Archive for the ‘jalan-jalan’ Category

Long Wiken di Bandung

Monday, February 3rd, 2014

Liburan imlek kemaren kita habiskan 3 hari di Bandung. Pas banget Azka 4 hari kemaren pekan ulangan, tiaap ari ada ulangan. Aku juga 6 hari kemaren sibuk ngurus perpanjangan paspor ke imigrasi, rempong bin butuh kesabaran tingkat dewa. Makanya begitu ketemu long wiken rasanya butuh liburan biar fresh lagi.

Sebenernya sejak adekku melahirkan tanggal 19 januari, udah gatel aja pengen booking hotel di Bandung buat wiken. Pengen nengokin ponakan baru. Tapi mas Bagus sibuuk melulu. Dari sebelom adekku lahiran, aku udah sibuk browsing2 hotel di Bandung, sibuk bbm-an ama temen yang kerja di biro travel, banding-bandingin harga di travel ama harga di agoda. H-3 baru ada kepastian kalo mas Bagus bisa ke Bandung.

H-2 banjir melanda Jakarta lagi. Mas Bagus mau ngantor aja 5,5 jam baru sampe di kantor. Alisha baru juga sampe sekolah, disuruh pulang lagi karena listrik mati dari subuh dan hari itu adalah perform lomba nari dan nyanyi lagu daerah. Lombanya diundur minggu depan. Sementara sekolah Azka juga mati listrik. Sekolah cuma sampe jam 9, trus disuruh pulang. Liat situasi kayak gini aku jadi ragu mau ke Bandung. Belom lagi km 72 Cipularang yang Jumat lalu ambles, belom juga rampung diperbaiki. Akhirnya aku kontek temenku itu, bilang pending dulu hotelnya. Emang belom aku bayar juga sih.

H-1 cuaca cerah. Aku jadi kepengen lagi ke Bandung. Kangeeenn.  Nelpon ayahku nanya, sebaiknya aku ke Bandung apa gak ya. Ayahku bilang, ke Bandung aja. Bbm mas Bagus, nanya, jadi ke Bandung ga ya…dia bilang ya udah hayok aja. Langsung deh browsing hotel lagi di agoda. Lah kok sold semua. Aku telpon langsung ke beberapa hotel yang aku incer. Jawabannya sama. SOLD. Huhuhuhu…..namapun long wiken ya, jadi susaaahh dapetin hotel H-1 gini.

Tadinya aku ga akan ngehubungin temenku itu. Malu euy, gagal mulu mau booking. Tapi apa boleh buat. Hotel yang aku incer pada penuh semua. Sapa tau temenku itu masi punya info hotel yang kamarnya masi available. Dia kasi beberapa pilihan. Yang sesuai kriteria aku cuma 1, Novotel. Ada 11 lantai, ga jadul banget hotelnya, letaknya di tengah-tengah, ga jauh dari rumah adekku, ga jauh juga ke Lembang. Dan ga jauh ke Saung Angklung Mang Udjo. Aku emang rencana kalo ke Bandung pengen ke De Ranch di Lembang ama Saung Angklung Mang Udjo di Padasuka. Aku tanya mas Bagus, gimana kalo nginep di Novotel. Dia bilang sih terserah aku aja. Mas Bagus juga belom pernah nginep di Novotel Bandung. Siipp…aku bilang temenku, oke deh Novotel aja. Temenku itu nanya ama aku, udah yakin belom? hihihi saking aku berubah-ubah mulu ya. Dia bilang soale kalo udah booking, ga ada garansi. Uang ga bisa dibalikin. Bismillah…aku bilang yakin. Sambil berdoa semoga hotelnya ga mengecewakan, si Azka suka, Papa ga komplain, cuaca mendukung, ke Bandungnya lancaaarr ga pake macet. Langsung deh aku transfer ke temenku. Voucher hotelnya dikirim via email. Mayan harganya lebih murah dari agoda. Udah termasuk sarapan buat kita berempat. Kalo menginap di hotel Novotel Bandung, anak-anak di bawah umur 16 tahun masi free sarapan. Asyik ya. Biasanya si Azka suka kena bayar loh kalo di hotel lain.

Jumat pagi cuaca ceraaah. Kita berangkat jam 7 pagi dari rumah. Alhamdulillah jalanan di tol cipularang mayan lancar. Jam 9 udah keluar tol Buah Batu. Sengaja keluarnya bukan di Pasteur, takut macet. Mampir dulu ke toko Harvest yang baru buka di Buah Batu, beli Triple Chocolate Cake buat adekku yang baru melahirkan dan mau berulang tahun. Keren ya di Buah batu sekarang makin rame aja. Dulu jaman aku masi sekolah di Smandel Buah Batu, itu jalanan masi sepi. Yang jualan juga ga gitu banyak. Eh sekarang sampe Harvest aja ada di sana. Jadi di Bandung sekarang  ada 2 Harvest. Satunya lagi di Dago, di sebelah hotel Holiday Inn. Sementara di Bekasi kok ya belom buka iiihhh.

Ternyata di Harvest juga sekarang ada cronut (croissant donat). Pengen cobain, apa seenak cronut yang di Union. Tapi ternyata cronutnya baru ada jam 10. Sementara waktu itu baru jam 9.30. Kapan-kapan deh cobainnya. Aku, Azka ama Alisha suka banget cronut. baru coba yang di toko Union aja sih. Di sana namanya Flaky donuts. Aku ama Alisha suka yang rasa cinnamon. Azka suka yang coklat. Kalo mas Bagus sih biasa aja.

Dari toko harvest, langsung menuju rumah adekku. Di sana udah ada ayahku juga. Jadi kumpul semua deh. Azka ama Alisha hepi banget ketemu para sepupu. Abis jumatan, pamitan, kita menuju Bandung Indah Plaza (BIP). Aku pengen beli baju ama rok di toko langganan. namanya toko Emira. Masuknya dari pintu BIP belakang yang nempel ama akses menuju hotel Hyatt. Sempet beli beberapa pashmina juga di toko sebelahnya. Di sana emang berjejeran toko-toko yang jualan perlengkapan pakaian muslimah dan harganya terjangkau.

Setelah itu kita menujuuu hotel. Lokasinya di Jl Cihampelas, deket RS Cicendo. Agak jauh sih dari Ciwalk (Cihampelas walk mall). Azka udah ga sabaran banget. Dapat welcome drink, ga sampe 5 menit, kita udah dapat kunci. Padahal belom jam 2. Begitu masuk kamar…..alhamdulillah kamarnya bersih, gak bau.

a1

a2

Antara kamar mandi dan ruang tidur ada kaca transparan. Mirip kamar di hotel Hilton. Untuk kamar yang kita ambil, selain udah termasuk sarapan juga  free minibar, juga snack yang di atas meja dan dapat buah-buahan.

Sebenernya sih kalo ke Bandung, pasti seharian pergi-pergi. Hotel ya buat numpang bobok aja. Abis naro barang-barang, mumpung cuaca cerah, kita berangkat ke Lembang dengan tujuan De Ranch. Biasanya paling males deh ke Lembang apalagi long wiken gini. Males ama macetnya. Tapi dipikir-pikir, udah lama juga kita gak main di De Ranch.

Harga tiket masuk De Ranch ternyata masi sama. 5000 perak, udah termasuk free susu. Mayan rame juga di sana. Suasananya enak banget, ceraahh.

a4

a5

Naik perahu bertiga

a6Naik delman berempat

Naik perahu bertiga dan naik delman berempat itu total semuanya abis 70 rebu. Abis itu Alisha minta naik gerobak dorong, tiketnya 10 rebu. Naik gerobak dorong ini maksimal berat badannya 25 kg. So, Azka ga bisa. Berat Badan Alisha sekarang ini 17 kg. Bulan Mei nanti ulang taun ke 5.

a7

a8Gerobak Dorong

Ohya kita juga cobain jajanan yang ada di De Ranch. Harganya mayan murmer. Ada mendoan, lotek, pofertjes, gorengan, bakso, roti. Makanan berat juga banyak.

a9udaranya segeeer

a10

a11

Setelah puas main di De Ranch, kita mampir ke toko tahu tauhid yang ada di depan. Beli batagor buat dicemilin di perjalanan menuju hotel. Mayan macet menuju Cihampelas. Soalnya udah malam juga sih, makin rame. Nyampe kamar, mandi dan tepaaarr bobok.

Besoknya, hari sabtu, sepupu Azka main ke hotel. Kita ajakin main di kids clubnya ama berenang. Kolam renang Novotel kecil aja sih. Tapi ada bagusnya, jadinya orang-orang pada males berenang ya. banyaknya malah anak-anak aja hihihi. Tapi aku agak heran juga sih kok hotel segede gini kolam renangnya cuma seuprit.

a12kids club

a14kolam renangnya sepi

Hari itu rencananya mau ke toko buku “Rumah Buku” yang ada di samping hotel Mitra Jl WR Supratman. Trus sorenya mau ke Saung Angklung Mang Udjo (SAMU) di Jl Padasuka no 118.

a13Siap-siap ke Rumah Buku

Bener deh kata mbak Dey yang pernah komen di postingan ini, ternyata di toko buku “Rumah Buku” boanyaakk diskonnya. Buku WHY yang selalu dibeli Azka tiap bulan, harganya 75 rebu, di Rumah Buku didiskon 20 persen jadi 60 rebu. Huaaaah langsung deh beli 7 bijik.

a15

a16

Itu buku malah langsung deh dibaca ama Azka. Pengenya sih semua serinya dikoleksi. Tapi bisa bangkrut ntar Mama, Ka. Belinya nyicil dikit-dikit aja ya, Ka. Sekarang Azka udah punya buku WHY udah ada 14 buah.

Sorenya kita pergi ke saung angklung mang Udjo. Tapi aku ceritain terpisah aja ya di postingan berikutnya. Hari sabtu itu Bandung masi ceraaah.

Hari Minggu pagi, ujan rintik-rintik tapi langit terang. Pengennya sih sebelom pulang ke Bekasi, ke Floating Market di Lembang. Tapi Papa males nyetir ke Lembang lagi, takut pulang ke Bekasinya macet. Jadi kita putuskan pergi ke tempat yang deket aja, yaitu Lactasari Mini Farm di mall Paris van Java. Cerita selengkapnya bisa dibaca di sini.

So, gimana kesannya liburan di Bandung kali ini. Alhamdulillah puas banget. Ketemu ortu, ketemu adek-adek, ponakan, sempet main juga ke beberapa tempat. Cuaca juga ikut mendukung. Hujan turun dengan lebat waktu perjalanan menuju Bekasi. Tapi alhamdulillah perjalanan ke Bekasi juga relatif lancar, 2 jam.

Azka juga seneng banget ama hotelnya. mentang-mentang hotelnya tinggi ada 11 lantai. Makanannya enak-enak. Menunya variatif, standart lah ada nasi goreng, mie ayam, lontong sayur, bubur ayam, wafel, salad, buah, gorengan, aneka kue, menu western breakfast, trus juga yang unik, ada jamu lengkap dengan sepeda dan mbok jamunya. Aku sempet cicipin jamu kunyit asemnya, segeerr.

Museum IPTEK TMII

Friday, July 5th, 2013

Minggu lalu, pulang dari Bandung, sepupu Azka dan Alisha, yaitu Luthfan, ikut ke Bekasi. Luthfan ini seumuran dengan Alisha. Seneng banget denger mereka ngobrol, bercanda bareng, secara Alisha tuh kalo sama selain Azka, pemalu dan pendiem.

Mumpung masi liburan sekolah, aku ajak ke Taman Mini, sama bundanya Luthfan juga. Berangkat dari rumah jam 8.30. setengah jam kemudian sampe Taman Mini. Tiket masuk TMII per orang 9 ribu, mobil 10 rb. Karena kita datang ber 5, jadi total semua 55 ribu. Mayan masi sepi suasananya, udara juga cukup cerah. Cuma di Snowbay kliatan antrian panjang banget.

Sampe Taman Mini, leyeh-leyeh dulu di depan Danau Indoesia sambil…makan…!! Hahaha…kita belom sarapan bo dari rumah, sengaja beli nasi kuning dan mie goreng di Mirama trus makan di tepi danau. Serasa piknik deh cuma kurang tiker aja.

t1Pagi hari yang cerah

t2Menikmati udara pagi di tepi danau

t3Nyam..nyam…

Trus, keliling-keliling naik kereta yang kayak monorail itu, bayar seorang 15 rb. Setelah itu barulah kita menuju museum IPTEK. Tiket masuknya 16.500 seorang.

t4di dalam museum IPTEK

t5Anak-anak paling suka di arena ini

t6Alisha bingung kok jadi banyak

t7Luthfan bingung kenapa yang di cermin orangnya kebalik

t8Azka seperti terbang

m2Azka

m1Alisha

m3

Meja ajaib

m4Jadi dokter gigi

t9Hmm..liat apa lagi ya..

t10liat peluncuran roket aja deh…

Mayan lamaaa banget di dalam museum IPTEK. kira-kira sampe jam 1 an. Setelah puas menjelajahi seluruh isi Museum Iptek, kita sholat dzuhur di mushola anjungan Sumatra Barat, sekalian mau liat-liat di situ.

t11Anjungan Sumatra Barat

t11

t12

t13

Tadinya mau ke museum transportasi, tapi liat anak-anak udah kecapean, akhirnya pulang aja deh…

Bermain sambil Belajar di Kampung Wisata Cinangneng

Thursday, January 3rd, 2013

Ayoooo coba…sapa yang ga tau apa itu kampung wisata Cinangneng? *nunjuk diri sendiri* yap! sehari sebelom kita berangkat, sama sekali blank apa itu kampung wisata Cinangneng. Malah sebelomnya belom pernah denger. Tau juga karena gak sengaja, gara-gara liburan akhir taun kemaren eyangnya Azka dari Jogja mendadak datang.  Tadinya kita yang mau ke Jogja. Karena datangnya mendadak, gak ada planning apa-apa mau ajak jalan-jalan kemana di Jakarta ini.  Kalo iya kan bisa booking hotel sejak jauh-jauh hari. Langsung kepikir apa liburan ke Sariater ato ke Bandung. Kalo ke puncak langsung coret, soalnya baru 2 minggu lalu kita ke sana.

Hari jumat itu aku seharian browsing hotel di Bandung dan Sariater, buat keesokan harinya, hari Sabtu. Sudah bisa dipastikan, penuh, sodara-sodara! kalopun ada yang kosong, ratenya mihilnya minta ampyun, naik 100 %. Sampe Jumat sore itu bener-bener udah putus asa deh. Pengennya emang cari tempat nginep yang banyak pemandangan trus gak usah keluar hotel, cukup leyeh-leyeh di area penginepan aja.

Trus, aku buka websitenya Liburan Anak. Di situ ada tentang Kampung wisata Cinangneng. Baca-baca sepintas kayaknya seru juga dan kebetulan ada penginepannya,semacem guest house ada 9 kamar. Langsung deh ajuin ke Papa, ke sana aja, kan deket tuh ke Bogor, pasti gak macet. Si Papa awalnya gak setuju. Katanya, anak-anak takut gak suka ke tempat begitu. Tau sendiri, Azka ama Alisha itu anak mall, kena kotor jijikan. Belom lagi liat penginepannya kayaknya bener-bener nuansa pedesaan gitu, takut anak-anak gak betah tidur di situ. haiyaahhh…trus aku usulin ke Ecopark aja. Cari penginepan seputaran Ancol, penuh juga. Rata-rata mulai kosong tanggal 2. Tapi kan klo tanggal segitu eyangnya keburu balik ke Jogja. Tapi akhirnya Jumat malem diputuskan  ke Ecopark aja gak pake nginep-nginep. Tidurlah aku malem itu, biar besoknya bisa bangun pagian nyiapin sarapan.

Paginya, abis selese masak, si papa tiba-tiba ngusulin ke Kampung wisata Cinangneng aja. Trus, pagi itu dia nelp apa masi ada kamar buat nginep semalem. Katanya ada tinggal 1. Harganya pun masi tetep, gak pake naik, mentang-mentang peak season. Sippplah. Sebetulnya pengennya sih 2 kamar biar leluasa kan orang dewasanya aja ada 3. Tapi apa bole buat. Langsung deh packing super kilat. jam 8 cusss berangkat. Perjalanan ke Bogor lancaaarrrr. Lokasinya deket IPB Dramaga. Keluar tol Jagorawi masi sekitar 20-an km.

Jam 10-an sampe sana, nanya-nanya kamar, alhamdulillah masi ada 2 kamar. Ada yang cancel. Ahhh..senengnyaaa…Harga kamarnya 450 rebu, kali 2 jadi 900 rb. Udah termasuk makan siang, makan malam, makan pagi dan snack sore, juga tour kampoeng. Aku wanti-wanti ke Azka, jangan banyak mengeluh, kita mau bersenang-senang menjadi anak desa. Trus, jangan jijikan. Gak apa-apa kotor-kotoran, nanti dicuci lagi, mama bawa baju ganti banyak. Si Azka mengangguk tanda setuju.

Nah trus petugasnya nawarin kita ambil program “Poelang Kampoeng”. tadinya gak kepikiran ambil program itu, soalnya acaranya mayan padet, tiap orang bayar 115 ribu udah termasuk makan siang dan renang. Tapi berhubung kita menginap di sana, yang mana salah satu eh dua fasilitas menginap di sana itu dapat makan siang juga dan renang, jadinya per orang yang ikut program “Poelang Kampoeng” bayar 100 rb. Program lain ada juga. kalo mau ikut program Poelang Kampoeng tapi cuma si anaknya doang, ortunya gak mau ikutan, pendamping tetep  bayar 60 ribu tapi dapat makan siang dan fasilitas free renang. Ya mending sekalian ikutan aja, seru kok acaranya, cocok buat semua umur.

Si petugasnya bilang, acara programnya akan dimulai 1 jam lagi, soalnya nunggu keluarga lain yang mau datang. Selama 1 jam itu kita jalan-jalan aja liat-liat suasana. Kamar kita dapetnya di Kamar Gede dan Kamar Salak. viewnya kolam renang. Totalnya ada 9 kamar. Kamar Tebing viewnya garden yang ada ayunan, kamar Desa dan Sawah viewnya sawah-sawah dan pedesaan, deket situ juga ada kamar Gabah dan kamar Padi. Kamar Sungai dan kamar pangrango viewnya sungai.

Sebelom program “Poelang Kampoeng” dimulai, petugasnya nawarin makan siang sekarang apa nanti. Berhubung programnya selese kurleb 3 jam, ya kita milih makan siang aja dulu dong. Biar anak ntar gak rewel. Tempat makannya outdoor gitu deh, namanya Balai kampoeng. Ada model gubuk buat lesehan, ada juga meja kursi seperti biasa. Menu makan siang kita waktu itu nasi, ayam goreng, ikan asin, tempe, tahu, sambal, kerupuk, sayur asem. Buahnya semangka. Nikmaaattt banget.

a lunch

Selese makan, acara pun dimulai. Total rombongan tour kita ada 13 orang, udah termasuk 2 orang kru dari MNC TV. Memang waktu itu ada syuting juga dari MNC TV, jadi mereka ngikutin kita selama 3 jam-an itu. Rombongan tour dipandu oleh 1 orang petugas.

Pertama-tama, kami diajak ke suatu tempat kayak saung besar gitu, di sana udah disedian topi caping kosong, kuas, cat air. Kita diajak melukis topi caping bebas dan dibawahnya ditulis: Cinangneng Bogor 2012. Setelah selesai, topi capingnya dijemur.

a1melukis topi caping

a2

Lalu kami diajak ke tempat main gamelan. Di sana diajarin cara mainnya. Alat musik sunda itu nadanya bukan do-re-mi, tapi da-mi-na-ti-la. Kami dikasi instruksi untuk memainkan nada 5-1-5-5-1-5-2-1-2-2-1-2. Lalu setelah diberi aba-aba, kita semua memainkannya, sampe nunggu perintah berenti. serruuu banget. Diulang sampe 3x.

a3belajar gamelan

Setelah bermain gamelan, kami menuju pendopo. Di sana akan diajarkan tarian tradisional sunda yaitu menari jaipong. Letak pendopo ini di sebrang kamar kami. Waah, ternyata badanku yang kaku ini mayan susah juga ngikutin gerakan tariannya xixixi….tapi asli seneng banget, ketawa-ketawa. Yang perempuan pake selendang, yang laki-laki pake semacem penutup kepala dari kain.

a4

a1-4

Setelah itu, kami diajak ke taman. Di sana sudah disediakan batang dan daun singkong yang banyak. Rupanya, kami akan diajari membuat permainan anak desa, yaitu wayang daun singkong. Kreatif ya. Masing-masing peserta membuat 1 wayang daun singkong.

a1-3

a5wayang batang daun singkong

Setelah itu kami ke area tempat makan. Di sana sudah disiapkan alat dan bahan untuk membuat kue bugis dan minuman wedang jahe. Setelah jadi, kami boleh mencicipi makanan dan minuman tradional ini…lezaaatttt….

a6membuat kue bugis

a7giliran mengaduk adonan kue bugis

a8membuat minuman wedang jahe

Acara yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba, yaitu….tur kampoeng. Topi caping yang kami buat tadi, dibagiin buat dipake. Kami diajak ke Kampung seputaran Kampung Cinangneng, yaitu kampung Cihideung udik dan kampung Kondang.

a9suasana desa

a10ijo royo-royo

Kami berjalan melalui pematang sawah. Mayan jauh juga jalannya. Trus, diajak juga ke tempat home industry tempat pembuatan tas dan kerajinan dari bambu dan batok kelapa.

a12tour kampoeng

a11kerajinan bambu dan batok kelapa

Setelah itu kembali ke kampung Cinangneng, siap-siap menanam padi dan memandikan kerbau di sungai. Ini dia puncak acaranya. Seumur-umur baru kali ini mandiin kebo hihihi….

a13

a14

a15

a1-1

Azka dan Alisha ternyata mau masuk ke sawah dan gak jijikan..horeee

a19memandikan kerbau

a16

a17

a18

diwawancara MNC TV

Waktu menanam padi itu, tadinya aku ragu tuh Azka dan Alisha mau masuk ke sawah, kotor-kotoran kena lumpur dan air sawah. Eh ternyata mereka malah excited. Alisha sempet jatuh tuh nyemplung sawah, sampe bajunya kena lumpur semua, tapi tu anak malah ketawa-ketawa…kirain bakal nangis. Setelah menanam padi dengan cara mundur, kami menuju sungai. Di sana sudah ada beberapa anak kerbau yang berendam di sungai. Alisha diajak naik ke atas punggung kerbau masi takut-takut. Azka sempet diwawancara ama kru MNC TV, ditanya acaranya tadi ngapain aja. Entahlah buat acara apa, aku juga gak nanya-nanya soalnya di rumah ga ada MNC TV.

Harusnya ada 1 lagi, yaitu main angklung. tapi liat kondisi baju, celana basah semua, trus kita juga udah capek, jadinya program “Poelang Kampoeng”nya udah cukup sampe di situ. Acara selanjutnya..tentu saja masuk kamar. Ternyata kamarnya mayan bersih. Gak seperti yang aku pikirkan. Ada handuk, sabun dan sampo sachetan. Showernya ada air dingin dan air anget. Cuma kamar mandinya agak bau apek, gak ada exhaust fan. Penginepannya udah ada sejak taun 1996. Udah lama, jadi jangan bayangkan kasur yang empuk ya hihih…tapi segitu juga aku udah puas. Apalagi depan kamar kita ada kolam renang. Azka dan Alisha udah gatel aja pengen renang dan main ayunan. Emaknya gempooorrr…jadilah anak-anak berenang sama papanya. Sementara Eyang duduk-duduk di teras kamar sambil menikmati snack sore. Yap, kami dikasi snack sore berupa teh manis panas, kue bugis dan bola-bola ubi yang masi anget. Sedaaaap….

a1-2depan kamar

a20

a21

a22

Alhamdulillah sepanjang hari itu cuaca bersahabat, cerah. Abis berenang trus main ayunan depan kamar Tebing. Malemnya kita ke Balai kampoeng buat menikmati makan malam. Menu makan malamnya: nasi, ayam bakar, perkedel, bihun goreng, tumis buncis wortel, sambal, kerupuk dan buah semangka. Yummiiii….

a23makan malam di Balai Kampoeng

Besok paginya, Azka minta renang lagi. Kalo Alisha bangunnya agak siang. Alhamdulillah malamnya anak-anak tidur nyenyak. Papa ama eyang tidur di kamar sebelah, yang kasurnya twin bed. Aku bertigaan ama anak-anak di kamar single bed. Abis mandi-mandi, sarapan di Bale Kampoeng. Menu pagi itu nasi goreeeeng. Anak-anak makannya lahap, itu emang makanan kesukaan mereka. Menurutku, makanannya enak-enak. Bener-bener selama di sana gak usah keluar cari-cari makanan. Di deket Balai Kampoeng juga ada toko souvenir dan toko yang jual snack, minuman.

a24sarapan

Selese makan, acaranya foto-foto deket taman dan sawah. Harusnya sih ikut tour kampoeng. Kalo nginep disitu memang paginya ada tur kampoeng. Berhubung kita kemarennya udah, waktu ikut program “Poelang Kampoeng”, jadi gak ikutan lagi, males. Jadinya duduk-duduk aja menikmati semilirnya angin di pedesaan….tsaah…

a25

a26

a27

a28

a29

Selese jalan pagi, beres-beres, cek out. Lalu menuju…..kota Bogor, berwiskul ria. Puas bangeeet deh hari itu. Udara cerah, jalanan lancar gak pake macet. Padahal malemnya kan mau malem taun baru.

Festival Kuliner Serpong: Minang nan Rancak

Monday, October 1st, 2012

Kangeeenn banget kepengen ke Padang dan Bukittinggi, tanah leluhur ayah ibuku. Trakhir ke sana taun 97, waksss udah lama banget ya. Sejak kakek nenek meninggal, udah gak pernah ke sana. Biasanya mudik lebaran ke sana tiap 2 taun sekali. Nyari-nyari momen kapan ya bisa ke sana, eh pas lebaran kemaren ayahku bilang mo ke Padang seminggu sebelom idul Adha, ada ponakannya yang menikah. Ihiiyyy kepengen ikut. Minta ke mas Bagus, approved, langsung kebayang-bayang kulinernya, pemandangannya, ketemuan ama sepupu, excited banget deh. Hunting tiket, ternyata tiketnya juga gak gitu mahal karena bukan musim liburan kali ya.

Begitu ngecek kalender akademik Azka…jreng..jreng…ternyata Azka UTS tanggal 15- 19 oktober, sodara-sodara. Sementara ayahku ke padangnya mo tanggal 17 karena nikahan ponakannya tanggal 19. Huaaaa…gini deh klo udah punya anak sekolahan, susyaaahh mo traveling. Akhirnya gagal total deh ikut ke Padang.

Baca-baca di detikcom, ternyata tanggal 14 september mpe 7 oktober ada festival kuliner Minang di Summarecon Mall serpong. Udah pengen banget tuh ke sana. Tapi nunggu abis gajian aja wkwkkwkw ketauan deh bakal belanja-belanja. Jadinya, udah direncanain jauh-jauh hari, tanggal 29 september mo ke sana. Untungnya mas Bagus mau nganterin, padahal kan mayan jauh dari Bekasi. Itung-itung pelipur lara gak jadi ke Padang hahahha….

b 1

b 2

b 10

b 11

Seneng banget liat nuansa Minang di mana-mana. Ini pertama kalinya juga kita menjelajahi Summarecon Serpong. Ih mirip-mirip Kelapa Gading ya. Perjalanan ke sana juga mayan lancar, lewat BSD. Ahhhh tadinya pengen mampir BSD juga tapi ntar-ntar ajalah…udah gag sabar pengen ke Festival Minang Nan Rancak.

b 8

b 9

Buat belanja-belanja di arena festival, kudu nukerin uang dulu. Ntar bisa dituker lagi kalo bersisa. Sama persis ama festival kuliner di kelapa gading ya, pake uang khusus :)

b 4

b 5

b 6

b 7

Di sana ada 76 stand, tapi gak semuanya Minang, untuk memfasilitasi pengunjung yang beragam, ada stand dari daerah lainnya juga kayak Bali, Betawi, Bandung, Medan. Cuma temanya ya Minang, pernak-pernik segala macemnya juga. Ini acaranya setaun sekali. taun kemaren temanya Bali.

Cerita Lebaran 2012

Monday, August 27th, 2012

Semingguan mudik, blog gak kepegang sama sekali, BW juga gak sempet. Sebelomnya, kami sekeluarga mo ngucapin Selamat Hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir dan bathin.

1

Gimana cerita lebarannya? Diawali dengan kepergian kita sekeluarga menuju Jogja tanggal 17 Agustus. Alhamdulillah gak pake acara delay, trus sampe Jogja 50 menit kemudian. Udah dijemput ama pakliknya Azka menuju Sleman, rumah Eyang Azkalisha.

Kampung halamannya mas Bagus emang masi di desa gitu, masi ada sawah-sawah, banyak kebun salak pondoh, masi bisa liat kerbau, sungai jernih, ayam berseliweran depan rumah. Anak-anak selalu excited. Udaranya kalo siang panas banget, tp kalo malem adduuuuuh dinginnya ngalahin Bandung deh. Klo pagi aja mulut kita beruap klo lg ngomong.

Hari sabtunya di rumah aja seharian, beres-beres, persiapan masak-masak.Malemnya, keluarga Pakdhenya Azkalisha dari Balikpapan dateng. Rumah makin semarak deh ada 4 keluarga di rumah, termasuk Eyang. Papanya Azka 3 bersaudara. kakaknya tinggal di Balikpapan, adeknya tinggal di Sleman nemenin ibu.

1 lebaran

1 silaturahim

Lebaran hari Minggu, kita menuju mesjid terdekat untuk sholat ied. Alisha belom bangun, ya sutra ditinggal aja di rumah sama bu liknya yang gak sholat ied karena baru punya bayi. Abis sholat ied, ke makam Mbah. Trus standart lah, pulang ke rumah, maaf-maafan seisi rumah, trus ke rumah mbah buyut di samping rumah eyang, keliling rumah tetangga, sodara-sodara seharian gak abis-abis deh secara semua sodara dari bapak ama ibu mertuaku tuh di Sleman semua.

Hari ke-2 lebaran, anak-anak paginya diajak eyang ke sawah. Ada jagung, kacang tanah, labu yang siap dipetik. Trus ada kolam lele juga yang ikannya ampuuun deh gede banget. Lelenya diambil seekor, buat dimasak hidangan lebaran dibikin mangut ikan lele.  Walopun seekor, itu jadinya bisa buat sepanci gede loh saking gedenya itu lele. Aku sendiri gak suka lele, dari Bekasi udah bawa rendang daging+kacang merah, sambal goreng ati kentang, kering tempe. Hari itu gak kemana-mana karena biasanya sodara-sodara pada dateng ke rumah, sekalian ngunjungin mbah buyut yang rumahnya di samping trus makan siangnya di rumah eyang. Itu ya, yang namanya cuci piring gak ada habis-habisnya. Rombongan sekali dateng aja udah ngabisin semua piring, jadi begitu rombongan satu udah selese makan, piring sekian lusin itu cepet-cepet dicuci, belom juga kering, rombongan berikutnya dateng lagi. hahaha seru deh pokoknya aku sebagai tukang cuci piring, eyang sebagai penerima tamu, kakak ipar sebagai penanggung jawab masakan. Sorenya kita ke Piyungan, Bantul, ke rumah mertuanya adek iparku. Anak-anak seneng banget karena bisa liat gunung dari deket. Pulang ke rumah udah malem banget, tapi anak-anak belom juga mau tidur, masi pengen main-main ama para sepupu. Kebetulan, sepupu Azka yang semalem nginep di Piyungan, pulang lagi ke sleman, jadi semuanya kumpul total ada 7 cucunya eyang. Azka cucu ke 2, Alisha cucu ke 5.

1 makan

Hari ke-4 lebaran, keliling lagi ke rumah sodara trus kita semua makan siang di RM Mataram. Nuansanya makan di saung-saung, menunya serba ikan, udang dan cumi. Tadinya sih gak niat makan di situ. Tapi rata-rata rumah makan lain penuh banget. Untung juga akhirnya dapet di RM Mataram. Ada playgroundnya, masakannya mayan enak, harganya murah. Makan ber 13orang cuma abis 450 rebu padahal menunya ikan gurame bakar, ikan gurame asam manis, ikan nila goreng, cumi goreng tepung 2 porsi, tahu tempe 2 porsi, tumis kangkung 2 porsi, telor dadar 2 porsi, sambal + lalab 7 porsi, gado-gado, nasi, aneka minuman. Aku kepengen mampir ke Warung Je Jamuran di Sleman tapi gak kesampean, penuh terus :( sorenya kita ke Mirota beli batik dan souvenir trus juga mampir ke toko oleh-oleh.

Hari ke-5 lebaran, siap-siap pulang menuju Bekasi. Keluarga Balikpapan melanjutkan mudik ke Surabaya, pesawat jam 9, sementara kita ke Bekasi, pesawat jam 12. Alhamdulillah lagi, gak pake delay. Garuda emang is the best lah pokoknya. Perjalanan ke Galaxy juga lancaaarrrr. Sampe rumah, istirahat bentar trus mencuci baju. Tadinya mo masukin ke laundry kiloan, tapi aku lagi bete ama laundry kiloan gara-gara waktu di Jogja ada pengalaman kurang menyenangkan. Ceritanya, hari sabtu sebelom lebaran, nyari laundry kiloan yang buka deket rumah eyang cuma ada 1. trus ternyata hari lebaran dia bilang bakal buka terus. Yang punyanya orang cimahi, gak mudik dan gak punya sodara di sleman. Ya sutra, hari sabtu masukin cucian baju-baju yang dipake Jumat, nyucinya kilat. Masukin pagi, sorenya udah selese. Tapi sayang, kita rada kecewa, bajunya masi lembab kayak belom kering. Hari minggunya, sore gitu kita ke sana lagi, masukin cucian baju-baju yang dipake sabtu plus baju yang dipake lebaran seharian plus baju-baju hadiah lebaran dari om tantenya Azkalisha. Total ada 6 kilo. Karena gak mau kejadian kayak kemaren, bajunya masi lembab belom kering banget, kita ambil yang biasa aja, gak kilat. Sesuai perjanjian, diambil senin sore. Nah, hari senin kita mo ambil lah kok tutup tokonya. Hari selasa kita ke sana, tutup juga. wadooooh….no telp yang tertera di kwitansi juga ternyata no.nya no orang. Bahkan sampe tulisan ini ditulis, itu laundry masi belom buka juga. Aku siy positif thinking dulu aja, mungkin si tetehnya mendadak mudik ke Cimahi dan dia gak bisa hubungi aku karena aku gak ninggalin nomer. Mudah2an siy besok-besok buka, jadi baju-bajunya bisa diambil ama adek iparku trus dikirim ke Bekasi.

Hari Kamis pagi, kita mudik lagi sesi ke-2, menuju Bandung. Emang sejak aku nikah 10 taun, ritual mudik ya kayak gini. Ke Jogja dulu trus baru ke Bandung. Udah harga mati, lebaran pertama dan kedua wajib di Jogja. Perjalanan menuju Bandung alhamdulillah lancaaar…..1,5 jam aja langsung sampe. Tujuan pertama, ke rumah orang tuaku. Akhirnya ngerasain makan ketupat sayur juga…..hahhahaa….di Jogja lebaran gak ada ketupat. Abis itu, kita keliling rumah sodara. Malemnya, mas Bagus minta ditemenin ke sate Maulana Yusuf. Gak afdhol katanya kalo ke Bandung gak makan sate kambing Maulana Yusuf. Azka gak ikut, karena ikut nginep dirumah adekku yang cewe, di Sariwates. Sementara aku, mas bagus dan Alisha nginep di Belleza Antapani.

1 kp gajah

2. kp gajah

Hari Jumatnya, anak-anak nagih jalan-jalan. Ya abisnya selama ini ke rumah orang mulu bersilaturahim, belom sempet jalan-jalan. Si Azka minta ke kampung Gajah ama ke Trans Studio Mall. Kita suruh pilih salah satu, deal ke Kampung Gajah. Perjalanan ke sana juga lancaaar, tapi di sana ternyata puennnuuuh dan poanaaasss. soalnya udah ampir jam 11 siang juga sih. Tiket masuknya 20 ribu per orang, tiket terusan harga libur 200ribu per orang. Alisha kepengen naik delman, tapi kepalaku udah puyeng karena kecapean dan kepanasan. Akhirnya kita bujuk, naik delman di depan mesjid Salman ITB aja sekalian Papa sholat Jumat. Deal. Jadi di kampung gajah tuh cuma bentar aja paling sejam, langsung cusss ke mesjid Salman ITB. Si Papa jumatan di sana. Trus, kita naik delman. Begitu liat banyak kuda, Alisha langsung nyeletuk, “Kampung kudaaaa…” hahahaha….ada-ada aja.  Mahal euy satu keliling 25 rebu. kita ambil 2 keliling aja. Ini pertama kalinya aku naik delman depan ITB, waktu jadi mahasiswi di situ kayaknya gak pernah kepikiran naik delman/naik kuda keliling mesjid Salman wkwkwkw….abis naik delman, anak-anak laper. Aku ajak ke warung Pasta, gak jauh dari situ. ternyata penuh, waiting list. Akhirnya dibatalin aja, mending makan di dago aja nunggu Papa selese jumatan. Trus aku ama adekku beli lumpia basah yang endeuuus depan kampus ITB. dulu ini jajananku kalo abis selese kuliah, makannya di angkot, pake sumpit gitu nikmaaattt. Ternyata si papa doyan juga. Dia bilang, dulu waktu kuliah gak pernah jajan lumpia basah, jadi baru kali itu dia ngrasain. hayaaah….Papa ketauan gak pernah jajan ato akunya yang doyan jajan yak 😀

Abis makan siang, pamitan, kita mo pulang ke Bekasi. Perjalanan ke bekasi juga alhamdulillah lancar. Besoknya aslik gak kemana-mana, di rumah seharian beres-beres. Aku kebagian ke pasar ama masak, mas Bagus nyuci baju ama ngepel. Nyetrika bajunya yang penting-penting aja yang mo dipake. Bibik yang cuci gosok baru dateng hari senin karena mudik ke Lampung.

Hari minggu pagi, kedatengan sepupu ke rumah. Ihiiy ini tamu lebaran pertama kita di rumah nih. Biasanya klo musim lebaran, gak pernah kedatengan tamu ke rumah Galaxy. Nyetok kue ya abisnya ama kita-kita aja. Tetangga pun gak ada yang dateng ke rumah kalo musim lebaran :( Kebetulan sepupu ini baru pindah ke Galaxy 3 bulanan ini.

1 lunchMbak Lili, Mbak Nana, Vera, Mbak Astri, Mbak Dewi, Ibunya Mbak Astri

1 lunchdate

Trus, abis sepupuku pulang, siap-siap menuju RM Sambara Cipete, janjian ama Mbak Astri Nugraha. ternyata Jakarta masi lengaaang. 40 menit aja sampe deh ke cipete. Kita duluan pertama dateng. Bengong-bengong gak ada orang. Trus baru deh muncul, mbak Nana. Kita kenalan, ternyata mbak Nana ini temen mbak Astri waktu ngantor dulu di Jakarta. Trus dateng  mbak Lili. Aku juga gak kenal sebelomnya. Jam 1 baru deh mbak Astri dateng. Ibunya mbak Astri ikutan dateng juga. Deeja, Deema, Udin dan Mareeam juga ikutan dateng. Aduuuhh…lucu-lucu pisan anak-anaknya. Duduk anteng, kalem, pada makan sendiri, makannya juga gampang. Pada sopan-sopan. makin salut deh ama mbak Astri. Paling trakhir dateng, mbak Dewi. Kita asyik ngobrol-ngobrol santai sambil makan minum. Sebenernya, mbak Astri ama anak-anaknya lagi kurang sehat, tapi bela-belain dateng nemuin kita, duuuhh terharu. Apalagi aku, yang cuma kenal lewat blog aja, bukan temen sekolah ato temen kantor. Seneng banget diajakin lunchdate. Aku kenal mbak Astri taun 2004 dari blognya. Pertamakali ketemu mbak Astri waktu diundang ke acara aqiqahnya Udin dan ultahnya Deema, 3,5 tahun lalu.

Pulang dari RM Sambara, gak jauh dari situ, liat ada martabak durian. langsung deh mata aku ama mas Bagus membesar klo liat tulisan “DURIAN”. Sebagai pecinta durian, kita belom pernah coba niy martabak durian. Langsung aja bungkuuusss pulang. Inget postingannya Bundit tentang makan Martabak Durian, belom kesampean coba, akhirnya nyobain juga. Rasanya gimana? ya gitu deh, duriannya jadi gak gitu kerasa duren ya. Masi tetep ngefans pancake duren, colek indah.

Begini Rasanya Punya 4 Bocah

Wednesday, July 4th, 2012

Seperti yang udah diceritain di postingan dahulu, klo liburan kenaikan kelas ini Azka gak kemana-mana, jalan-jalannya seputaran Jakarta aja. Di samping karena Papanya lg biztrip ke Kazakhstan (negara perbatasan Rusia dan Cina), juga karena sepupu-sepupu dari Balikpapan mo liburan di jakarta dan nginep di rumah Azka. Setelah para sepupunya ini pulang, rumah sepiiii….sepupu yang dari Bandung rencana mo liburan ke Jakarta tanggal 2 Juli karena mamanya  masi ada kuliah dan ngajar. Tapi berhubung tanggal 27 Juni itu rumah udah sepi, aku minta tolong ayahku di Bandung ke Bekasi dan bawa para sepupu Azka, yaitu Athalla dan Saskia. Athalla ini umurnya 5,5 tahun, juli ini mau masuk SD. Umurnya beda setaun ama Azka. Sementara Saskia lebih muda 4 bulan dari Alisha. Otomatis rumah gak sepi lagi, anak-anak juga seneng ada temennya.

Daan seperti biasa, ayahku suka gak betah lama-lama di Bekasi. Bawaannya suka pengen pulang ke Bandung mulu. Ya sutra, tgl 1 juli itu ayahku pulang. Sementara aku di rumah berlima ama para bocah ini. Hari minggu itu bingung mo ngajak jalan-jalan ke mana. Nanya mas Bagus rute ke ancol karena Azka pengen ke seaworld, dia bilang, “Gak usah Ma, Ancol jauh dan ribet. Emangnya Mama bisa bawa 4 anak ke sana.” Ya sud aku nanya rute ke Taman Mini aja yang gampang, dikasihlah petunjuknya secara jelas via BBM, dan disuruh diprint. dasyaaar aku istri dodol, gak aku print bahkan gak sengaja keapus. Trus karena hari Minggu, dipikir-pikir males ah ke tempat rame, mending ngajak anak-anak ngemol aja daaannn nonton bioskop.

Niatnya siy mo nonton “Ambilkan Bulan” sepertinya cocok banget buat anak-anak seumur Alisha ama Saskia, banyak lagu-lagunya. eeehh sampe bioskop, ternyata filmnya baru bisa diputer sejam lagi, sementara film “Di Timur Matahari” 15 menit lagi udah diputer. Si Azka bilang, “Ma, film yang itu aja, aku gak mau nunggu lama.” ya weiiisss…..beli tiket film “Di Timur Matahari”. Di dalem bioskop rada sepi. Kita yang duduk di barisan G aja udah paling depan banget. Kayaknya kurang peminat ini film, ceritanya juga menurutku biasa aja. Tapi seru juga liat kehidupan masyarakat Papua. Aku kirimin foto dalem bioskop ke Mamanya Saskia dan Athalla. Balesan smsnya,”haaah….mau pada nonton ya? waduh Niv, ntar Kia klo nangis gimana, dia belom pernah nonton bioskop.” Gubraaakkkk…..aku gak kepikiran. Soalnya Azka ama Alisha kan udah biasa nonton bioskop, jadi gak masalah. nah aku baru nyadar klo Kia kan belom pernah, dia umurnya 2,5 taun. Mana samping Kia duduk gak ada orang alias dia duduk paling ujung. Bismillah aja deh. aku beli cemilan banyak-banyak, beli fish n chip ama sosis kentang goreng. Alhamdulillaaaah anak-anak duduk anteng di bioskop. Begitu keluar bioskop, komen Azka, “Ma, kayaknya film tadi lebih lama ya dari Madagascar” xixixixi sebetulnya sama aja, tp mungkin karena kurang menarik seperti Madagascar, jadinya berasa lama nontonnya. Jumat besok deh insya Alloh kita nonton “Ambilkan Bulan” ya, Ka.

2 bio5 menit sebelom film diputer. sepi ya

Nah, hari seninnya kan Azka ama Athalla aku daftarin kursus bikin Rainbow Cake, abis selese kursus, kita cabut menuju Mal Mega Bekasi, mau ngajakin main di Playland Chipmunks. Tiket masuk klo weekday 40 rebu. Tempatnya mayan luas, anak-anak ini emang seneng banget main di sini, main sepuasnya, aku bisa duduk leyeh-leyeh bbm-an ato twitteran xoxoxo….permainannya sih standar ya ada trampoline, flying fox, bom bom car, mandi bola, karaoke, dll. Tapi ada 1 yang lucu, main butik-butikan. Kebetulan aku belom pernah pakein baju-bajunya ke Alisha ama Saskia buat difoto. Ini gak bayar lagi loh, udah termasuk yang 40 rebu tadi. Murmer kan. Baju-bajunya bisa dipake sepuasnya buat difoto. Aku gak ngeh kalo ada bando-bando lucu juga yang bisa dipake. begitu udah selese foto-foto, baru ngeh, mana BB lowbat pulak.  Ini dia foto-fotonya….biasa deh diambil pake BB jadulku jadi kurang bagus hasilnya 😛

2 al pth

Peri Alisha

2 al merah

Aduuhh nenenku kliatan

2 saskia

saskia

2 al ungu

semua bajunya pengen dicobain

2 alBandonya baru liat waktu mo ampir udahan

Hari Selasa alias kemaren, bingung mo kemana. sesiangan cuma leyeh-leyeh di rumah, anak-anak main apalagi klo bukan main angry bird. Sorenya harusnya Azka les piano. ehhh abis dhuhur baru dikasi tau kalo gurunya berhalangan. Adooowww tau gitu kan kita kemana kek, mati gaya juga seharian di rumah.

2 tm

2 tmii

2 bali

Jam 2 cabut dari rumah. Di jalan bingung siy mo kemana. Antara Taman Mini ato Mall Kelapa Gading. Tapi masa ngemol mulu ya, wisss deh capcus masuk toll Jorr ke arah Taman Mini, berkat panduan si GPS yang bisa ngomong itu. Perjalanan menuju Taman Mini gampil ternyata. Kita cuma liat-liat rumah adat aja gak ke Museum. Azka kepengen ke disney lantern lagi ama naik balon lagi tapi aku rada worry klo pulang malem, secara belom pernah pulang ke rumah dari Taman Mini ini. Blank ama jalannya. SiGPS itu kadang suka ngaco kasi tau jalannya bukan yang lewat tol. Eeehh bener aja, pas mo pulang, aku bingung di mana pintu tolnya. Sotoynya pulak, gak pake nanya ke orang, malah nyalain GPS. Daaannn diajaklah kita menuju Tamini Square arah lubang buaya, ceritanya diajaknya lewat jalan biasa bukan jalan tol huhuhu…mana depan Tamini Square itu maceet gilak dan puter baliknya jaooohhhh, mana belom sholat Ashar lagi dan bensin menipis. itu jam 4 sore. Akhirnya nanya mas Bagus, dan bisa dipastiin dia marah dan ngomel-ngomel, “kenapa sih gak nurut ama Papa, itu kenapa gak diprint rutenya…and bla..bla…” trus dia kasi instruksi lagi via BBM. Aku kudu muter balik lagi depan Taman Mini, ke arah pintu keluar TMII masi lurus aja, tadinya kan malah belok ke bawah terowongan. Si Papa gak ngasi tau nama pintu tolnya apa, cuma bilang cari pintu tol yang arah Bandung, Bekasi. Begitu liat pintu tol pertama tulisan “Bambu Apus” aku bingung, jadinya gak masuk sana malah lurus terus loh..loh…kok malah makin ngejauhin toll Jorr. Pasti salah deh nih, pasti bener pintu tol yang tadi itu seharusnya. Trus bbm-in si papa lagi, “waduuuhh…ma….iya harusnya yang tadi. Papa lupa sih nama Pintu tolnya. Itu kayaknya satu arah deh, gak bisa muter balik” pengeeen nangis rasanya. Tapi aku liat, itu jalannya 2 arah, jadi aku muter balik lagi dan berusaha menuju pintu tol bambu apus lagi, begitu sampe, make sure nanya petugasnya dan emang bener itu menuju Bekasi. legaaaa dan langsung ngebuuutttt. Sampe Kalimalang langsung isi bensin yang menipis itu trus sampe rumah jam 5, sholat ashaaarrr…..liat BBM, masi ada tuh omelan si papa, “nanti klo mama salah masuk ke cawang gimana tuh, mana bawa anak-anak, makanya nurut ama suami, klo papa suruh print ya diprint..bla..bla..bla…” xixixi….walopun aku serrriiing nyasar, gak kapok..gak kapok….aku bales bbmnya, “oke pa, makasiy ya….” sambil nyengir-nyengir.

Ngemeng-ngemeng soal si Papa *Feb, jangan kasi tau postingan ini ke  Bagus ya* aku tadinya mikir dia bakal sengsara di Kazakhstan sana. Dia bilang kan mo ke gunung lah, negara antah berantah lah. makanya aku ngrasa biasa aja tuh pas dia mo pergi, gak ada tuh perasaan syirik karena gak ikut. Eeeehh gak taunya, aku dikirimin mulu foto-fotonya, nampak syenang dia di sana, hotelnya keren, makanannya enak-enak, gedung-gedung dan pemandangannya serasa berpetualang. Aku syiriiikkkk huhuhu pengeeennn ikuuuut. Apa daya receh gak cukup buat tiket kesana *elus-elus dompet* padahal timingnya pas ya, Azka lagi liburan sekolah. Nasiiip…nasiiiip….Si papa pulang tanggal 7 sore, sementara Azka ama Alisha tanggal 9 Juli udah masuk sekolah.

Pesta Lampion (Disney Lantern)

Tuesday, June 26th, 2012

Di Taman Bunga Keong Mas, TMII lagi ada pesta lampion ato disney lantern. Acaranya dari mulai tanggal 15 Juni sampe 2 sept. Buka mulai pukul 5 sore mpe jam 11 malem. Mumpung sepupu Azka dari Balikpapan dateng, jadinya diagendakanlah jalan-jalan ke sana. Tiket masuknya 60 rebu per orang. Banyak karakter disney yang ditampilkan. Ada Cars, Finding Nemo, Mickey Mouse, Minnie Mouse, Princess, Winnie the Pooh, banyaklah pokoknya.

lampion 1

lampion 2

lampion 3

lampion 4

Kebanyakan tokohnya buat anak cewe ya. tapi si Azka seru-seru aja tuh secara jaraaang banget jalan-jalan ama para sepupunya ini. Berangkat dari rumah abis magrib, mana malam minggu pulak. rame banget deh.

balonfotonya kurang jelas

Gak jauh dari situ, ada arena balon udara. Tiketnya 100 rebu. si Azka kepengen. Naik lah para bocah ini, Azka, Tasya dan Nia. Azka ama Nia seumuran. Tasya kelas 5 SD tapi jangkung ya, tingginya aja 165 cm, lebih tinggi dari aku hiks….no wonder, emak bapaknya emang tinggi-tinggi sih.

Cerita Campur-Campur

Monday, June 18th, 2012

Hari Sabtu kemaren Azka udah terima raport. Yang ngambilin Papanya, secara emaknya di rumah beres-beres persiapan ke water boom Cikarang. Alhamdulillah nilai raportnya bagus. Seperti biasa, nilai yang rendah di mata pelajaran olahraga 😀 gak papa Ka. Mama Papa juga udah bangga sama Azka. Untuk di raport engga ada rangking. Paling seabis UKK (ujian kenaikan kelas) kemaren diumumin 3 besar yang nilai UKKnya tertinggi. Azka juara 1 nilai UKKnya. 3 besar ini dapat reward dari guru berupa alat tulis, yah buat memotivasi yang lainnya juga siy supaya makin giat belajarnya. Ada salah satu ortu murid yang nyeletuk ngomong gini, “Wajar lah Azka nilai UKKnya bagus, Mamanya gak kerja. Kalo aku sibuk banget, gak sempet megang anak, anakku main mulu jadinya.” iiihhhh kok gitu ya. Tu ibu-ibu kudu liat blognya Mama Raja tuh, walopun wanita karier, anaknya pinter banget. Gak ada alasan gak ngajarin anak walopun sibuk kerja.

Aku sendiri malah ngerasa belom maksimal ngajarin Azka. Azka tuh gak pernah aku suruh-suruh belajar. Paling ya kutanya, PRnya udah dikerjain belom. Ngadepin Ujian juga paling belajarnya dari soal-soal Lembar Kerja yang udah dibagiin. PR juga buat aku, supaya lebih banyak waktu lagi buat ngajarin Azka. Buku-bukunya masi banyak yang belom kebaca. Aku pengennya dia dapet ilmu, bukan sekedar nilai. Klo cuma buat cari nilai siy gampang, tinggal pelajari latian-latian soal, kan soal ujian gak jauh-jauh dari situ. Ohya, sebagai reward buat Azka karena UKKnya bagus, jauh-jauh hari aku udah janjiin mau ngajak nonton ke bioskop. Jadi, minggu lalu kita berempat nonton Madagascar 3. Aslik ni film bagus banget, seru dan kocak. Madagascar 1 ma 2 malah kita belom nonton :(

waterboom

Setelah ambil raport, Papa dan Azka pulang jemput aku dan Alisha. trus kita cuusss berangkat ke Water boom Cikarang. Tadinya pengen ke The Jungle. Tapi karena jauh dan paginya harus ambil raport dulu, ya wis yang deket aja dulu. Tiket masuk 75 rebu buat wiken. Pertama kalinya kami ke sini. Nyari parkirnya agak susah, rame banget mungkin karena wiken dan anak-anak sekolah udah mulai liburan ya. Tempatnya ternyata teduh ya.

alisha water

azka waterboom

sebelom nyemplung

Nanya-nanya ama temen yang pernah kesini, katanya gak bole bawa makanan minuman. Kita patuhi. eh ternyata tas kami sama sekali gak digeledah. Tau gitu bawa minuman deh. Berhubung kita berempat mau nyemplung, barang-barang ditaro di loker. Daaannn..selama kita di air, gak ada yang motoin kita huhuhu gak ada bukti sejarah *tsaah* biasanya pasti lah ada yang motoin anak-anak. paling seru waktu kita sewa ban gede 20 rebu per 2 jam, trus kita nyusurin kolam arus berempat naik ban itu. Pengalaman pertama yang menakjubkan.

bakmiLaper berat

Setelah renang, tadinya Papa mau foto-foto ambil spot yang menarik mumpung bawa kamera. Dari tadi belom dipake. Foto di atas pake kamera BB jadulku, kurang bagus. Ehhh si Azka gak mau difoto, dia pengen makan, laper berat, jadinya tu anak ngerengek-rengek dan misuh-misuh. Ya emang waktunya makan juga siy, udah jam setengah 2. Sebelomnya sempet beli cemilan waktu jam 12-an trus lanjut masuk air lagi. Si Papa brilian idenya, bawa duit bungkus kresek, taro di saku. Jadinya kita bisa jajan deh. Soalnya lokernya cuma boleh sekali aja dibuka, waktu mau selese. Tapi emang cape juga siy jadinya bikin laper. Kita kluar water boom, cari makan, nemu Bakmi Golek gak jauh dari situ.

So, kemana niy liburan kenaikan kelas….mmmm….sepertinya bakal jaga kandang aja alias gak kemana-mana. Rencana jauh-jauh hari, akhir Juni mau ke Jogja, ke rumah Eyang plus nengok ponakan yang baru lahir. Ternyata Eyang lagi nambah beberapa kamar buat nampung para anak cucu lebaran nanti, jadi situasi rumah eyang lagi gak memungkinkan dan ternyata Papa juga gak bisa cuti karena harus ke negri nun jauh di sana, biztrip. Tapi minggu depan, sepupu-sepupu Azkalisha dari Balikpapan mau dateng liburan di Jakarta. Trus, awal juli gantian, sepupu-sepupu Azkalisha dari Bandung yang akan dateng nginep di rumah Azka. Rame deh pastinya.

Kemarin pagi, aku ajak Azka dan Alisha jalan pagi ke arah hermina Galaxy, itung-itung olahraga. Di sana juga ada pasar kaget, banyak yang jualan. Si Azka ngos-ngosan. Pulangnya ngelewatin pasar Galaxy, makin gak kuat tu Azka. Mau pulang naik angkot ato ojeg gak mungkin, karena bawa sepeda Alisha. Terpaksa nelp Papa yang lagi treadmill di rumah, suruh jemput ke Pasar. Siangnya ada kondangan di Bidakara, Pancoran. Turun dari mobil, Papa bilang kok badan Azka anget. Aku pegang, kok iya ya rada anget. Tapi dalam acara kawinan si Azka makannya masi lahap, jadinya kita tenang-tenang aja. Pulang dari kawinan, pegang badan Azka lagi kok makin anget. Minum obat penurun panas, kita suruh tidur. Mpe sekarang juga masi panas badannya. Mudah-mudahan siy cuma karena kecapean aja ya, bukan kenapa-napa. Sedih ya liat anak sakit. Tadi malam juga gak nafsu makan, katanya tenggorokan sakit. Moga lekas sembuh ya Azka sayang….

Kidzania

Tuesday, May 22nd, 2012

Gak pernah ngebosenin main-main di Kidzania. Emaknya aja excited kalo ke sini, apalagi anak-anak 😀 Walopun Azka udah sering ke Kidzania, tapi kayaknya adaa aja profesi yang belom pernah dia cobain karena waktunya udah keburu abis. Tuh ya saking banyaknya profesi yang bisa dicobain, waktu 5 jam itu gak cukup, sodara-sodara….

Liburan Ujian Nasional buat anak kelas 6 kemaren, kan hari seninnya Azka ama Alisha aku daftarin kursus menghias cupcake buat anak-anak. Nah, hari selasanya, kita ke kidzania. Si Azka ngerengek-rengek pengen cobain ke pabrik pop mie, belom kesampean mulu. Dia ngiler pengen bikin mienya. Berhubung temen sekelas Azka, Dafi, juga kepengen ke kidzania, ya sutra deh duo emak ini berinisiatif mo ngajakin anak-anak ke kidzania. Pas banget selama bulan Mei ada diskon 35 rebo buat anak-anak umur 4 taun ke atas, dengan cara ngliatin struk belanja aqua ukuran 600 ml 2 biji ama 1500 ml 2 biji di Alfamart ato Alfamidi.

Selasa pagi itu, aku nebeng si Papa ke kantor. Pagi-pagi buta. Soalnya klo nyetir sendiri kan berangkatnya kudu jam 6 juga biar sampe jam 8 (hari kerja gitu lohhh macreta). Jadi ya sekalian nebeng mobilnya si papa aja berangkat jam 5.30. Malemnya udah wanti-wanti bilang ama anak-anak, kudu bobo cepet karena berangkatnya mau pagi banget. Alhamdulillah lancar jaya, Azka jam 5 subuh udah sarapan. Alisha karena bangunnya telat, sarapan di mobil. Aku juga deng, sarapan di mobil setelah rempong ngurusin bocah-bocah. Si bibik yang cuci gosok, yang biasa dateng jam 5.30 mpe 8.30 itu aku liburin.

Nyampe Pacific Place jam …errr…6.45 ihiiyy kepagian banget ya. Si Papa ngedrop kita di pintu masuk belakang Pacific Place. Kantor dia sih deket banget dari PP. Doi masuk kantor jam 7 pagi.

Begitu menuju pintu, lah kok pintu mallnya masi ditutup. Tanya Pak Satpam, ternyata kalo mau masuk Kidzania, masuknya dari pintu utama, jalan dulu ke arah belakang. Owalaaah pantesan, kirain itu pintu utamanya, ternyata malah bukan. Ya wes, kita jalan deh ngiderin mallnya, nyari pintu utama. Aku bawa stroller, takut si Alisha masi ngantuk dan pengen bobo lagi.

akid 1belom buka 😀

akid 2Akhirnya udah dapet tiketnya

Jam 8 loket karcisnya baru dibuka. Kita jalan-jalan dulu dong keliling mall. Si Azka juga sempet pup dulu hihihi. Dia seneng banget bisa bebas naik turun lift, mencet tombolnya sendiri. duuuhh..anak-anakku…serasa mall tuh punya sendiri deh. Jam 8 tiket udah ditangan, tapi Kidzanianya sendiri kan buka jam 9 ya, letaknya di lantai 6. Akhirnya jalan-jalan lagi liat-liat, foto-foto. Bbm-in Mamanya Dafi udah sampe mana, ternyata masi di jalan, dia bilang kira-kira nyampenya jam 9.Oh ya tiket masuknya kemaren, pendamping bayar 75 ribu. Alisha bayar 50 ribu, tapi berhubung masi range umur 2-3 tahun, belom semua permainan profesi bisa dicoba, hanya beberapa saja. Azka harusnya bayar 115 ribu tapi dapet diskon 35 ribu jadi bayar 80 ribu.

Mendekati jam 9, udah dibolehin masuk. langsung ngaciiirr ke lantai Mazanine. Apalagi klo bukan menuju pabrik pop mie. Sampe sana, cuma si Azka doang yang minat masuk xixixix rata-rata orang-orang kan di lantai bawahnya dulu, jadi lantai atas masi sepi. Jam 9 teng baru deh kidzanianya resmi dibuka, dengan tarian dan musik. Azka Alisha ikutan dansa-dansa, saking excitednya mpe terbatuk-batuk. Abis itu, baru deh masuk ke Pabrik Pop Mie, jadi pegawai. Lucu deh denger si Alisha dipanggil “ibu”. Kalo denger Azka dipanggil “bapak” sih kan udah sering denger. Di Kidzania, semua anak-anak dipanggil bapak ato ibu. Udah gitu, disapa “selamat malam”.  ini pertama kalinya Alisha ikut berperan serta di Kidzania. Tapi untuk jadi pegawai pabrik pop mie, belom boleh. Gak lama kemudian, Mama dafi nelpon, nanyain posisi dimana. Aku suruh ke pabrik pop mie, mumpung Azka baru mulai. Tapi ternyata Dafi gak dibolehin masuk, karena udah dimulai 3 menitan. Dafi yang baru pertama kali ke kidzania sempet gak mau cobain profesi lain, dia maunya bareng azka mulu. Setelah dibujukin Mamanya, akhirnya mau juga cobain jadi pegawai di Sinar Dunia, dapet buku tulis.

akid 3Azka sendirian di pabrik pop mie

akid 4adonan mie diuleni sampai kalis

akid 5

Harusnya, selama Azka di dalem Pabrik Pop Mie, aku bisa ajakin Alisha ke tempat main dapur-dapuran, main puzzle, dengerin dongeng, yang selantai ama pabrik pop mie itu. Tapi Alisha seneng ngliatin Azka dari balik pintu sambil ngegodain kakaknya, tereak-tereak. Ya sutra lah, tu anak tampaknya menikmati juga walopun jadi penonton.

akid 7

Pede banget ya Alisha

akid 6Alisha, Azka dan Dafi

Setelah selese jadi pegawai pabrik pop mie, Azka minta jadi pegawai pabrik susu bendera. Masi dilantai itu juga. Kebetulan Dafi juga udah selese jadi pegawai pabrik buku. Begitu mau masuk pabrik susu, Si Alisha disuruh masuk juga waahh asyiiiknya..padaal harusnya itu untuk umur 4 taun ke atas. Sempet deg degan juga takut Alisha gak mau ato gak bisa ngikutin petunjuk si Mas-masnya. Eeeh di luar dugaan, Alisha malah mau, mungkin karena barengan ama Azka dan Dafi. Begitu disuruh pake baju pegawai dan topinya, Alisha juga bisa pake sendiri. PD banget deh gayanya. Langsung aku kirim fotonya ke si Papa via BBM, si Papa langsung komen, “emang Alisha udah bole ya?” xixixi dia juga kaget.

Di dalam pabrik susu, seperti biasa Alisha ngegodain kakaknya lagi. Tapi untung suasananya santai, si Mas-Masnya malah ketawa liat kelakuan Alisha godain kakaknya. keluar dari situ, dapet susu ama uang 5 kidzos. Waktu Alisha nyerahin uang hasil kerja “keras”nya ke aku, duuuhh sempet terharu. Ini loh gaji pertamanya Alisha. Emak-emak lebay. ehhh gimana ntar klo Alisha gede, trus ngasi uang gaji pertamanya, bisa mewek kali ya aku saking terharunya.

akid 8pegawai pabrik silverqueen

Dari pabrik susu, Alisha kebelet pup. Aku menuju toilet gak jauh dari pabrik susu. Azka ikut dafi dan Mama Dafi. Ternyata mereka menuju pabrik silverqueen, masi di lantai atas itu juga.

Selese dari pabrik silverqueen, kita ke bawah. Tadinya pengen ke pabrik belfood, bikin burger, nantinya dapet burger ama uang. tapi gak tau kenapa kemaren tuh tutup. Si Azka pengen cobain semua profesi yang berhubungan ama makanan *tepok jidat* sementara Dafi, maunya ikut Azka kemana aja karena masi takut. Tapi karena dia pengen juga jadi pilot, ya sutra, kita menuju tempat pilot. Tapi antreannya panjang banget, gak jadi. Berubung Dafi belom punya sim, dia dianterin Mamanya bikin sim dulu. Harus cek kesehatan dulu ke dokter, baru dapet sim. Sementara nunggu Dafi, kita ngemil dulu makan dan minum di foodcourt.

akid 9
mencet tombol lift

Gak jauh dari situ, ada profesi jadi pembersih kaca gedung tinggi. Azka kepengen. Antrilah kita di sana. Tapi si Azka bilang, dia gak mau jadi petugas pembersih kacanya, dia pengen jadi petugas tukang pijit tombol liftnya *gubraak* apa enaknya ya cuma berdiri doang sambil pijat tombol. tapi ya sud deh, Azka yang kepengen. Trus, kita ke BCA mau nukerin cek yang diterima waktu beli tiket, dituker dengan uang 50 kidzos.

akid 10

Abis itu, Azka kepengen ke Boga sari. Belom pernah soalnya, umurnya harus 6 tahun lebih. Nah sekarang mumpung udah 6,5 taun kan udah bole tuh. Sampe sana, session di dalem ruangan udah dimulai 5 menitan. kira-kira memakan waktu 25 menit. Aku ajak ke tempat lain dulu, gak mau. keukeuh pengen antre aja nunggu di situ takut gak kebagian. Kan dibatesin 10 anak. Gak lama kemudian, dafi ama mamanya datang, ikutan antri juga.

akid 11Difoto satu persatu untuk bikin kartu

akid 12

Di dalam boga sari, serasa jadi koki lagi. Bikin kue selai strawberry. Nantinya, dapet kue ama uang. Sementara anak-anak di dalam, aku ajak alisha naik bus keliling kidzania. Tapi ternyata pendamping gak bole ikutan naik bus. Sementara Alisha juga gak mungkin naik bus sendirian, takut. Akhirnya beli pizzania aja deh, ngemil lagi sambil nungguin azka ama dafi selesei. Jam udah nunjukin pukul 12 lebih. Mamanya Dafi udah bilang, jam 1 dia kudu pulang karena kakaknya dafi yang SMU, pulang jam 2. Aku rencananya mau nebeng. Kita putuskan, abis dari Boga sari, cobain 1 profesi lagi trus pulang.

Setelah dari Boga sari, Azka kepengen cobain pabrik yakult, belom pernah. Lagi-lagi berhubungan ama yg bisa dimakan ato diminum wkwkwkwkw….ternyata antreannya masi panjang, karena sesion sebelomnya baru aja dimulai, harus nunggu 20 menitan. Dari pada nunggu 20 menit bengong, mending cari profesi lain yang masi kosong.

akid 13Sadar kamera

Akhirnya milih jadi pegawai indomaret, kebetulan lagi kosong. Abis itu, jam pulang deh disopirin sopirnya Dafi. Anak-anak ngemilin pizzania di  mobil sama makan kue boga sari, minum susu dari pabrik susu. Senaaaanggg semuanya. Kata azka, “Mama, nanti azka mau ke kidzania lagi kan tadi belom cobain pabrik yakult” *gubrak* nanti kalo ke kidzania lagi kudu sama papanya, biar Alisha juga bisa bebas main sama pendamping. Ini gara-gara aku nemenin Azka kemana-mana, jadinya Alisha cuma baru cobain 1 profesi aja. Lebih pas lagi siy kalo si anak umurnya minimal 4 taun, banyak profesi pilihan. kalo seumur Alisha masi terbatas banget pilihannya.

Day 7: Menuju KLIA dan Pulang

Wednesday, May 9th, 2012

Hayaaahhhh….perjalanan mo pulang aja mpe diposting segala, Ver. Xixixix..berubung Azka demen baca blog ini, makanya aku bikin detail. Palagi di dalam bandara KLIA itu ada kereta api, itu lah objek yang disukai anak-anak. Sambil liat gambar kereta apinya kan sekalian aja bikin ceritanya, buat kenang-kenangan.

aa9

Sarapan terakhir di hotel, makannya makin santai, dan boanyaaakk. Ini laper apa kalap ya. Aku suka banget ama kue-kue basahnya. Walopun kuenya mirip jajanan tradisional di indonesia, suka aja makannya. Ada kayak cenil, kue talam, singkong pelangi, dll. Roti dan cake juga ada tapi kan rata-rata di semua hotel juga ada. Kue basahnya itu loh jarang-jarang kan ada. Anak-anak juga makannya lahap dan gampang. Alhamdulillah.

Hari itu mau ada demo di Kualalumpur. Daerah Lapangan Merdeka udah ditutup. Nila juga nge-bbm kasi tau kalo waktu suaminya mau pulang ke apato dari mesjid tadi pagi, agak susah masuk daerah apatonya. Kayaknya jalanan udah mulai mau ditutup.

aa10

Menuju bandara

Jam 10 kita udah check out dari hotel Maya. Mobil hotel udah siap nganterin kita ke bandara. Wiiiiy dianter pake Camry lagi euy. Sopirnya juga ramah. Waktu ngelewatin KLCC, udah banyak orang-orang berkerumun, kayaknya yang mau demo tuh. Sepanjang perjalanan ke bandara, Azka ama Alisha gak mau diem, becanda mulu. Jam 11-an udah sampe KLIA. Pesawatnya jam 13. Dapet info kalo mobil yang nganterin kita ke bandara tadi, waktu mau balik ke hotel gak bisa masuk karena jalanan ditutup. Fiuuuhh…untung aja kita udah sampe bandara ya. Denger-denger, hari itu Kualalumpur lumpuh. Banyak polisi di LRT. Bakalan gak bisa kemana-mana tuh kalo kita masi di KL.

aa7di KLIA

aa8aerotrain

Bandara KLIA ini bagus banget. Ada aerotrains yang membawa kita ke gate. Selama di bandara, anak-anak heboh deh liat kereta. Waktu di ruang tunggu juga asyik aja ngliatin kereta aerotrain. Jam 15 pesawat mendarat di cengkareng. Begitu turun, Azka langsung komen, “ma, kok bandara indonesia jelek ya…”

Seneng banget deh perjalanannya. Anak-anak sehat-sehat walopun suka rusuh dan gak mau diem. Alisha tuh yang suka gangguin kakaknya. Azka bilang ama papanya, “pa, taun 2013 Azka mau ke kualalumpur lagi ya…” hehehee percaya ato tidak, waktu buka-buka foto, nemuin foto tulisan Azka ini nih:

aa12

Itu tulisan ucapan ulang tahun buat papanya, 2 taun lalu, dipajang di FB papanya. Eh gak taunya kesampean 2 taun berikutnya jalan-jalan ke KL ya. Mungkin 2 taun lagi ke KL, kak? ato beneran 2013 xixixi…

TAMAT

Day 6: Cocoa Boutique dan Putrajaya

Wednesday, May 9th, 2012

Hehehe judulnya gak nyambung ya. Hari ini rencananya mau ke Putrajaya, jam 10-an. Tapi paginya aku mau ke Malaysia Torism Centre (Matic) di sebrang hotel, mau ambilin brosur-brosur dan peta titipan temen. Nah di sampingnya itu ada cocoa boutique. Dulu pernah ke sana, coklatnya macem-macem juga rasanya, kayak Beryl’s tapi harganya mahal banget, mungkin karena pangsanya buat turis ya.

aa1Yummmiii…

aa2Nyam..nyam…

Sarapannya santai aja, gak keburu-buru. Anak-anak makan lahap. Beres sarapan, keluar hotel jalan dikit trus nyebrang menuju Matic.

aa327 april 2012

a61 al azkaJuni 2010, Alisha belom bisa jalan

aa4depan cocoa boutique

Di Matic fofotoan dulu seperti biasa. lalu ke Cocoa Boutique. Kalo di dalem cocoa boutique gak boleh foto-foto. Masuk ke dalamnya ditempelin stiker, mungkin maksudnya biar kalo pegawainya liat ada tempelan stiker, kita dipandu di dalamnya, dikasi tau jenis dan rasa coklatnya, dan boleh cicipin coklatnya. Soalnya waktu dulu ke sini, gak ditempelin stiker, gak ada pemandu yang ngejelasin dan gak ada yang ngasi tester coklat.

Karena niatnya cuma mau liat-liat doang, gak beli coklat, rada ribet juga diintilin mulu ama pemandunya. Dikasi tau semua produk coklatnya, dapurnya juga model open kitchen gitu deh jadi kliatan orang yang lagi bikin coklat. Kita dikasi tester coklat yang rasa almond, kelapa, durian, tiramisu. Ada juga yang rasa hot chilli dan curry, sebenernya aku pengen cobain tapi gak dikasi testernya. Azka dan Alisha komennya: “enaaakkk….” emaknya bingung gimana mau keluar dari sana, malu gak beli apa-apa weheehhee padaal udah makan coklat berapa biji tuw. Rata-rata coklatnya harganya sebungkus RM 50 bo, klo beli di Beryl’s kemaren udah bisa dapet camior batangan 20 biji xiixii..akhirnya bisa juga sukses keluar dari cocoa boutique tanpa beli sebiji pun. Jam 10 udah dibbm-in si Papa, kudu buru-buru ke kamar dan siap-siap ke Putrajaya.

Yang kepengen banget ke Putrajaya itu aku, belom pernah sih. Si Papa sebenernya males-malesan ke sana, dia cuma bilang, di Putrajaya cuma liat gedung-gedung pemerintahan ama mesjid doang, buat anak-anak kurang cocok. Yang cocok tuh ke Berjaya Times Square Theme Park. Aku bilang aja, seru ke Putrajaya naik kereta api 2 kali, pasti anak-anak suka.

Putrajaya terletak 25 km di selatan Kualalumpur. Dari stesen KLCC naik LRT ke stesen KL central, dewasa bayar RM 1,6, sementara Azka ama Alisha belom bayar. Dari KL Central naik kereta KLIA transit, dewasa bayar RM 9,5, Azka bayar separo, Alisha free. Keretanya bagus, bersih. Tumben banget Alisha pengen duduk sendiri di kereta, biasanya minta pangku. Seperti biasa deh anak-anak heboh kalo naik kereta. Sampe stesen Putrajaya central, naik bus Nadi Putra ke lokasi yang mau kita tuju. Cuma bayar 50 cent buat dewasa, anak-anak free. Busnya juga bersih, bagus. Mas Bagus ngajakin ke mesjid putra sekalian sholat Jumat.

aa6

duduk sendiri di Kereta

aa5

Di Putrajaya, tempat yang bisa dikunjungi (contek petanya :) ) : Botani Park, Wetland Park water Recreational centre, Melawati Palace, Anjung Complex, Alamanda, Putrajaya Lake club, Perdana Putra, Putrajaya Landmark, Putra Mosque, Putrajaya Landmark, Putrajaya Wetland, Putrajaya Cruise Jetty, darul Ehsan Palace, Goverment Complex, Cyberjaya Intelligent City, Putrajaya Convention Centre. Kenapa semua namanya pake nama “Putra” konon itu diambil dari nama Perdana Mentri pertama Malaysia, Tunku Abdul Rahman Putra.

ab 1Mesjid Putra

ab 2Foto diambil dari sini

ab 3Perdana Putra, kantor PMnya mirip mesjid ya

ab 4Putrajaya Lake

Sekitar Mesjid Putra itu pemandangannya bagus banget, ada danau Putrajaya yang bisa naik kapal cruise. gak jauh dari situ juga ada foodcourt dan tempat kerajinan. Makan siang sambil memandangi danau dan cruise, menunya kita makan apalagi kalo bukan Nasi Kandar hahaha….mumpung lagi di malaysia, puas-puasin makan nasi kandar.

ab 5

Sayang banget siang bolong begitu cuaca lagi panas-panasnya, sodara-sodara. mata ampe gak bisa liat, gara-gara silau. Kacamataku dipake Azka. Kacamata Azka dipake Alisha. Langsung gosong deh muka kita di sana. Enaknya ke Putrajaya itu sore-sore kali ya trus naik kendaraan sendiri ato ikut Putrajaya Sightseeing tour (kira-kira dewasa bayar RM 160, anak RM 130). Soalnya kemana-mana jauuuh dan poanas. Kita aja diturunin dari bus Nadi Putra itu di halte deket Perdana Putra. Jalan kaki menuju mesjid Putra dan danau Putrajaya mayan gempoorrr. Aku ngegendong Alisha, mas Bagus ngegendong Azka karena tu anak udah kecapean. Potong-potong deh rasanya ini badan hihihi…Si Azka mpe ngedumel, kagak mau lagi ke Putrajaya, capek jalannya ama panasnya gak nahan.

ab 6di stesen putrajaya

ab 7

Untunglah tu anak udah ceria lagi waktu mau naik KLIA transit menuju perjalanan pulang.

…….Bersambung……….

Day 5: Upin Ipin the Musical di Istana Budaya

Monday, May 7th, 2012

Hari ini sebenernya bingung mau kemana. Pengen ke National Science Centre, tapi liat di peta jauuh banget, kendaraan ke sana satu-satunya kayaknya taxi. Liat gedungnya lucu, trus kayaknya bagus banget isinya buat anak-anak, edukatif. Tiketnya juga murah. Tapi nanya ke Azka, pengennya ke mana, dia bilang pengen naik ke menara petronas, pengen naik bus KL Hop on Hop off lagi sama pengen ke gedung yang waktu itu ada Upin Ipinnya. Menara petronas tentu aja diskip. Mehong euy sekarang, RM 50 buat naik ke atasnya, padaal dulu gretong. Naik bus KL Hop on Hop off lagi? wadaauww baru aja 3 hari lalu naik itu. Kalo ke istana budaya, yang ada patung Upin Ipin okelah.

Malemnya BBM-an ama Nila, temen blogger yang apatonya deket hotel kita. Dia ngundang main ke apatonya sore-sore abis suaminya pulang kantor, biar sekalian para suami juga pada kenalan. Sayang disayang si papa udah ada janji ketemuan ama temennya yang kerja di petronas sore itu, dari kemarin kan gak jadi mulu.

lo 1suasana dalam hotel

Sarapan kali ini bener-bener dinikmatin, gak buru-buru seperti hari sebelomnya. Makanan hotelnya mayan enak, cocok lah di lidah kami. Anak-anak juga lahap makannya. Baru inget belom punya foto lobby hotel, belom liat kolam renang hotel. Padahal ini udah hari ke-5 loh, gak sempet aja tuh berenang. Baju renang siy bawa. Si Azka juga udah ngajakin mulu berenang. Tpi kitanya suka gemporr abis jalan-jalan kecapean. Jadinya malah nyuruh anak-anak “berenang” di bath tub aja xixixi.

al 9kolam renangnya

Foto-foto di lobby dulu, buat kenang-kenangan, trus liat kolam renangnya. Ternyata modelnya indoor gitulah, kolamnya dalem semua, gak ada yang buat anak-anak. Abis itu, Nila bbm, nanyain mau kemana. Kebetulan dia ada waktu bentar buat nganterin. Eh kebeneran banget, ya wis akhirnya dijemput Nila dan disopirin deh kita ke istana budaya. Si Papa tentu aja gak ikut. Ini pertama kalinya aku kopdaran ama Nila loh. Anak-anak kami ampir seumuran. Aura seumuran Azka, Thoriq seumuran Alisha. Adeknya Thoriq namanya Risa.

al 2depan halaman istana budaya

al 3di dalam istana budaya

al 4

al 5

Begitu sampe istana budaya, Azka ama Alisha udah tereak-tereak seneng liat patungnya upin ipin. Langsung deh fofotoan di depannya. Trus masuk ke dalem istana budaya, makin banyak aja nuansa upin ipinnya. Kebetulan sampe tanggal 6 mei memang ada Upin Ipin the Musical di istana budaya. Si Azka kepengen banget nonton. Begitu ke tempat tiketnya, liat harga tiketnya kok ya mehong bener. Dan ternyata pertunjukannya malem-malem. Males banget deh keluar malem. Jam 8 aja Azka biasanya udah tidur. Belom lagi Alisha apa bisa anteng ya duduk nonton pertunjukannya. Si Azka gak mau pulang tuh, keukeuh pengen beli tiketnya. Nanya ke si Papa, dia sih oke-oke aja kalo Azka mau nonton, toh dia bisa cancel janjian ama temennya. Tapi aku sendiri males keluar malem. palagi besoknya kita mau pergi yang agak jauh, ke Putrajaya. Akhirnya aku ngerayu si Azka, lupa deh gimana cara ngerayunya, yang jelas Azka ama Alisha mau juga akhirnya pulang. Jadinya, di istana budaya cuma fofotoan aja hahaha irit beneerrr emaknya, udah gitu nebeng pulak mobilnya Nila. Dari istana budaya, Nila ngajakin ke apartemennya.

Bandar Kuala Lumpur-20120426-01138Di apatonya Nila

Sebenernya apatonya ini ada di sebrang hotel, keliatan. Tapi ada di belakang gedung lain, jadi kalo jalan kaki pun mayan jauh karena muter. Dari apatonya itu keliatan KLCC dan menara kembar. Mayan lama deh main-mainnya, semua mainan Aura dan Thoriq diberantakin ama anak-anak. Aura waktu itu gak ada, lagi sekolah. Eh kita juga dijamu makan siomay enak. tengkyu ya, Nila. Padahal baru pertama kali ketemu tapi dijamunya serasa kayak sodara aja. Kita juga dianterin balik ke hotel lagi.

al 6Bersih banget ya

al 7

al 8

Sorenya, menuju KLCC lagi. Si Papa mau ketemuan ama temennya di starbuck mal Suria, sementara aku mau ke playground KLCC aja, anak-anak hari minggu kemaren belom puas main-mainnya karena penuh banget. Sapa tau kalo weekday agak sepi. Eh bener aja, agak sepi, puas deh main-mainnya sampe Alisha gak mau beranjak dari situ, aku gotong sampe nangis-nangis berontak. Yah mo gimana lagi, udah ampir magrib masa main mulu.

az 1aku laper, cape dan belom mandi 😀

Makan malemnya rame-rame di foodcourt lantai 2, ama temennya si papa. Tadinya temen si papa ngajakin makan malem di apatonya, tapi berubung anak-anak udah cape jalan, akhirnya makan di suria aja.

……..Bersambung…….

Day 4: Tour ke Pabrik Coklat Beryl’s di Seri Kembangan

Thursday, May 3rd, 2012

Nahhhh…ini yang ditunggu-tunggu. Azka udah gak sabaran pengen liat proses pembuatan coklat, ampir tiap ari nyalain youtube, search pabrik beryl’s. Alisha juga gak sabaran pengen naik kereta api. Mamanya juga gak sabaran pengen ketemuan ama temen blogger. Si Papa punya urusan sendiri. So, selasa malem itu aku suruh anak-anak tidur cepet, janjian ama mbak Emma jam 8-an di stesen KL Central. Ehh gak taunya, waktu aku kebangun jam 3 subuh, ada miss call ama bbm dari Mbak Emma yang mengabarkan kalo dia hari rabu ama kamis gak bisa nemenin karena mendadak ada urusan. Mbak Emma nawarin hari Jumat. Tapi hari jumat aku ama misua udah ada planning ke Putrajaya.

Sempet bingung juga. Tapi ngebayangin wajah anak-anak yang gak sabaran pengen ke pabrik coklat dan naik kereta api, aku nekad aja deh bertigaan ke sana. Sengaja gak bilang ke si papa kalo temen yang mau nemenin, gak bisa, takut si Papa worry. Langsung deh sms Gege, minta alamatnya ama ancer-ancernya naik apa aja.

komkomuternya bersih dan sepi

Selesei sarapan, kita berangkat ke stesen KLCC. Jam baru nenunjukan pukul 8 lewat. Kata Gege, kalo mau tour ke dalam pabrik coklatnya harus pagi-pagi, biasanya kalo pagi suka ada tour anak sekolahan, jadi kita bisa masuk ke dalam pabrik. Oke deh, bismillah…beli tiket LRT berupa token koin, cuma RM 1,6 ke KL central. Azka ama Alisha gak bayar. Di dalam LRT penuh dengan orang-orang kerja. Alhamdulillah ada yang ngasi tempat duduk, jadi duduk dengan nyamannya. Dari stesen KLCC ngelewati stesen Dang Wangi, Azka heboh teriak-teriak, “aku pernah naik dari sini…mama, ini dang wangi, dulu kita pernah ke sini.” Hadooohhh hebohnya, orang-orang di LRT pada senyum-senyum sendiri liat Azka heboh. Sementara Alisha masi takut-takut, minta dipangku.

Sesampainya di stesen KL central, aku nanya-nanya di mana beli tiket untuk komuter. Ternyata gampil. Gege ama mbak Emma rada worry aku naik komuter sama anak-anak. karena katanya gak nyaman dan takut penuh. Tiket komuter ternyata murah juga, Azka bayar separo. Begitu masuk komuter, alhamdulilllaaaahhhh..yang ditakutkan tidak terbukti. Komuternya bersih banget, kayak masi baru, udah gitu boro-boro penuh lah wong 1 gerbong isinya cuma 4 orang. Mungkin karena kita melawan arah. Orang kan kalo pagi rata-rata menuju kantor ato skul di Kualalumpur, sementara kita malah ke arah selangor.

ber1kehausan

ber 2jepretan Azka

Sampai di stesen Serdang, langsung naik taxi ke Pabrik coklat, bayar RM 10. Alhamdulillaaahh begitu turun dari taxi, ada anak-anak TK lagi berbaris rapi, belom masuk pabrik. Langsung aja aku tanya ke pegawainya, apa boleh kami ikut masuk ke dalam. Katanya boleh, tunggu 6 menit lagi. Syiiippp….waktu 6 menit kita pake buat foto-foto dulu. Anak-anak juga kehausan.

Lalu, acara tour ke dalam pabrik coklat pun dimulai. Anak-anak TK berbaris rapi. Si Azka awalnya protes,

Azka: “Mama, kok ada anak TK lagi. Azka gak mau bareng-bareng anak TK lagi.”

Mama: “waduuhh Azka, harusnya kita berterima kasih, gara-gara anak TK ini kita boleh masuk ke dalam pabrik. Kalo gak ada anak TK ini, kita gak boleh masuk, cuma boleh belanja coklat di toko itu aja.”

Azka: “oooh gitu ya…”

ber 3

Kami disuruh masuk dulu ke dalam ruangan mirip bioskop. Ruangannya tidak terlalu luas. lalu diputarlah sejarah pabrik coklat itu, proses pembuatannya, dll. Aku gak konsen liatnya karena sibuk sms-an ama Gege dan Mbak Emma, ngasi tau kalo aku ama anak-anak udah sampe pabrik coklat.

ber 4

Seleseai nonton, kita disuruh masuk ke dalam, ke suatu ruangan.Hmmmmhhh…begitu masuk, wangi coklat begitu menyengat, enaaakk banget wanginya.  Pemandunya menerangkan bahan-bahan membuat coklat. Di jendela juga kita bisa liat para pegawai pabrik yang sedang membuat coklat. Aku fotoin cepet-cepet, sebelom ditegur gak bole ambil foto. Xixixixi bener aja deh, kena tegor, gak bole ambil foto di dalam pabrik.

ber 5

ber 7

di halaman pabrik ada yang jual es krim

ber 6belepotan es krim, untung bawa baju ganti

Keluar pabrik, murid-murid TK itu diperbolehkan mencicipi coklat-coklat, lalu istirahat, dikasi makan dan minum susu ama gurunya. Sementara kita udah ngacir masuk ke showroom coklat, belanja coklat, buat oleh-oleh dan titipan teman. Terus juga beliin anak-anak es krim.

coklatdi allfresh kelapa gading, hrgnya Rp 85.000

cok1mau beli yang mana ya, enak-enak semua

Harga coklatnya menurutku lebih murah dari showroom coklat Beryl’s yang di Kualalumpur, di Jl. Imbi. Mungkin karena di sana pangsanya buat turis. Tapi kalo dibandingin dengan pasar seni, masi lebih murah coklat Beryl’s yang di Pasar Seni. Well, di Allfresh Kelapa Gading Jakarta juga banyak sih dijual coklat Beryl’s ini, walopun lebih mahal dikit. ya wajarlah, kena ongkir. Sementara kalo yang dijual di Batam, harganya hampir sama persis ama yang di Kualumpur. Coklat beryl’s ini asli buatan Malaysia, enak banget dan dijamin halal. Selain rasa kacang-kacangan, kismis, ada juga rada durian, tiramisu, hot chilli, curry. Unik ya. Favoritku ama anak-anak sih yang dark coklat, bittersweet.

Dari Pabrik coklat, naik taxi menuju rumah Gege, di Serdang Jaya, Seri Kembangan juga, bayar RM 7. Ahhhh kesampean juga main ke rumah Gege. Waktu 2 taun lalu ketemuan ama Gege di KLCC, belom sempet main ke rumahnya. Agak jauh sih dari Kualalumpur.

gedi rumah Gege

Biasa deh emak-emak kalo ngobrol ngalor ngidul, ternyata Gege ini temen SMAnya itu adalah temen kuliahku, 1 angkatan dan 1 jurusan di ITB. Huaaaah..dunia sempit sekali. Gak lama kemudian, ayah Zebby dateng. Alisha yang tadinya bengong dan malu-malu, bisa loh dibikin ketawa-ketawa ama ayahnya Zebby ini. Langsung deket. Jam setengah 2, kami pamit. Dianter sampe stesen Serdang, cari taxi. Tadinya kepengen naik kereta api lagi tapi apa bole buat, tentenganku boanyak, belom lagi takut anak-anak ketiduran di jalan. Nawar-nawar taxi, rata-rata minta harga RM 35- RM 39. Tapi Gege keukeuh, mau cariin yang pake meter (argo) karena kata suaminya, ke KLCC paling maksimal RM 25 kalo pake meter. Alhamdulillah dapet taxi yang mau pake meter. Eh, bener aja tuh cuma RM 20,2 sampe deh depan hotel.  Senengnya hari ini, bener-bener puas banget.

al 1

Alisha said: aku mau semuanyaaa….

Sampai hotel, anak-anak nagih minta coklat lagi pengen dicemilin. Yuk mariiiii….

Day 3: Jalan-jalan ke Petrosains

Thursday, May 3rd, 2012

Walopun udah pernah ke sini sebelomnya, tetep aja petrosains ini menyenangkan dan edukatif. Azka juga udah gak sabaran pengen cepet-cepet ke petrosains. Letaknya di lantai 4 mal Suria – KLCC. Dari hotel tinggal jalan kaki gak sampe 10 menit.

skyview from the sky lounge of Maya Hotel

Abis sarapan, santai-santai dulu naik ke lantai 13 pengen foto-foto di sky lounge hotel. Viewnya apalagi kalo bukan menara kembar petronas. Agak susah dapetin gambar yang bagus, anak-anak juga gak mau diem pfff….

Mal Suria ini dari pagi udah agak rame walopun toko-tokonya masi tutup. Rame gara-gara orang lalu lalang dari dan ke stesen KLCC. Stasiunnya itu terletak di lantai c, lantai paling bawah mal suria.

Masuk ke Petrosains, kebetulan ada anak TK yang lagi field trip, jadinya udah rame banget. Kalo 2 taun lalu Azka belom bayar, sekarang udah bayar. Aku baru tau kalo ternyata tiket masuk buat non malaysian itu 2 kali lipat harganya huhuhu…secara dulu waktu ke sini, tiket masuknya cuma RM 12 liat di postingan ini. Sementara sekarang, aku ditanyain petugas asalnya dari mana, trus Alisha karena belom 3 taun jadi masi free. Dewasa kena RM 25, anak-anak  kena RM 15.

darknaik ini dulu untuk masuk ke dalam ruangan

Menurutku, isi petrosains itu mirip-mirip musium iptek di Taman mini, Rumah Pintar di Jogja, Science centre di singapur. Bagus buat anak-anak dan dewasa. Serunya masuk ke petrosainsnya itu waktu kita naik dark rider. Satu dark rider bisa dinaikin sampai 4 orang lah. Walopun suasananya gelap, alhamdulillah anak-anak gak takut. Turun dari dark rider, barulah masuk ke ruangan-ruangan kayak musium.

petro1ada mobil tapi kalo disentuh, gak ada

petro 2ini dia mobilnya

dino 1dinosaurus ini mengeluarkan suara, tangannya gerak-gerak

dinSeneng banget

gunungmelihat proses gunung meletus

petro 3Azka said: iih Mama foto-foto mulu, aku mau main

Alisha excited banget dan begitu menikmati. Dulu kan waktu ke sini dia masi umur 1 taun, belom ngerti apa-apa. Sementara Azka walopun udah pernah, tetep senang juga. Sesekali dia protes, “mama, Azka gak mau difoto terus, Azka mau main-main di sini…” xixixixi….

petro 4

petro 5

Lucunya lagi, karena di sana lagi banyak anak TK yang sedang field trip, Azka gak mau deket-deket mereka. Dia bilang gini, “mama, ayo ke ruangan lain, ini banyak anak TK, Azka kan udah SD.” yo weeesss…jalan lagi ke ruangan lain. Eh giliran di suatu ruangah math ada story telling, pembawa ceritanya seorang bule, lucu banget gaya ceritanya. Anak-anak TK itu duduk di karpet, dengerin cerita sambil ketawa-ketawa. Alisha ikutan duduk dan ikutan ketawa. Sementara Azka udah kepengen keluar aja dari ruangan itu. Hadooh…untung aja akhirnya Alisha mau keluar. Trus kita liat-liat tempat lain, tempat math tadi itu masi separonya. Kira-kira klo ngiderin semua ruangannya bisa memakan waktu 2-3 jam. Ada ruangan kimia, ruangan minyak bumi, ruangan mobil balap, ruangan astronout, banyak deh pokoknya.

Keluar dari petrosains, naik dark rider lagi. Waah aku juga baru tau, soalnya waktu pertama kali ke petrosains, baru separo jalan, si Azka kecapean, dan lapar. Jadinya kami diajak keluar petrosains sama petugasnya lewat jalan darurat, bukan jalan semestinya. Waah seru deh naik dark rider itu, aku ngerasanya kayak tamu agung yang mau dijamu ama tuan rumah, sebelom masuk rumahnya, dijemput pake kendaraan keren wkwkwkwk lebay nih aku 😀

almain dulu

durenbeli pancake duren

candyAnak-anak  gak ada yang suka permen

Abis dari petrosains, karena belom laper, kita jalan-jalan dulu keliling mall. Ada beberapa mainan, bayar RM 1-2 yang bisa dinaikin Alisha, lalu ke lantai c paling bawah, di sana ada candylicious, cuma liat-liat aja, gak beli, trus ada kios durian, aku beli pancake duriannya, agak beda ama pancake duren medan. Yang ini seperti crepes terus diisi durian. Harganya RM 3 sebiji. Lalu jalan lagi ngelewatin roti boy, pengen liat stesen KLCC itu letaknya di mana. Secara aku belom pernah naik LRT dari stesen KLCC sementara besoknya kan aku udah minta ijin misua mau ke Seri Kembangan ama temen blogger, ke pabrik coklat ama ke rumah Gege, janjiannya di KL Central. Dari KLCC ke KL central cuma tinggal naik LRT.

Waaahh Azka Alisha liat stesen gitu udah gak sabaran pengen segera naik kereta. Sabaaarrr…sabaaar. Abis itu makan siang, dibungkus, makan di kamar hotel.

kamrhepiii banget pulang dari petrosains

Sorenya, rencana mau ke KLCC lagi, si Papa ada janji mau ketemu temennya yang kerja di Petronas. Apa daya, ujan turun dengan derasnya. Bentar-bentar liat jendela, sapa tau ujannya reda. Begitu kliatan reda, kita siap-siap turun. Eh sampe bawah, ujannya deres lagi. Di kamar ada payung punya hotel siy tapi cuma 1. takutnya ntar kalo maksain ke KLCC, pulangnya anak-anak pada sakit. Si Papa juga udah ngebatalin janjinya, mau ketemuan hari Kamis sore aja.

Akhirnya, kita naik ke lantai 13, ke sky lounge, foto-foto dulu mumpung udah pake baju pergi. ehhh ternyata, anak-anak pada gak mau difoto, kelaperan berat, rewel.

room sPesen 2 menu ini aja

Ya wessss..balik ke kamar, terpaksa deh pesen makanan ke hotel. pesen 2 macem aja abis RM 63 huhuhu..mehongnyaaa…untung masi ada makanan sisa bungkus tadi siang, jadinya cukup lah walopun pesen makanan cuma 2 macem aja.

……..Bersambung…….

Day 4: Tour ke Pabrik Coklat Beryl’s di Seri kembangan

Day 5: Upin Ipin The Musical di Istana Budaya

Day 6: Cocoa Boutique dan Jalan-jalan ke Putrajaya

Day 7: menuju KLIA dan pulang

sebelomnya:

Day 1: Touchdown Kualalumpur

Day 2: Menikmati KL Hop on Hop off

Day 2: Menikmati KL Hop on Hop off

Wednesday, May 2nd, 2012

busBus KL Hop on Hop off

Kenapa ya di negara-negara yang suka dikunjungi turis, kayak Singapur, Kualalumpur, Amrik, ada bus hop on hop off, tapi di Jakarta gak ada. Seru banget naik bus ini, bisa city tour dengan cara naik dan turun di tempat-tempat tertentu sesuka hati. Busnya selalu lewat tiap 30 menit, jadi jangan takut ketinggalan bus. Untuk di Kualalumpur sendiri, tiketnya bisa dibeli di busnya langsung. Untuk dewasa harganya RM 38, anak-anak umur 6-12 tahun bayar RM 17. Murah kaaan….busnya beroperasi dari jam 8.30 pagi sampe 8.30 malem, tiketnya berlaku 24 jam. Misalnya kita beli tiketnya hari ini jam 8.30, nah besok maksimal jam 9 pagi bisa naik lagi, gak bayar. Info lebih lengkap bisa liat di websitenya di sini. Pertama kali naik bus KL Hop on Hop off bisa dibaca di postingan yang ini.

Ke KL ini kita gak pake itinerary, gak pake tour dari travel, jalan-jalan santai aja. Gampang lah ke KL, transportasi lengkap dan nyaman, sama seperti singapur. Tempat wisata juga bertebaran dan lokasinya gampang dicapai. Aku cuma pengen ngerasain naik Bus KL Hop on Hop off lagi, soalnya seru banget, ama kepengen ke Putrajaya karena belom pernah, juga ke Pabrik coklat beryl’s sekalian mau main ke rumah Gege yang rumahnya deket pabrik coklat di Selangor sana. Sementara aku nanya Azka, dia mau kemana, dia bilang kepengen naik LRT (kalo di singapur namanya MRT), terserah mau kemana, kepengen naik bus KL Hop on Hop off, kepengen ke petrosains,kepengen liat Upin Ipin, kepengen ke pabrik coklat dan kepengen naik ke atas menara kembar lagi. Semuanya bisa kita penuhi kecuali yang naik ke atas menara kembar. Sekarang kena bayar RM 50 bo mahalnyaa…padahal dulu gratis. Trus menurutku kurang menarik aja cuma naik ke sky bridge, 10 menit foto-foto, serasa naik gedung tinggi biasa aja. Azka seneng naik liftnya sih. Aku bilang, naik lift mah di hotel ajalah. Aku nanya Alisha, dia belom bisa bilang pengennya kemana hehehe yang jelas, Alisha ini kegilaannya pada kereta api, melebihi Azka. Dan Alisha ini suka banget main ayunan. Azka waktu seumuran Alisha gak suka ayunan loh, baru sekarang aja ikutan Alisha. Si Papa aku tanyain kepengen kemana, dia mah pasrah, katanya ngikut aja, secara dia udah sering banget ke Malaysia. Malah Oktober nanti dia mau ada workshop di Penang. Oke deh, akhirnya kami sepakat, ke Malaysia kali ini jalan-jalannya seputaran Kualalumpur aja, kecuali yang ke pabrik coklat Beryl’s, trus skip ke Genting. Alesannya selain jauh, udah pernah, terus terang aku males ke sana. Tempatnya mirip dufan, anak-anakku belom begitu bisa main-main di wahana seperti itu. Aku juga orangnya penakut. Daripada ke Genting mending ke tempat lain yang aku dan anak-anak belom pernah.

kl 1Menunggu Bus datang

Hari senin pagi, Azka udah ribut aja kepengen ke Petrosains daaan tetep nanya kapan naik ke atas menara kembar. Aku bilang ke Azka, petrosains tiap hari senin tutup. Menara kembar juga gitu, tapi kali ini ke menara kembarnya gak usah, kan udah pernah. hari senin kita naik bus KL Hop on Hop off aja. Si Azka pun girang. Jam 8.30 kita udah stand by di depan Malaysia Tourism Centre (Matic), cuma tinggal nyebrang doang dari hotel. Aaahhh aku cinta banget ama hotelnya, bener-bener strategis, kecuali soal kuburannya itu hihihi…Gak lama, busnya dateng. Sebenernya bisa naik dari mana aja sih yang ada tanda nomer bus pemberhentian. Semuanya ada 23 tempat pemberhentian bus. Tapi pastinya jam 8.30 itu ya baru beroperasi, jadi dimulai dari Matic. Bener aja, waktu masuk bus, masi kosong melompong, cuma kita doang. Azka duduk di tingkat dua, paling depan pulak. Alisha masi ketakutan, minta pangku.

Dari Matic, kita menuju KL Tower. Kami udah pernah naik ke KL Tower. Kesannya, mahal dan cuma gitu doang, naik ke puncak paling atas dan melihat-lihat kota KL dari atas. Waktu gak dibatesin kayak naik menara kembar, bebas. Abis dari KL Tower, busnya menuju pemberhentian berikutnya, di KL City walk, lalu lanjut ke Aquaria, ke KLCC, Karyaneka. Waktu dulu sih, kita dikasi waktu 5-10 menit buat liat-liat ke dalam karyaneka. Isinya jualan kerajinan, souvenir. Nah kemaren ini mungkin karena penumpangnya cuma kita doang, jadinya ke karyaneka cuma berenti bentar trus jalan lagi, gak dipersilakan turun dulu kecuali kalo emang kita mau turun di situ.

kl 2Dalam Bus

Selanjutnya, bus menuju Bukit Bintang. Ngelewatin Sungai Wang Plaza, BB Plaza, Picolo Galleria, lot 10, Berjaya Times Square. Mulai banyak penumpang deh dari bukit bintang. Rata-rata turis, entah itu bule ato asia, nginepnya di daerah bukit bintang. Di sana banyak hotel dan mall. Yang aku sebutin tadi itu nama-nama mall. Aku cuma baru ke Sungai Wang Plaza aja, kayak ITC gitu. Itupun 2 taun lalu. Ke KL kali ini sama sekali gak ada rencana ke Bukit Bintang karena emang gak ada yang mau dibeli juga.

Dari Bukit Bintang, bus melaju menuju daerah china town yang katanya surganya belanja. Aku sama sekali belom pernah loh ke situ. Bukannya apa-apa, takut ntar anak-anak kepengen makan trus bingung cari makan halalnya. Dari china town, bus menuju merdeka stadium, lalu menuju Pasar Seni. Naaah..Pasar Seni ini tempat fav kami kalo beli oleh-oleh. Wajib ke situ pokonya. Tapi nt sore aja ke sininya, males gembol-gembol belanjaan, mending menikmati city tour dulu.

Dari Pasar Seni, bus melaju lagi melewati Sri Mahamariamman Temple, Little India, KL Sentral, dan National Museum.

muz nas

muzPoanasnyaaa…hauuuss

muz 1susahnya motoin anak-anak

muz 2

Kami turun di National Museum. Azka udah kehausan, pengen minum. Di dalam bus gak bole makan minum. Emang pengen juga ke National Museum ini, selain murmer juga di luarnya ada kereta api kuno, mobil kuno, kayak yang di musium transportasi Taman Mini. Masuk ke dalam museum kalo di bawah 12 tahun gretong, di atas 12 taun cuma bayar RM 2. Ada cafe juga di luarnya, bisa santai dulu minum milo sejuk, juga ada tandas (toilet) yang bersih, tapi bayar berapa ya, 20 apa 50 cent, gitu.

kudaAlisha takut ama kuda. Azka aja deh yang difoto

praNebeng foto ya, tante 😀

ististana negara

istana neg

Selesai liat-liat museum, foto-foto, gak lama kemudian bus datang, kita naik lagi. Kali ini menuju National Palace alias istana negara. Para penumpang dipersilakan photostop selama 10 menit. Duuuhh…waktu itu hari udah makin siang, panas banget deh di sana. Alisha maunya digendong mulu. Papanya Azka itu tiap bepergian paling anti bawa stroller. seumur-umur kita pergi-pergi naik pesawat, cuma sekali doang aku bawa stroller, itu pun ke Bali ama emak blogger, si Papa gak ikut. Bawa stroller juga gara-gara dipelototin mbak Prima, katanya wajib bawa stroller. Yang mana ternyata bermanfaat buat Azka, waktu azka di bali yang tiba-tiba sakit perut dan harus dioperasi. Ke KL ini, si Papa tetepkeukeuh sumeukeuh gak mau bawa stroller.Katanya mending Alisha digendong aja. Huhuhu udah gitu gak tau kenapa si alisha maunya digandong aku mulu. Itung-itung olahraga angkat beban deh *ngibur diri*

muz btkperjalanan menuju merdeka square

merdekaMerdeka Square

merdeka 1

Dari Istana Negara, bus melaju menuju Parliament Building, national Monument, Asen Sculpture Park, Botanical Gardens, Orchid Garden, Bird Park, Butterfly Park, national planetarium. Si Azka minta turun di planetarium, tapi akunya cape. Lain kali aja ya, Ka. Trus, bus melaju lagi menuju Islamic Art Museum, National Mosque, Merdeka Square. Nah di Merdeka Square ini, dikasi waktu lagi tapi cuma 5 manit buat photostop. Si Azka gak mau turun, cape. Tapi aku pengen turun dong, jadinya aku ama alisha turun, foto-foto. Lalu bus menuju Sultan Abdul Samad Building, Jamek Mosque.

kereta 1anak-anak suka heboh liat kereta api lewat

monorailmonorail

Sepanjang perjalanan, anak-anak seneng banget liat kereta api lewat. Heboh deh kayak yang belom pernah liat kereta api aja. Ternyata bahagia di mata anak-anakku itu so simple. Cuma naik bus, trus tereak-tereak kegirangan liat monorail lewat di atas jalan.

uiIstana Budaya

Selanjutnya, bus menuju Istana Budaya. Kebetulan di istana budaya ada Upin Ipin The Musical sampai tanggal 6 mei. Di depan Istana Budaya ada maskot Upin Ipin segede alaihim gambreng. Pengeeen banget difoto di depannya tapi sayang busnya gak berenti buat photostop. Bisa aja sih turun di situ dan nunggu 30 menit berikutnya sampe dateng bus lainnya tapi liat anak-anak kayak udah cape, udah laper. Udah kepengen cepet-cepet sampe di KLCC,  ke mal suria, makan siang.

eskrimsegernya makan es krim cone seharga RM 2

maksiMariii..makaan

Sampe di foodcourt mal Suria, wuidiiiih penuhnyaaa….pas jam makan siang sih, pegawai kantoran pada maksi di sana. Sempet bingung mau duduk di mana. Tapi akhirnya dapet juga. Saking lapernya, anak-anak makannya lahaaap. Alhamdulillah. Abis itu, kita jalan kaki menuju hotel, sholat, istirahat, tepaaarrr.

Sorenya, si Papa ada janji ama temennya di KLCC. Aku diajakin ke KLCC males. Tapi begitu si papa pergi, kok ya gak tau kenapa hasratku menggebu-gebu pengen ke Pasar Seni. Padahal ke Pasar Seni kan bisa kapan aja, naik LRT dari KLCC turun langsung di Pasar Seni. Gak tau kenapa aku gak mau rugi, mumpung tiket bus KL Hop on Hop off masi berlaku, aku pengen ke Pasar Seni naik bus itu, cuma ke Pasar Seni doang, itung-itung leyeh-leyeh di bus keliling KL lagi. Langsung deh aku mandiin anak-anak, aku gak bilang si Papa kalo kita mau ke Pasar Seni. Begitu nyebrang ke bus stop no 1, alhamdulillah busnya udah dateng, langsung naik deh. Berenti di bus stop no 9, di Pasar Seni. Giraaaangnya belanja di sini.

ptgAnak-anak pengen difoto depan patung ini, pdhl ada tulisan no camera 😀

ps 3suasana dalam pasar seni

Cuma beli souvenir ama coklat aja, trus ke bus stop no 9 lagi, udah deh gak mau turun-turun sampe di bus stop no 1 sebrang hotel. Bus stopnya sampe no 23, trus balik ke no 1 lagi.

psAzka kacapean

ps 2bangun tidur langsung ngemil coklat

Waktu di atas bus lagi, aku bbm-in si Papa kalo lagi naik bus KL Hop on Hop off lagi. Si papa nyuruh nyusul ke KLCC, artinya berenti di bus stop no23. Tapi aku bilang, anak-anak cape, ketiduran, jadi mau langsung ke hotel aja. paling minta bungkusin makanan buat makan malem.

Sampe hotel, langsung deh si azka liat-liat souvenir yang dibeli, itu buat temen-temen di skulnya. Ceritanya, di kalender akademik ditulis ujian sekolah itu tanggal 23-27 April. yang mana artinya, anak kelas 1 mpe 5 belajar di rumah alias libuuurr. Eeehhhh 2 minggu sebelomnya dapet surat edaran ternyataaaaa libuur US dimajuin tanggal 16-21 april. jadinya tanggal 23-27 itu Azka boloooosss seminggu. Padahal seminggu sebelomnya dia udah libur. Mana tanggal 26 April ada Puncak Tema, anak-anak kelas 1 tampil ke depan, perform. Harusnya puncak tema ini bulan maret tapi diundur-undur mulu eeh malah diundurnya waktu kita ke KL. Ampuun deh. Gak matching bangeeets. Sebelom berangkat ke KL pun tiba-tiba sang suami mendadak disuruh ngurus visa, ada meeting tanggal 23 april di negri yang jauh di sana. Aku sutresno. Tapi yaaahhh here we are…..di KL. Meeting gak jadi, puncak tema gak ikutan. Tapi alhamdulillah kita cukup senaaang di KL. Anak-anak makannya gampang, sehat-sehat, hepi. Itu udah paling bikin aku ama misua bahagia deh.

……..bersambung…….

Day 3: Jalan-jalan ke Petrosains

Day 4: Tour ke Pabrik Coklat Beryl’s di Seri kembangan

Day 5: Upin Ipin The Musical di Istana Budaya

Day 6: Cocoa Boutique dan Jalan-jalan ke Putrajaya

Day 7: menuju KLIA dan pulang

sebelomnya: Day 1: Touchdown Kualalumpur

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha