Archive for the ‘jalan-jalan’ Category

Winter Holiday 2017 :Jalan-jalan ke Paris dan Swiss bag 2

Wednesday, April 4th, 2018

a swiss 5Cerita sebelumnya kita liburan di Paris, Perancis ada di sini.

Sekarang lanjut bagian ke 2 ya….yaitu di Swiss.

Dari  Paris, kita naik kereta cepat TGV Lyria ke Basel, Swiss untuk memulai perjalanan kita ke Lucerne, tempat kita menginap. Sepanjang perjalanan masya allah indah banget pemandangannya, keretanya nyaman, bersih, dan super cepat. Hanya 3 jam saja kita udah sampai di swiss. Kereta berenti di Basel, lalu lanjut lagi ke Lucerne. Hotel kami ada di kota Lucerne, namanya Alpina Hotel. Cuma 5 menit jalan kaki dari stasiun. Di sekitarnya ada Mcdonald, ada minimarket…toplah.

Day 5 tanggal  1 Januari 2018

Sampai hotel udah sore, cek in nya di hotel Monopol, yang di bawahnya ada McD. Rupanya pemiliknya sama dengan hotel Alpina. Di hotel Alpina sendiri kosong melompong ga ada petugas di loby. Tapi masuk hotelnya harus pake kartu, jadi amanlah ya. Kamarnya seperti biasa kita ambil 2 kamar. Alhamdulillah kamarnya cukup luas, bersih, viewnya gunung berselimut salju.

Gak mau rugi, abis naro koper kita langsung jalan-jalan liat-liat kota Lucerne. Kotanya lebih ramah, penduduknya juga sopan, ramah, ga ada gelandangan, bersih. jatuh cintaaaa deh rasanya pengen menghabiskan masa tua di kota ini. Yang pake jilbab juga banyak jadi mau cari makan pun tenang..ada yang menjual makanan halal.

a swiss 1

Kita jalan-jalan ke Chapel bridge/kapelbrucke/Jembatan kapel. Konon jembatan ini dibikin tahun 1333. Jembatannya ada atapnya dan ada beberapa lukisan yang dipajang yang menggambarkan sejarah Lucerne. Di deket jembatan ada menara air namanya Menara Wasserturm. menaranya bentuk segi delapan terbuat dari batu bata dan  dulunya adalah penjara.

a swiss 9

Makan malam kita…dimana lagi kalo bukan  di McD..abis makan trus ke hotel, mandi dan istirahat biar besok seger. Karena besok adalah hari yang aku nanti-nantikan…liat salju dari dekat di Mt Titlis…yiiihaaaa….udah ga sabar.

Day 6 tanggal 2 Januari 2018

Bangun pagi, sarapan roti, hot chocolate dan popmie, trus lanjut ke tourist information sebrang McD. Di sini kita bias nanya-nanya apakah klo kita hari itu mau ke Mt Titlis apakah oke, ga ada badai. Ternyata oke. Cusslah beli tiket di sana, ama sekalian beli tell pass buat 2 hari, jadi selama 2 hari naik turun kendaraan apa aja udah ga usah bayar-bayar lagi.

Abis itu kita menuju stasiun, naik kerete 50 menit ke stasiun Engelberg. Huaaaaa sepanjang perjalanan 50 menit itu bener-bener pengalaman indah yang tak terlupakan. Asli baguuusss banget swiss itu ya…..ada danau, ada gunung bersalju, ada hamparan rumput hijau yang rapiiiii kayak abis dicukur…ada pepohonan yang rindang, klop semuanya kumplit. Perumahan penduduknya juga tertata rapi. Segeeer deh mata memandangnya, bener-bener ga bias dilukiskan dengan kata-kata. Semoga suatu saat nanti bisa ke Swiss lagi..aamiin.

Mendekati Engelberg, mata ampir ga percaya…..liat salju berhamparan di mana-mana…rasanya pengen teriak kenceng saking senengnya klo ga inget ini lagi di tempat umum. Begitu turun dari kereta, salju-salju udah penuh di sekitar rel. Rasanya kayak ga percaya, bolehlah dianggap katro ya…..emang kenyataannya baru kali ini liat salju beneran, jadi excited banget.

a swiss 8

Dari stasiun menuju kaki gunung Titlis ada kendaraan gratis yang siap mengantar kita tiap beberapa menit sekali. Kalau jalan kaki bisa juga, mungkin sekitar 10 menitan ya.

a swiss 2

Sampai Titlis kita naik cable car untuk sampai ke puncak gunung. Daaan di atas puncak itu ada kayak semacam stasiun yang terdiri dari beberapa lantai, isinya ada pertokoan, restaurant. Mumpung baju belom kotor kena salju, kita menuju studio foto dulu dong..jauh-jauh ke Swiss masa iya ga punya foto pake baju tradisional Swiss hihi……dan ternyata di sana banyak turis dari Indonesia dong..dimana-mana denger suara org ngomong pake Bahasa indo, waduh…ini lagi di Titlis apalagi di bromo yak wkwkwk…..

a swiss 4

pake baju tradisional Switzerland

a swiss 3

nyam…nyam….dingin-dingin…perut laperrr

Trus kita menuju food court. Di sana ada beberapa pilihan makanan, ada masakan India Utara yang mana masakannya mirippp ama masakan Indonesia, ada makanan bule-bule juga. Kita pilih makanan India aja. Kita pilih nasinya segimana, lauknya apa aja, ntar bayar di kasir, Kasirnya cara itungnya dengan berdasarkan timbangan. Kita berempat makan abis sejutaan bo….aduh mahalnya…tapi worth it lah..kapan lagi bisa makan di atas puncak gunung bersalju. Terus terang, selama makan di Swiss, masakan yang di Titlis ini justru yang paling enak dan cocok dengan lidah kita. Ada ayam opor, bihun goreng, ikan fillet…..serasa di Indonesia ya…..

Abis perut kenyang, trus barulah kita bersalju ria. Suhu di luar puncak gunung itu minus 12 derajat sodara-sodara…haduh dinginnya udah kayak apaaa….hidung rasa kayak mau mimisan, jari-jari rasanya udah beku, mana mantel udah basah karena turunnya salju. Tiap udah ga tahan dingin, kita masuk ke dalam. kepala juga kayak migraine, trus kerongkongan kayak haus banget rasanya. Alisha sampe bilang, ga kuat dan ga mau lagi ke titlis.

a swiss 6

gunung berselimut salju dimana-mana

a swiss 7

Dari puncak, kita naik cable car lagi ke stasiun berikutnya di bawah, di sana ada kayak semacam gua es. Ternyata sepatu boots kita oke juga tuh, jalan di es ga pake licin dan tergelincir, padahl itu sepatu boots beli murmer di payless..lagi diskon pula beli 1 gratis 1.

Dari Engelberg kita menuju Lucerne lagi dan jalan-jalan ke lion monument. Tapi cuma sebentar aja karena udah malam. Pengen tau aja dulu, letaknya dimana.

Day 7 tanggal 3 Januari 2018

Hari ini kita ke lion monument lagi, tapi ada badai mayan kenceng. Ranting-ranting pohon bnyak yang berjatuhan, daun-daun berjatuhan. Gak jauh dari Lion monument ada took souvenir namanya Casagrande. Lengkap dan terbilang lebih murah dari beberapa toko yang pernah aku kunjungi. Langsung kalap deh belanja-belanja buat oleh-oleh dan buat sendiri.

a swiss 10

Trus kita ke tourist info lagi, mau nanya gunung mana yang bisa kita kunjungi alias ga ada badai. sayang sekali, semua gunung katanya lagi ada badai. Kalo ada badai, cable car ga bisa jalan, jadi kita ga bisa ke puncak gunung. Trus kita nanya, klo mount rigy badainya gede banget ga. Katanya sih ngga terlalu, tapi yah sepeertinya ga rekomen. Dasar kita ya, penasaran….tetep keukeuh kita mau ke mt rigy. naik keret cuma sebentar sih paliing 30 menit. Sampe sana……ternyata cable carnya tutup. Ada badai. Trus juga ujan. Kita mau balik ke Lucerne juga ga bisa karena keretanya stuck, ada pohon tumbang. akhirnya 2 jam lebih deh kita bengong-bengong di stasiun itu. Trus akhirnya bisa naik kereta juga tapi muter, ke stasiun zug dulu. Gakpapa deh yang penting nyampe Lucerne lagi. Seneng juga sih jalan-jalan naik kereta ke zug, pemandangannya baguuusss……danaunya lebih besar.

Sampai Lucerne, kita makan lagi di….McD. ini di mcd juga mehong bok, biasa di Oman klo makan McD sekeluarga paling 5 ro, ini di swiss sampe 17 ro bok klo kita itung dalam ro (1 ro 35.800 rupiah). Gileee ini Swiss emang kota termoahaaaallll…..tak kira di Oman udah serba mahal..ternyata ada yang lebih paraaah mahalnya.

Kita jalan-jalan naik tram sampai ke museum transportasi. Konon ini museum terbesar di eropa.

Day 8 tanggal 4 Januari 2018

Hari ini kita mau cek out dari kota tercinta Lucerne. Kita mau menuju kota Zurich dan menginap di sana semalam. perjalanan dari Lucerne ke Zurich naik kereta ga sampai 1 jam. Kota Zurich lebih ramai daripada Lucerne. Tapi lebih mahaaal. Hotel yang kita pernah pakai selama liburan ini, paling mahal di Zurich..tapi paling jelek juga hihi….bintang 3 tapi ya gitu deh hotelnya sempit udah gitu ga dapat sarapan hiks. Selama di Zurich kita cuma keliling-keliling kotanya naik tram saja.

a swiss 11

Day 9 tanggal 5 Januari 2018

Hari terakhir di Eropa hiks..hiks….Pagi itu  di Zurich kita jalan-jalan keliling2 Zurich lagi  naik Zurich tram.

a swiss 12

kota Zurich di pagi hari

a swiss 13

Siangnya kita pun menuju bandara Zurich naik kereta. Dan…liburan pun selesai. Kami pulang ke Oman naik Emirates, transit di Dubai.

Winter Holiday 2017: Jalan-jalan ke Paris dan Swiss Bag. 1/2

Saturday, January 20th, 2018

paris 7

Ini ceritanya liburan dadakan, so…ngurus visanya pun dadakan…secara ya papa kan suka ga jelas bisa cuti apa ngga. Trus pertengahan Desember Papa bilang kliatannya bisa cuti nih akhir Desember…yowis…lesgoohh kita mulailah bikin visa sambil ga terlalu ngarep juga sih…misal visa schengennya dapat ya maree kita cusss liburan ke eropa. klo ga dapat, mau ke turkey aja yang visanya gampang sehari jadi. Tanggal 13 Desember kita urus visa, seminggu kemudian alias tanggal 20 Desember dapat email klo paspor papa udah bisa diambil. Tapi berhubung paspor aku sama anak-anak belom ada perintah bisa diambil, jadi Papa pikir ntar ajalah ke vfsnya. Ngambil visanya emang bukan di France Embassy tapi di vfs yang kantornya ada di dalam mall MGM.

Sebenernya kita mau berangkatnya tanggal 23 Desember nih (urus visanya pake tiket yang bisa dicancel jadi belom beneran booking dan bayar)…..tak tunggu sampe tanggal 24 lah kok belom ada tanda-tanda. Trus akhirnya hari itu  Papa ke vfs mau ambil paspornya. Ternyata oh ternyata dooong…..belom ada visa yang tertempel di paspornya. Rupanya, paspornya dibalikin karena ada dokumen yang kurang…..tak kira udah jadi visanya. Trus, ternyata dokumen yang kurang itu adalah akta kelahiran anak-anak yang harus ditranslate ke dalam Bahasa Perancis dan dilegalisir. Padahal, sebelomnya temen kita ke Paris juga, kaga disuruh ngasiin akte kelahiran tuh. Alamaakk..mana besok kan libur natal, kantornya tutup. Walhasil hari itu papa sibuk cari penerjemah. Tanggal 26 Desember barulah dokumennya dikasiin. Aku udah pesimis aja nih…mana anak-anak kan tanggal 8 udah masuk sekolah. jadinya hari itu aku browsing-browsing soal Turkey. Udah niat mau ubah rencana aja mau liburan ke Turkey. Kalo ke Turkey bisa pake visa on arrival. Penerbangannya pun cuma 5 jam-an dari Oman.

Tanggal 27 Desember, aku diundang temen sarapan bareng di rumahnya, keasyikan ngobrol dan makan-makan, sampe ga cek HP. Rupanya 1 jam lalu papa ngabarin klo visa kita sekeluarga udah keluar semua…Alhamdulillah….senengnyaaaaah..trutama Azka nih yang kepengen banget ke Eropa. Malamnya, abis papa pulang kantor barulah kita berunding kemana aja kita akan pergi, hotel apa aja, Negara mana aja. Berbekal ilmu browsing blog orang, kita putuskan menginap 3 malam di Paris, 5 malam di Swiss. Tadinya yang 4 malam ini mau semuanya nginap di kota Lucerne. Tapi Azka kepengen nginep di Zurich juga. yasud 1 malamnya kita nginep di Zurich. Jadi kita pesen 3 hotel lewat internet, yaitu hotel Azur di Paris, hotel Alpina di Lucerne dan hotel Limmathof di Zurich. Dari Paris ke Swiss kita pesen kereta cepat TGV Lyria jurusan Paris-Basel. Berhubung naik keretanya dari gare de lyon, jadi kita sengaja pilih hotelnya pun deket stasiun gare de lyon…persis di sebrang stasiun kereta. Pesawatnya yang saat itu termurah adalah emirates…per orang 7 jutaan pp dengan destinasi: Muscat-Paris-Zurich-Muscat. Gak lupa pesen juga taxi dari bandara Paris menuju hotel ya karena kata papa, stasiun di paris itu ga ada liftnya jadi ribet naiik turun tangga bawa-bawa koper gede, mending naik taxi aja.Semua dibooking via internet. Beres semuanya, langsung packing karena besoknya kita cusss mau berangkat…hahaha bener-bener koboy yah jalan-jalannya.

day 1 tanggal 28 desember 2017

Pergi ke bandara jam 10 malam. Padahal penerbangannya buat besok subuhnya sih cuma kan kasian ama temen yang anter ke bandara klo dini hari, jadi mending kita pergi awal aja ke bandara trus tidur-tiduran di bandara. Siangnya masi sempetin ke mall beli perlengkapan yang kurang.

day 2 tanggal 29 Desember  2017

naik pesawat muscat-dubai subuh-subuh

transit di Dubai 1.5 jam

Gate A24 ke Paris

Uhuuuyy udah lamaa kita ga menginjakkan kaki di bandara Dubai ya secara klo ke Dubai suka naik mobil aja. Trakhir ke Dubai naik peswat itu bulan Oktober 2015 waktu mau urus resident card Oman kan syaratnya mesti keluar Oman dulu.

Sampe Paris jam 1-an siang waktu Paris. Di luar turun hujan. taxi yang kita pesen udah nunggu. Mobilnya guedeee banget…aku ga ngerti tipe mobilnya, pokoknya segede Alphard gitulah. Supirnya org Pakistan, ramah dan baik. Kami menuju hotel Azur dan menginap di lantai 7. Selama di eropa kami ambil 2 kamar ya berhubung anak-anak udah gede, udah ga bisa pesen 1 kamar ajah.

paris 3

Setelah naro barang, beberes bentar, sorenya kita menuju menara Eiffel naik kereta api. Cuaca udah mulai cerah, hujan sudah berenti. Kita juga beli tiket buat naik ke puncak Eiffel tower, foto-foto lah. rame banget karena besoknya kan wiken ya. Pulang dari menara Eiffel, kita makan di resto Turki sebrang hotel, Alhamdulillah makanannya halal dan cocok di lidah.

paris 2

day 3 tanggal 30 Desember 2017

Menu sarapan di hotel cukup sederhana, cuma roti-rotian, teh, jus. Tapi ya..Alhamdulillah. Agenda kita hari ini:

-notre dame

-beli souvenir dan oleh-oleh di took langganan papa di deket Notre dame. papa sebelumnya pernah 2x ke Paris, menurut dia, di toko ini harganya mayan murah dan barangnya lengkap

-maksi di resto halal dari Yunani, di deket toko suvenir

beli es krim hagen daazs di sebelahnya karena Alisha pengen es krim

– foto doang di palais royal museum louvre

-foto2 doang di champs elysees arc de triomophe. Kagak beli elpiiihh berhubung 1 bulan sebelomnya kita abis jalan-jalan ke Dubai dan Papa baru aja beliin aku tas ama dompet elpih. Kaga ada jatah belanja tas lagi katanyah hahaha…..

Malamnya makan di resto Thailand deket hotel….tapi ga rekomen ya karena di sana ada menu pork ternyata :( beda ama di Oman ya resto-resto asianya ga ada pork.

paris 6

paris 4

day 4 tanggal 31 Desember 2017

Malamnya kita berunding mau kemana hari ini…kok rasanya udah bosen ya gitu-gitu doang. Papa usul ke Belanda aja pp. Tapi begitu liat tiket keretanya sold out semua yaudah ga jadi. Trus liat tiket ke Brussel masi ada sih tapi ga rela liat harga tiketnya 10 juta ber 4 buat pp doang…aku bilang mending ke Disneyland ajalaj kan azka juga penasaran ama kereta ke Disneyland. Letaknya mayan jauuh dari Paris.

-ke champs elysees lagi

beli macaroon yang kesohor itu..asliii enaaakk

paris 5

-ke la Fayette liat-liat tas, kata Papa boleh lah beli tas asal jangan elpih wkwkwkw…..missal Longchamp apa kate spade gitulah. Aku liat-liat, lagi ga diskon. Emang sih klo buat turis dapat diskon 13 persen refund tax, tapi klo belinya tas yang harga medium gitu 13 persen ga berasa ah….mending nunggu diskon 50 persen ya secara di Dubai sering tuh diskon tas Longchamp. Jadi aku ga beli apa-apa. Terus kita lanjut aja ke Disneyland.

paris 1

day 5 tanggal 1 Januari 2018

Abis sarapan kita langsung cek out, lalu jalan kaki ke sebrang stasiun……yeaayyy Switzerland we are coming!!! Udah ga sabar pengen cepet-ceept ke swiss. Aku ga betaaahh di Paris, kotanya kurang nyaman ya, keretanya agak kotor, stasiunnya kotor dan banyak gelandangan, banyak copet, dimana-mana banyak pasangan ciuman bebas ga peduli sebelahnya ada anak kecil. Masi mending juga kita dating pas lagi winter jadi semua org pakaiannya tertutup. Ga kebayang klo datangnya summer, mungkin pakaiannya seksih2.

paris-basel naik kereta TGV Lyria.

basel-luzern naik kereta RERnya swiss, sbb cff ffs.

RER itu kereta cepat 2 lantai yg aku pake ke Disneyland paris.

Cerita di Switzerland BERSAMBUNG..ke sini….

 

 

 

Mudik Lebaran 2017

Sunday, July 9th, 2017

Sodara sodara, baru mudik 6 bulan yg lalu dah kepingin mudik lg. Kebetulan lg bulan puasa. Anak2 selesai sekolah tgl 8 juni masuk 20 agustus.  Tgl 9 juni lgsg naik Qatar airways jam 6 pagi ke Jakarta transit di Doha. Dari rumah jam setengah 4 subuh. Papa masih ada kerjaan, jd brgkt tgl 22 juni malam.  perjalanan ini dari rumah di oman ke rumah adikku yg laki2 berjarak lebih dari 7000 km. Kita bertiga mendarat di bandara soetta jam 9an malam. Adikku jemput kita ke bandung. Kita terpaksa tidur di mobil di rest area km 57 sementara adikku di masjid wkwk. Setelah sahur di rest area, kita melanjutkan perjalanan ke bandung dan kita sampai rumah jam setengah tujuh pagi.  Perjalanan kita lebih dari 24 jam, tapi masih puasa dong. Tgl 10 juni sampai. Temenku yg sepesawat sodaranya di Jakarta. Malamnya bukber di sushi tei tsm.

Tgl 11, kita ke rumah nenek kakek azka dan alisha di katapang dan bukber di situ.

Tgl 12-14 gak kemana mana, cuma maen di timezone bip.

Tgl 15-16 sodara bandung nginap ama kita karena ortu sodara malamnya ke bekasi naik TRUK sampai tutup muka melihat kita karena rmh bekasi mau rusak, sekalian ambil barang2.

Tgl 17-18 Gak kemana mana cuma tiap pagi ke taman deket rumah.

Tgl 19 bukber lagi di tsm, makanannya ada suis butcher steak (spesial azka dan ata, sodaranya azka) dan saya ke bakmi gm. yg lain restoran A&W

Tgl 20 azka alisha ke rumah sodara di sariwates ketemu sama ata dan saskia, saya sakit demam krn ketularan ama adiknya ata

Tgl 21 ke rumah sakit krn azka juga kena pilek ama adiknya ata, abis itu ke riau junction belanja seperti biasa.

Tgl 22 Istirahat, sodara azka jg bukber di rumah adikku yg laki, papa ke indo brgkt malam

Tgl 23 kita dan sodara adik perempuan (yg anaknya ata ama saskia dan 2 anak kecil) pindahan ke rumahku yg di belleza, papa sampai di jogja

Tgl 24 Gak kemana mana

Tgl 25 Lebaran ke rmh sodara seperti biasa

Tgl 26- 29 Ke Jogja:  26 juni brgkt naik wings jam 2 siang tp delay setengah jam, 27 juni ke rmh sodara2, kakak mas bagus ke surabaya, 28 juni ke transmart dan trans studio mini jogja yg wahananya sedikit, dan tgl 29 plg ke bandung lg.

 

Di jogja cuma makan di bakso lap. tembak, tp pulang ke bandung plg tidak kita bawa jogja scrummy yg rasanya enak, rugi kalo nggak beli

 

Tgl 30 dan 1 Juli kakek nenek azka alisha ke rumahku nginep.

Tgl 1 jg ke bioskop bareng sodara nonton insya allah sah, tp aku dan mas bagus ke sate maulana yusuf kesukaan mas bagus.

Tgl 2 cuma ke gasibu pagi2 dan makan malam di tsm bareng dafi teman azka

Tgl 3 rencananya mau ke de ranch lembang ama sodara, tp macet, jd ke farm house lembang, tempatnya lumayan bagus

bdg 2

 

bdg 1

Tgl 4-5 kita sekeluarga nginep semalam di hotel best western premier la grande idaman azka untuk ultah mas bagus.

Tgl 4 akhirnya aku dan mas bagus nonton bioskop sweet 20 ama keluarga, lumayan lucu

Tgl 5 dan 6 gak kemana mana, siap siap ke oman

Tgl 7 pulang ke oman pswt jam 6:15 malam tp delay sejam. sampai di muscat jam setengah 4 subuh karena transit di doha dibawah sejam, jd di bandara canggih Doha, Qatar kita semua hrs lari ke ruang tunggu.

Tgl 8 sampai di rumah di muscat, oman.

 

Wisata Kuliner Selama Di Bandung:

Bakmi GM

Chatime

Martabak Sakuza

Sate Maulana Yusuf

Batagor Burangrang

Siomay Tulen

Hau’s Tea

Sushi Tei

Bandung Kanaya

Wingz O’ Wingz

RM Sederhana

Bandung Makuta

Tahu Susu Cihuni

Mang Engking Kopo

Princess Cake

Bakso Lapangan Tembak Senayan

 

 

 

 

Spring Holiday ke Dubai

Thursday, April 27th, 2017

Sekolahnya anak-anak dalam setaun ada 3x libur. Ada winter break di bulan Desember, selama 3 minggu liburnya. Yang mana kita mudik kemaren itu ke Indonesia. Truuss….spring break, di awal April, selama seminggu. Nanti ada summer break di bulan Juni sampe Agustus, libur ampir 3 bulan deh tuh.

So, kemana spring break kita taun ini, setelah spring break taun lalu kita sekeluarga berangkat umroh, nah taun ini kita putusin jalan-jalan ke Dubai. Ini ketiga kalinya kita pergi ke Dubai, dan selalu excited..! ya namanya juga liburan ya…pasti seneng…entah itu pergi kemana. Apply visanya via online. 1 orang kena OMR 27. Aku tulis disini harga-harganya buat ngingetin aku aja karena blog ini sifatnya kayak diary buat aku. Klo aku perlu apa-apa ato nginget-nginget tinggal liat lagi, ga ada maksud pamerin harga buat nyombong-nyombongin yah…bener-bener cuma buat inventaris data aja sapa tau suatu saat aku perluin lagi dan karena aku orangnya pelupa jadi aku tulis disini aja di jurnal pribadiku.

Kita ke Dubai 4 malam aja, pake mobil. Dari Muscat ke Dubai kira-kira 6 jam naik mobil. lancar jayaaa Alhamdulillah.

Berangkat hari kamis 30 Maret jam 3 sore. Sampai hotel jam 9 malam. Kita pilih kali ini Holiday Inn Express Safa Park deket stasiun metro bussines bay. Taun lalu kita nginep di Millenium Plaza aduuhh surgaa banget deh tuh…keluar hotel udah tinggal masuk pintu stasiun metro. Anak-anak kan ngefans banget ama metro. Tapi millennium mihil bingits..sayang ah uangnya. Mending dipake buat main-main. Holiday Inn Express ini klo buat di Indo juga mayan mehong….setara kali harganya ama hotel bintang 4 ato 5. tapi yaaahh jangan dibandingin harga Indo ah ntar sakit ati. 4 malam nginep di holiday inn Express totalnya OMR 242, 1 OMR 34 rebu. Kita sih seneng aja di hotel ini, karena beberapa alasan:

  • ga perlu buka 2 kamar rata-rata hotel lain nyuruh buka 2 kamar ga mau sekamar 4 org
  • sarapannya mayan enak
  • kamarnya bersih, kamar mandi juga ga bau
  • ada sofa bed yang bisa dijadiin extra bed
  • lokasinya strategis
  • di lobby ada mini shop, klo ada apa-apa bisa belanja cemilan ato minuman di situ
  • parkirannya gampang
  • deket ke stasiun metro

Hari pertama di Dubai, ga kemana-mana. Langsung istirahat aja ngumpulin tenaga buat besok pagi.

Hari kedua, jatuh di hari Jumat. Tadinya mau ke Legoland tapi bingung ntar jumatannya dimana. Jadi kita putusin ke mall of emirates aja deh main di ski Dubai. Ntar sholat jumatnya ada di dalam mall. Tiket masuknya beda-beda harganya tergantung paket yang mau kita ambil. Kita pilih paket express yang ada main-main di salju, nonton penguin, naik kereta gantung. Berempat totalnya 1080 AED (1 AED sekitar 3500 rupiah). Udah dapat perlengkapannya, baju hangat, celana training, sarung tangan, kaos kaki. Tapi kaos kaki dan sarung tangannya tipis banget. Bisa beli yang agak tebel di shop sebelahnya. beli kupluk juga di sana.

bdubai3

Masuk ke arena ski Dubai sekitar jam 10 pagi. Masi agak sepi. Suhunya minus 3 derajat. Si papa cemas nih, doi kan ga kuat dingin…suka alergi kulitnya merah-merah ato kadang pengsaann. Alisha begitu masuk udah tereak bilang aku kedinginaaan…trus minta tukeran sarung tangan ama papanya yang lebih tebel. Kalo aku sendiri alhamdulillah masi tahanlah….tapi biasanya klo kedinginan suka pengen beser bawaannya hahaha…

dubai 1

Selama di dalam arena, kita puas-puasin lah naik kereta gantung, main seluncuran yang pake ban, trus Alisha juga main yang duduk di kuda-kudaan trus kita Tarik kudanya, trus main apalagi ya…..jam 12 kurang kita break dulu siap-siap jumatan. Sekalian pengen cari minuman anget dan cemilan di foodcourt. jam 14.30 masuk lagi karena siap-siap mau ketemu penguin jam 14. Ciyeeehh mau ketemu penguin aja pake janjian yak ketemu jam 2. Arena dalam penguin lebih dingin lagi. minus 4 derajat. Di sini kita dikasi tau tentang kehidupan penguin, trus foto-foto ama penguin dan boleh meluk, pegang penguin. Kira-kira 40 menit lah. hayaahh segitu doang…kirain nonton pertunjukkan kayak di gelanggang samudra Ancol. Abis dari arena penguin, masuk lagi ke arena ski. tapi cuma main teu puguh. Trus kita akhiri aja permainan ini..tsaaahhh…

Belom makan berat….males makan di mall boseen. Kita mau makan di resto Betawi aja di daerah Karama. Kangen makanan Indonesia. Cusss meluncurlah mobil kita ke daerah karama. Pesen makanan sate kambing buat papa, sop buntut buat aku ama Alisha, cah kangkung buat bersama, nasi goreng buat Azka. Minumnya es teh manis beli 1 pitcher. Enaaakkk. Alisha ditawarin makan tadinya ga mau. Dia masi kenyang ama mcd di mall of the emirates. Tapi akhirnya mau juga cicip-cicip nasgor nya kakak ama cicip-cicip sop buntut. Total AED 140. Sama lah ama harga makan di Oman.

Dari Karama, deket situ ada alfamart. mampir bentaar tapi barang-barangnya ga banyak. Azka beli bakmi mewah ama jajanan snack. Aku beli sambal. Udah gitu doang. Trus balik ke hotel, istirahat.

Hari kedua, hari sabtu. Abis sarapan kita siap-siap ke LEGOLAND yuhuuuu…ini wahana baru buka akhir taun kemaren. LEGOLAND itu tempatnya di pinggiran Dubai deket Gunung Ali (Jabal Ali.) Deket perbatasan Abu Dhabi dan kota Ghantoot. Daerahnya juga disebut Dubai Resort Park karena ada beberapa resort di sana.  Abis parkir di Dubai resort ada tram yg mengantar kita ke LEGOLAND. Di Dubai Resort Park itu ada 4 tempat wisata, LEGOLAND Dubai, LEGOLAND Water Park, Motion Gate (Kyk Universal studio) dan Bollywood. Kita rencananya mau ke  LEGOLAND aja, ya mirip dufan laaah… Wahananya kyk roller coaster, 4D mirip sama dufan.  Dan cuaca sangat puanaaas sekale. Disitu ada miniatur UAE dan miniatur bangunan yang terkenal di seluruh dunia kayak Taj Mahal, Piramida Mesir (indoor) dan kyk pabrik LEGOLAND, ada jg model bangunan di Dubai dlm lego.  Wahananya kebanyakan untuk anak anak.  Antrian pun Ok lah, nggak terlalu puanjaang.  Abis ke LEGOLAND, kita belanja di Dubai Outlet tapi nggak bawa apa apa habis kesitu sodara sodaraaaa.  Mallnya kyk bangunan dr batu bata, jadul tapi banyak toko toko.  Habis itu kita ke IKEA Dubai untuk belanjaaaaaaaa dan makan malam di restoran khas Swedia yg enak sekali.  Makananya kyk Ikea Alam Sutra gitu.  Kita pulang ke hotel hampir jam 10 malam waktu Dubai (GMT+4) dan kita tidur.

bdubai 2

Hari keempat, hari minggu, kita ke Dubai Mall untuk belanja di Pylones dan Alisha pingin dibeliin mainan di Toys R Us.  Abis itu, kita jalan2 u melihat lihat ke Dubai Marina naik Metro dan Tram Dubai.  Kebetulan si Papa pingin makan siang di Kafe Betawi lagi guys……. jadi makan disitu lg. Ngak makan di mall.  Abis itu, kita ke Dubai Outlet Mall, beda kyk kemarin, belanja dan pulang ke hotel.

Hari senin, kita pulang ke Oman. Sblm pulang, kita belanja di alfamart Dubai dan beli maksi buat makan di jalan.  Brgkt jam 12.30 siang, sampai jam 6.30 malam.  Perjalananya 6 jam, lancar, di perbatas lancar. Dari tempat beli maksi lgsg ke apartemen kiti Oman. Liburanya belum selasai buat anak2. Sampe hr sabtu depan liburnya, kita ke Dubainya gak seminggu karena papa ada meeting.

Jalan-jalan ke Alhoota Cave

Tuesday, March 14th, 2017

Jiyaaaahh ini jalan-jalan ke alhoota udah lamaaa…kayaknya sebulan setelah aku pulang hajian deh kalo ga salah. Berarti sekitar bulan Oktober 2016 lah. Karena semangat nulis merosot tajam setaun kemaren itu, sekarang dengan susssaaah payah mau mulai dibangkitkan lagi nih sayang buat kenang-kenangan kan. Ceritanya,  waktu liburan idul adha, temen-temenku jalan-jalan ke Alhoota Cave ini, kira-kira 2 jam-an dari kota Muscat. Kami ga ikut karena aku ama pak suami lagi ibadah haji. Nah, denger cerita dari temen, katanya baguuuss banget ini tempatnya. Waktu itu sih masi males-malesan karena kan jauh. nah terus, si azka ada field trip sekolah ke Alhoota cave, dia cerita tempatnya seru dan asyik karena ada naik kereta segala. Waah jadi penasaran….selama ini klo wisata alam kan paling liat wadi (sungai) ato pantai ato ke gunung/jabal. Baru kali ini nih ada wisata gua dan naik kereta pula. Tiketnya bisa booking online di websitenya ini nih…..alhoota cave.

Kami ngajak 2 keluarga lagi, kebetulan mereka juga belom pernah. Berangkat dari apartemen jam 10 pagi hari Jumat. Bapak-bapak sholat jumat di jalan. sampai alhoota cave jam 13.30 lah sekitar itu. Ibu-ibu langsung sholat dzuhur. Jadwal masuk ke alhoota cave ini dalam sehari cuma ada 2 jadwal. Jam 9 pagi dan jam 2 siang. Mirip jadwalnya Kidzania ya hihi….

alhoota 1

Mumpung belom jam 2, kita sempetin maksi dulu di cafetarianya. Mayan menu buffet gitu seorang cuma kena 3 RO (sekitar 100 rebu) tapi kalau mau beli minuman dan kue mesti bayar lagi. Sementara tiket masuk gua nya klo ga salah 7 RO. Jam 2 kita yang udah punya tiket, masuk ke dalam kereta. Keretanya mirip MRT. bersiiihh banget. Pemandangan di luarnya ya hamparan gunung batu. Gak lama, keretanya membawa kami menuju pintu gua. Lalu kami semua turun.

alhoota 4

keretanya bersih

alhoota 3

Alisha dan Nathifa

alhoota 2

sebelum masuk pintu gua

Kamera, makanan dan minuman disita. Dititip ke petugas. Yaaah sayang deh ga bisa motret-motret dalamnya gua kayak apa. kalo baca di websitenya sih alasannya ini nih:

al

Beneran deh baguuusss banget dalam guanya itu. Bener-bener menakjubkan. Pemandunya Orang Oman yang nerangin dan memandu kita dalam Bahasa Arab dan Bahasa Inggris. Waktu kami datang, dia langsung nanya, “dari Indonesia ya?” huaaa ketauan aja deh…

Tapi buat bawa orang tua yang sepuh, kurang cocok diajak kesini mayan naik turun tangganya ada kali 200 anak tangga. Aku aja gempppooorrr. Ini serasa petualang di bawah Tanah….liat stalaktit dan stalakmit. Tempatnya udah ditata rapi, ada tempat jalan kakinya, ada bangku beberapa buah mungkin buat istirahat kalo cape. ga ada kesan menyeramkan padahal di dalam gua…dan ini gua beneran bukan bikinan.

Anak-anak sih kliatannya mayan enjoy ketawa-ketawa…ga ada cape-capenya. Keluar dari gua naik kereta lagi. Keluar dari kereta kita masuk took souvenir, beli beberapa souvenir. Trusss…cuss ke cafeteria lagi hahha mendadak lapar lagi. Di lantai 2 ada museum. Di sana bias liat bumi kita berjuta-juta taun lalu kayak gimana, dan berjuta-juta taun ke depan bakal gimana.

 

Dubai Part 2

Monday, October 19th, 2015

Hari kedua di Dubai, kita pergi ke Burj Khalifa. Dari hotel naik shuttle bus ke The Dubai mall. Trus tinggal cari aja counternya. Masi jam 9.30 pagi masi sepiiii. Malah ga ada yang antre tiket. Padahal menurut temen-temenku, suka penuh antrian jadi disaranin beli tiket via webnya. Kita beli tiket yang buat jam 10. Berhubung masi sepi, kita disuruh masuk aja. Enaaaakk. Udah gitu selama di atas juga ga dibatesin mo berapa lama saking sepinya. Suasananya mirip ke menara kembar PETRONAS di KL. Waktu masuk ke dalam, di sepanjang tembok ada foto-foto dan tulisan sejarah Burj Khalifa. Ada foto-foto orang yang merencanakan dan membangunnya. Trus sampailah kita di depan lift dan wussssss gak pake lama, sampai di lantai 124. Azka girang banget tuh, kesampean cita-citanya ke Burj khalifa.a burj khalifa

di lantai 124 Burj khalifa Dubai

Di atas apalagi klo bukan liat-liat dan foto-fotoan. Ada petugas yang motretin juga, nanti hasilnya bisa diambil di bawah. Ada toko souvenir juga. Alisha minta boneka unta. Masuk ke dalam Burj Khalifa ini ga boleh bawa makanan minuman. tapi tenang aja, ada yang jual minuman kok di toko souvenir. Trus, kita dipersilakan ke lantai 125 naik tangga. Di sana juga cuma liat-liat doang sih.

Setelah puas di Burj Khalifa, Azka minta naik metro. Dia pengen cobain naik kereta apinya Dubai. Ya sutra tujuan kita ke mall of Emirates aja. Dari mall Dubai itu ada stasiunnya di dalamnya. Agak panjaaaaang jalannya ampir 1 km. Di mall of emirates juga ada stasiunnya. Kita beli tiket yang bisa dipake kemana aja untuk satu hari. Eh untung aja, soalnya kita sempet salah turun. Malahan turun di Emirates Tower. Udah turun ke bawah, jalan kaki keliling-keeling nyari mall of emirates ga nemu. Sampe Alisha kecapean dan minta gendong. Akhirnya baru sadar kalo masih 2 stasiun lagi menuju mall of Emirates.

Mall of Emirates ini mall terbesar kedua di Dubai. Di dalamnya ada ski Dubai. baguuuss banget kayak serasa main salju di Eropa. Sayang deh anak-anak ditawarin masuk ke ski Dubai pada ogah. Liat orang-orang naik kereta gantung trus main ski gitu mereka ga tertarik. Ada pertunjukkan penguin juga. Jadi di mall cuma numpang makan sama belanja ke Carrefour. iiihh carefournya gedeeee banget, lebih gede dari supermarket di Dubai mall. Klo di the Dubai mall supermarketnya namanya waitrose. Di Carrefour ini aku nemu torabika loh made in Indonesia. Di Carrefour lain ga ada.Langsung deh borong, buat oleh-oleh hihi..temenku di Oman pada doyan Torabika. Aku sih ngga. Aku beli minuman hot chocolate bikinan Malaysia aja.

a bus hoho

Hari seninnya, kita mau coba naik Bus Hop on Hop offnya. Beli tiket yang buat 24 jam. Baru mulai naik bus jam 3 sore karena papa dari pagi mpe siang sibuk depan laptop wkwwkwk. Mulai naik bus dari Dubai mall. Kita ambil rute yang beach tour. Pemberhentian pertama ke wild wadi. Deket Burj Arab. Anak-anak denger suara orang teriak-teriak dari dalam wild wadi, ga kepengen masuk wild wadi. Ini semacam water park gitulah. Ya udah deh kita nunggu bus hop on hop off lagi yang ke arah Palm Tree. Ini pulau buatan yang mirip pohon palem. Di sana ada hotel, apartemen megah mewah. Kita ga turun, cuma liat-liat dari dalam bus aja. Soalnya busnya kan jam 5 udah abis masa berlakunya, jadi kita rencana mau turun di mall of emirates aja sekalian makan malam. dari mall of emirates naik metro lagi ke Dubai mall. Trus balik hotel.a burj arab

Besoknya, kita ngajakin anak-anak naik bus Hop on Hop off lagi karena masi ada jatah sampe jam 3 sore. Eeehh si Azka ga mau. Katanya naik bus ga enak, kayak naik mobil aja. Dia pengennya naik metro aja lebih seru. Jiyaaahhh tau gitu ga usah beli tiket busnya…mehooooong bok. Ato seenggaknya ambil yang tour malam yang cuma 2 jam aja.

Akhirnya, kita naik metro lagi dari Dubai mall. menuju mall of emirates. Makan siang di sana trus naik metro lagi entahlah kemana. Si Azka pengen cobain semua jurusan dari ujung ke ujung. Ni anak lagi tergila-gila sama metro. Trus sempet mampir ke café Betawi, masakan Indonesia. Ama mampir ke toko Indonesia nyari oleh-oleh buat para tetangga.

Hari Selasa, bingung lagi di Dubai mau ngapain lagi. Udah kangen kamar kita di Oman yang lebih enak kamar mandinya hihi, kangen ama masakan rumah, kangen sambal. makanan hotel ga ada yang enak di lidah kita. Rasanya hambar-hambar gitu. Sementara, resident cardku masi juga belom selese jadi belom bisa pulang. Akhirnya hari itu keliling Dubai lagi naik metro dan naik Tram. Kita mampir ke Dubai marina. Suasananya mirip Singapur.

Hari Rabu, udah makin kepengen makan yang pedes-pedes kayak nasi padang gitu. Selese papa kerja depan laptop, abis dzuhur kita putusin ke Abu Dhabi naik bus demi ke RM Padang hahahaha. Dulu katanya di Dubai ada RM Padang tapi sekarang udah tutup. Cerita Abu Dhabi….bersambung ya…..

Dubai Part 1

Sunday, October 18th, 2015

Hfff…makin kesini kok ya makin sussaahh buat ngeblog dan blogwalking huhuhu…..

Ceritanya, beberapa hari setelah idul adha kita pergi ke UAE. Seperti yang aku ceritain di postingan sebelomnya, untuk bikin resident card itu bakal diproses kalo orangnya keluar dulu dari Oman. Terserah deh tuh kemana aja. Ancer-ancernya 5 hari jam kerja lah selesenya. Pengennya ke Indonesia….tapi kalo cuma seminggu kayaknya cape di jalan. Ya udahlah pilih yang deket aja ke Negara tetangga. Kebetulan Azka udah lama tuh kepengen ke atas Burj khalifa Dubai.

Berangkat sabtu pagi, pesawat jam 8. biar visanya bisa diproses di hari kerja, hari Minggu. Perjalanan naik pesawat cuma 50 menit aja. sampai bandara udah ada orang hotel yang jemput kami. Dalam bayanganku, hotelnya ya kayak kamar gitu aja buat kita berempat. Ga taunya model apartemen, ada 2 ruang tidur, dapur, meja makan. Aduuhh terlalu kebagusan kalo cuma buat tidur doang ya secara kita kan pastinya seharian ngiderin Dubai. padahal situasi ekonomi lagi masa sulit gini, yang namanya kerja di minyak lagi was was harga minyak turun terus. Masak-masak juga aku ogah, maunya wiskul mumpung di Abudhabi ada resto padang, di Dubai ada resto Betawi. Tapi ya namanya juga rejeki ya masa mau protes ama kantor hihi…pak suami juga statusnya “kerja” via online. Dia kan udah dapat resident card, jadi cuma nemenin aku sama anak-anak aja. jalan-jalannya abis dzuhur selese pak suami selese ama kerjaannya depan laptop.a damac

hotel Damac maison

Hotelnya deketan The Dubai mall. Ini konon katanya mall terbesar di dunia ya, ada lebih dari 12.000 toko. Tadinya mau cari hotel yang deket stasiun biar pergi-perginya gampang. Tapi mikir-mikir, klo pak suami lagi sibuk kerja depan laptop kan aku ama anak-anak bisa cuss aja main ngemol. Makanya aku minta hotelnya deket mall aja. Dapatlah namanya Damac Maison hotel. Azka girang banget dapat kamarnya di lantai 29. Semuanya total ada 50 lantai.a dxb1

Abis itu kita ke The Dubai Mall. Rupanya sebelah hotel lagi ada pembangunan jadi jalanannya ditutup. Klo jalan kaki ke mall mayan jauh karena jadinya muter. Ada sih shuttle bus hotel tiap jam. Waktu kita turun, busnya udah jalan. Jadilah jalan kaki ke mall siang bolong wkwkwkw panaaasssnyaaahh. Sampe mall bingung mallnya guedeee tenan. Di sana banyak aneka permainan dan wisata. Ada Dubai ice ring, ada kidzania, ada aquarium raksasa. Kita cuma liat-liat doang aja sih ga masuk. Tiket masuknya mana tahaaann *efek apa-apa dirupiahin*. Toko-tokonya juga barang menengah ke atas semua hihi….ga ada yang kebeli. Jadi ya cuma numpang makan aja ama jajan-jajan. Klo harga makanan ga jauhlah ama Oman. walopun kesannya lebih mahal soalnya 1 dirham 4000. sementara 1 riyal oman 38 ribu sekarang. Jadi biasanya liat harga di sini kan cuma 1 ro, 2 ro….eh ke Dubai nolnya jadi banyak….100 dirham, 200 dirham. The Dubai mall itu klo menurutku mirip mall Suria KLCC di Malaysia, suasananya. Cuma ya lebih mewah dan megah Dubai. Depan mall ada air mancur menari yang tinggi air mancurnya katanya tertinggi juga. Trus deket situ ada Burj khalifa yang tingginya 829.8 m.

Malamnya kita naik taxi ke IKEA Dubai. Sekalian cari makan malam. Di IKEA ga belanja banyak sih soalnya naik pesawat sih males nenteng-tentengnya. Ntar aja kapan-kapan kalo ke Dubai lagi naik mobil, baru deh ngeborong hihihi.

Besoknya hari Minggu, abis sarapan langsung cuss ke Dubai mall. soalnya udah beli tiket ke Burj khalifa via online. Alhamdulillah ga begitu rame antriannya. Kita cuma sampe lantai 124 aja dari seluruh lantai yang jumlahnya 160 tingkat itu. Segitu juga udah mehong amir tiketnya. Cerita Burj Khalifa bersambung…..

Jalan-Jalan ke Wadi

Tuesday, September 15th, 2015

Minggu lalu hari sabtu, sebenernya kita pada mau jalan-jalan ke  3 wadi. Wadi itu semacam sungai yang ada airnya dan letaknya jauuuuhh bisa berjam-jam. Klo wadi yang di tengah kota sih rata-rata kering ga ada air dan pemandangannya biasa. Jumat udah belanja-belanja buat bekel. Ga taunya Jumat sore ada badai dan ujan deres. Akhirnya sabtu batal berangkat takutnya masi ada badai dan ujan. Jalan-jalannya diundur jadi seminggu kemudian alias sabtu kemaren.

Sempet deg degan juga soalnya di Saudi ada badai dan ujan hari Jumat itu yang mengakibatkan crane di masjidil haram jatuh. Kalo disini, Jumat minggu lalu waktu ada badai itu sempet juga ada atap mall yang rubuh. ga main-main deh kalo badai datang, agak serem juga. Tapi ternyata tetep diputuskan sabtu pergi ke wadi. Bismillah….. Ada 5 rombongan, konvoi. Berangkat dari apartemen jam 7 pagi. Kami sekeluarga nebeng mobil temen.

konvoi

5 mobil konvoi

mbl putih

mobil putih ini di dalamnya aku sekeluarga, difotoin temen

pemandangan gunung batupemandangannya sepanjang jalan kayak gini

Ternyata oh ternyataaa….sampe tekapeh jam 12 siang aja, sodara-sodara. Sebelomnya sempet ngelewatin 2 wadi tapi kita ga turun.  Kata Azka, sekalian ke Dubai aja kan sama 5 jam juga pake mobil wkkkwwk. Alisha bentar-bentar nanya, “kok belom sampe-sampe sih, Aku kan pengennya main ama Faiza, bukan di mobil terus…” Faiza itu temen seumuran, ada di mobil depan. Perjalanan ke wadi juga bener-bener campur aduk antara kagum sama ciptaan Alloh yang Maha Besar, juga takut karena jalanannya ada yang terjal, berbatu-batu, kiri gunung batu, kanan jurang. Udah gitu gunung-gunung batu itu kan di atasnya banyak bebatuan yang sewaktu-waktu bisa aja tergelincir ke bawah misal ada badai. Salutnya ama pemerintah sini tuh, walopun daerahnya agak terpencil, tapi jaringan listrik dan sinyal Hp ada loh. Memang di sana ada beberapa penduduk yang tinggal. Ga kebayang itu rumahnya jauh amir dari perkampungan. Bayar listriknya gimana tuh apa mesti ke kota tiap bulan…trus kalo ke pasar gimana. Yang aku liat mereka cuma nanam jagung aja ama beternak kambing. Liat tanaman jagung tumbuh subur juga takjub juga….kok bisa ya secara tanahnya batu-batu semua dan tandus. Harga jagung 3 biji di supermarket itu setara ama setengah kilo daging sapi.

Setelah mobil kita parkir, kita jalan kaki menuju wadi. Mayan jauh juga jalannya. Mana sambil nenteng barang-barang kayak tiker, makanan, minuman. Trus gelar tiker…..makaaaannn deh. Makanannya boanyaaak hihi tiap keluarga pada bekel trus makan rame-rame. Abis itu anak-anak main air. Aku sih leyeh-leyeh aja di tiker jagain makanan *alesaaann…..padahal mah ogah basah-basahan*. Airnya jernih. kalo mau menyusuri sungai, ada pemandangan bagus di bawah batu karang teruuus aja. Tapi ga ada yang sampe situ. kayaknya capek.

makan2 di wadi

haiyaahh cuma tanganku aja yang kefoto :)

wadi

Setelah puas main air, kita pulang. Soalnya udah sore dan agak mendung. Perjalanan pulang sih sengaja jalanan yang mendatar ga muter-muter naik gunung kayak tadi, biar cepet sampe. Sempet rintik-rintik. Tapi sebentar…..Alhamdulillah….takut banget deh kalo ujan lagi, kayak minggu lau banjir dimana-mana. Trus jam 3 kita mampir Mesjid di daerah Nakel. Tak kirain itu masjid sultan qaboos yang megah yang pernah disinggahi pangeran Inggris, ga taunya bukan. Soalnya mesjidnya gedeeee banget dan baguusss. Ga sempet fotoin. Tapi anehnya, Alisha ga boleh masuk masjid. Anak-anak disuruh tunggu diluar. Ihhh padahal kan Alisha mau sholat. Ada askar/penjaganya. Kata temenku, di masjid sultan qaboos juga sama, anak kecil ga boleh masuk ke area sholat. Mungkin takut ganggu yang lain.

Semalam di Sensa

Wednesday, March 25th, 2015

Hari Jumat kemaren uts nya Azka akhirnya kelaaaar….alhamdulillah seninnya udah dibagiin hasilnya.Tinggal nunggu raport bayangan.

Hari jumat kita nonton Cinderella bertiga, di blitz deket rumah. Malamnya packing buat ke Bandung. Pengen santai-santai, leyeh-leyeh, anak-anak juga udah kangen pengen ketemu sodaranya.

Sampe Bandung, langsung menuju toko Rumah Buku dulu. Sekalian janjian ama Atha dan Kia di sana. Azka milih 2 buku why, Alisha juga milih 2 buku why. Lagi diskon 20 persen…mayaann.

Sebelom ke hotel, mampir dulu ke toko kue sari sari, beli kue buat dicemil di hotel ama sekalian maksi aja deh. banyak pilihan menu makanan berat, ada nasi goreng, nasi ayam kremes, nasi pecel, nasi ayam pop, nasi hijau thailad, dll. kalo mau dimakan di tempat, nanti makanan dari mika ini dipindahin ke piring.

a27aneka pilihan nasi

a28aneka pilihan jajanan pasar buat cemilan

Gak pake lama, langsung cusss ke cihampelas…

a3

bersama para sepupu di teras lantai 3 hotel

Jam 1 siang sampe di hotel eehh ternyata kamarnya udah ready. jadi bisa langsung cek in. Asyyiiik. Pesen kamar seperti biasa beli voucher via temen yang kerja di travel. Mayan deh lebih murah rate nya daripada corporate rate dari kantornya papa. Huuh..apa gunanya corporate rate kalo gitu. Sengaja pilih di Sensa karena pengen coba, belom pernah. Trus tempatnya asyik banget terkoneksi ama Ciwalk mall, yang punya konsep mall terbuka serasa lagi di tengah hutan modern.  Paliing suka deh kalo nginep di hotel yang tinggal ngesot ke mall. Jadi ga usah pusing nyari tempat mo makan di mana. Ga bakal kena macet.

a7

Dapat kamar no 716. View kamar kita ternyata hotel Aston, hotel fave hotel, jembatan layang pasupati. Dulu waktu nginep di Aston dan Fave sempet penasaran banget nginep di Sensa, enak aja langsung bisa ke Ciwalk. Hihihi….sekarang akhirnya kesampean. Itu juga gegara aku janji ama anak-anak, kalo udah hafal semua juz amma, nanti kita nginep di Sensa. Padahal emaknya penasaran ama Sensa.

a8

view kamar

a10

Anak-anak pada minta berenang. Ternyata kolam renangnya sepiii banget. yang renang cuma kita doang. Aku sih cuma tukang moto-moto aja. Kalo ke tempat renang mesti ngelewatin tempat breakfast. Tempat sarapan dan kolam renangnya sebelah-sebelahan, mirip di Trans Luxury.

a4

Kolam renangnya ada di lantai 3. Anginnya mayan kenceng. Sebelom renang, pemanasan dulu. Azka ama Atha renang di kolam yang gede sementara Kia dan Alisha di kolam renang kecil.

a11

sepiiii…serasa kolam sendiri

Sorenya anak-anak minta main ke Ciwalk, main di arena mainnya. Berhubung di Sensa ternyata ga ada playground, ya udah deh mainnya di Ciwalk aja. Puas main, balik ke kamar, mandi, sholat maghrib trus balik lagi ke Ciwalk….cari makan malam. Sementara para sepupu pamitan pulang.

Hmmhh suasana malam minggu di Ciwalk udah pasti lah ya rame banget. Saking banyaknya tempat makan, jadi bingung mo makan di mana. Akhinya aku usulin makan di Pasar Tong Tong. Nama tempat makannya unik. Trus ternyata menunya banyak dan bervariasi. Yang penting ada nasi gorengnya hehehee…secara Azka pasti milihnya nasi goreng.

a12

a5

menunggu makanan datang

Walopun suasananya rame, ternyata pelayanannya cepet banget. gak pake lama, makanan yang kita pesen dateng. pesen roti bakar keju coklat buat dimakan rame-rame, Pak suami pesen nasi ayam Tong Tong, aku pesen mie kuah Tong Tong, Azka nasi goreng spesial, Alisha tadinya pesen bubur ayam tapi abis, akhirnya mie bakso solo. Mayan lah rasanya. Kayaknya menu yang pake nama Tong Tong itu puedeess banget. Tempat makannya lucu, banyak bendera dari berbagai negara. Harga makanannya juga ga gitu mahal.

a6

Sebelom balik ke hotel, beli cemilan dulu di takiyo, kayak dorayaki gitu. Pesen yang rasa coklat ama stroberi. Harganya 6 rebu sebiji, enaakk. Dimakan anget-anget di kamar.

a13

Sukkaa deh ama nuansa kamarnya. Minimalis tapi modern. Karena terbilang hotelnya masi baru lah, baru umur 5 tahunan, jadi barang-barangnya juga masi kliatan terawat. Nuansa kamarnya serba ijo, my favorit color. Sementara, sofa di area lantai 3 serba biru. Sendal hotelnya sih warna ungu.

a15unguuu….

Yang paling ditunggu-tunggu kalo nginep di hotel pasti sarapannya. Menunya banyak, makanannya enak-enak. Ada nasi uduk, nasi goreng, spagethi, bubur ayam, lontong sayur, laksa, aneka kopi, jajanan pasar, roti dan kue, bubur ketan item, aneka salad dan buah, telor dan sosis, jus. Cuma tempat makannya ga terlalu luas sih untuk ukuran hotel bintang 4 ya. Untung aja renangnya udah kemaren sore. Minggu pagi itu kolam renang udah kayak cendol.

a16serba nuansa ungu dan ijo

a17mendadak kenyang liat kue sebanyak ini

a19nyam..nyam…

Selese sarapan kita mau jalan-jalan ke ciwalk, menghirup udara Bandung di pagi hari. Emang ya…ciwalk ini konsepnya baguuuss banget. Keren banget sih yang bikin konsepnya. Mata kita dimanjakan dengan pemandangan ijo royo-royo dan juga toko-toko yang didesain unik.

a20ga nyangka kan klo ini di kawasan dalam mal

a21jam 9 pagi, masi pada tutup

a22gerbang masuk ciwalk dan sensa

a23Sensa diliat dari dalam Ciwalk

a24jam 7 pagi, belom mandi dan sarapan. mall masi sepiii

Seabis cek out, mampir ke jl Braga dulu. Pengen ke toko sumber hidangan, toko jadoel peninggalan jaman Belanda eeh lupa kalo hari minggu tutup. Ya udah lah ke Braga Citywalk aja mall lagi..mall lagi..sementara emaknya ngacir belanja ke Pasar Baru dulu. Trus balik ke Braga Citywalk naik becak hihihi.

Ohya selama di Bandung sempet nyicipin kue cubit greentea di Cisangkuy yang lagi ngehits itu hahahaa. Gile ya antriannya kayak antri sembako. Kayaknya yang beli malah orang luar bandung aja nih. Adekku aja ga tau kue cubit yang lagi kesohor ini. Menurutku rasanya ya gitu deh..emang ada rasa green tea nya. Aku beli yang topping silverqueen keju ama silverqueen chunky bar. Totalnya 50 rebu. Mahal ya untuk ukuran kue cubit hahaha mendingan beli martabak. ya seenggaknya ga penasaran lagi lah. Orang-orang pada beli yang setengah matang. Aku minta yang mateng tapi katanya ga bisa mateng banget karena ntar kue cubit greenteanya cepet gosong. jadi 3/4 matang lah.

a25kue cubit greentea

a26coklatnya beneran silverqueen chunky bar

a1daftar harga aneka topping

Trus, tadinya pengen beli Bandung banana, semacam banana cotton cake yang isiannya ada kit kat, nuttela, dll. tapi katanya mesti pesen dulu. ya sudahlah berhubung lagi di jalan Braga, mending beli banana cotton cake Ny. Liem aja di Jl Naripan 52. Kita sukanya yang model soft. isiannya cream. ga eneg, manisnya pas. Emang dari dulu bcc yang paling pas di lidah kita ya yang ini. Kuenya lembuuut. Ada juga jenis lain yang warnanya kuning beneran kayak pisang tapi luarnya keras dan dalamnya ga ada isinya. Kurang suka.

a2banana cotton cake isi cream

a14

sekotak gini isi 6 buah 50 rebu

dadaaahh Bandung….sampe ketemu lagi……

Jalan-Jalan ke Museum Ullen Sentalu

Thursday, February 5th, 2015

Waktu liburan ke Jogja kemaren, udah diniatin mo ke museum ini. Aku sama anak-anak sama sekali belom pernah. Sementara kalo pak suami udah pernah waktu acara gathering kantor.

Berangkat ke museum ini kita berenam. Ngajakin dua sepupunya Azka dan Alisha. Jogja di akhir tahun cuacanya ujan mulu. Sepanjang perjalanan menuju museum ini ya ujan mulu deh. Untunglah sesampai di sana, ujannya reda. jam bukanya kalo ga salah jam 9 pagi sampe jam 4 sore. Hari senin tutup, untuk perawatan. Kita sampe sana jam 10.

Bayar tiket masuk 30 rebu. Tiketnya baguuus. Lupa ga dipoto. Konon, katanya museum ini bukan punya pemerintah, tapi punya salah satu bangsawan Jogja yang bernama Pak Haryono. Diresmiin taun 1997. Ullen Sentalu itu singkatan dari bahasa Jawa, Ulating Blencong Sejatine Tataraning Lumaku. Yang artinya: nyala lampu blencong merupakan petunjuk manusia dalam melangkah dan meniti kehidupan.

Sampai depan pintu, disuruh nunggu dulu, ditanya berapa orang dan asalnya dari mana. Trus disuruh bawa payung soalnya di dalam ada ruangan indoor dan outdoor. Ya udah deh Papa ke mobil lagi ambil payung.

aa1

Gak lama kemudian nama kita dipanggil. Trus masuk lah kita ke dalam. Pertama, melewati taman. Pemandunya kasi tau, gak boleh foto-foto di dalam. Kira-kira 1 rombongan ada berapa, kayaknya ga sampe 20 org deh. Tiap 1 rombongan ada pemandunya. Anak-anak rada deg degan, Alisha sampe nanya, kita mo kemana sih, rumah hantu bukan. Suasananya emang kayak misterius gitu.

Lalu kita turun ke bawah, semacam ruang bawah tanah. Namanya gua selogiri. Katanya sih sengaja dibangunnya sesuai kontur tanah. jadi ada ruangan yang serasa kayak bawah tanah. Di ruangan pertama ini, ada banyak gamelan, koleksi keraton, yang biasanya gamelan ini keluar pas acara sekaten. Selain itu juga ada lukisan-lukisan tarian. Pemandunya, sayang deh aku lupa namanya, pokoknya dia waktu itu suaranya lagi parau mungkin karena cuaca dan juga musim liburan, banyak yang datang. Orangnya ngejelasinnya asyik banget dan ga ngebosenin. malah bikin penasaran. Dia cerita kalo sultan-sultan keraton itu sejak umur 4 taun kudu dan wajib mandiri dan bisa nari. hah..sempet bingung, kenapa juga anak cowo disuruh nari. Ternyata ada maknanya. Katanya sih, tarian itu bisa bikin orang nahan emosi, sabar. Kan ceritanya di masa mendatang, si anak ini bakal jadi pemimpin, jadi harus bisa mengambil keputusan penting dengan bijak, tanpa emosional. Dan dia juga harus bisa menciptakan tarian. Walopun dayangnya banyak, dia dari kecil juga harus bisa mandiri, ga tergantung ama dayang. waw!

Trus, kita masuk ke ruangan berikutnya, di lorong-lorong penuh lukisan putra putri keraton. Ternyata ya, mereka itu punya nama kecil, yang diambil dari nama belanda. Misalnya Pakubuwono XII, nama panggilannya Bobby. Diceritain juga kalo raja-raja dulu itu kan banyak selirnya ya. dan yang bakal jadi penerus raja itu kan mesti dari anak permaisuri, bukan selir. kebayang dong kalo si permaisuri ga bs melahirkan anak cowo. Pokoknya penuh intrik gitu deh. Jadi pendamping raja juga mesti wanita yang hebat. Dia harus bisa mendampingi suaminya kalo kerja, harus bisa menjamu tamu-tamu dengan baik, harus menguasai bahasa asing, pinter bergaul, pinter otaknya.

Ada salah satu lukisan, dibuat kayak 3 dimensi mirip foto. Jadi kemanapun arah kita ngeliat, pandangan matanya seolah-olah ngikutin. Ada juga foto salah satu putri keraton, entah sapa namanya. Dia keliatan fashionable banget. Walopun pake kain dan kebaya tapi kebayanya dia rancang sendiri, model pake kerah, trus dia pake sendal model wedges. Modis banget deh. Padahal jaman dulu itu ya belom ada yang kayak gitu. Kebayang deh pasti orangnya pinter.

Pemandunya juga nyeritain makna dari kain/jarik yang dipakai raja. baru tau kalo penganten pakai kain motif parang, yang cowo ama cewe, itu pamali banget. Seolah-oleh ngajak ribut hihi. Ada motif-motif yang cuma dipake oleh raja. tapi kayaknya jaman sekarang sih udah dipake sama sapa aja. Trus kita diajak juga ke ruangan kain batik. Di situ diceritain bedanya batik solo ama batik Jogja. Dari segi warna dan corak ternyata punya ciri khasnya.

Ada salah satu ruangan, entahlah namanya apa. Yang jelas, isinya tentang Gusti Nurul. Dia adalah putri Mangkunegara VII. Ruangan itu sendiri diresmikannya oleh Gusti Nurul sendiri. Isinya kebanyakan foto-fotonya dari jaman kecil waktu lahir taun 1921 sampai foto dia waktu meresmikan ruangan itu. Dia sekarang masi hidup dan tinggal di Bandung. Orangnya cantiiikk banget. Dan kliatan pintar. jago berkuda, main tenis, renang, menari. keliatannya energik, gesit, walopun dia seorang putri yang ayu dan anggun. Konon, presiden Soekarno juga naksir dan pernah ngelamarnya. tapi ditolak dengan halus. Padahal Soekarno ngirim surat cinta ampe pake 7 bahasa segala. Sultan HB IX juga ditolak. Gusti Nurul ini gak mau poligami. Dia baru menikah di umur 30 tahun. itupun dia milih jodohnya sendiri, ga mau dijodohin ama ayahnya. dan syarat yang dia ajukan buat suaminya adalah No poligami. Padahal di jaman itu kan perempuan Jawa ya mestinya manut-manut aja dijodohin ama laki-laki yang udah beristri, seperti yang dialami Kartini.

Prestasi Gusti Nurul lainnya, tahun 1936 dia pernah diundang oleh ratu belanda untuk menari dalam rangka perayaan ultah sang ratu. waktu itu umur Gusti Nurul masi 15 taun.

Aku sendiri baru kali ini denger nama Gusti Nurul. pemandunya bilang, sebenernya yang lebih cocok jadi tokoh emansipasi wanita ya Gusti Nurul ini. Dia bisa mendobrak kebiasaan yang udah jadi tradisi di jawa dulu. di mana jaman dulu itu, tahun 30 an, perempuan kan mesti diem di rumah, ga bebas. Sementara Gusti Nurul malah aktif berkegiatan, ga mau diem, padahal dia anak bangsawan yang notabene tindak tanduknya pasti jadi sorotan.

Ada lagi ruangan yang berkesan buat aku, ruangan syair putri Tineke. Nama aslinya GRAj Koes sapariyam. Tapi nama Belandanya Tineke. Ceritanya, Tineke ini pernah ngalamin galau dan patah hati karena cowok yang ditaksirnya, ditentang ama keluarganya mpe dia sediiihh banget. kalo jaman sekarang kan galau trus nulis status di sosmed. nah waktu jamannya Tineke itu, sahabat ama sodaranya pada menghibur Tineke dengan ngasi puisi-pusi yang bagusss banget. Ternyata jaman dulu perkembangan sastra itu udah maju ya. kata-kata dalam syairnya bagus-bagus. Ditulis dalam bahasa Indonesia, belanda, dan Inggris. Tulisan tangan asli. Ada 29 puisi.

Lalu, kita diajak ke suatu ruangan. Di sana boleh foto-foto. Kita disuguni minuman yang katanya berkhasiat awet muda. Rasanya kayak minuman jahe. kata si papa, ya iya lah bikin awet muda asal abis minum itu terus jogging wkwkwk..

aa2minuman awet muda

Anak-anak pada ga suka ama minumannya. Mungkin karena kayak jamu ya. Gimana anak-anak selama tour dalam museum ini? kliatannya sih ga bosen ya, tapi pasti sih karena mereka berempat, ada temen main, temen becanda-becanda. kayaknya kalo perginya ga bareng para sepupu, ga jamin juga bisa kuat dengerin pemandunya cerita tentang kerajaan Jogja dan Solo selama ampir 1 jam.

Setelah itu kita menuju taman dan di sana ada patung-patung. Trus ke ruangan lagi liat lukisan apalah udah ga gitu konsen dengerinnya. yang diinget cuma ada foto penari 9 orang tapi nanti ada satu sosok bayangan yang muncul….hehehe sapakah dia….

Trus, keluar area musium, ada relief candi yang sengaja dibikin miring. Katanya sih dibikin begitu sebagai bentuk keprihatin pemilik museum ama generasi muda sekarang yang sudah banyak melupakan sejarah dan juga ga berusaha merawat peninggalan sejarah.

aa3

Di sana juga ada restoran di lantai 2. tapi kita ga coba karena abis dari museum, mau ngejar ke tempat wisata lain. Trus juga ada toko souvenir yang menurutku harganya mihil-mihil.

aa4

suasana di luar museum…masi ijo royo-royo

Melihat Pelangi di Waktu Malam

Thursday, January 8th, 2015

Tiap ke Jogja dan ngelewatin taman pelangi, anak-anak selalu minta pengen ke sana. Tapi belom ada kesempatan aja, soalnya bukanya malam. Kali ini akhirnya kesampaian juga ke taman pelangi.

HTM taman pelangi 15 rebu seorang. Anak-anak di bawah 6 tahun masi belom bayar. Buka dari jam 5 sore sampe 11 malam. letaknya di monumen Jogja kembali (Monjali).

aa1pelangi di malam hari

aa2

aa3

aa4

aa5

Ini semacam lantern park sih ya, makanya bukanya malam. jadi kliatan baguuus lampu-lampu warna-warni. Di sana juga ada jajanan dan wahana permainan.

Liat yang Ijo-Ijo di Kebun Raya Bogor

Wednesday, January 7th, 2015

Ada yang lagi ngidam roti unyil *lirik papa*. Mumpung masi cuti, selasa lalu Papa ngajakin kita ke Bogor. Ya sekalian aja deh aku juga pengen liat yang ijo-ijo di Kebun raya. Malamnya kita bilang ama anak-anak, besok mau ke Kebun raya Bogor. Anak-anak langsung bilang yeaaayy, hepi. Padahal aku sih tau mereka ga ngerti apa itu kebun raya Bogor. Mereka seneng pasti karena mencium aroma “jalan-jalan”. Trakhir ke kebun raya Bogor itu jaman Alisha masi di stroller dan Azka masi piyik. Ceritanya ada di sini.

a01kebun raya Juli 2010

Selasa  itu alhamdulillah cerah. Perjalanan dari Bekasi ke Bogor juga lancar. Begitu keluar tol, langsung belok kiri. Beli roti unyil venus dulu. Tumben agak sepi, biasanya antriannya panjang dan mengular. Harga roti unyil sebijiknya 1500.

a02Favorit kita emang yang serba coklat

Lalu perjalanan dilanjutin ke Kebun Raya. Awalnya agak bingung juga gerbang masuknya ada di mana. Muter-muter beberapa kali akhirnya ketemu. Tiket masuk buat kita berempat plus mobil totalnya cuma 86 rebuuu saja. Murahnyaaaa….secara senin sebelomnya kita abis jalan-jalan liat pameran doraemon aja tiket masuknya 90 rebu buat seorang (dewasa).

Keliling-keliling kebun raya pake mobil. Kalo wiken kayaknya mobil ga boleh masuk. Ini karena weekday aja jadinya bisa masuk. Trus pemberhentian pertama kita putuskan di musium zoologi.

a05museum zoologi

a03Alisha nanya: ini tulang beneran?

a04badaknya gede banget

Pengunjungnya sepiii. Masuknya gretong. Di sana ada toilet yang mayan bersih ama musholla.

Setelah itu kita keliling-keliling lagi dan berenti di Taman Mexico. Baguuss banget pemandangannya. Udah gitu sepi, serasa taman milik sendiri huahuahua…

a06taman mexico

a07ada orang mexico nya juga

a08serasa taman milik sendiri saking sepinya

a09

Trus lanjut lagi fofotoan di sebrang istana. Intinya menghirup udara seger dan memanjakan mata deh liat yang ijo.

a010

a018

Perut mulai keroncongan. Kita putuskan nyobain makan di grand garden cafe yang masi ada di dalam kawasan kebun raya. Belom pernah coba makan di situ. keliling-keliling nyari cafenya ga nemu, trus nanya petugas. Awalnya yang ada di pikiran kita, jangan-jangan cafenya jadul gitu dan biasa. ga taunya….begitu liat pemandangan sekitar cafe….aahhhh ini surgaaaaa…..baguuuss banget.

a011Grand garden cafe & resto

a012kita pilih duduk yang outdoor biar bisa nikmatin pemandangan

a014pilih menu

Ga kalah deh ama cafe di dusun bambu. Viewnya bener-bener cantik. Ternyata di area cafe ini malah banyak orang. Menikmati hijaunya rerumputan dan segernya air mancur.

a013segarnyaaaa…

a015aku mau ke air mancur

a017tamannya bersih dan terawat

Sambil nunggu pesenan datang, Azka dan Alisha lari-larian di rumput. Ahhh…nikmat Alloh manakah yang kau dustakan. Dikasi anak-anak sehat, bisa merasakan hijaunya pemandangan, ga usah jauh-jauh ke lembang, udah gitu murmer.

a016

Harga makanan di cafe juga masi wajar lah. Menunya ada menu tradisional, menu pasta-pastaan, menu mexico. Kami pesennya nasi goreng ayam, nasi goreng seafood, sate kambing, tempe tahu, poffertjes. Ga sampe 200 rebu. Makan sambil sekeliling kita dimanjain suguhan alam yang mempesona. kapan-kapan pengen kesini lagi ah.

Liburan Dadakan

Friday, January 2nd, 2015

Suatu hari pak suami nanyain, anak-anak kapan mulai liburnya. Aku bilang ama dia, ujian pertengahan Desember, bagi raport tanggal 27 Desember. Kirain mo ada apa nanya-nanya gitu, ga taunya pak suami bilang kalo dia masi punya jatah cuti 10 hari lagi, enaknya diambil tanggal berapa, soalnya nanti keburu angus. Ya udah deh aku usulin ambil cutinya mulai dari Azka UAS. Maksudnya biar ntar Azka ada yang ngajarin. Eh minggu depannya pak suami bilang ternyata tanggal 15 mesti pergi 4 hari ada meeting di Ancol dan nginep di sana. huhuhu ga jadi deh ngajarin Azka UAS.

Kelar Azka UAS, aku tanya lagi kapan bisa cuti. Dia bilang ga tau, ga jelas lah. Haiyah selalu begitu. Ya wis lah aku mulai merancang aja ntar anak-anak libur mau ngapain. Masuk sekolah lagi tanggal 12 januari mayan lama kan liburnya. Tadinya Azka aku daftarin summer camp, acara dari sekolah, tanggal 4-8 januari di Lembang. Tapi gegara sepupunya Azka, Atha sempet ada kejadian accident di sekolah mpe kepalanya bocor, aku jadi parno deh. jadinya Azka aku batalin aja ikut summer camp nya. Ya emang ga ada hubungannya sih ama kejadian yg menimpa Atha. Tapi aku parno lah pokoknya kalo jauh-jauh dari anak dan ga bisa ngawasin anak. Mulanya Azka agak sedih ga bisa ikut summer camp soalnya ada acara jalan-jalan ke floating market lembang ama ke trans studio. Sebagai gantinya, aku janji ama Azka, mau ajak jalan-jalan bareng Atha aja mumpung Atha juga udah sehat. Jalan-jalannya sih aku janjiin seputaran Jakarta aja. Ke Ancol liat Doraemon expo ato nginep semalam di Bogor. Udah browsing juga mo nginep di mana di Bogor, trus mau liat apa aja di sana. Papa juga udah oke.

Senin tanggal 22 Desember pagi, aku tanya kapan cuti, maksudnya biar bisa booking hotel di Bogor takut penuh. Papa bilang masi belom tau. Ga taunya, hari selasa, 23 Desember tiba-tiba Papa bilang kalo dia mesti cuti, karena kalo ngga cuti nanti keburu angus. ya elaaah..cuti bisa dadakan gitu ya. Jadilah hari itu Papa ga ngantor tapi kerja di rumah. Karena kerjaannya masi boanyaak. Trus rabu nya aku ambil raport Alisha. Raport Alisha mestinya 27 Desember tapi tiba-tiba dimajuin. Sementara Azka raportnya tetep tanggal 27 Desember tapi hari rabu itu udah libur.

Mumpung Papa cutinya bisa lama, aku usulin aja pergi ke Jogja nengok eyangnya Azka sekalian wisata. Aku pengen banget ajak anak-anak wisata candi. Selama ini tiap taun ke Jogja mudik selalu ga sempet wisata candi. Kelas 4 ini kebetulan Azka di sekolah belajar tentang kerajaan Majapahit, Sriwijaya, tentang candi-candi. Masa ya pas ulangan pertama, ada gambar ini candi apa. Azka jawabnya candi pawon. Mestinya borobudur. Hadeuuhh padahal almarhum mbahnya Azka dulu kerja di Borobudur, ini cucunya ga tau candi borobudur itu kayak apa.

Awalnya Papa agak ragu juga ke Jogja. Kalo dadakan gitu pasti kan tiket udah penuh dan kalopun ada pasti harganya mahal karena peak season. Trus juga ternyata eyangnya Azka hari Kamis mau ke Malang, nengokin adeknya yang sakit. Tapi akhirnya ya jadi juga mau ke Jogja. Aku usulin ke Bandung aja dulu. Sekalian jemput Atha trus ajakin ke Jogja. Toh eyangnya Azka juga katanya sabtu malam udah kembali ke Jogja, jadi masi sempet ketemu.

Rabu, 24 Desember 2014

Rabu pagi ambil raport Alisha trus ternyata hari itu pendaftaran SD khusus dari TK Al Azhar, harus ada akta kelahiran. Baru inget kalo akta kelahirannya disimpen di safety deposit box salah satu bank. Banknya ada di kantor Papa di senayan sana. haiyaah. Jadilah hari itu kita main ke kantor Papa. seumur-umur baru kali itu kita ke gedung The Energy, kantornya papa. Si Azka girang banget, secara gedungnya tinggi dan ruangan papa ada di lantai 35. Dia bilang, hari yang menyenangkan bisa naik lift ke lantai 35. Hahaha bahagia itu sederhana ternyata ya.

Mulai lah hari rabu sore packing. Malamnya baru ngeh kalo singlet ama celana rumahnya Alisha kok dikit banget. Akhirnya kita pergi ke toko dalam kompleks rumah dengan stelan pake baju tidur hahaha. Pergi ke toko pertama, eh baru aja tutup. pergi ke toko ke dua juga tutup. Tadinya mau ke mall kompleks aja tapi kok macet banget banyak mobil-mobil parkir di jalan. Kayaknya sih orang-orang yang mau ke gereja. kan mallnya emang deket ke gereja. Ya udahlah ga jadi ke mall, mau pulang aja. Eh ga taunya pas pulang, lewatin toko bayi yang masi buka dan ternyata barang yang dicari ada…alhamdulillah.

Kamis, 25 Desember 2014

Kamis pagi berangkat dari Bekasi ke Bandung. 4 jam bok. Maceett banget di tol. Temenku malah 11 jam dari Jakarta ke Cirebon. Sampe Bandung pas jam makan siang. Makan di RM Bancakan. Modelnya self service dengan menu prasmanan. Piring ama gelasnya unik, dari seng, kayak jaman baheula.

bancakansuasana di RM Bancakan

Trus ke rumah adekku, jemput Atha. Abis itu anak-anak minta ngemol ke TSM.

tsmAzka – Atha – Alisha

Jumat, 26 Desember 2014

Jumatnya, berangkat jam 5 subuh menuju Cirebon. Sengaja emang mau lewat jalur utara ke Jogjanya. Alhamdulillah lancar. Sepanjang jalan cuaca cerah padahal liat status orang-orang di Bandung ama Jakarta lagi ujan. Menjelang isya, sampai di rumah Eyang.Di sana ada adeknya Papa ama keluarganya.

Sabtu, 27 Desember 2014

Malamnya ujan turun deres banget. Sabtu pagi itu juga ujan. Haduuhh mau ke Borobudur tapi ujan melulu. jam 8 pagi mulai berenti ujannya, cusss lah kita 2 mobil ke borobudur. Minus Eyang, karena masi di Malang. Cerita tentang Candi Borobudur nanti di postingan terpisah.

brb

Candi Borobudur

Abis dari candi Borobudur, tadinya mau ke Ullen Sentalu. tapi ga jadi karena anak adeknya Papa muntah-muntah. Mungkin karena keujanan juga sih waktu kita turun dari candi. jadi rombongan 1 mobil pulang ke rumah eyang, sementara mobil kita meluncur ke Mirota Kaliurang. Belanja daster, baju rumah anak-anak, tas selempang buat Alisha. Trus pulang.

tas mirotatas selempang buat Alisha

Minggu, 28 Desember 2014

Hari itu rencananya mau ke Ullen Sentalu. tapi adeknya Papa ga ikut karena ada kondangan. Jadilah yang pergi kita berlima plus salah satu ponakan papa yang seumur Alisha. Cerita tentang ullen sentalu nanti di postingan terpisah.

ullenDi Ullen Sentalu. Alisha pake baju batik dibeli dari Mirota (50 rebu), tas dari Mirota juga (48 rebu)

Abis dari Ullen Sentalu, aku nyobain Jadah Tempe Mbah Carik. Selama ini kayak ga tertarik karena bentuknya ga menarik. tapi liat warungnya kok rame banget ya, ya udahlah mau coba. Anak-anak di mobil ama papa. aku turun. Awalnya aku beli 5 jadah, 5 tempe, 2 wajik. Trus kita makan rame-rame di mobil. eeh ternyata langsung ludes. Anak-anak doyan. Trus, aku turun lagi, beli lagi 10 jadah, 10 tempe, 2 wajik. makan di mobil, jadah pake wajik kok lebih enak ya. Aku emang ga gitu suka tempe bacem. maklum, lidah padang hehehe. Akhirnya, turun lagi dari mobil, beli jadah lagi ama wajik 10. hahahah….wajiknya enaaakk…mungkin karena gula merahnya kualitasnya bagus ya. Trus pulen dan empuk. Letak warungnya pas di depan patung udang. Aku peratiin waktu kemaren ke mirota juga ada warung yang pake embel embel mbah carik.

mbah carikwarungnya sederhana

jadahdaftar harganya

jadah tempelagi ngepal-ngepalin jadah

wajikwajiknya masi anget

Trussss…aku minta Papa nganterin ke Dowa di Jl. Godean km 7. Sebenernya, tadinya mau ke Gendhis. Belom pernah ke gendhis, katanya tasnya bagus juga dan harganya lebih murah dari Dowa. Ga taunya tutup. Berarti emang takdirnya mesti ke Dowa hahaha. Padahal Papa suka protes, ada tas kulit Dowa yang aku beli tapi jaraang dipake. Yang suka dipake yang rajutan aja. Sekarang niatnya mau beli yang rajutan aja. Sekalian mau beli tas buat kado temen. Ama mau beliin buat Eyang.

dowa1tokonya unik banget ya kayak rumah jawa

dowa2halaman luas, parkiran juga luas

Di Dowa ini tempatnya enak. Buat para penunggu disedian sofa dan kursi-kursi. Di mejanya disedian cemilan-cemilan tradisional, permen, aqua, kacang, kripik. Entah tiap hari begini apa kalo hari tertentu aja. Soalnya aku ke Dowa pas lebaran ama liburan akhir tahun, selalu ada kue-kue gratis buat pengunjung.

dowa3menunggu mama yang lagi milih-milih tas

dowa4tiap kali kuenya abis, ga lama kemudian datang lagi kue yang baru

dowa5hmmh..yang mana ya

dowa6

Mushola dan toiletnya juga bersih. Trus di sana ada semacam “pabrik” biar pengunjung bisa liat-liat gimana tasnya diproduksi. Tiap ke dowa selalu aja liat banyak pengunjung yang beli banyaak tas. Kayaknya sih titipan ato buat oleh-oleh. tasnya emang bagus-bagus, warnanya juga cerah. Selain tas, ada sendal, gantungan, bros.

musholamushola

pabrik1

pabrik2

Senin, 29 Desember 2014

Pagi hari itu ujan lagi. serasa ikut berduka karena musibah kecelakan Air asia. Aku juga sediiihh banget ngebayanginnya dan turut berduka cita sedalam-dalamnya. Mudah-mudahan keluarganya tabah dan ikhlas.

Hari itu rencananya bingung mau kemana. Pengennya sih ke candi prambanan. kalo ngga, ke Kraton. tapi ujan ga berenti-berenti. Ga deres banget sih, akhirnya kita putuskan ke Prambanan. Eyangnya Azka juga ikut, udah pulang dari Malang. Adeknya papa ga ikut karena udah ngantor, tapi anaknya ikut kita.

Alhamdulillah sampe Candi Prambanan, ujannya berenti,padahal kita udah sewa payung hihi…cuma bawa 2 payung, ga cukup. jadinya sewa lagi 2 payung 20 rebu. tapi ga kepake karena ujannya berenti. Eh kepake ding, ama anak-anak payungnya dijadiin buat coret-coret tanah. Cerita tentang Prambanan di postingan terpisah.

prambananpayungnya dipake buat coret-coret tanah

alisha candi

Dari Prambanan, anak-anak mintaaaaa…..ngemol. ya sekalian cari makan siang ama sholat. Meluncurlah kita ke mall yang baru aja jadi, namanya Jogja City mall. baguusss dan gede. Kita makan di D’Cost, karena sekalian di dalamnya ada mushola dan toiletnya bersih trus abis itu nemenin para bocah main di amazone.

Malamnya, mumpung cuaca cerah, kita pergi ke Taman pelangi di Monjali. Eyang ga ikut karena cape. Cerita taman pelangi menyusul.

taman pelangiTaman pelangi

Selasa, 30 Januari 2014

Pagi-pagi Azka ama Atha ke kebun salaknya eyang. Atha ini doyan banget salak pondoh. Trus ambil sendiri aja ke kebun padahal kan mayan banyak durinya. kalo Azka ama Alisha ga suka salak.

a mencari salak

a salaksalak pondoh di kebun eyang

Bingung mau kemana. Padahal hari itu ceraaahh cenderung panaaas. Pengennya ke Solo sih, belom pernah. Tapi eyang masi cape kalo pergi jauh. Trus rempong juga bawa 5 bocah. Adeknya papa juga ngantor. Jadi anaknya diurus eyang. ya sudahlah pergi sekitar Jogja aja. Ke Kraton ama ke Taman Pintar, trus cari oleh-oleh. Mau pulang hari Rabu aja ke Bekasi. Tadinya rencana mau mampir semarang, nginep di sana trus wisata semarang. tapi kasian liat anak-anak cape, mana cuaca juga kurang bagus. Jadi mending pulang aja ke Bekasi, istirahat, ngabisin sisa liburan seputar jakarta aja.

Kraton ternyata sumpek dan kotor ya. Padahal lagi nuansa mau sekaten. Ada wahana permainan dan pasar kaget buat malam. Cuma bentar aja, pada ga betah. Trus mau ke taman pintar eh muter-muter cari parkiran ga ada.

kratonini Papa kenapa fotoin kita dari belakang sih hihi..

kraton2

Ya udah akhirnya cari oleh-oleh aja. Awalnya ke toko Kurnia sari. Ga taunya bakpianya abis, baru ada lagi jam 3 sore. Aku nanya dong, emang bikinnya di mana, mau tak samperin aja. Katanya di Jl Godean, tapi ga nerima pembelian di sana. Aneh ya, masa orang mau beli ga boleh. yo wis lah, beli lanting, jenang, krasikan, wingko cap Ny Dewi kesukaanku, bandeng juwana, brem. Wuih banyak juga.

Trus makan siangnya mampir ke Gudeg Ceker Sedep raos. Aku suka gudegnya ga terlalu manis, trus juga ada menu lainnya, kayak nasi liwet solo, nasi ayam kremes, nasi langgi.

a gudeg sedepraosnyam..nyam…

a gudegceker

Abis itu ke toko oleh-oleh deket rumah eyang hihihi. Lokasinya di Salam, udah masuk Magelang. Biasanya emang suka beli oleh-oleh di situ karena males macet-macetan ke kota Jogja. Rumah eyang kan deket perbatasan Magelang. Namanya toko Baledono. Di sana juga ada bakpia yang enyaaak, namanya bakpia kencana. Rasanya empuuukk dan legit, 11 12 lah ama bakpia kurnia sari. harga beda 3 rebu ama kurnia sari. Lebih murah karena dari pabriknya langsung. udah gitu bisa liat gimana bikinnya.

a kencana1

a kencana 2mbak-mbaknya sibuk bikin bakpia

a kencana 3yummiii…masi anget dan wangiiii

Rasa bakpianya juga macam-macam, ada rasa coklat, keju, susu, kacang ijo, kumbu hitam, ubi ungu, crispy. Klo kita favoritnya sih yang rasa coklat, keju ama susu. kalo mau tahan lama, beli yang kemasannya pake vacuum. selain itu juga ada aneka oleh-oleh lainnya.

Besoknya kita pulang menuju Bekasi. Alhamdulillah lancar sampai rumah dengan selamat.

Ke Puncak Lagi (Review Hotel Seruni 2)

Tuesday, September 30th, 2014

Setelah bulan Agustus lalu kita berleyeh-leyeh nginep 2 malam di hotel The Grandhill Puncak, kali ini dapat kesempatan lagi nginep 2 malam di Puncak. Cuma kali ini hotel Seruni 2. Penasaran kayak apa sih seruni 2. Kalo seruni 3 kan udah pernah cobain 2 taun lalu. Ceritanya ada di sini.

Jumat sore kemaren berangkat dari rumah, nunggu Papa pulang kerja. Sampe puncak alhamdulillah lancar. Begitu masuk kamarnya ternyata ampir mirip sih ama Seruni 3 tapi ukiran-ukirannya ga seheboh seruni 3. kalo patung2 telanjang dada sih pasti ada di mana-mana, entah itu dalam kamar ato di garden. Di dalam kamar mandi juga ada lukisan 3 dimensi kayak patung..hadeuhh. kamar deluxe yang kita tempatin ini mayan luas, harganya tetep sama euy ama 2 tahun lalu, 800 rebu semalem. Gileee ya…ga naik. Cuma seruni 2 ini kamarnya udah lama. TV juga masi TV lama, bukan model TV flat. Kita nempatin kamar 207.

a1

Malam itu males kemana-mana. Akhirnya pesen makan aja diantar ke kamar. Daftar harganya ada di meja kamar. Rasa makanannya sih ga terlalu istimewa.

Sabtu pagi, udah rencana tuh mau jogging. Udah bawa sepatu ama baju olahraga. Rencana tinggal rencana. Aku ama Azka jalan-jalan berdua sementara Alisha masi tidur di kamar ama papanya. ternyata jalan-jalan dan pepotoan di pagi hari itu udah bikin ngos-ngosan. Apalagi Seruni 2 itu mayaaann deh banyak tangganya. Kalo bawa ortu mendingan jangan pilih Seruni 2 deh…ditanggung cape bin pegel. ehh apa ini hanya berlaku ama aku aja ya wkwkwk ketauan jarang olahraga.

a2depan kamar

a3wajib hukumnya motoin lift hihihi *demi Azka*

a4yang di belakang air mancur itu seruni 3

a5kolam renang seruni 2

a6jalanannya menanjak dan menurun

Enaknya nginep di seruni ini, hotelnya luas banget. seruni 1 sampe 3 tempatnya satu lokasi dengan masing-masing kolam renang. Di mana-mana bertebaran air mancur. segeeeerr deh.

Balik ke kamar, ternyata alisha udah bangun. Sarapan ke resto di deket kolam renang. Mungkin karena masi hari sabtu pagi ya, belom begitu rame. Tapi kok ya itu susu buat cococrunch udah abis kok ga diisi-isi. menu makanannya ga sebanyak hotel grandhill. karena 1 kamar itu jatah sarapannya buat 2 orang, Azka kena bayar 47 rebu. kalo di grandhill Azka kena 90 rebu. Alisha masi free.

Abis sarapan, anak-anak udah ga sabar aja pengen main ke beach pool di Seruni 3. Aku bawa baju renang Alisha 2 buah, kacamata renang 2 buah juga..lah malah baju renang Azka gak kebawa..hadeuh. Untung aja anaknya mau renang pake celana pendek dan singlet.

a7masi sepi

a8

airnya dingiiinn

a9

Suasana beach pool di sabtu pagi cenderung masi sepi. Puas deh main di sana. sayang aja lupa ga bawa mainan buat main di pasir.

Puas main di beach pool Seruni 3, anak-anak minta berenang ke Seruni 2. Oke deh..basah-basahan jalan kaki menuju Seruni 2. Di sana ada kolam kecil yang airnya panas tapi Alisha ga mau katanya terlalu panas. Malah milih kolam yang airnya dingin sampe telapak tangannya keripuuutt dan putih.

a10

a11sepi banget ga ada orang..serasa kolam renang milik sendiri hihi..

Mayan lama deh main airnya. Kulit anak-anak mpe gosyooong belang-belang. lupa pulak bawa sunblock.

Menjelang sore, anak-anak minta main di playground. pepotoan dulu di area seruni 2.

a12tangga di seruni 2

a13air mancur di seruni 2

a14

a15tangga menuju playground di bawah

Haduuhh emang ya hotel seruni ini pemandangannya baguuuss banget. Playgroundnya terletak di depan seruni 1. Luaass banget.

a16

a17playgroundnya juga sepi

a18

a19

a20wowww ini nyiram taneman satu2 pake selang gini? kapan selesenya ya…

Azka dan Alisha puas deh main-main. malemnya tidur puless padahal berisik banget depan balkon kamar kita kan ada halaman kosong gitu, ada yang main kembang api dan petasan yang diletusin kayak pake senapan gitu.

Minggu pagi, lagi-lagi aku ama Azka jalan-jalan pagi karena si neng masi bobo ditemenin papanya. Kali ini pengen pepotoan lagi sambil liat-liat area lobby seruni 2.

a21lobby Seruni 2

a22depan lobby seruni 2

Rupanya hari Minggu itu mulai rame deh ama tamu-tamu pengunjung hotel. Tadinya aku pikir, di halaman depan balkon kita bakal ada acara senam bersama. Soalnya 2 taun lalu waktu kita nginep, di sana ada acara senam pagi bersama. ternyata ga ada apa-apa.

Sarapan rameee banget kayak pasar. yang antre telor aja antriannya kayak mau antri tiket nonton. Udah gitu lantai banyak bececeran makanan tumpah.

Pagi itu Papa bilang ga enak badan, kayak greges gitu. Kayaknya kecapean. Jadilah kita juga ga ngapa-mgapain. paling jalan-jalan ke seruni 3, pepotoan, trus beresin barang-barang. jam 11 cek out. langsung pulang ke rumah. Sempet ditawarin papa ke Bogor beli roti unyil tapi aku lagi ga kepengen.

a23depan lobby seruni 2

a24

a25

a26depan lobby seruni 3

Bye…bye seruni..kapan-kapan mau ke sini lagi. kalo menurut Azka, enakan seruni 3 hehehe…alesannya, liftnya lebih bagus *tepok jidat*

Dusun Bambu

Tuesday, August 26th, 2014

Wiken kemaren kita jalan-jalan ke Lembang. Kebetulan hari Minggunya ada undangan nikahan temen kantor papa di Lembang. Trus aku usulin sekalian aja mampir ke Dusun Baambu, belom pernah ke sana. Liat peta acara nikahan ama Dusun Bambu ternyata gak sejalan. Kalo mau ke floating market malah deket banget ama acara nikahan. Aku maunya ke Dusun Bambu. Tapi gak mungkin pp Bekasi-Lembang kalo mau ke 2 tempat sekaligus.

Ya sutra lah nginep aja sekalian. Booking hotel Mitra lagi di Jl. WR Supratman, sekalian Azka pengen belanja buku lagi di samping hotel Mitra ada toko Rumah Buku yang suka ngasi diskon banyak. Kita sih seneng aja nginep di sini palagi tanggal tuir gini. Letaknya strategis, deket gedung sate, tiap minggu pagi bisa olahraga sambil belanja di pasar kagetnya, deket ke museum geologi. Trus deket juga ama rumah sepupunya Azka Alisha. Jadi bisa main bareng.

Hari Sabtu berangkat dari Bekasi jam 8. Sampe Pasteur jam 10. Janjian ama adekku di Pasteur Hyper point. Ceritanya, aku mau kasi surprise ama Azka. Dia kan taunya kita mau ke dusun bambu dulu abis itu sorenya ke hotel, trus ketemu Atha dan Kia, sepupunya. Azka ini akrab banget ama Atha. Umurnya beda setaun. Seneng main bareng, telpon-telponan, akuuurr banget deh pokoknya. Nah tiap ke Bandung, dia selalu ngitung-ngitung berapa jam durasi dia ketemu Atha. Azka maunya lama.

Tempo hari sih waktu kita nginep di Mitra, kita bukain kamar juga buat Atha dan Kia, puas banget deh anak-anak ketemunya. Kali ini cukup dengan ngajakin Atha dan Kia jalan-jalan ke dusun Bambu.

Azka sempet bingung juga mau ngapain kita berenti di Hyper point. Kita bilangin, mau ke toilet dulu. Kebeneran Azka malah mau pup. Trus aku anterin ke toilet. Nunggu adekku setengah jam, baru dateng. Dia cuma nganterin anak-anaknya aja abis itu ngantor lagi. Begitu Azka keluar dari toilet, dia kaget dan ga percaya ada Atha ama Kia. Abis itu menuju mobil, Alisha yang sedari tadi nunggu di mobil, kegirangan liat ada Kia. Alisha ama Kia seumuran.

Jam 11 an deh baru cusss ke Lembang. Untuk menuju Dusun Bambu ini rupanya jauuuhh amirr…ngelewatin Kampung Gajah…..lalu….kampung daun…lalu Curug Cimahi. Perasaan kalo ke kampung Daun aja rasanya udah jauh banget, apalagi ini. Trus jalan ke sana juga ada beberapa bagian yang jelek. Pak suami sampe ngegumam, ngebela-belain banget nih orang-orang ke dusun bambu, palagi waktu liat parkirannya yang rame banget.

a1Dusun Bambu

a2naik kendaraan ini gratis ampe Pasar Khatulistiwa

a3kendaraan yang disediakan cukup banyak

Tiket masuk Dusun Bambu 10 rebu per orang. Mobil juga 10 rebu. jadi total kita semuanya 70 rebu. Di sana udah ada mobil keliling yang mau nganterin kita ke tempat makan. Jadi, konsepnya ya ini kayak kampung daun aja sih, tempat makan huahaha….arena mainnya minimalis. Cuma ayunan aja di sebelah pasar Khatulistiwa sama kalo mau main sepeda, eh ada juga ding balon yang kita masukin dalam air kolam. Tadinya anak-anak ngebayangin kayak de ranch ato kampung gajah lah banyak arena mainnya.

Ada beberapa tempat makan. Pasar khatulistiwa, modelnya kayak foodcourt. Trus ada cafe burangrang, kayak resto. Saung Purbasari, modelnya kayak saung-saung di atas kolam, lutung kasarung, tempat makannya kayak ngegantung di dalam sangkar. Unik sih ya. Di sana juga ada villa-villa.

a4cafe Burangrang

a5Pasar Khatulistiwa

a6Lutung kasarung. di dalam sangkar ini bisa makan rame-rame

a7saung purbasari

Yang dicari anak-anak pertama kali pasti apa yang bisa dimainin. Adanya ayunan ya udah deh main itu doang.

a8

a9

Di sana juga ada live traditional music. Ada beberapa perapian untuk api unggun. Mungkin kalo sore menjelang malam cantik banget ya pemandangannya, makan sambil menikmati pemandangan ditemani api unggun.

a10

Perut mulai keroncongan, kita jalan ke cafe burangrang. Udah niat mau makan di situ aja, makan berat. Ternyata tempatnya lagi dibooking ama group sampe jam 3. Huaaaa ini masi jam 12.30. Kelamaan. Akhirnya ke pasar khatulistiwa. Berubung jam maksi, tempat duduk banyak terisi. Muter-muter penuh di mana-mana. Akhirnya duduk di bawah tenda besar, sharing ama orang. Nah ga enaknya makan di model foodcourt ini sambil bawa 4 bocah adalah…..pesen makanannya. Aku mesti bolak-balik cari makanan, pesen, balik ke meja, abis itu pesen lagi  minumannya lah ato cemilannya. Sementara papa nungguin anak-anak. Belanja di sini haru nukerin kupon dulu dan sisanya ga bisa dibalikin. Awalnya aku pesen nasi goreng buat Azka dan atha di dalam ruangan pasar khatulistiwa. Eh ga taunya aku liat anak tikus di antara piring-piringnya, di bagian bawah, lagi celingukan. Di situ juga ada wadah tempat naro selada. langsung ilfeel. yang buat Azka udah jadi sih. nasi gorengnya udah jadi dalam 1 termos nasi, bukan yang model kita pesen trus dibikinin. Yang 1 lagi aku cancel, ga jadi pesen. 1 porsi nasi gorengnya 35 rebu. Piring buat ambil nasi gorengnya ga diambil dari tempat yang aku liat ada tikus. Tapi yaah namanya tikus kan pasti kemana-mana ya. Aku bilang ama si mbaknya, di bagian bawah tumpukan piring ada tikus kecil. si mbaknya kayak cuek gitu. Temennya mencoba menghalau-halau anak tikus tapi udah lari entah kemana.

Abis itu aku pesen mie tektek kuah buat aku, roti bakar strawberry buat alisha, roti bakar coklat buat Kia, mie yamin bakso pangsit  Atha. Eh sampe meja, ternyata yang mie tektek kuah punyaku udah duluan dateng. Trus Kia ternyata maunya roti strawberry. Jadilah aku balik lagi order yang rasa strawberry buat Kia. tu anak ga mau makan nasi. Trus, begitu mie yamin datang buat atha, eeh alisha kepengen. Atha ngalah, ngasi mie yaminnya buat Alisha. Trus aku pesenin bakso malang aja maksudnya biar cepet eeh ternyata sampe kita selese makan, pesenan atha belom datang-datang..kasian atha. Mas Bagus liat mie tek tek jadi pengen makan mie tek tek tapi yang goreng. akhirnya aku balik lagi order mie tek tek sementara mie tek tek kuahku udah dingin ditinggal-tinggal aku kesana kemari. Belom lagi mesti order minuman lah, anak-anak minta es krim lah. makan jadi asa teu pararuguh. Menurutku sih makanannya biasa aja rasanya. gak yang istimewa banget.

Selese makan, keliling-keliling bentar liat-liat, abis itu anak-anak kayaknya udah bosen dan minta buru-buru ke hotel.

a10

a11

Mampir dulu ke waroeng Setiabudhi bungkus serabi ayam-telor-sosis-mayonaise dan serabi coklat-keju-susu buat dimakan di hotel. Perjalanan dari Lembang sampe jalan Setiabudhi macetnya ampun-ampunan deh. sampai hotel langsung pada mandi. Atha dan Kia juga mandi. abis itu pada makanin serabi dengan lahapnya. Trus anak-anak sediiiihh karena Atha dan Kia udah dijemput pulang ama mamanya.

Malamnya, ke toko rumah buku di samping hotel. Mayaaann…borong buku WHY lagi. kali ini diskonnya 20 %. Tempo hari 40 % kan. Sempet heboh soal buku WHY yang judulnya Puberty kan, di sana disusupi soal transgender itu hal yang normal. banyak yang minta buku itu ditarik dari peredaran. untungnya azka belom punya buku itu dan belom pernah liat juga di toko. kalo liat pun kayaknya dia belom tertarik baca buku soal pubertas. Dari rumah buku, jalan kaki ke sate Gino deket hotel juga. Si papa ngidam sate kambing. aku ga suka kambing jadi pesen sate ayam. Anak-anak pesen nasi goreng ayam.

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha