Archive for the ‘Jogja’ Category

Mudik Lebaran 2017

Sunday, July 9th, 2017

Sodara sodara, baru mudik 6 bulan yg lalu dah kepingin mudik lg. Kebetulan lg bulan puasa. Anak2 selesai sekolah tgl 8 juni masuk 20 agustus.  Tgl 9 juni lgsg naik Qatar airways jam 6 pagi ke Jakarta transit di Doha. Dari rumah jam setengah 4 subuh. Papa masih ada kerjaan, jd brgkt tgl 22 juni malam.  perjalanan ini dari rumah di oman ke rumah adikku yg laki2 berjarak lebih dari 7000 km. Kita bertiga mendarat di bandara soetta jam 9an malam. Adikku jemput kita ke bandung. Kita terpaksa tidur di mobil di rest area km 57 sementara adikku di masjid wkwk. Setelah sahur di rest area, kita melanjutkan perjalanan ke bandung dan kita sampai rumah jam setengah tujuh pagi.  Perjalanan kita lebih dari 24 jam, tapi masih puasa dong. Tgl 10 juni sampai. Temenku yg sepesawat sodaranya di Jakarta. Malamnya bukber di sushi tei tsm.

Tgl 11, kita ke rumah nenek kakek azka dan alisha di katapang dan bukber di situ.

Tgl 12-14 gak kemana mana, cuma maen di timezone bip.

Tgl 15-16 sodara bandung nginap ama kita karena ortu sodara malamnya ke bekasi naik TRUK sampai tutup muka melihat kita karena rmh bekasi mau rusak, sekalian ambil barang2.

Tgl 17-18 Gak kemana mana cuma tiap pagi ke taman deket rumah.

Tgl 19 bukber lagi di tsm, makanannya ada suis butcher steak (spesial azka dan ata, sodaranya azka) dan saya ke bakmi gm. yg lain restoran A&W

Tgl 20 azka alisha ke rumah sodara di sariwates ketemu sama ata dan saskia, saya sakit demam krn ketularan ama adiknya ata

Tgl 21 ke rumah sakit krn azka juga kena pilek ama adiknya ata, abis itu ke riau junction belanja seperti biasa.

Tgl 22 Istirahat, sodara azka jg bukber di rumah adikku yg laki, papa ke indo brgkt malam

Tgl 23 kita dan sodara adik perempuan (yg anaknya ata ama saskia dan 2 anak kecil) pindahan ke rumahku yg di belleza, papa sampai di jogja

Tgl 24 Gak kemana mana

Tgl 25 Lebaran ke rmh sodara seperti biasa

Tgl 26- 29 Ke Jogja:  26 juni brgkt naik wings jam 2 siang tp delay setengah jam, 27 juni ke rmh sodara2, kakak mas bagus ke surabaya, 28 juni ke transmart dan trans studio mini jogja yg wahananya sedikit, dan tgl 29 plg ke bandung lg.

 

Di jogja cuma makan di bakso lap. tembak, tp pulang ke bandung plg tidak kita bawa jogja scrummy ug rasanya enak, rugi kalo nggak beli

 

Tgl 30 dan 1 Juli kakek nenek azka alisha ke rumahku nginep.

Tgl 1 jg ke bioskop barend sodara nonton insya allah sah, tp aku dan mas bagus ke sate maulana yusuf kesukaan mas bagus.

Tgl 2 cuma ke gasibu pagi2 dan makan malam di tsm bareng dafi teman azka

Tgl 3 rencananya mau ke de ranch lembang ama sodara, tp macet, jd ke farm house lembang, tempatnya lumayan bagus

Tgl 4-5 kita sekeluarga nginep semalam di hotel best western premier la grande idaman azka untuk ultah mas bagus.

Tgl 4 akhirnya aku dan mas bagus nonton bioskop sweet 20 ama keluarga, lumayan lucu

Tgl 5 dan 6 gak kemana mana, siap siap ke oman

Tgl 7 pulang ke oman pswt jam 6:15 malam tp delay sejam. sampai di muscat jam setengah 4 subuh karena transit di doha dibawah sejam, jd di bandara canggih Doha, Qatar kita semua hrs lari ke ruang tunggu.

Tgl 8 sampai di rumah di muscat, oman.

 

Wisata Kuliner Selama Di Bandung:

Bakmi GM

Chatime

Martabak Sakuza

Sate Maulana Yusuf

Batagor Burangrang

Siomay Tulen

Hau’s Tea

Sushi Tei

Bandung Kanaya

Wingz O’ Wingz

RM Sederhana

Bandung Makuta

Tahu Susu Cihuni

Mang Engking Kopo

Princess Cake

Bakso Lapangan Tembak Senayan

 

 

 

 

Jalan-Jalan ke Museum Ullen Sentalu

Thursday, February 5th, 2015

Waktu liburan ke Jogja kemaren, udah diniatin mo ke museum ini. Aku sama anak-anak sama sekali belom pernah. Sementara kalo pak suami udah pernah waktu acara gathering kantor.

Berangkat ke museum ini kita berenam. Ngajakin dua sepupunya Azka dan Alisha. Jogja di akhir tahun cuacanya ujan mulu. Sepanjang perjalanan menuju museum ini ya ujan mulu deh. Untunglah sesampai di sana, ujannya reda. jam bukanya kalo ga salah jam 9 pagi sampe jam 4 sore. Hari senin tutup, untuk perawatan. Kita sampe sana jam 10.

Bayar tiket masuk 30 rebu. Tiketnya baguuus. Lupa ga dipoto. Konon, katanya museum ini bukan punya pemerintah, tapi punya salah satu bangsawan Jogja yang bernama Pak Haryono. Diresmiin taun 1997. Ullen Sentalu itu singkatan dari bahasa Jawa, Ulating Blencong Sejatine Tataraning Lumaku. Yang artinya: nyala lampu blencong merupakan petunjuk manusia dalam melangkah dan meniti kehidupan.

Sampai depan pintu, disuruh nunggu dulu, ditanya berapa orang dan asalnya dari mana. Trus disuruh bawa payung soalnya di dalam ada ruangan indoor dan outdoor. Ya udah deh Papa ke mobil lagi ambil payung.

aa1

Gak lama kemudian nama kita dipanggil. Trus masuk lah kita ke dalam. Pertama, melewati taman. Pemandunya kasi tau, gak boleh foto-foto di dalam. Kira-kira 1 rombongan ada berapa, kayaknya ga sampe 20 org deh. Tiap 1 rombongan ada pemandunya. Anak-anak rada deg degan, Alisha sampe nanya, kita mo kemana sih, rumah hantu bukan. Suasananya emang kayak misterius gitu.

Lalu kita turun ke bawah, semacam ruang bawah tanah. Namanya gua selogiri. Katanya sih sengaja dibangunnya sesuai kontur tanah. jadi ada ruangan yang serasa kayak bawah tanah. Di ruangan pertama ini, ada banyak gamelan, koleksi keraton, yang biasanya gamelan ini keluar pas acara sekaten. Selain itu juga ada lukisan-lukisan tarian. Pemandunya, sayang deh aku lupa namanya, pokoknya dia waktu itu suaranya lagi parau mungkin karena cuaca dan juga musim liburan, banyak yang datang. Orangnya ngejelasinnya asyik banget dan ga ngebosenin. malah bikin penasaran. Dia cerita kalo sultan-sultan keraton itu sejak umur 4 taun kudu dan wajib mandiri dan bisa nari. hah..sempet bingung, kenapa juga anak cowo disuruh nari. Ternyata ada maknanya. Katanya sih, tarian itu bisa bikin orang nahan emosi, sabar. Kan ceritanya di masa mendatang, si anak ini bakal jadi pemimpin, jadi harus bisa mengambil keputusan penting dengan bijak, tanpa emosional. Dan dia juga harus bisa menciptakan tarian. Walopun dayangnya banyak, dia dari kecil juga harus bisa mandiri, ga tergantung ama dayang. waw!

Trus, kita masuk ke ruangan berikutnya, di lorong-lorong penuh lukisan putra putri keraton. Ternyata ya, mereka itu punya nama kecil, yang diambil dari nama belanda. Misalnya Pakubuwono XII, nama panggilannya Bobby. Diceritain juga kalo raja-raja dulu itu kan banyak selirnya ya. dan yang bakal jadi penerus raja itu kan mesti dari anak permaisuri, bukan selir. kebayang dong kalo si permaisuri ga bs melahirkan anak cowo. Pokoknya penuh intrik gitu deh. Jadi pendamping raja juga mesti wanita yang hebat. Dia harus bisa mendampingi suaminya kalo kerja, harus bisa menjamu tamu-tamu dengan baik, harus menguasai bahasa asing, pinter bergaul, pinter otaknya.

Ada salah satu lukisan, dibuat kayak 3 dimensi mirip foto. Jadi kemanapun arah kita ngeliat, pandangan matanya seolah-olah ngikutin. Ada juga foto salah satu putri keraton, entah sapa namanya. Dia keliatan fashionable banget. Walopun pake kain dan kebaya tapi kebayanya dia rancang sendiri, model pake kerah, trus dia pake sendal model wedges. Modis banget deh. Padahal jaman dulu itu ya belom ada yang kayak gitu. Kebayang deh pasti orangnya pinter.

Pemandunya juga nyeritain makna dari kain/jarik yang dipakai raja. baru tau kalo penganten pakai kain motif parang, yang cowo ama cewe, itu pamali banget. Seolah-oleh ngajak ribut hihi. Ada motif-motif yang cuma dipake oleh raja. tapi kayaknya jaman sekarang sih udah dipake sama sapa aja. Trus kita diajak juga ke ruangan kain batik. Di situ diceritain bedanya batik solo ama batik Jogja. Dari segi warna dan corak ternyata punya ciri khasnya.

Ada salah satu ruangan, entahlah namanya apa. Yang jelas, isinya tentang Gusti Nurul. Dia adalah putri Mangkunegara VII. Ruangan itu sendiri diresmikannya oleh Gusti Nurul sendiri. Isinya kebanyakan foto-fotonya dari jaman kecil waktu lahir taun 1921 sampai foto dia waktu meresmikan ruangan itu. Dia sekarang masi hidup dan tinggal di Bandung. Orangnya cantiiikk banget. Dan kliatan pintar. jago berkuda, main tenis, renang, menari. keliatannya energik, gesit, walopun dia seorang putri yang ayu dan anggun. Konon, presiden Soekarno juga naksir dan pernah ngelamarnya. tapi ditolak dengan halus. Padahal Soekarno ngirim surat cinta ampe pake 7 bahasa segala. Sultan HB IX juga ditolak. Gusti Nurul ini gak mau poligami. Dia baru menikah di umur 30 tahun. itupun dia milih jodohnya sendiri, ga mau dijodohin ama ayahnya. dan syarat yang dia ajukan buat suaminya adalah No poligami. Padahal di jaman itu kan perempuan Jawa ya mestinya manut-manut aja dijodohin ama laki-laki yang udah beristri, seperti yang dialami Kartini.

Prestasi Gusti Nurul lainnya, tahun 1936 dia pernah diundang oleh ratu belanda untuk menari dalam rangka perayaan ultah sang ratu. waktu itu umur Gusti Nurul masi 15 taun.

Aku sendiri baru kali ini denger nama Gusti Nurul. pemandunya bilang, sebenernya yang lebih cocok jadi tokoh emansipasi wanita ya Gusti Nurul ini. Dia bisa mendobrak kebiasaan yang udah jadi tradisi di jawa dulu. di mana jaman dulu itu, tahun 30 an, perempuan kan mesti diem di rumah, ga bebas. Sementara Gusti Nurul malah aktif berkegiatan, ga mau diem, padahal dia anak bangsawan yang notabene tindak tanduknya pasti jadi sorotan.

Ada lagi ruangan yang berkesan buat aku, ruangan syair putri Tineke. Nama aslinya GRAj Koes sapariyam. Tapi nama Belandanya Tineke. Ceritanya, Tineke ini pernah ngalamin galau dan patah hati karena cowok yang ditaksirnya, ditentang ama keluarganya mpe dia sediiihh banget. kalo jaman sekarang kan galau trus nulis status di sosmed. nah waktu jamannya Tineke itu, sahabat ama sodaranya pada menghibur Tineke dengan ngasi puisi-pusi yang bagusss banget. Ternyata jaman dulu perkembangan sastra itu udah maju ya. kata-kata dalam syairnya bagus-bagus. Ditulis dalam bahasa Indonesia, belanda, dan Inggris. Tulisan tangan asli. Ada 29 puisi.

Lalu, kita diajak ke suatu ruangan. Di sana boleh foto-foto. Kita disuguni minuman yang katanya berkhasiat awet muda. Rasanya kayak minuman jahe. kata si papa, ya iya lah bikin awet muda asal abis minum itu terus jogging wkwkwk..

aa2minuman awet muda

Anak-anak pada ga suka ama minumannya. Mungkin karena kayak jamu ya. Gimana anak-anak selama tour dalam museum ini? kliatannya sih ga bosen ya, tapi pasti sih karena mereka berempat, ada temen main, temen becanda-becanda. kayaknya kalo perginya ga bareng para sepupu, ga jamin juga bisa kuat dengerin pemandunya cerita tentang kerajaan Jogja dan Solo selama ampir 1 jam.

Setelah itu kita menuju taman dan di sana ada patung-patung. Trus ke ruangan lagi liat lukisan apalah udah ga gitu konsen dengerinnya. yang diinget cuma ada foto penari 9 orang tapi nanti ada satu sosok bayangan yang muncul….hehehe sapakah dia….

Trus, keluar area musium, ada relief candi yang sengaja dibikin miring. Katanya sih dibikin begitu sebagai bentuk keprihatin pemilik museum ama generasi muda sekarang yang sudah banyak melupakan sejarah dan juga ga berusaha merawat peninggalan sejarah.

aa3

Di sana juga ada restoran di lantai 2. tapi kita ga coba karena abis dari museum, mau ngejar ke tempat wisata lain. Trus juga ada toko souvenir yang menurutku harganya mihil-mihil.

aa4

suasana di luar museum…masi ijo royo-royo

Melihat Pelangi di Waktu Malam

Thursday, January 8th, 2015

Tiap ke Jogja dan ngelewatin taman pelangi, anak-anak selalu minta pengen ke sana. Tapi belom ada kesempatan aja, soalnya bukanya malam. Kali ini akhirnya kesampaian juga ke taman pelangi.

HTM taman pelangi 15 rebu seorang. Anak-anak di bawah 6 tahun masi belom bayar. Buka dari jam 5 sore sampe 11 malam. letaknya di monumen Jogja kembali (Monjali).

aa1pelangi di malam hari

aa2

aa3

aa4

aa5

Ini semacam lantern park sih ya, makanya bukanya malam. jadi kliatan baguuus lampu-lampu warna-warni. Di sana juga ada jajanan dan wahana permainan.

Liburan Dadakan

Friday, January 2nd, 2015

Suatu hari pak suami nanyain, anak-anak kapan mulai liburnya. Aku bilang ama dia, ujian pertengahan Desember, bagi raport tanggal 27 Desember. Kirain mo ada apa nanya-nanya gitu, ga taunya pak suami bilang kalo dia masi punya jatah cuti 10 hari lagi, enaknya diambil tanggal berapa, soalnya nanti keburu angus. Ya udah deh aku usulin ambil cutinya mulai dari Azka UAS. Maksudnya biar ntar Azka ada yang ngajarin. Eh minggu depannya pak suami bilang ternyata tanggal 15 mesti pergi 4 hari ada meeting di Ancol dan nginep di sana. huhuhu ga jadi deh ngajarin Azka UAS.

Kelar Azka UAS, aku tanya lagi kapan bisa cuti. Dia bilang ga tau, ga jelas lah. Haiyah selalu begitu. Ya wis lah aku mulai merancang aja ntar anak-anak libur mau ngapain. Masuk sekolah lagi tanggal 12 januari mayan lama kan liburnya. Tadinya Azka aku daftarin summer camp, acara dari sekolah, tanggal 4-8 januari di Lembang. Tapi gegara sepupunya Azka, Atha sempet ada kejadian accident di sekolah mpe kepalanya bocor, aku jadi parno deh. jadinya Azka aku batalin aja ikut summer camp nya. Ya emang ga ada hubungannya sih ama kejadian yg menimpa Atha. Tapi aku parno lah pokoknya kalo jauh-jauh dari anak dan ga bisa ngawasin anak. Mulanya Azka agak sedih ga bisa ikut summer camp soalnya ada acara jalan-jalan ke floating market lembang ama ke trans studio. Sebagai gantinya, aku janji ama Azka, mau ajak jalan-jalan bareng Atha aja mumpung Atha juga udah sehat. Jalan-jalannya sih aku janjiin seputaran Jakarta aja. Ke Ancol liat Doraemon expo ato nginep semalam di Bogor. Udah browsing juga mo nginep di mana di Bogor, trus mau liat apa aja di sana. Papa juga udah oke.

Senin tanggal 22 Desember pagi, aku tanya kapan cuti, maksudnya biar bisa booking hotel di Bogor takut penuh. Papa bilang masi belom tau. Ga taunya, hari selasa, 23 Desember tiba-tiba Papa bilang kalo dia mesti cuti, karena kalo ngga cuti nanti keburu angus. ya elaaah..cuti bisa dadakan gitu ya. Jadilah hari itu Papa ga ngantor tapi kerja di rumah. Karena kerjaannya masi boanyaak. Trus rabu nya aku ambil raport Alisha. Raport Alisha mestinya 27 Desember tapi tiba-tiba dimajuin. Sementara Azka raportnya tetep tanggal 27 Desember tapi hari rabu itu udah libur.

Mumpung Papa cutinya bisa lama, aku usulin aja pergi ke Jogja nengok eyangnya Azka sekalian wisata. Aku pengen banget ajak anak-anak wisata candi. Selama ini tiap taun ke Jogja mudik selalu ga sempet wisata candi. Kelas 4 ini kebetulan Azka di sekolah belajar tentang kerajaan Majapahit, Sriwijaya, tentang candi-candi. Masa ya pas ulangan pertama, ada gambar ini candi apa. Azka jawabnya candi pawon. Mestinya borobudur. Hadeuuhh padahal almarhum mbahnya Azka dulu kerja di Borobudur, ini cucunya ga tau candi borobudur itu kayak apa.

Awalnya Papa agak ragu juga ke Jogja. Kalo dadakan gitu pasti kan tiket udah penuh dan kalopun ada pasti harganya mahal karena peak season. Trus juga ternyata eyangnya Azka hari Kamis mau ke Malang, nengokin adeknya yang sakit. Tapi akhirnya ya jadi juga mau ke Jogja. Aku usulin ke Bandung aja dulu. Sekalian jemput Atha trus ajakin ke Jogja. Toh eyangnya Azka juga katanya sabtu malam udah kembali ke Jogja, jadi masi sempet ketemu.

Rabu, 24 Desember 2014

Rabu pagi ambil raport Alisha trus ternyata hari itu pendaftaran SD khusus dari TK Al Azhar, harus ada akta kelahiran. Baru inget kalo akta kelahirannya disimpen di safety deposit box salah satu bank. Banknya ada di kantor Papa di senayan sana. haiyaah. Jadilah hari itu kita main ke kantor Papa. seumur-umur baru kali itu kita ke gedung The Energy, kantornya papa. Si Azka girang banget, secara gedungnya tinggi dan ruangan papa ada di lantai 35. Dia bilang, hari yang menyenangkan bisa naik lift ke lantai 35. Hahaha bahagia itu sederhana ternyata ya.

Mulai lah hari rabu sore packing. Malamnya baru ngeh kalo singlet ama celana rumahnya Alisha kok dikit banget. Akhirnya kita pergi ke toko dalam kompleks rumah dengan stelan pake baju tidur hahaha. Pergi ke toko pertama, eh baru aja tutup. pergi ke toko ke dua juga tutup. Tadinya mau ke mall kompleks aja tapi kok macet banget banyak mobil-mobil parkir di jalan. Kayaknya sih orang-orang yang mau ke gereja. kan mallnya emang deket ke gereja. Ya udahlah ga jadi ke mall, mau pulang aja. Eh ga taunya pas pulang, lewatin toko bayi yang masi buka dan ternyata barang yang dicari ada…alhamdulillah.

Kamis, 25 Desember 2014

Kamis pagi berangkat dari Bekasi ke Bandung. 4 jam bok. Maceett banget di tol. Temenku malah 11 jam dari Jakarta ke Cirebon. Sampe Bandung pas jam makan siang. Makan di RM Bancakan. Modelnya self service dengan menu prasmanan. Piring ama gelasnya unik, dari seng, kayak jaman baheula.

bancakansuasana di RM Bancakan

Trus ke rumah adekku, jemput Atha. Abis itu anak-anak minta ngemol ke TSM.

tsmAzka – Atha – Alisha

Jumat, 26 Desember 2014

Jumatnya, berangkat jam 5 subuh menuju Cirebon. Sengaja emang mau lewat jalur utara ke Jogjanya. Alhamdulillah lancar. Sepanjang jalan cuaca cerah padahal liat status orang-orang di Bandung ama Jakarta lagi ujan. Menjelang isya, sampai di rumah Eyang.Di sana ada adeknya Papa ama keluarganya.

Sabtu, 27 Desember 2014

Malamnya ujan turun deres banget. Sabtu pagi itu juga ujan. Haduuhh mau ke Borobudur tapi ujan melulu. jam 8 pagi mulai berenti ujannya, cusss lah kita 2 mobil ke borobudur. Minus Eyang, karena masi di Malang. Cerita tentang Candi Borobudur nanti di postingan terpisah.

brb

Candi Borobudur

Abis dari candi Borobudur, tadinya mau ke Ullen Sentalu. tapi ga jadi karena anak adeknya Papa muntah-muntah. Mungkin karena keujanan juga sih waktu kita turun dari candi. jadi rombongan 1 mobil pulang ke rumah eyang, sementara mobil kita meluncur ke Mirota Kaliurang. Belanja daster, baju rumah anak-anak, tas selempang buat Alisha. Trus pulang.

tas mirotatas selempang buat Alisha

Minggu, 28 Desember 2014

Hari itu rencananya mau ke Ullen Sentalu. tapi adeknya Papa ga ikut karena ada kondangan. Jadilah yang pergi kita berlima plus salah satu ponakan papa yang seumur Alisha. Cerita tentang ullen sentalu nanti di postingan terpisah.

ullenDi Ullen Sentalu. Alisha pake baju batik dibeli dari Mirota (50 rebu), tas dari Mirota juga (48 rebu)

Abis dari Ullen Sentalu, aku nyobain Jadah Tempe Mbah Carik. Selama ini kayak ga tertarik karena bentuknya ga menarik. tapi liat warungnya kok rame banget ya, ya udahlah mau coba. Anak-anak di mobil ama papa. aku turun. Awalnya aku beli 5 jadah, 5 tempe, 2 wajik. Trus kita makan rame-rame di mobil. eeh ternyata langsung ludes. Anak-anak doyan. Trus, aku turun lagi, beli lagi 10 jadah, 10 tempe, 2 wajik. makan di mobil, jadah pake wajik kok lebih enak ya. Aku emang ga gitu suka tempe bacem. maklum, lidah padang hehehe. Akhirnya, turun lagi dari mobil, beli jadah lagi ama wajik 10. hahahah….wajiknya enaaakk…mungkin karena gula merahnya kualitasnya bagus ya. Trus pulen dan empuk. Letak warungnya pas di depan patung udang. Aku peratiin waktu kemaren ke mirota juga ada warung yang pake embel embel mbah carik.

mbah carikwarungnya sederhana

jadahdaftar harganya

jadah tempelagi ngepal-ngepalin jadah

wajikwajiknya masi anget

Trussss…aku minta Papa nganterin ke Dowa di Jl. Godean km 7. Sebenernya, tadinya mau ke Gendhis. Belom pernah ke gendhis, katanya tasnya bagus juga dan harganya lebih murah dari Dowa. Ga taunya tutup. Berarti emang takdirnya mesti ke Dowa hahaha. Padahal Papa suka protes, ada tas kulit Dowa yang aku beli tapi jaraang dipake. Yang suka dipake yang rajutan aja. Sekarang niatnya mau beli yang rajutan aja. Sekalian mau beli tas buat kado temen. Ama mau beliin buat Eyang.

dowa1tokonya unik banget ya kayak rumah jawa

dowa2halaman luas, parkiran juga luas

Di Dowa ini tempatnya enak. Buat para penunggu disedian sofa dan kursi-kursi. Di mejanya disedian cemilan-cemilan tradisional, permen, aqua, kacang, kripik. Entah tiap hari begini apa kalo hari tertentu aja. Soalnya aku ke Dowa pas lebaran ama liburan akhir tahun, selalu ada kue-kue gratis buat pengunjung.

dowa3menunggu mama yang lagi milih-milih tas

dowa4tiap kali kuenya abis, ga lama kemudian datang lagi kue yang baru

dowa5hmmh..yang mana ya

dowa6

Mushola dan toiletnya juga bersih. Trus di sana ada semacam “pabrik” biar pengunjung bisa liat-liat gimana tasnya diproduksi. Tiap ke dowa selalu aja liat banyak pengunjung yang beli banyaak tas. Kayaknya sih titipan ato buat oleh-oleh. tasnya emang bagus-bagus, warnanya juga cerah. Selain tas, ada sendal, gantungan, bros.

musholamushola

pabrik1

pabrik2

Senin, 29 Desember 2014

Pagi hari itu ujan lagi. serasa ikut berduka karena musibah kecelakan Air asia. Aku juga sediiihh banget ngebayanginnya dan turut berduka cita sedalam-dalamnya. Mudah-mudahan keluarganya tabah dan ikhlas.

Hari itu rencananya bingung mau kemana. Pengennya sih ke candi prambanan. kalo ngga, ke Kraton. tapi ujan ga berenti-berenti. Ga deres banget sih, akhirnya kita putuskan ke Prambanan. Eyangnya Azka juga ikut, udah pulang dari Malang. Adeknya papa ga ikut karena udah ngantor, tapi anaknya ikut kita.

Alhamdulillah sampe Candi Prambanan, ujannya berenti,padahal kita udah sewa payung hihi…cuma bawa 2 payung, ga cukup. jadinya sewa lagi 2 payung 20 rebu. tapi ga kepake karena ujannya berenti. Eh kepake ding, ama anak-anak payungnya dijadiin buat coret-coret tanah. Cerita tentang Prambanan di postingan terpisah.

prambananpayungnya dipake buat coret-coret tanah

alisha candi

Dari Prambanan, anak-anak mintaaaaa…..ngemol. ya sekalian cari makan siang ama sholat. Meluncurlah kita ke mall yang baru aja jadi, namanya Jogja City mall. baguusss dan gede. Kita makan di D’Cost, karena sekalian di dalamnya ada mushola dan toiletnya bersih trus abis itu nemenin para bocah main di amazone.

Malamnya, mumpung cuaca cerah, kita pergi ke Taman pelangi di Monjali. Eyang ga ikut karena cape. Cerita taman pelangi menyusul.

taman pelangiTaman pelangi

Selasa, 30 Januari 2014

Pagi-pagi Azka ama Atha ke kebun salaknya eyang. Atha ini doyan banget salak pondoh. Trus ambil sendiri aja ke kebun padahal kan mayan banyak durinya. kalo Azka ama Alisha ga suka salak.

a mencari salak

a salaksalak pondoh di kebun eyang

Bingung mau kemana. Padahal hari itu ceraaahh cenderung panaaas. Pengennya ke Solo sih, belom pernah. Tapi eyang masi cape kalo pergi jauh. Trus rempong juga bawa 5 bocah. Adeknya papa juga ngantor. Jadi anaknya diurus eyang. ya sudahlah pergi sekitar Jogja aja. Ke Kraton ama ke Taman Pintar, trus cari oleh-oleh. Mau pulang hari Rabu aja ke Bekasi. Tadinya rencana mau mampir semarang, nginep di sana trus wisata semarang. tapi kasian liat anak-anak cape, mana cuaca juga kurang bagus. Jadi mending pulang aja ke Bekasi, istirahat, ngabisin sisa liburan seputar jakarta aja.

Kraton ternyata sumpek dan kotor ya. Padahal lagi nuansa mau sekaten. Ada wahana permainan dan pasar kaget buat malam. Cuma bentar aja, pada ga betah. Trus mau ke taman pintar eh muter-muter cari parkiran ga ada.

kratonini Papa kenapa fotoin kita dari belakang sih hihi..

kraton2

Ya udah akhirnya cari oleh-oleh aja. Awalnya ke toko Kurnia sari. Ga taunya bakpianya abis, baru ada lagi jam 3 sore. Aku nanya dong, emang bikinnya di mana, mau tak samperin aja. Katanya di Jl Godean, tapi ga nerima pembelian di sana. Aneh ya, masa orang mau beli ga boleh. yo wis lah, beli lanting, jenang, krasikan, wingko cap Ny Dewi kesukaanku, bandeng juwana, brem. Wuih banyak juga.

Trus makan siangnya mampir ke Gudeg Ceker Sedep raos. Aku suka gudegnya ga terlalu manis, trus juga ada menu lainnya, kayak nasi liwet solo, nasi ayam kremes, nasi langgi.

a gudeg sedepraosnyam..nyam…

a gudegceker

Abis itu ke toko oleh-oleh deket rumah eyang hihihi. Lokasinya di Salam, udah masuk Magelang. Biasanya emang suka beli oleh-oleh di situ karena males macet-macetan ke kota Jogja. Rumah eyang kan deket perbatasan Magelang. Namanya toko Baledono. Di sana juga ada bakpia yang enyaaak, namanya bakpia kencana. Rasanya empuuukk dan legit, 11 12 lah ama bakpia kurnia sari. harga beda 3 rebu ama kurnia sari. Lebih murah karena dari pabriknya langsung. udah gitu bisa liat gimana bikinnya.

a kencana1

a kencana 2mbak-mbaknya sibuk bikin bakpia

a kencana 3yummiii…masi anget dan wangiiii

Rasa bakpianya juga macam-macam, ada rasa coklat, keju, susu, kacang ijo, kumbu hitam, ubi ungu, crispy. Klo kita favoritnya sih yang rasa coklat, keju ama susu. kalo mau tahan lama, beli yang kemasannya pake vacuum. selain itu juga ada aneka oleh-oleh lainnya.

Besoknya kita pulang menuju Bekasi. Alhamdulillah lancar sampai rumah dengan selamat.

Cerita Mudik

Tuesday, August 5th, 2014

Liburan lebaran ampir usai. Azka dan Alisha kembali masuk sekolah tanggal 11 agustus nanti. Sementara Papa udah mulai ngantor lagi minggu ini, terus cuti jumat besok karena kita mau liburan lagiih….yeay.

Sebelomnya, kami sekeluarga mau ngucapin: Happy Eid Mubarak “Taqobbal Allahu Minna Wa Minkum” (Semoga Allah menerima amalku dan amal kalian). aamiin…taqobbal yaa Kariim…

Jadi, gimana cerita mudiknya? well…taun ini ga berasa mudik sih. Kalo taun kemaren kan kita mudik ke Jogja via darat, Papa yang nyetir. Itupun singgah dulu di Bandung dan Semarang nginep semalem. jadinya perjalanan ke Jogjanya mayan lamaaa ngindarin anak-anak kecapean. Taun ini, kita nanya ama anak-anak, mudiknya mau naik mobil lagi apa pesawat. Azka bilang pengen naik pesawat, soalnya taun ini dia belom naik pesawat, gitu alasannya. Dipikir-pikir iya juga sih ya…anak-anak taun ini belom pergi-pergi yang naik pesawat hihihi. Sementara kalo buat anak-anak tuh, naik pesawat itu kayak super excited banget lah, seolah-olah tempat tujuan kita jauuuh banget.

Berhubung sekarang citilink buka penerbangan ke Jogja via bandara Halim, so…kita mudik nyobain perdana berangkat dari halim. ternyata enaakk banget, sodara-sodara. Biasanya perjalanan dari rumah ke Cengkareng udah makan waktu di jalan. H-2 kita berangkat ke Jogja, dari rumah ke halim cuma 30 menit aja udah sampe. Sampe sana juga pesawatnya on time banget. Gak pake nunggu lama. Bandaranya aku suka, walopun kecil tapi ga secrowded Soetta. sampe Jogja 50 menit, trus perjalanan ke rumah Eyangnya anak-anak juga lancaarrr ga pake macet. alhamdulillah. Anak-anak juga puasanya ga keganggu.

Nah kalo mudik gini, yang paling anak-anak suka adalah…ketemu para sepupu. Tiap malam main kembang api. Pagi siang malam tiada hari main muluk. Ya walopun mainnya main anak jaman sekarang sih ya…mainin gadget *tutup muka* tapi mainnya rame-rame. Bisa ngumpul-ngumpul gini kejadian langka, cuma setaun sekali aja kumpul semua di rumah Eyang.

a4

Formasi lengkap

a2

Alisha

a3

Kata anak2: “ada frozen…salju”hadeuh ini yg abis main petasan, sampah numpukkkk…tapi sorenya udah ada yg nyapuin dan beresin

Hari H lebaran seperti tradisi pada umumnya, pergi ke mesjid deket rumah, sholat ied. Lalu ke makam Mbahnya anak-anak, trus di rumah sungkeman ama Eyang. Abis itu keliling rumah tetangga dan sodara-sodara. Hari ke dua ga kemana-mana secara nerima tamu dari pagi mpe malam dan masak-masak buat para tamu. Hari ketiga lebaran, keliling-keliling lagi ke rumah sodara yang belom dikunjungi. Hari keempat balik ke Bekasi. Sampe Bekasi langsung manggil tukang pijat langganan wkwkwwk….

Hari Jumatnya beberes, nyuci nyetrika. tadinya mau ke Bandung aja sorenya, tapi takutnya masi pada cape. Ya sutralah akhirnya sorenya ke Summarecon aja kepengen makan sate padang mak syukur, netralin lidah yang selama di Jogja makan masakan yang manis-manis hihihi….

Sabtu paginya barulah ke Bandung. Berangkat jam 7.30 sampe rumah kakek nenek Azka Alisha jam 10. Terbilang lancar ya. Sementara yang arah ke jakarta, agak macet. Di rumah kakek nenek, yang paling dinanti adalah ketupaaatttt lebaran. Soalnya di keluarga Papa di Jogja ga ada tradisi makan ketupat lebaran. Sementara di keluargaku, sejak malam takbiran udah siap tuh yang namanya ketupat, sayur tauco, opor ayam, rendang. Tapi karena aku biasanya mudik ke Bandungnya H+5, jadinya kakek nenek bikin ketupat lebaran lagi special hihihi. Seenggaknya, aku pengen anak-anakku punya kenangan kalo lebaran itu ya mudik ke rumah eyang, kakek nenek trus ada ketupat lebaran. Walopun makan ketupatnya H+5.

Cerita Lebaran 2012

Monday, August 27th, 2012

Semingguan mudik, blog gak kepegang sama sekali, BW juga gak sempet. Sebelomnya, kami sekeluarga mo ngucapin Selamat Hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir dan bathin.

1

Gimana cerita lebarannya? Diawali dengan kepergian kita sekeluarga menuju Jogja tanggal 17 Agustus. Alhamdulillah gak pake acara delay, trus sampe Jogja 50 menit kemudian. Udah dijemput ama pakliknya Azka menuju Sleman, rumah Eyang Azkalisha.

Kampung halamannya mas Bagus emang masi di desa gitu, masi ada sawah-sawah, banyak kebun salak pondoh, masi bisa liat kerbau, sungai jernih, ayam berseliweran depan rumah. Anak-anak selalu excited. Udaranya kalo siang panas banget, tp kalo malem adduuuuuh dinginnya ngalahin Bandung deh. Klo pagi aja mulut kita beruap klo lg ngomong.

Hari sabtunya di rumah aja seharian, beres-beres, persiapan masak-masak.Malemnya, keluarga Pakdhenya Azkalisha dari Balikpapan dateng. Rumah makin semarak deh ada 4 keluarga di rumah, termasuk Eyang. Papanya Azka 3 bersaudara. kakaknya tinggal di Balikpapan, adeknya tinggal di Sleman nemenin ibu.

1 lebaran

1 silaturahim

Lebaran hari Minggu, kita menuju mesjid terdekat untuk sholat ied. Alisha belom bangun, ya sutra ditinggal aja di rumah sama bu liknya yang gak sholat ied karena baru punya bayi. Abis sholat ied, ke makam Mbah. Trus standart lah, pulang ke rumah, maaf-maafan seisi rumah, trus ke rumah mbah buyut di samping rumah eyang, keliling rumah tetangga, sodara-sodara seharian gak abis-abis deh secara semua sodara dari bapak ama ibu mertuaku tuh di Sleman semua.

Hari ke-2 lebaran, anak-anak paginya diajak eyang ke sawah. Ada jagung, kacang tanah, labu yang siap dipetik. Trus ada kolam lele juga yang ikannya ampuuun deh gede banget. Lelenya diambil seekor, buat dimasak hidangan lebaran dibikin mangut ikan lele.  Walopun seekor, itu jadinya bisa buat sepanci gede loh saking gedenya itu lele. Aku sendiri gak suka lele, dari Bekasi udah bawa rendang daging+kacang merah, sambal goreng ati kentang, kering tempe. Hari itu gak kemana-mana karena biasanya sodara-sodara pada dateng ke rumah, sekalian ngunjungin mbah buyut yang rumahnya di samping trus makan siangnya di rumah eyang. Itu ya, yang namanya cuci piring gak ada habis-habisnya. Rombongan sekali dateng aja udah ngabisin semua piring, jadi begitu rombongan satu udah selese makan, piring sekian lusin itu cepet-cepet dicuci, belom juga kering, rombongan berikutnya dateng lagi. hahaha seru deh pokoknya aku sebagai tukang cuci piring, eyang sebagai penerima tamu, kakak ipar sebagai penanggung jawab masakan. Sorenya kita ke Piyungan, Bantul, ke rumah mertuanya adek iparku. Anak-anak seneng banget karena bisa liat gunung dari deket. Pulang ke rumah udah malem banget, tapi anak-anak belom juga mau tidur, masi pengen main-main ama para sepupu. Kebetulan, sepupu Azka yang semalem nginep di Piyungan, pulang lagi ke sleman, jadi semuanya kumpul total ada 7 cucunya eyang. Azka cucu ke 2, Alisha cucu ke 5.

1 makan

Hari ke-4 lebaran, keliling lagi ke rumah sodara trus kita semua makan siang di RM Mataram. Nuansanya makan di saung-saung, menunya serba ikan, udang dan cumi. Tadinya sih gak niat makan di situ. Tapi rata-rata rumah makan lain penuh banget. Untung juga akhirnya dapet di RM Mataram. Ada playgroundnya, masakannya mayan enak, harganya murah. Makan ber 13orang cuma abis 450 rebu padahal menunya ikan gurame bakar, ikan gurame asam manis, ikan nila goreng, cumi goreng tepung 2 porsi, tahu tempe 2 porsi, tumis kangkung 2 porsi, telor dadar 2 porsi, sambal + lalab 7 porsi, gado-gado, nasi, aneka minuman. Aku kepengen mampir ke Warung Je Jamuran di Sleman tapi gak kesampean, penuh terus :( sorenya kita ke Mirota beli batik dan souvenir trus juga mampir ke toko oleh-oleh.

Hari ke-5 lebaran, siap-siap pulang menuju Bekasi. Keluarga Balikpapan melanjutkan mudik ke Surabaya, pesawat jam 9, sementara kita ke Bekasi, pesawat jam 12. Alhamdulillah lagi, gak pake delay. Garuda emang is the best lah pokoknya. Perjalanan ke Galaxy juga lancaaarrrr. Sampe rumah, istirahat bentar trus mencuci baju. Tadinya mo masukin ke laundry kiloan, tapi aku lagi bete ama laundry kiloan gara-gara waktu di Jogja ada pengalaman kurang menyenangkan. Ceritanya, hari sabtu sebelom lebaran, nyari laundry kiloan yang buka deket rumah eyang cuma ada 1. trus ternyata hari lebaran dia bilang bakal buka terus. Yang punyanya orang cimahi, gak mudik dan gak punya sodara di sleman. Ya sutra, hari sabtu masukin cucian baju-baju yang dipake Jumat, nyucinya kilat. Masukin pagi, sorenya udah selese. Tapi sayang, kita rada kecewa, bajunya masi lembab kayak belom kering. Hari minggunya, sore gitu kita ke sana lagi, masukin cucian baju-baju yang dipake sabtu plus baju yang dipake lebaran seharian plus baju-baju hadiah lebaran dari om tantenya Azkalisha. Total ada 6 kilo. Karena gak mau kejadian kayak kemaren, bajunya masi lembab belom kering banget, kita ambil yang biasa aja, gak kilat. Sesuai perjanjian, diambil senin sore. Nah, hari senin kita mo ambil lah kok tutup tokonya. Hari selasa kita ke sana, tutup juga. wadooooh….no telp yang tertera di kwitansi juga ternyata no.nya no orang. Bahkan sampe tulisan ini ditulis, itu laundry masi belom buka juga. Aku siy positif thinking dulu aja, mungkin si tetehnya mendadak mudik ke Cimahi dan dia gak bisa hubungi aku karena aku gak ninggalin nomer. Mudah2an siy besok-besok buka, jadi baju-bajunya bisa diambil ama adek iparku trus dikirim ke Bekasi.

Hari Kamis pagi, kita mudik lagi sesi ke-2, menuju Bandung. Emang sejak aku nikah 10 taun, ritual mudik ya kayak gini. Ke Jogja dulu trus baru ke Bandung. Udah harga mati, lebaran pertama dan kedua wajib di Jogja. Perjalanan menuju Bandung alhamdulillah lancaaar…..1,5 jam aja langsung sampe. Tujuan pertama, ke rumah orang tuaku. Akhirnya ngerasain makan ketupat sayur juga…..hahhahaa….di Jogja lebaran gak ada ketupat. Abis itu, kita keliling rumah sodara. Malemnya, mas Bagus minta ditemenin ke sate Maulana Yusuf. Gak afdhol katanya kalo ke Bandung gak makan sate kambing Maulana Yusuf. Azka gak ikut, karena ikut nginep dirumah adekku yang cewe, di Sariwates. Sementara aku, mas bagus dan Alisha nginep di Belleza Antapani.

1 kp gajah

2. kp gajah

Hari Jumatnya, anak-anak nagih jalan-jalan. Ya abisnya selama ini ke rumah orang mulu bersilaturahim, belom sempet jalan-jalan. Si Azka minta ke kampung Gajah ama ke Trans Studio Mall. Kita suruh pilih salah satu, deal ke Kampung Gajah. Perjalanan ke sana juga lancaaar, tapi di sana ternyata puennnuuuh dan poanaaasss. soalnya udah ampir jam 11 siang juga sih. Tiket masuknya 20 ribu per orang, tiket terusan harga libur 200ribu per orang. Alisha kepengen naik delman, tapi kepalaku udah puyeng karena kecapean dan kepanasan. Akhirnya kita bujuk, naik delman di depan mesjid Salman ITB aja sekalian Papa sholat Jumat. Deal. Jadi di kampung gajah tuh cuma bentar aja paling sejam, langsung cusss ke mesjid Salman ITB. Si Papa jumatan di sana. Trus, kita naik delman. Begitu liat banyak kuda, Alisha langsung nyeletuk, “Kampung kudaaaa…” hahahaha….ada-ada aja.  Mahal euy satu keliling 25 rebu. kita ambil 2 keliling aja. Ini pertama kalinya aku naik delman depan ITB, waktu jadi mahasiswi di situ kayaknya gak pernah kepikiran naik delman/naik kuda keliling mesjid Salman wkwkwkw….abis naik delman, anak-anak laper. Aku ajak ke warung Pasta, gak jauh dari situ. ternyata penuh, waiting list. Akhirnya dibatalin aja, mending makan di dago aja nunggu Papa selese jumatan. Trus aku ama adekku beli lumpia basah yang endeuuus depan kampus ITB. dulu ini jajananku kalo abis selese kuliah, makannya di angkot, pake sumpit gitu nikmaaattt. Ternyata si papa doyan juga. Dia bilang, dulu waktu kuliah gak pernah jajan lumpia basah, jadi baru kali itu dia ngrasain. hayaaah….Papa ketauan gak pernah jajan ato akunya yang doyan jajan yak 😀

Abis makan siang, pamitan, kita mo pulang ke Bekasi. Perjalanan ke bekasi juga alhamdulillah lancar. Besoknya aslik gak kemana-mana, di rumah seharian beres-beres. Aku kebagian ke pasar ama masak, mas Bagus nyuci baju ama ngepel. Nyetrika bajunya yang penting-penting aja yang mo dipake. Bibik yang cuci gosok baru dateng hari senin karena mudik ke Lampung.

Hari minggu pagi, kedatengan sepupu ke rumah. Ihiiy ini tamu lebaran pertama kita di rumah nih. Biasanya klo musim lebaran, gak pernah kedatengan tamu ke rumah Galaxy. Nyetok kue ya abisnya ama kita-kita aja. Tetangga pun gak ada yang dateng ke rumah kalo musim lebaran :( Kebetulan sepupu ini baru pindah ke Galaxy 3 bulanan ini.

1 lunchMbak Lili, Mbak Nana, Vera, Mbak Astri, Mbak Dewi, Ibunya Mbak Astri

1 lunchdate

Trus, abis sepupuku pulang, siap-siap menuju RM Sambara Cipete, janjian ama Mbak Astri Nugraha. ternyata Jakarta masi lengaaang. 40 menit aja sampe deh ke cipete. Kita duluan pertama dateng. Bengong-bengong gak ada orang. Trus baru deh muncul, mbak Nana. Kita kenalan, ternyata mbak Nana ini temen mbak Astri waktu ngantor dulu di Jakarta. Trus dateng  mbak Lili. Aku juga gak kenal sebelomnya. Jam 1 baru deh mbak Astri dateng. Ibunya mbak Astri ikutan dateng juga. Deeja, Deema, Udin dan Mareeam juga ikutan dateng. Aduuuhh…lucu-lucu pisan anak-anaknya. Duduk anteng, kalem, pada makan sendiri, makannya juga gampang. Pada sopan-sopan. makin salut deh ama mbak Astri. Paling trakhir dateng, mbak Dewi. Kita asyik ngobrol-ngobrol santai sambil makan minum. Sebenernya, mbak Astri ama anak-anaknya lagi kurang sehat, tapi bela-belain dateng nemuin kita, duuuhh terharu. Apalagi aku, yang cuma kenal lewat blog aja, bukan temen sekolah ato temen kantor. Seneng banget diajakin lunchdate. Aku kenal mbak Astri taun 2004 dari blognya. Pertamakali ketemu mbak Astri waktu diundang ke acara aqiqahnya Udin dan ultahnya Deema, 3,5 tahun lalu.

Pulang dari RM Sambara, gak jauh dari situ, liat ada martabak durian. langsung deh mata aku ama mas Bagus membesar klo liat tulisan “DURIAN”. Sebagai pecinta durian, kita belom pernah coba niy martabak durian. Langsung aja bungkuuusss pulang. Inget postingannya Bundit tentang makan Martabak Durian, belom kesampean coba, akhirnya nyobain juga. Rasanya gimana? ya gitu deh, duriannya jadi gak gitu kerasa duren ya. Masi tetep ngefans pancake duren, colek indah.

Cerita Lebaran 2011

Wednesday, September 14th, 2011

Huaaaahhhaaa…lebaran udah kapan hari ehhh baru mau nulis ceritanya sekarang, gegara liat si azka disuruh gurunya di skul nulis cerita liburan lebaran. Sebelomnya, kami sekeluarga ngucapin selamat hari Raya Idul Fitri 1432 H, mohon maaf lahir bathin ya temans :)

Well, seperti lebaran-lebaran sebelomnya, kita mudik ke Jogja, tempat mertua. Berangkat hari sabtu, 27 Agustus naik singa air. Alhamdulillah cuma delay 30 menit sajah, sodara-sodara, dan tibalah kami di kota gudeg jam 4 sore.  Di bandara, sang adek ipar yang baik hati dan tidak sombong *apaan sih…* sudah menjemput kita dan mengantarkan ke rumah eyang tertjinta di Desa Kemiri, Tempel, Sleman.

aaaaa atvMain ATV

aaaa pantaiMain Ombak

aaaaa atv azka

Hari Minggu, berubung masi belom ribet ama persiapan lebaran, kita semua jalan-jalan ke Pantai Depok daerah Parangtritis. Si Azka pengen main ombak, pengen main pasir, pengen main layangan dooohhh banyak amat Nak, kepengennya. Jam 11 kita sampe di sana, kirain bakalan kepanasan karena ampir siang bolong eeh ternyata kita malah kedinginan. Nyesel gak bawa baju anget. Untung Alisha pake baju panjang dan jilbab. Sepupunya malah udah pake jaket. Anginnya itu loh kenceeeng banget dan dingiiiinn. Ombaknya juga mayan besar, karena pantai selatan kali yah. Trus sempet juga kita naik ATV menyusuri pantai, trus main layangan. Seru deh pokoknya.

aaaa becakMainan Becak

Hari seninnya, kita sowan ke rumah mbah Buyutnya Azka. Trus abis itu nganterin eyang belanja-belanja ke pasar buat persiapan lebaran. Pulangnya, mampir ke Mirota Kaliurang. Si Azka kepengen beli mainan becak-becakan ama topeng, sekalian Papa juga mau nyari baju batik. Dan aku juga sekalian cari oleh-oleh dong ah.

aaaa eyangBersama Eyang

Malemnya, kita min kembang api. Hari selasanya kita udah lebaraaaannn…tapi karena mesjid terdekat lebarannya rabu, jadi sholat iednya rabu aja 😀 siangnya kita ke daerah piyungan, Bantul, merayakan lebaran, makan ketupat. Anak-anak mulai tuh dapet angpau. Si Azka ampe ngitung-ngitung berapa angpaunya, karena dia pengen beli jam dinding yang ada burung keluar ama ada bandulnya.

aaaaa idSelese sholat ied

Hari Rabu, abis selese sholat ied, yang mana aku gak ikod karena lagi dateng si bulan, kita ke makam mbah kakung. Trus pulang ke rumah, makan-makan, salam-salaman, ke rumah tetangga dan keliling rumah sodara. Wis dah sehari itu kita makan lebih dari 3 kali. Salam manis buat lemak-lemak di perut dan pinggang 😀

Hari Kamisnya, sempet ke rumah sodara juga. Dan pulangnya ngedapetin rumah penuh dengan sodara yang berdatangan. Biasanya emang eyang kedatengan tamu-tamunya di hari ke dua. Sorenya aku cs udah cabut dari Jogja, emang biasanya kita di Jogja sampe hari ke tiga lebaran. Tapi berubung lebaran versi pemerintah mundur jadinya yaaaaaahhhhh kita pun pulang padahal masi banyak yg belom kita datengin. Maapken ya…

Hari Jumat pagi, perjalanan menuju Bandung, disopirin si bapak ganteng *jangan marah ya, lah wong muji suami sendiri wkwkwkkw*. Nyampe Bandung jam 11, kita kumpul di rumah adekku di antapani. Ngobrol ngalor-ngidul, sempet bobo siang. Alisha lagi batuk dan anget badannya, ketularan sepupunya di Jogja. Tadinya aku mau keliling ke rumah sodara tapi karena Alisha lagi sakit jadinya ikutan tidur-tiduran sajah. Malemnya kita menuju hotel, tidur. Trus sabtu pagi, bareng-bareng ke makam mamaku dan nyempetin bersilaturahim ke tetangga-tetangga masa kecilku. Abis itu, perjalanan menuju Bekasi. Jam 11 waktu baru mau masuk tol cipularang, bbm-an ama temenku yang udah nyampe cikarang. Dia cerita, perjalanan di tol lancar, cuma di ciganea ada kecelakaan tunggal. Waktu itu aku belom tau kalo kecelakaan itu mobilnya bang ipul. Baru deh setengah jam kemudian banyak beritanya via bbm dan twitter. Innalilahi….begitu melewati km 90-an langsung merinding dan wanti-wanti pak sopir yang ganteng, jangan ngebut, jangan ngantuk, konsentrasi…konsentrasi.

Cerita Mudik

Monday, September 20th, 2010

Kami sekeluarga sebelomnya mau ngucapin Selamat Hari Raya Idul Fitri 1431 H, Mohon maaf lahir bathin. Lebaran udah lewat seminggu yang lalu…tapi sisa-sisa capek, letih, lemah, lesu masi nempel nih palagi si Mbak yang baru 4 bulan kerja di rumahku gak balik lagi karena mo merid huhuhuhu……ga papa deh, tetep semanget ya :) Oph ya, sebelom cerita mudik, mo cerita dikit nih kalo tanggal 4 september aku akhirnya ketemuan juga ma Susan Bunda Zahia plus keluarga kecilnya plus temen-temen blogger lainnya, ada Fitri Anita, Irma, dan Lidya. Kopdar emang selalu menyenangkan.

Ceritanya, seperti tahun-tahun sebelomnya, kami selalu berlebaran di rumah mertuaku di Sleman-Jogja. Khusus tahun kemaren ga lebaran di sana, karena mertuaku ke Balikpapan bantuin kakak ipar yang baru melahirkan dan ngerawat cucunya yang 2 orang lagi. So, mudik kali ini pengalaman pertama naik mobil berempat. Biasanya kan bertiga doang, Alisha belom ada. Lebaran idul Adha kita mudik juga naik mobil, tapi ada ayahku yang nemenin di jalan.

Rencana awal, berhubung mas Bagus cutinya mulai tanggal 8 September, jadinya kita mo berangkat subuh tanggal segitu. Gak taunya tanggal 9 sept cuti bersama, jadi cutinya maju jadi tanggal 7 september. Tanggal segitu Azka masi ada les EF jam 3 sore. So, kita rencana berangkat mudik abis Azka les aja, trus nginep di Cirebon, ntar Rabu paginya baru lanjut ke Jogja. Sibuk lah aku browsing hotel di Cirebon. Pilihan jatuh ke hotel Santika. Mendekati hari selasa, rencana berubah lagi, kita mo berangkat pagi aja jam 10, trus nginepnya di Tegal, Rabu pagi lanjut ke Jogja. Mulei lagi hunting hotel di Tegal hari senin itu. Tadinya mo nginep di hotel Karlita, tapi ternyata bookingnya harus langsung bayar uang via transfer, males ah takut gak jadi. Nyari-nyari lagi, dapet lah hotel Riez Palace, tempatnya asyik karena dilalui jalur mudik. siip deh ah.

Berangkat dari Bekasi jam 10 pagi, santai-santai aja. Rumah alhamdulillah ada yang nungguin, adek perempuanku ma anak-anaknya. Ternyata oh ternyata, nyampe Tegal baru jam 3 sore, sayang kalo transit. Akhirnya kita batalin nginep di Tegal. Trus, langsung nelpon hotel Ibis Semarang, hehhehe..berubah terus ya. Nyampe Semarang jam 8 malem, langsung cek in. Azka seneng banget karena liftnya di pinggir, bisa liat ke luar suasana Semarang di malam hari. Kebetulan juga dapet kamar di lantai 12. Kalo di hotel Ibis ini, tipe kamarnya sama semua, yang standart. Yang bedain cuma mo sama sarapan ato nggak. Kita ambil kamar dengan sarapan buat 2 orang (Azka belom keiutung karena belom 5 tahun), kena charge IDR 425.000.

hot ibis

htl ibis alisha

Kamarnya nyaman. Masuk kamar langsung pada mandi, Alisha malah main-main mulu ga mau bobo karena di mobil kebanyakan bobo hihihi….

Jam 3.30 subuh Papa Azka sahur duluan di lantai 2, abis itu gantian aku ma Azka. Alisha tetep bobo pules di kasur. Jam 9-an baru deh kita melanjutkan perjalanan ke Jogja. Sebelomnya beli oleh-oleh dulu beli Bandeng Presto ma Tahu Bakso. Jam 11 alhamdulillah nyampe Jogja. Azka mulai batuk-batuk deh. Mungkin karena duduknya di depan jadi kena AC mulu, bisa juga ketularan Atha, sepupunya waktu di Bekasi. Malemnya Azka ga bisa bobo karena batuknya makin parah, dia juga abis sahur hari kamis itu malah muntah-muntah.

RS JIH

azka mbl rs

Ya sutra, kamis siang kita bawa ke dokter di Jogja Internasional Hospital. Sama dokternya selain dikasi obat, disuruh ke fisioterapi 3 kali, di sinar infra red untuk nurunin dahaknya yang banyak di dada.

azka di sinar ada papa

disinar

Walaaah..lebaran kok ya kudu ke RS tiap hari. Untungnya Alisha sehat-sehat aja waktu itu. Eh ga taunya, hari Sabtu, lebaran ke-2, Alisha mulai batuk-batuk juga dan muntah-muntah. Mo dibawa ke dokter tanggung. Hari minggu juga kan tutup, tapi ke RS juga sih fisioterapi Azka. Minggu sore di rumah Eyang ada perayaan ultah pertama sepupu Azka yang dari Balikpapan. Selama di jogja, kita pergi terus keliling ke rumah sodara. Anak-anak mulai lemes karena cape, tapi ya mo gimana lagi :(

lebaran azka cs

lebaran tel

lebaran te

azka di mbl

al mama

Senin pagi kita pulang ke Bekasi, berangkat jam 8 pagi, nyampe Bekasi jam 11 malem. Alisha sejak hari minggu badannya anget. Selasa pagi, aku bawa ke dokter di RS Global Awal Bros Bekasi. Duuuuh..bener-bener melelahkan lebaran kali ini. Tapi seneng juga sih ketemu sodara-sodara di Jogja, Azka dan Alisha juga seneng main ma sepupu-sepupunya yang dari Balikpapan dan Jogja, kalo udah asyik main lupa deh sama sakit. Waktu malem Takbiran aja pada asyik main kembang api.

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha