, bus melaju menuju daerah china town yang katanya surganya belanja. Aku sama sekali belom pernah loh ke situ. Bukannya apa-apa, takut ntar anak-anak kepengen makan trus bingung cari makan halalnya. Dari china town, bus menuju merdeka stadium, lalu menuju Pasar Seni. Naaah..Pasar Seni ini tempat fav kami kalo beli oleh-oleh. Wajib ke situ pokonya. Tapi nt sore aja ke sininya, males gembol-gembol belanjaan, mending menikmati city tour dulu.

Dari Pasar Seni, bus melaju lagi melewati Sri Mahamariamman Temple, Little India, KL Sentral, dan National Museum.

muz nas

muzPoanasnyaaa…hauuuss

muz 1susahnya motoin anak-anak

muz 2

Kami turun di National Museum. Azka udah kehausan, pengen minum. Di dalam bus gak bole makan minum. Emang pengen juga ke National Museum ini, selain murmer juga di luarnya ada kereta api kuno, mobil kuno, kayak yang di musium transportasi Taman Mini. Masuk ke dalam museum kalo di bawah 12 tahun gretong, di atas 12 taun cuma bayar RM 2. Ada cafe juga di luarnya, bisa santai dulu minum milo sejuk, juga ada tandas (toilet) yang bersih, tapi bayar berapa ya, 20 apa 50 cent, gitu.

kudaAlisha takut ama kuda. Azka aja deh yang difoto

praNebeng foto ya, tante 😀

ististana negara

istana neg

Selesai liat-liat museum, foto-foto, gak lama kemudian bus datang, kita naik lagi. Kali ini menuju National Palace alias istana negara. Para penumpang dipersilakan photostop selama 10 menit. Duuuhh…waktu itu hari udah makin siang, panas banget deh di sana. Alisha maunya digendong mulu. Papanya Azka itu tiap bepergian paling anti bawa stroller. seumur-umur kita pergi-pergi naik pesawat, cuma sekali doang aku bawa stroller, itu pun ke Bali ama emak blogger, si Papa gak ikut. Bawa stroller juga gara-gara dipelototin mbak Prima, katanya wajib bawa stroller. Yang mana ternyata bermanfaat buat Azka, waktu azka di bali yang tiba-tiba sakit perut dan harus dioperasi. Ke KL ini, si Papa tetepkeukeuh sumeukeuh gak mau bawa stroller.Katanya mending Alisha digendong aja. Huhuhu udah gitu gak tau kenapa si alisha maunya digandong aku mulu. Itung-itung olahraga angkat beban deh *ngibur diri*

muz btkperjalanan menuju merdeka square

merdekaMerdeka Square

merdeka 1

Dari Istana Negara, bus melaju menuju Parliament Building, national Monument, Asen Sculpture Park, Botanical Gardens, Orchid Garden, Bird Park, Butterfly Park, national planetarium. Si Azka minta turun di planetarium, tapi akunya cape. Lain kali aja ya, Ka. Trus, bus melaju lagi menuju Islamic Art Museum, National Mosque, Merdeka Square. Nah di Merdeka Square ini, dikasi waktu lagi tapi cuma 5 manit buat photostop. Si Azka gak mau turun, cape. Tapi aku pengen turun dong, jadinya aku ama alisha turun, foto-foto. Lalu bus menuju Sultan Abdul Samad Building, Jamek Mosque.

kereta 1anak-anak suka heboh liat kereta api lewat

monorailmonorail

Sepanjang perjalanan, anak-anak seneng banget liat kereta api lewat. Heboh deh kayak yang belom pernah liat kereta api aja. Ternyata bahagia di mata anak-anakku itu so simple. Cuma naik bus, trus tereak-tereak kegirangan liat monorail lewat di atas jalan.

uiIstana Budaya

Selanjutnya, bus menuju Istana Budaya. Kebetulan di istana budaya ada Upin Ipin The Musical sampai tanggal 6 mei. Di depan Istana Budaya ada maskot Upin Ipin segede alaihim gambreng. Pengeeen banget difoto di depannya tapi sayang busnya gak berenti buat photostop. Bisa aja sih turun di situ dan nunggu 30 menit berikutnya sampe dateng bus lainnya tapi liat anak-anak kayak udah cape, udah laper. Udah kepengen cepet-cepet sampe di KLCC,  ke mal suria, makan siang.

eskrimsegernya makan es krim cone seharga RM 2

maksiMariii..makaan

Sampe di foodcourt mal Suria, wuidiiiih penuhnyaaa….pas jam makan siang sih, pegawai kantoran pada maksi di sana. Sempet bingung mau duduk di mana. Tapi akhirnya dapet juga. Saking lapernya, anak-anak makannya lahaaap. Alhamdulillah. Abis itu, kita jalan kaki menuju hotel, sholat, istirahat, tepaaarrr.

Sorenya, si Papa ada janji ama temennya di KLCC. Aku diajakin ke KLCC males. Tapi begitu si papa pergi, kok ya gak tau kenapa hasratku menggebu-gebu pengen ke Pasar Seni. Padahal ke Pasar Seni kan bisa kapan aja, naik LRT dari KLCC turun langsung di Pasar Seni. Gak tau kenapa aku gak mau rugi, mumpung tiket bus KL Hop on Hop off masi berlaku, aku pengen ke Pasar Seni naik bus itu, cuma ke Pasar Seni doang, itung-itung leyeh-leyeh di bus keliling KL lagi. Langsung deh aku mandiin anak-anak, aku gak bilang si Papa kalo kita mau ke Pasar Seni. Begitu nyebrang ke bus stop no 1, alhamdulillah busnya udah dateng, langsung naik deh. Berenti di bus stop no 9, di Pasar Seni. Giraaaangnya belanja di sini.

ptgAnak-anak pengen difoto depan patung ini, pdhl ada tulisan no camera 😀

ps 3suasana dalam pasar seni

Cuma beli souvenir ama coklat aja, trus ke bus stop no 9 lagi, udah deh gak mau turun-turun sampe di bus stop no 1 sebrang hotel. Bus stopnya sampe no 23, trus balik ke no 1 lagi.

psAzka kacapean

ps 2bangun tidur langsung ngemil coklat

Waktu di atas bus lagi, aku bbm-in si Papa kalo lagi naik bus KL Hop on Hop off lagi. Si papa nyuruh nyusul ke KLCC, artinya berenti di bus stop no23. Tapi aku bilang, anak-anak cape, ketiduran, jadi mau langsung ke hotel aja. paling minta bungkusin makanan buat makan malem.

Sampe hotel, langsung deh si azka liat-liat souvenir yang dibeli, itu buat temen-temen di skulnya. Ceritanya, di kalender akademik ditulis ujian sekolah itu tanggal 23-27 April. yang mana artinya, anak kelas 1 mpe 5 belajar di rumah alias libuuurr. Eeehhhh 2 minggu sebelomnya dapet surat edaran ternyataaaaa libuur US dimajuin tanggal 16-21 april. jadinya tanggal 23-27 itu Azka boloooosss seminggu. Padahal seminggu sebelomnya dia udah libur. Mana tanggal 26 April ada Puncak Tema, anak-anak kelas 1 tampil ke depan, perform. Harusnya puncak tema ini bulan maret tapi diundur-undur mulu eeh malah diundurnya waktu kita ke KL. Ampuun deh. Gak matching bangeeets. Sebelom berangkat ke KL pun tiba-tiba sang suami mendadak disuruh ngurus visa, ada meeting tanggal 23 april di negri yang jauh di sana. Aku sutresno. Tapi yaaahhh here we are…..di KL. Meeting gak jadi, puncak tema gak ikutan. Tapi alhamdulillah kita cukup senaaang di KL. Anak-anak makannya gampang, sehat-sehat, hepi. Itu udah paling bikin aku ama misua bahagia deh.

……..bersambung…….

Day 3: Jalan-jalan ke Petrosains

Day 4: Tour ke Pabrik Coklat Beryl’s di Seri kembangan

Day 5: Upin Ipin The Musical di Istana Budaya

Day 6: Cocoa Boutique dan Jalan-jalan ke Putrajaya

Day 7: menuju KLIA dan pulang

sebelomnya: Day 1: Touchdown Kualalumpur

Jalan-jalan ke Kuala Lumpur (Part 2 – TAMAT)

Monday, June 28th, 2010

Hari keempat: Petrosains, KL Central, Bukit Bintang

a36 gondola petroGondola Petrosains

a35 petroAntre Naik Gondola

Hari Rabu, yaitu hari keempat, aku bangun kesiangan. Semalem bobonya padaal udah pules banget. Tadinya hari ini mau nyobain ke menara kembar petronas, kudu antri ambil tiketnya dari jam 7 pagi tapi karena bangunnya telat, belom mandi pulak dan beberes, akhirnya hari itu diputuskan mo ke mall Suria di KLCC, di lantai 4 ada Petrosains, bagus buat anak-anak dan dewasa.

a37 petro 1

a38 petrojaya

a39 petro 2

Abis mandi dan sarapan, trus beberes bentar nyisihin baju-baju kotor yang mo dicuci laundry hotel, kita berangkat naik taxi bertiga. Dari hotel concorde naik taxi ke mall Suria cuma RM 3,7 doang dengan harga buka pintunya aja udah RM 3. Kebayang kan deketnya tapi klo jalan kaki mayan jauh, nanggung. Sampe Petrosains, langsung beli tiketnya, alhamdulillah Azka yg belom 5 tahun usianya belom bayar, jadi yang bayar cuma aku aja, RM 12…murah yah. Masuk ke dalam, antri dulu, kita mo naik gondola. 1 Gondola itu paling banyak ada 4-5 orang lah. Antrinya ga lama karena gondolanya juga banyak. Tiba giliran kita, naik gondola sama seorang ibu dan 2 anaknya. Selama naik gondola, dilarang ambil foto. Selama naik gondola itu kira-kira ga sampe 10 menit, kita disajikan beberapa cuplikan film tentang hutan, minyak, dll. Jadi serasa nonton di bioskop tapi kursinya bisa gerak-gerak, seru deh. Abis itu kita turun, baru deh boleh foto-foto dan masuk ke ruangan yang serasa ada di pameran…klo aku bilang siy mirip-mirip sama yang di taman pintar Jogja lah. Di sana ada ruangan-ruangan, ada yang tentang antariksa, minyak, transportasi, gempa, banyak lah pokoknya. Gak semuanya kita liatin..klo semuanya diliat kira-kira memakan waktu 2-3 jam selama di dalem petrosains. Gak sampe 2 jam, si Azka mulai ga betah akhirnya kita nanya-nanya ke petugas pintu kluar yang ambil jalan pintas, alhamdulillah dianter keluar. Sampai di pintu luar, anak-anak dikasi susu UHT dari sponsor.

Abis dari petrosains, aku nyari-nyari toko yang jual alat gunting kuku berubung kuku kakiku panjang belom dipotong dan rasanya sakit kena sepatu. Keliling-keliling mall bingung juga mo beli di mana. Inget ada Body Shop di lantai C paling bawah, akhirnya aku kesana aja deh niatnya beli gunting kuku hahahaa….sampe sana, coba liat-liat parfum. Parfum yang aku pake, Aqua Lily biasa beli di Body Shop jakarta Rp 149 rb, di sana harganya RM 55 tadinya mo beli tapi kayaknya lebih murah di jakarta, jadi gak beli. Eh tapi liat ada parfum limited edition, Lychee Blossom, mayan murah RM 39 dan biasanya di Body Shop Bekasi ga jual yg limited edition, akhirnya aku beli itu aja deh daripada cuma beli gunting kuku doang hehee….Bener aja, minggu depannya waktu aku ke Mall Metropolitan, iseng-iseng ke Body Shop, ternyata emang gak jual yang limited edition..tau gitu aku beli lagi buat oleh-oleh mumpung harganya miring hiks…

a51 wangdepan plaza singei wang bareng temen papa

Sorenya, abis selese treining, Papa Azka ngajakin keluar sama temen-temennya yang 3 cowok itu, belom tau tujuannya mo kemana, kita menuju stesen Dang Wangi. Tadinya mo langsung ke Bukit Bintang (ada pertokoan dan plaza) tapi akhirnya diputuskan ke stesen KL central dulu liat jadwal bis/taksi ke Genting Highland, ceritanya hari Jumat kan Papa Azka treningnya setengah hari, jadi kita semua mo ke Genting highland. Stesen KL central mayan tertata rapi, stesennya luas banget. Dari sana kita menuju ke Bukit Bintang tapi mo nyobain naik Monorail…asyiiik akhirnya kesampean juga naik monorail. Nyampe Bukit Bintang, langsung ke Plaza Sungei Wang. Keliling-keliling dulu liat-liat. Mirip mangga dua gitu lah. Trus, mampir ke toko Vincci, para bapak-bapak itu sibuk beli oleh-oleh buat istrinya, ada yang beli dompet, tas, sepatu. Aku sendiri beli tas. Di suria ada juga toko Vincci. abis itu kita nyari makan, trus kembali ke hotel naik monorail, turun di Bukit Nanas, jalan kaki ga sampe 5 menit udah sampe hotel.

Hari kelima: Cocoa Boutique, Mall Suria

a55 di blkg hotel

Hari Kamis ini niatnya mo jalan-jalan seputaran hotel aja yang ga ngabisin duit, berubung uang ringgit udah makin menipis. Tadinya pengen ajakin anak-anak ke Aquaria di KLCC, mirip Seaworld gitu lah, tapi tiketnya RM 45/orang mayan mahal. Belom lagi besoknya kan mo Genting, pasti banyak kluar uang buat transport dan tiket masuk, jadi yah ga jadi ke Aquarianya.

a52 HRdepan hard rock cafe

a53 monorail

a60 concordeKliatan hotelnya

a58 main al

a56 kedai coklat

a57 dlm butik

Jalan kaki dari hotel ke Cocoa Boutique, ga sampe 10 menit. Aku ga bawa gendongan, karena kupikir kan deket aja..eh ternyata jadi pegel-pegel deh gendong Alisha. Kluar hotel foto-foto dulu depan Hard Rock Cafe yang di sebelah hotel. Sampe Cocoa boutique, masih jam 10-an cekrek-cekrek dulu di luarnya, begitu masuk dalem ternyata ga boleh cekrek-cekrek. Di dalemnya kita bisa liat proses pembuatan coklatnya. Coklatnya macem-macem, mahal amir…dan karena aku suka banget ma coklat, aku beli beberapa coklat yang menurutku ga banyak-banyak amat ternyata abisnya RM 50 huhuhuhu..tau gitu mending ke Aquaria, niatnya cuma mo liat-liat biar irit jadi kluar duit juga. Abis itu kita ke hotel, makan siang trus main-main aja di kamar, nonton DVD.

Sorenya, Papa Azka ngajakin ke mall Pavillion sekalian makan malem. Aku udah pernah lewat mallnya, waktu naik Bus KL Hop-on Hop-off,  mall gede gitu lah jual barang-barang branded. Makanya daripada ntar tergoda buat belanja-belanja, jadi aku usulin ke Mall Suria ajalah kan bisa jalan kaki dan makanan di foodcourtnya juga aku ma anak-anak udah cocok di lidah dan di dompet. Ya akhirnya kita jalan kaki ke mall suria. Ambil jalan pintas lewat belakang hotel eeeh ternyata ga jauh juga, Azka juga kuat jalan kaki. Di Suria cuma makan doang sama ke supermarket cold storage beli minuman ma cemilan, trus pulang ke hotel lagi jalan kaki.

Hari keenam: Naik skybridge Menara Petronas, Batu Caves, Genting Highland

a67 tomboltombol lift menara petronas

a70 sky mama

a71 azka buledi atas skybridge

a71 tampak atastampak dari atas

Malem sebelomnya aku udah niatin pokoknya hari Jumat ini mesti ke Petronas, ga usah sarapan, begitu bangun, mandi dan langsung ke sana naik taxi. Soalnya udah hari itu aja satu-satunya kesempetan. Tiap hari Azka nanyain mulu kapan naik ke menara Petronas.

Jumat pagi, abis mandi, aku bangunin Azka, tu anak ga dimandiin dulu, ganti baju aja ma cuci muka dan sikat gigi. Alisha yang masi bobo langsung kugendong, trus kita pamitan ma Papanya anak-anak yang geleng-geleng kepala. Naik taxi cuma RM 3,4. Sampe didepan tower 2, langsung ke lantai Basement tempat antre tiket. Tiketnya gratis, tapi harus ambil dari pagi karena dijatah. Ada dua shift naik ke atas, shift pagi jam 9-12, shift sore jam 3-5. Jam 7 pagi itu antreannya udah menguler, kebanyakan bule-bule. Loket ternyata baru dibuka jam 8.30..huaddduuuh kebayang deh berdiri terus selama 1,5 jam! Klo yang lainnya, anak istrinya pada duduk di tangga, suaminya yang antre. Sedangkan aku kan cuma sendiri brikut ma anak-anak. Aku juga ga berani nyuruh Azka duduk di tangga, karena takut terpisah, jadinya Azka kudu ikutan antre, kasian deh. Si petugasnya juga nanya, kenapa ga suaminya aja yang antre, aku bilang aku dateng cuma ma anak-anak aja. Jam 8.30 loket dibuka, aku kebagian naik yang jam 9.15. Di atas tuh kita cuma dikasi kesempatan 10 menit aja. Huhuhuhu….nunggunya 2 jam, visitnya cuma 10-15 mnit, gak lagi-lagi deh antre di sana klo gak bawa suami.

Sebelom naik ke atas, kita masuk ke ruangan, kayak bioskop, nonton dulu tentang proses pembangunan Twin Towers. Trus, baru antre masuk lift. Tombol liftnya kecil-kecil segede unyil. Di atas skybridge, langsung deh cekrek-cekrek. Seperti biasa aku gantian foto ama Azka hahahaa..lama-lama Azka terlatih juga ngambil foto. Alisha keenakan digendong malah bobo mulu.

Abis dari petronas, kita ke mall suria yang nyambung ma petronas. waktu menunjukkan jam 9.45. Sebenernya masi kekejar balik ke hotel dan sarapan, kan sarapan di hotel sampe jam 10.30 tapi aku putuskan makan di suria aja trus liat-liat mall.

Jam 11 dapet sms dari Papa, dia nanya aku lagi di mana, bentar lagi Papa selese treningnya dan kita mo siap-siap ke Genting, berangkat jam 2 siang. Yawdah, abis makan itu ga jadi ngemall, langsung ke hotel soalnya anak-anak belom pada mandi hihihihi…

Jam 2 kita semua berangkat ke stesen KL Central naik kereta. Akhirnya aku ketemu juga ma Andi dan istrinya, selama ini kan sejak nyampe KL belom ketemu temen mas Bagus yang 1 lagi karena beda jenis kamar dan beda pesawat. Aku udah 2 kali ketemu istri Andi (mama Risa), waktu nengok Mama Risa melahirkan (beda sebulan ma Alisha) sama waktu di kondangan 2 bulan lalu. Akhirnya, aku ma Mama Risa ngobrol-ngobrol kemana aja kami selama di KL ini. Mama Risa udah pernah sebelomnya ikut suaminya ke KL, jadi ini perjalanan yang kedua. Ternyata selama seminggu ini dia di kamar aja gak kemana-kemana, paling nunggu suaminya selese kursus baru deh jalan, itu juga paling ke Bukit Bintang ma KLCC. Dia ternyata ga berani keluar sendiri, takut. Nanyake suaminya, tentang aku, suaminya bilang klo Mama Azka banyak temennya di KL jadi jalan-jalan mulu ma temen-temennya di KL hahahaa..ini pasti Andi nanya ma Papa Azka dan Papa Azka yang bilang gitu klo selama di KL, aku bakalan jalan mulu sama temen-temenku yg tinggal di KL, padaal aku jalan-jalannya ma anak-anakku doang. Emang sih, mbak emma sempet nawarin mo ngajakin jalan-jalan tapi ternyata mbak Emma juga kedatengan ponakannya dari medan dan jakarta, jadi ga jadi ngajakin aku jalan-jalan. Mama Risa langsung deh ngrasa nyesel juga kenapa ga berusaha ngubungin aku, tau gitu katanya dia ikut jalan-jalan ma aku, dia sama sekali ga berani, naik taksi juga takut sama sopir-sopir yang orang India itu hahaha..trus naik Bus KL Hop-on Hop Off juga gak PD klo sendirian.

a78 batu cavesBatu Caves

a80 dlm cabledalam cable car

a81 barisan cable

a86 antre tiketAntre Tiket

Ke Genting Highland kita sewa mobil innova RM 350 PP berikut supirnya. Perjalanan ke sana, kita mampir dulu ke Batu Caves, photostop aja, ga naik ke atas. Abis foto-foto, perjalanan lanjut ke Genting. Berenti di stasiun yang mo naik Cable car, bayar RM 5 per orang. Seru juga naik cable car, tinggi banget dan panjaaaang lintasannya.

a89 flying

a90 genting

Trus, abis itu kita masuk ke Taman Tema Outdoor, bayar RM 41 karena peak season. Temen-temen Papa Azka mulai mencar, mereka pengen nyobain aneka wahana yang menantang adrenalin ciyeeeh…aku ga nyobain wahananya, cuma duduk-duduk aja ngawasin anak-anak main, palagi Alisha ga mau digendong pengen kesana kemari. Mirip wahana di Dufan lah, udaranya dingiiiiin kayak Puncak. Malemnya, kita makan di dalem gedungnya, di Kopitiam semacem pujasera gitu. Abis makan, perjalanan dilanjutkan menuju hotel naik mobil yang kita sewa tadi. Sampe hotel, anak-anak kagak ada capek-capeknya malah terus aja main ga mau bobo padaal kita mo packing-packing, besoknya kan mo naik pesawat yang jam 11 siang. Kalo Andi naik pesawat Airasia jam 3 sore, karena gak kebagian tiket Garuda. Jadi Mama Risa katanya mo nyari oleh-oleh lagi sabtu paginya.

Hari ketujuh: Pulaaaang

a91 al depan kamar

a93 cek otsebelom ninggalin kamar

Abis mandi, sarapan, langsung beberes. Sebelom ninggalin hotel, Azka ngomong gini, “Mama, besok kita ke Kualalumpur lagi ya?” aku jawab gini, “Iya, Ka, tapi harus ngumpulin uangnya dulu baru bisa kesini lagi.” Azka nimpalin lagi, “Kalo uang Papa sudah 60 rupiah kita baru bisa ke sini lagi ya? sekarang uang Papa kan ada 50 rupiah.” hahahaha..mana cukup atuh, Ka, 60 rupiah ke Malaysia.

Kesanku selama di KL, ternyata orang KL ramah, gak seperti yang aku bayangin. Kirain mereka sentimen ama orang Indonesia, ternyata gak juga. Selama aku di tempat umum, kayak stasiun, mall, dalem kereta api, selalu aja ditawarin tempat duduk. Beda banget ma di Jakarta, orang suka cuek liat ibu-ibu gendong anaknya. Terbukti beberapa hari setelah aku nyampe Bekasi, aku ke Mall Metropolitan mo nyari kado buat guru Azka. Trus Alisha rewel, aku gendong-gendong, sebelahku ada tempat duduk tapi terisi semua ma ibu-ibu dan bapak-bapak mereka cuek aja ga nawarin tempat duduk. Besoknya juga waktu anterin Azka les ke EF, di ruang tunggunya semua kursi didudukin para ibu dan mbak-mbak yang nungguin anak, aku dicuekin aja berdiri sambil gendong Alisha….:(

Transportasi di KL juga enak, walopun macetnya ampir sama kayak Jakarta tapi ada transport lain yang bisa ngatasin kemacetan, selebihnya sih ampir sama aja, harga makanan sama kayak Jakarta, bahasa juga ampir sama, jadi asyik aja lah ga asing-asing banget di negri orang, nyari makanan halal juga gampang, makanannya enak-enak sampe aku naik 2 kg hehehe. Beda banget waktu aku ke singapur, ga nafsu makan sama sekali.

Jalan-Jalan ke Kuala Lumpur (Part 1)

Tuesday, June 22nd, 2010

Papa Azka & Alisha bulan Juni ada trening ke Malaysia, kebetulan aku belom pernah ke Kuala Lumpur, klo Papa Azka udah 4 kali ke sana tapi aku selalu ga bisa ikut karena Azka waktu itu masi bayi banget lah, ato lagi hamil Alisha lah..selalu aja ada halangannya. Kebetulan kali ini ga ada halangannya, Alisha juga udah punya passport gara-gara yang mo ke Bangkok tapi gak jadi. Sebelom berangkat ke KL, Papa Azka beberapa kali nanya ma aku, apa aku sanggup ngurus 2 bocah sementara Papa Azka kan treningnya dari jam 8 pagi mpe jam 4 sore. Aku bilang insya Alloh aku bisa hehehe…

Hari Pertama: Menara KualaLumpur, Suria, KLCC,Kopdar ma Blogger

a1pesawat

Di Kualalumpur seminggu, dari tanggal 13 sampe 19 Juni. Berangkat naik peswat Garuda. Aku ma anak-anak bayar, Papa Azka dibayarin kantor. Jam 08.10 pesawat pun membawa kita terbang. Ini pertama kalinya buat Alisha ke luar negri, sekaligus pertama kalinya dia naik pesawat. Alhamdulillah anteng, selama di atas pesawat malah bobo. Azka juga abis makan langsung bobo. Mendarat di Kuala lumpur 1 jam 47 menit kemudian.

a2 KL tower

Alhamdulillah..akhirnya bisa ngliat juga KL tuh kayak apa…excited deh pokoknya. Azka juga udah ga sabar pengen naik ke menara kembar petronas, dia tuh sejak 2 tahun lalu demen banget liat petronas di google map.

a taxiMenuju Hotel

a4 KL tower ber 3Menara KL

a5 suiria petro@ Mall Suria

a7 airmancurDepan Mall Suria-KLCC

a1 petronas

a kopdarKopdar Blogger: Mbak Emma, Gege, mbak Lina

Kluar dari bandara, kita udah dijemput kendaraan hotel. Nginepnya di hotel Concorde, alhamdulillah dapet kamar premier. Sholat dulu, ganti baju trus kita semua berikut temen papa Azka 3 orang (kagak bawa istri dan anak) berangkat naik taxi ke Menara KL. Sampe sana, beli tiket, RM 38 per orang  (kurs 1 RM sekitar 2700-3000 rupiah). Naik menara KL tuh di ketinggian 250 meter. Dari sana kliatan menara kembar petronas. Dari menara KL, lanjut naik taksi ke KLCC, makan siang di food court mall Suria lantai 4. Trus, jam 4 aku ke taman air mancur karena janjian ma blogger: Gege, mbak Lina, mbak Emma. Sampe sana udah ada Gege ma kluarganya. Duuh senengnya..akhirnya ketemuan juga ma Gege yang cantik ini. Gak lama kmudian, dateng mbak Lina ma kluarganya. Sementara mbak Emma sms, bilang klo masi di jalan karena ketiduran hehehe…Abis itu, kita pindah tempat ke playgroundnya. Baru deh mbak emma dan kluarga dateng, lengkap deh….seru pokoknya. Abis kopdaran, aku kembali ke hotel, istirahat, mandi, sholat…bobo. Masih kenyang, males makan malam.

Hari Kedua: Bus Hop-on Hop-off, Suria Mall, Central Market

a9 KL hopNunggu Bus

a10 bisDalem Bus, duduk di tingkat 2

a18 suasana dlm bisSuasana Dalam Bus

Besok paginya sarapan langsung deh agak rakus karena malemnya kita gak makan hihihi…abis sarapan, aku ma Azka dan Alisha pergi ke Malaysia Tourism Centre, nanya-nanya tentang bus KL Hop-on hop off, sementara Papa Azka mulai trening di hotel Concorde itu juga.

Ternyata, bus KL hop-on hop off ini tiketnya RM 38 per orang. Azka belom bayar karena belom 5 tahun, asyiiik…trus tiketnya bisa dibeli di atas bus. Busnya dateng tiap 30 menit sekali, nantinya keliling-keliling menuju 22 tempat menarik di KL. Aku berani aja nih nyobain bus ini karena mirip-mirip bus HIPPO tour yang di singapur, jadi kebayang lah ntar kayak gimana. Alisha kugendong pake baby wrap, sengaja sebelom berangkat aku beli dulu biar enak gendongnya. Beli online, barangnya dateng hari jumat, dicobain sekali trus langsung dicuci, hari minggunya langsung dipake hahaa…awal-awal agak ribet juga pakenya karena kan kainnya panjang banget. Ada beberapa cara ngegendong, blom kupelajari semua, baru yang 1 gaya doang. Tapi mayanlah pundak ga pegel-pegel. Pokoknya selama jalan-jalan itu Alisha selalu digendong, dia belom bisa jalan.

a13 petalinga22 gedungtamana16 gedunga17 gdg lagi

Selama naik bus KL hop-on hop-off, kita bisa berenti di mana aja, naik kapan aja di plang yang ada tanda Bus KL hop-on hop-off (ada 22 plang). Plang pertama dimulai di depan Malaysia Torism Centre itu (belakang hotel concorde), dari sana ke KLCC, trus ke menara tower, craft, trusssss sampe terakhir ke Petronas. Aku tadinya mau turun di Central market/Pasar seni, mau nyari oleh-oleh ma beli souvenir. Gak taunya Alisha selama di bus itu tidur sambil nenen ya wis lah aku ga bisa turun. Akhirnya keliling aja pake bus itu selama 2,5 jam hahaa…ngiderin 22 tempat menarik dalam 2,5 jam seru juga. Karena terakhir berentinya di petronas, ya udah deh turun di situ, kebetulan Alisha juga udah bangun. Kita jalan ke mall suria nyari makan siang. Makan di foodcourt lantai 4, di Nasi Kandar, enaak. Makan bertiga plus minum abis RM 11. Ampir sama lah harganya ma di Jakarta. Untung Alisha udah bisa makan kayak orang dewasa, jadi gak ribet. Dia udah bisa makan ayam goreng, nasi goreng, nasi lemak, nasi kandar hahaha….Abis makan, jalan-jalan keliling mall, trus di lantai C beli coklat beryl buat oleh-oleh. eeeh si Azka juga pengen dibeliin sesuatu, ya wis kita ke toko Toys R us di lantai itu juga, Azka beli mainan pesawat. Tadinya dia pengen kereta api thomas, tapi mahal-mahal udah gitu ribet ntar masukin ke kopernya..begitu ada pesawat kecil yang ga ribet, dia pilih itu. Murah aja harganya RM 19, lah wong cuma kecil dan ga ada suaranya hihihi..alhamdulillah Azka seneng. Abis itu kita balik ke hotel naik taxi. Kalo pake argo cuma RM 3,4 karena deket, tapi selama aku di KL, selalu aja taxi-taxi itu klo dari hotel mau pake argo tapi klo dari suria ke hotel ga mau, mereka matok harga RM 10. Ya wis lah..kasian juga anak-anak udah cape. Nyampe hotel, istirahat, mandi, nonton DVD. Kebetulan Papa Azka udah pernah nginep di Concorde, bilang klo di kamarnya ada DVD Player, jadinya aku bawa DVD kesukaan anak-anak dari rumah. Jam 4 sore Papa Azka masuk kamar, istrirahat, sholat, trus jam 5 kita pergi ke stesen Dang Wangi jalan kaki sama temen Papa Azka yang 3 orang itu. Sebenernya masi ada 1 orang lagi, bawa istrinya tapi dia misah kamarnya bukan yang di Premier, liftnya juga beda. Aku ma istrinya itu pernah 2 kali ketemu tapi gak kenal-kenal banget, ga tau no HPnya. Aku sempet nanya ma Papa Azka, istrinya Andi itu (Mama Risa) jalan-jalan kemana aja, Papa Azka bilang, kayaknya Mama Risa jalan-jalan sendiri deh banyak acaranya kata suaminya. Ya wis jadi aku ga ngajakin jalan-jalan bareng besoknya karena kupikir mungkin Mama Risa mau jalan sendiri aja, aku juga nyaman jalan-jalan ma anak-anak doang. Udah gitu Mama Risa kamarnya beda, pesawatnya beda jadi kita belom pernah ketemu sejak dateng ke KL.

a1 pasar@ Pasar Seni/Central Market

a1 makan di pasarMakan di Food court Lantai 2

a24 KL malemSuasana KL dari depan stesen Dang Wangi

Dari stesen Dang wangi, kita menuju Stesen Pasar seni bayar RM 1,3 per orang, ga sampe 5 menit udah sampe. Mirip MRT yang di Singapur, coba ya Jakarta punya kayak gini. Di Pasar Seni beli oleh-oleh, mayan murmer. Trus, makan di lantai 2, enak-enak makanannya. Abis itu pulang ke hotel naik kereta api lagi.

Hari ketiga: Central Market (Again), Ketemuan Blogger

a28 pasar seniDepan Pasar Seni di pagi hari

a29 psr

Hari Selasa itu aku bingung mo kemana ya, tiket bus hop-on hop-off masi berlaku sampe jam 10 pagi. Trus, liat oleh-oleh yang dibeli tadi malem kayaknya masi kurang, ya wis aku putuskan ke central market lagi naik bus hop on hop off. Berangkat dari hotel jam 8-an abis sarapan, karena busnya yang pertama muncul jam 08.30. Alisha belom sempet kumandiin hihihi….seperti biasa, dia kugendong pake baby wrap dan aku bawa tas ransel buat naro belanjaan. Jam 08.30 bus datang. Keliling-keliling dulu kemana-mana. Central Market tuh route yang ke 9…jadi kita ngelewatin 8 tempat dulu…1 jam kemudian baru sampe deh. Jam 09.30 masi banyak toko yang belom buka, karena bukanya jam 10. Ya udah deh liat-liat dulu jalan-jalan di samping central market itu ada jualan emperan, ada jualan makanan juga, aku nyobain beli gorengan yang ditusuk pake tusukan sate, macem-macem kayak siomay udang, siomay kepiting, baso ikan, nugget, dll. Harganya lupa, klo gak salah 1 tusuk isi 4 itu RM 1, sekian lah. Jam 10 baru deh naik ke lantai 2, sesuai rekomendasi dari mbak Lina, klo di lantai 2 lebih murah. Abus belanja-belanja, makan siang di food courtnya, enaaak deh.

Restonya namanya Ayam Penyet, truly Indonesia, klo Azka makan nasgor di Little Bangkok. Abis makan,pulang naik kereta ke stesen Dang Wangi.

a31 nunggu keretaNunggu kereta dateng, Azka punya kenalan baru

a32 dlm keretaSuasana Dalam Kereta

a33 dang wangiAkhirnya..sampe juga di stesen Dang Wangi

Dari stesen Dang Wangi jalan kaki langsung ke hotel kira-kira 15 menit uuugh capenya, karena sorenya udah janjian temen-temen blogger minus Gege mau main ke hotel. Pulang dari central market mayan gempor deh, depan gendong Alisha, belakang bawa belanjaan seabrek yang mayan beraaat..udah gitu jalan kaki dari stesen mayan jauh ihiks…penuh perjuangan nih beli oleh-olehnya. Jam 2 nyampe hotel langsung tepar. Jam 3 sore mbak Lina, mbak Emma plus anak-anaknya pada dateng, seru deh..main-main, nonton DVD, haha hihi, ngobrol ngalor ngidul. Jam 4.30 mereka pamit. Trus, mas Bagus masuk kamar. Dia ngajakin ke Bukit Bintang tapi aku bilang aku cape bangeeet pengen bobo, Alisha juga belom bobo siang. Jadinya sore itu kita gak kemana-mana karena aku kecapean. Malemnya pesen nasi goreng ke room service, harganya RM 39/porsi ihiks mahal amiirrr…

a34 nasgor

Bersambung yaaaa….(hari keempat: petrosains, Bukit Bintang, hari kelima: Cocoa Boutique, Suria Mall, hari keenam: Skybridge Menara petronas, Batu caves, Genting Highland, hari ketujuh: Pulaaang)

Liburan ke Singapore

Thursday, June 5th, 2008

www.smilebox.com

Hari Sabtu kemaren aku, Azka ma Mas Bagus liburan ke Singapore. Tadinya mau ambil paket Singapore-Genting-Kuala Lumpur, ga taunya mas Bagus kudu ngantor hari Rabu. Ya Udah deh ga pa pa ke Singapore ajah sampe hari Selasa. Itu juga udah dag dig dug lantaran Mas Bagus kan lagi UAS, alhamdulillah UASnya selese hari Jumat jadi kita bisa berlibur dengan tenang. Tiket pesawat ma Hotel diurus ma travel ini. Tadinya mau ambil city tour ma paket Sentosa Island dari travel itu juga tapi ternyata setelah browsing di inet, ada beberapa pilihan tour yang harganya lebih murah. Makasi yah Mia, Vivi, Fiet, Diana, Kiky ma Nia yang udah kasi banyak info-infonya.

Buat temen-temen yang udah sering ke Singapore pasti udah familiar ma tempat-tempat yang kami kunjungi. Ni sengaja aku ceritain agak detail, sapa tau berguna buat yang mau jalan-jalan ke Singapore yah…..siap-siap tarik nafas, minum air putih dulu soalnya postingan kali ini poanjaaang….hehehe…..

 

 

Hari pertama (31 Mei): Lucky Plaza – Ketemuan ma Vivi, Dani, Adam – Jalan-jalan sepanjang Orchard Road – Takashimaya – ISETANBerangkat dari Cengkareng pesawat jam 11.15. Selama di pesawat Azka duduk sendiri dengan anteng, malahan bobo dari mulai take off sampe landing. Sampe Singapore jam 13.55 waktu Sin, langsung menuju hotel ini naik Taxi sekitar SGD 16,6. Alhamdulillah hotelnya bersih, nyaman, di sekitarnya ada Kopitiam (semacam pujasera, ada halal foodnya), 7 eleven, Bistro Delifrance, M-11 (pujasera juga, ada halal foodnya) deket ke Dhoby Ghaut Station. Jam 4 sore kami menuju Lucky Plaza di Orchard, janjian ketemu Vivi ma Dani. Berubung ujan, kami putusin naik Taxi ajah sekitar SGD 7, tadinya mau naik MRT. Mereka ini temen kuliah kita waktu di ITB, udah lama tinggal di S’Pore. Anaknya namanya Adam, ampir seumuran Azka. Di Lucky Plaza kami diajakin makan di Ayam Penyet Ria di lantai 1. Kira-kira bertiga abis SGD 23.10 pesen paket ayam penyet 2, soto ayam, minuman, recommended…mayan enak deh.

Abis dari Lucky Plaza kami jalan menuju Takashimaya. Konon ini mall yang digandrungi orang-orang Indonesia. Di sana kan lagi ada great sale, barang-barang branded sampe didiskon gila-gilaan deh. Untungnya aku gak gitu tertarik ma barang-barang branded heheheee…..diskon 50%-70% juga tetep ajah rasanya kemahalan kalo buat aku yang lebih suka barang yang murmer bisa ganti-ganti pakenya. Abis itu Vivi dan keluarga pamit pulang, sementara kami masih ngider-ngider sepanjang Orchard Road mumpung hujannya udah berenti. Kita nyobain jajanannya juga. Aku gak nyobain es potongnya karena cuaca dingin abis ujan, mending nyari yang hangat-hangat deh. Aku beli jajanan di Old Chang Kee yang ada tulisan halal. Trus, kami liat-liat pertunjukan lomba cheerleaders di depan Ngee Ann City. Abis itu ke ISETAN. Kayaknya mallnya sama-sama ajah ya ma di Jakarta. Pulang ke hotel kami coba naik MRT. Seru juga, buat aku ma Azka yang baru pertama kali. Sebelom masuk hotel, mampir dulu ke 7 Eleven, beli camilan buat Azka ma air mineral. Gile, Oreo disana harganya SGD 2,5, air mineral 1,5 liter SGD 4,8 yang merk Aqua kalo di kurs-in ke rupiah mahal banget yah….

 

Hari ke-2 (1 Juni): Ikutan Hippo City Sightseeing (tapi cuma sempet ikut yang city tour ma heritage tour dari jam 10 pagi sampe jam 4 sore), Malemnya ke Toko Buku Borders di Wheelock Place OrchardAbis sarapan, kami naik Bis ke Suntec City. Sebelomnya aku iseng beli jajanan di Resto Arab deket hotel. Beli 2 macem, pisang goreng ma apalah namanya, bentuknya kayak donat tapi pake bawang daun, rasanya ada rempah-rempah ma karenya, gak cocok di lidahku.

Di Suntec City mo beli tiket tour ini. Dari semua paket yang ditawari, kami ambil yang ini. Ada 5 tur bisa kita ikutin dalam 1-2 hari. Kami beli yang buat 1 hari, seorang SGD 23, tapi gag tau kenapa distempelnya buat 2 hari, padahal kan kalo 2 hari SGD 33. Tournya dimulai dari suntec city, pake bis hippo yang 2 tingkat tapi yang di atas modelnya kebuka gitu, asyik deh duduk di atas keliling-keliling kota. Kami ambil city tur dulu. Jalan-jalan ke Botanic Garden, Esplanade, Raffles Landing Site, Merlion Park. Kalo ada tempat yang mau kita datengin, tinggal bilang ajah ma pemandu wisatanya, boleh turun kok, trus nanti tiap 25 menit ada bis lagi yang bisa bawa kita keliling-keliling lagi. Kami turun di Botanic Garden. Bagus banget tempatnya, palagi bagi aku yang cinta taneman. Yang dateng banyak yang bawa hewan peliharaan. Alhamdulillah hari kedua ini cerah, gak kayak kemaren yang hujan.

Dari Botanic Garden, kita ikut bis hippo yang heritage tur. Kalo Heritage Tour tuh kita keliling-keliling ke Chinatown, Little india, Mustafa Centre, Kampung Glam, trus pa lagi yah. Kami turun di Mustafa Centre, mo makan siang sekalian beli oleh-oleh ma titipan temen. Nyari tempat makan agak repot juga di sana banyaknya resto Arab ma resto India. Takutnya Azka gak cocok. Akhirnya makan di Mustafa Cafe, beli nasi lemak 1 porsi SGD 4,5, ma Cream Sop, ma minuman. Alhamdulillah kita bertiga cocok ma makanannya. Abis makan, Azka ngantuk. Terpaksa deh mas Bagus gendong Azka, aku ke Mustafa Centre. Mustafa Centre ini mirip-mirip toko Arjuna yang di Samarinda, tapi lebih luas dan bukanya 24 jam. Semacem supermarket tapi lengkap banget deh, souvernirnya juga lengkap. Aku beli di sana, temenku banyak yang bilang kalo beli souvenir lebih murah di Chinatown, di sana bisa tawar-menawar. Berubung aku bawa Azka, mending cari yang praktis ajah deh beli di Mustafa. Lagian kayaknya ga sempet turun di Chinatown, mana kuliat di sana crowded gitu deh takut Azka gak nyaman. Keluar dari Mustafa, bis Hippo City Tour dateng, ya udah deh kita naik, tujuannya mo brenti di Merlion Park.

Di Merlion Park kami difoto bertiga bayar SGD 10 ukuran 4R he..he..he…mahal yah, daripada ga ada foto bertiga kan ga pa pa deh. Suasananya bagus banget. Dari jauh keliatan deh Esplanade, bangunan yang seperti duren itu loh. Abis dari Merlion Park, kami naik bis lagi ke Suntec City. Di Singapore naik public transportation enak banget gak kayak di Jakarta. Kotanya bersih, teratur, rapi, warganya taat ma peraturan lalu lintas walopun ga ada polisi, taman-taman sepanjang jalan menyejukkan hati. MRT ma Bisnya bersih, semuanya serba pake Mesin. Ga ada tuh kondektur, tukang teh botol, tukang ngamen, pengemis heheheee…..enak banget deh….pantesan ajah warga singapur kuliat kurus-kurus yah, kemana-mana naik public transportation, jalan kaki, sehat deh. Punya mobil di Singapur biaya perawatannya, parkirnya, mahal. Kata temenku sebulan bisa SGD 7000-8000 buat perawatannya.

Dari Suntec City, kami naik bis Hippo lagi yang Heritage Tour, mo keliling-keliling lagi selama 1 jam tapi gak turun, capek. Berentinya di Hotel Rendezvous, 2 menit jalan kaki ke hotel kita. Sebelom masuk hotel, mampir ke Kopitiam. Tadinya mau pesen bawa, gak taunya kena charge, ya udah makan ditempat ajah. Beli di Pizza Express yang ternyata pemiliknya orang Jakarta. Aku ma Mas Bagus beli Chicken Chop, semacem steak ayam, Azka makan Lasagna. Masing-masing porsi harganya SGD 5, belom termasuk minum.

Abis itu masuk kamar, aku ma Azka langsung berendam air anget di Bathtub. Badan rasanya potong-potong, kaki pegel-pegel. Alhamdulillah Azka gag rewel, menikmati banget. Malemnya kita naik MRT ke Orchard. Mau ke toko buku Borders di Wheelock Place, beli buku cerita anak buat Azka ma buat titipan sepupu. Bukunya bagus-bagus, boleh baca sepuasnya. Lagi ada sale pulak, beli 3 bayar 2. Haduuh nyesel deh belinya cuma dikit. Kan bagus tuh buat oleh-oleh ponakan hheheheee…..

Hari ke-3 (2 Juni): Sentosa Island, Ketemuan ma Dewi & Riggy di Vivo City, IKEA Alexandra Road, malemnya ketemuan ma Wawan dan Edi di Orchard

Jam 8.30 kami naik MRT dari Dhoby Ghaut ke Harbourfront. Sebenernya bisa ajah kita pake tiket hippo yang udah distempel buat 2 hari, kan ada tuh tur ke sentosa pake bis, tapi kita pengen ngerasain naik MRT ma naik Sentosa Express.

Ke Harbourfront cuma 9 menit ajah naik MRT, cepet yah….serasa naik Lift mo ke lantai sekian, tau-tau nyampe deh. Kita langsung menuju Vivo City lantai B2, ke money changer ma Giant, trus ketemuan ma Dewi, temen kuliah, ma anaknya, Riggy. Wah, kita ga pernah ketemuan tuh sejak tahun berapa yah, tahun 2001 kali yah…..seneng deh ketemunya malah di Singapore. Suami Dewi anak Kelautan ITB juga.

Trus, aku dianter Dewi ke lantai 3, beli tiket Sentosa Express harganya seorang SGD 3 buat Pulang Pergi. Sebelomnya kita berfoto-foto dulu dong.

Naik Sentosa Express seru juga, kereta monorail ini bersih banget. Beda deh ma KRL (hihihi..jangan dibandingin deh). Dari atas bisa kliatan deh suasana Sentosa. Tempat pertama yang kita kunjungi, Siloso Beach. Biar nanti sekalian bisa makan siang di Delifrance. Pantainya sih bagusan pantai Bali. Agak unik deh pantai Siloso, depannya banyak kapal tanker he..he..he…apa gak pernah bocor tuh kapal hihihi….Abis itu kita makan siang deh di Delifrance, recommended. Makan bertiga abis SGD 20-an deh. Azka juga suka ma makananya. Abis ludes, namanya apa yah yang dia makan tuh kayak dari kentang, bentuknya kayak lasagna. Trus, kita ke Imbiah naik monorail lagi. Selama keliling-keliling Sentosa ada kendaraan khusus free. Di Imbiah ada Merlion gede banget. Sebenernya banyak sih yang belom dikunjungi di Sentosa, tapi berubung udah capek, akhirnya kita balik ke Vivo City lagi. Gak tertarik liat underwaternya, karena kata orang-orang masih bagusan Seaworld Jakarta hehheehe….

Dari Vivo City, naik Taxi menuju IKEA di Alexandra Road, bayarnya SGD 6,4. Di Taxi Azka bobo pules, terpaksa deh selama di IKEA mas Bagus gendongin Azka sementara aku belanja-belanji di IKEA. Barang-barangnya keren, kenapa yah di Indonesia ga ada IKEA. Aku beli barang yang kecil-kecil ajah biar muat di koper. Abis dari IKEA, pulang ke hotel naik Bus.

Malemnya janjian ketemu ma Wawan, temen kuliah juga yang kerja di Singapore. Janjiannya di Depan Hotel Meritus Mandarin Orchard. Tunggu punya tunggu akhirnya Wawan dateng juga. Wawan nih seangkatan ma Mas Bagus tapi satu jurusan ma aku. Dia marah-marah ma mas Bagus karena gak ngasi tau lagi di Singapore, dia taunya dari temen. Trus, kita ditraktir makan di ES Teler 77 hehehee..jauh-jauh ke Singapore nyarinya makanan Endonesah. tapi menunya agak beda ma di Indo, di sana ada Curry ma Sop buntut, tentu ajah ada teh sosro….enaaaakkk….makasi yah, Wan, dah traktir kita-kita yang makannya gembul. Aku makan ma sop buntut, Azka ma soto ayam, mas Bagus ma Nasi Goreng. Abis itu, datang Edi, temen kuliah juga. Ngobrol-ngobrol deh kita ngalor-ngidul sampe jam 10, trus pulang ke hotel deh. Sampe kamar Azka malah main-main dulu, baru bobo. Bobonya sampe pules banget, bangun jam 8 pagi, sodara-sodara!

 

Hari ke-4 (Terakhir): Jurong Bird Park, Kopdar ma Nia -Mommynya Rayna- Rayna, Daddynya Rayna, Keliling-keliling di Terminal 2 dan Terminal 3 Changi yang super duper kerrrrreeen pake skytrainBangun tidur, aku liat koper dah beres diberesin mas Bagus tadi malem hhehehee..aku langsung tewas setelah boboin Azka sampe ga bantuin beres-beres deh. Rencananya kita langsung check out ajah tapi nitip koper dulu di hotel. Abis sarapan, kami ke Dhoby Ghaut mo naik MRT ke Boon Lay Station, trus lanjut naik bis ke Jurong Bird Park. Asyik nih naik MRT ke Boon Lay, soalnya menuju stasiun Redhill, keretanya gak di bawah tanah lagi, jadi asyik deh liat-liat pemandangan.

Begitu sampe Boon Lay, ujan….owalaaah…begitu naik bis, makin deres deh. Turun di depan Jurong Park Bird, setelah beberapa lama akhirnya berenti deh tu ujan. Masuk Jurong Bird Park SGD 18 per orang itu tanpa apa-apa, ada juga paket yg naik monorailnya, ato paket liat apanya gitu deh. SGD 18 mayan mahal deh kalo liat Bird sambil cuacanya ga mendukung hehehe..untungnya Azka asyik-asyik ajah tuh, seneng malah. Pulangnya ke Boon Lay lagi, aku beli roti prata ma bihun. Roti prata ini makannya ma curry. Kalo di deket rumahku, namanya Roti Cane, khas Medan ato Aceh sih? enak, makannya pake kare. Waktu aku tinggal di sangasanga-Kutai, aku sering makan juga tapi namanya martabak India, makannya pake kare ayam, buatan bu Iswan enak banget. Nah, roti prata yang kumakan itu rasanya agak manis, sementara kalo roti cane ato martabak India yang pernah kumakan rasanya gurih pake mentega.

Dari Dhoby Ghaut, kita ke Hotel ambil koper trus menuju Bandara sambil sms-an ma Nia, mo kopdar di Bandara. Begitu ngeliat Nia, Rayna, Daddynya Rayna, aku langsung ngenalin hehehee…padahal kita belom pernah ketemuan. Sambil makan siang, kita ngobrol-ngobrol deh. Seru banget, palagi Rayna yang criwis, tambah rame deh. Abis makan, Azka bobo. Terpaksa deh mas Bagus gendong tu anak. Makasi yah Nia, traktiran ma oleh-olehnya, you’re so nice…..

Abis itu kami masuk bandara, naro bagasi. Trus karena pesawatnya masih lama, jam 16.45, kita keliling-keliling dulu liat terminal 2 dan terminal 3 pake skytrain. Duuh, Changi tuh bedaaaaa banget ma Soekarno-Hatta. Berada di Changi serasa ada di hotel bintang 5 deh, full carpets. Bagus banget deh, akhirnya apa yang aku idam-idamin waktu kuliah dulu pengen liat Changi, kesampean juga. Makasi ya, Mas, udah ajakin Mama ma Azka liburan, seneng banget..nget..nget…palagi Azka selama jalan-jalan ga rewel, ga protes, makannya gampang, siiip deh pokoknya, tidurnya juga pules padahal biasanya kalo tidur di tempat baru suka rewel. Naik pesawat juga mau duduk sendiri, padahal biasanya gak mau, rugi kan udah bayar full. Selama di pesawat menuju Jakarta, Azka nyanyi-nyanyi mulu, di Taxi menuju rumah juga nyanyi mulu. Seneng ya, Ka? kapan-kapan kita liburan lagi yah *sambil lirik Papa*.

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha