Cerita Lebaran 2012

Semingguan mudik, blog gak kepegang sama sekali, BW juga gak sempet. Sebelomnya, kami sekeluarga mo ngucapin Selamat Hari Raya Idul Fitri, mohon maaf lahir dan bathin.

1

Gimana cerita lebarannya? Diawali dengan kepergian kita sekeluarga menuju Jogja tanggal 17 Agustus. Alhamdulillah gak pake acara delay, trus sampe Jogja 50 menit kemudian. Udah dijemput ama pakliknya Azka menuju Sleman, rumah Eyang Azkalisha.

Kampung halamannya mas Bagus emang masi di desa gitu, masi ada sawah-sawah, banyak kebun salak pondoh, masi bisa liat kerbau, sungai jernih, ayam berseliweran depan rumah. Anak-anak selalu excited. Udaranya kalo siang panas banget, tp kalo malem adduuuuuh dinginnya ngalahin Bandung deh. Klo pagi aja mulut kita beruap klo lg ngomong.

Hari sabtunya di rumah aja seharian, beres-beres, persiapan masak-masak.Malemnya, keluarga Pakdhenya Azkalisha dari Balikpapan dateng. Rumah makin semarak deh ada 4 keluarga di rumah, termasuk Eyang. Papanya Azka 3 bersaudara. kakaknya tinggal di Balikpapan, adeknya tinggal di Sleman nemenin ibu.

1 lebaran

1 silaturahim

Lebaran hari Minggu, kita menuju mesjid terdekat untuk sholat ied. Alisha belom bangun, ya sutra ditinggal aja di rumah sama bu liknya yang gak sholat ied karena baru punya bayi. Abis sholat ied, ke makam Mbah. Trus standart lah, pulang ke rumah, maaf-maafan seisi rumah, trus ke rumah mbah buyut di samping rumah eyang, keliling rumah tetangga, sodara-sodara seharian gak abis-abis deh secara semua sodara dari bapak ama ibu mertuaku tuh di Sleman semua.

Hari ke-2 lebaran, anak-anak paginya diajak eyang ke sawah. Ada jagung, kacang tanah, labu yang siap dipetik. Trus ada kolam lele juga yang ikannya ampuuun deh gede banget. Lelenya diambil seekor, buat dimasak hidangan lebaran dibikin mangut ikan lele.ย  Walopun seekor, itu jadinya bisa buat sepanci gede loh saking gedenya itu lele. Aku sendiri gak suka lele, dari Bekasi udah bawa rendang daging+kacang merah, sambal goreng ati kentang, kering tempe. Hari itu gak kemana-mana karena biasanya sodara-sodara pada dateng ke rumah, sekalian ngunjungin mbah buyut yang rumahnya di samping trus makan siangnya di rumah eyang. Itu ya, yang namanya cuci piring gak ada habis-habisnya. Rombongan sekali dateng aja udah ngabisin semua piring, jadi begitu rombongan satu udah selese makan, piring sekian lusin itu cepet-cepet dicuci, belom juga kering, rombongan berikutnya dateng lagi. hahaha seru deh pokoknya aku sebagai tukang cuci piring, eyang sebagai penerima tamu, kakak ipar sebagai penanggung jawab masakan. Sorenya kita ke Piyungan, Bantul, ke rumah mertuanya adek iparku. Anak-anak seneng banget karena bisa liat gunung dari deket. Pulang ke rumah udah malem banget, tapi anak-anak belom juga mau tidur, masi pengen main-main ama para sepupu. Kebetulan, sepupu Azka yang semalem nginep di Piyungan, pulang lagi ke sleman, jadi semuanya kumpul total ada 7 cucunya eyang. Azka cucu ke 2, Alisha cucu ke 5.

1 makan

Hari ke-4 lebaran, keliling lagi ke rumah sodara trus kita semua makan siang di RM Mataram. Nuansanya makan di saung-saung, menunya serba ikan, udang dan cumi. Tadinya sih gak niat makan di situ. Tapi rata-rata rumah makan lain penuh banget. Untung juga akhirnya dapet di RM Mataram. Ada playgroundnya, masakannya mayan enak, harganya murah. Makan ber 13orang cuma abis 450 rebu padahal menunya ikan gurame bakar, ikan gurame asam manis, ikan nila goreng, cumi goreng tepung 2 porsi, tahu tempe 2 porsi, tumis kangkung 2 porsi, telor dadar 2 porsi, sambal + lalab 7 porsi, gado-gado, nasi, aneka minuman. Aku kepengen mampir ke Warung Je Jamuran di Sleman tapi gak kesampean, penuh terus :( sorenya kita ke Mirota beli batik dan souvenir trus juga mampir ke toko oleh-oleh.

Hari ke-5 lebaran, siap-siap pulang menuju Bekasi. Keluarga Balikpapan melanjutkan mudik ke Surabaya, pesawat jam 9, sementara kita ke Bekasi, pesawat jam 12. Alhamdulillah lagi, gak pake delay. Garuda emang is the best lah pokoknya. Perjalanan ke Galaxy juga lancaaarrrr. Sampe rumah, istirahat bentar trus mencuci baju. Tadinya mo masukin ke laundry kiloan, tapi aku lagi bete ama laundry kiloan gara-gara waktu di Jogja ada pengalaman kurang menyenangkan. Ceritanya, hari sabtu sebelom lebaran, nyari laundry kiloan yang buka deket rumah eyang cuma ada 1. trus ternyata hari lebaran dia bilang bakal buka terus. Yang punyanya orang cimahi, gak mudik dan gak punya sodara di sleman. Ya sutra, hari sabtu masukin cucian baju-baju yang dipake Jumat, nyucinya kilat. Masukin pagi, sorenya udah selese. Tapi sayang, kita rada kecewa, bajunya masi lembab kayak belom kering. Hari minggunya, sore gitu kita ke sana lagi, masukin cucian baju-baju yang dipake sabtu plus baju yang dipake lebaran seharian plus baju-baju hadiah lebaran dari om tantenya Azkalisha. Total ada 6 kilo. Karena gak mau kejadian kayak kemaren, bajunya masi lembab belom kering banget, kita ambil yang biasa aja, gak kilat. Sesuai perjanjian, diambil senin sore. Nah, hari senin kita mo ambil lah kok tutup tokonya. Hari selasa kita ke sana, tutup juga. wadooooh….no telp yang tertera di kwitansi juga ternyata no.nya no orang. Bahkan sampe tulisan ini ditulis, itu laundry masi belom buka juga. Aku siy positif thinking dulu aja, mungkin si tetehnya mendadak mudik ke Cimahi dan dia gak bisa hubungi aku karena aku gak ninggalin nomer. Mudah2an siy besok-besok buka, jadi baju-bajunya bisa diambil ama adek iparku trus dikirim ke Bekasi.

Hari Kamis pagi, kita mudik lagi sesi ke-2, menuju Bandung. Emang sejak aku nikah 10 taun, ritual mudik ya kayak gini. Ke Jogja dulu trus baru ke Bandung. Udah harga mati, lebaran pertama dan kedua wajib di Jogja. Perjalanan menuju Bandung alhamdulillah lancaaar…..1,5 jam aja langsung sampe. Tujuan pertama, ke rumah orang tuaku. Akhirnya ngerasain makan ketupat sayur juga…..hahhahaa….di Jogja lebaran gak ada ketupat. Abis itu, kita keliling rumah sodara. Malemnya, mas Bagus minta ditemenin ke sate Maulana Yusuf. Gak afdhol katanya kalo ke Bandung gak makan sate kambing Maulana Yusuf. Azka gak ikut, karena ikut nginep dirumah adekku yang cewe, di Sariwates. Sementara aku, mas bagus dan Alisha nginep di Belleza Antapani.

1 kp gajah

2. kp gajah

Hari Jumatnya, anak-anak nagih jalan-jalan. Ya abisnya selama ini ke rumah orang mulu bersilaturahim, belom sempet jalan-jalan. Si Azka minta ke kampung Gajah ama ke Trans Studio Mall. Kita suruh pilih salah satu, deal ke Kampung Gajah. Perjalanan ke sana juga lancaaar, tapi di sana ternyata puennnuuuh dan poanaaasss. soalnya udah ampir jam 11 siang juga sih. Tiket masuknya 20 ribu per orang, tiket terusan harga libur 200ribu per orang. Alisha kepengen naik delman, tapi kepalaku udah puyeng karena kecapean dan kepanasan. Akhirnya kita bujuk, naik delman di depan mesjid Salman ITB aja sekalian Papa sholat Jumat. Deal. Jadi di kampung gajah tuh cuma bentar aja paling sejam, langsung cusss ke mesjid Salman ITB. Si Papa jumatan di sana. Trus, kita naik delman. Begitu liat banyak kuda, Alisha langsung nyeletuk, “Kampung kudaaaa…” hahahaha….ada-ada aja.ย  Mahal euy satu keliling 25 rebu. kita ambil 2 keliling aja. Ini pertama kalinya aku naik delman depan ITB, waktu jadi mahasiswi di situ kayaknya gak pernah kepikiran naik delman/naik kuda keliling mesjid Salman wkwkwkw….abis naik delman, anak-anak laper. Aku ajak ke warung Pasta, gak jauh dari situ. ternyata penuh, waiting list. Akhirnya dibatalin aja, mending makan di dago aja nunggu Papa selese jumatan. Trus aku ama adekku beli lumpia basah yang endeuuus depan kampus ITB. dulu ini jajananku kalo abis selese kuliah, makannya di angkot, pake sumpit gitu nikmaaattt. Ternyata si papa doyan juga. Dia bilang, dulu waktu kuliah gak pernah jajan lumpia basah, jadi baru kali itu dia ngrasain. hayaaah….Papa ketauan gak pernah jajan ato akunya yang doyan jajan yak ๐Ÿ˜€

Abis makan siang, pamitan, kita mo pulang ke Bekasi. Perjalanan ke bekasi juga alhamdulillah lancar. Besoknya aslik gak kemana-mana, di rumah seharian beres-beres. Aku kebagian ke pasar ama masak, mas Bagus nyuci baju ama ngepel. Nyetrika bajunya yang penting-penting aja yang mo dipake. Bibik yang cuci gosok baru dateng hari senin karena mudik ke Lampung.

Hari minggu pagi, kedatengan sepupu ke rumah. Ihiiy ini tamu lebaran pertama kita di rumah nih. Biasanya klo musim lebaran, gak pernah kedatengan tamu ke rumah Galaxy. Nyetok kue ya abisnya ama kita-kita aja. Tetangga pun gak ada yang dateng ke rumah kalo musim lebaran :( Kebetulan sepupu ini baru pindah ke Galaxy 3 bulanan ini.

1 lunchMbak Lili, Mbak Nana, Vera, Mbak Astri, Mbak Dewi, Ibunya Mbak Astri

1 lunchdate

Trus, abis sepupuku pulang, siap-siap menuju RM Sambara Cipete, janjian ama Mbak Astri Nugraha. ternyata Jakarta masi lengaaang. 40 menit aja sampe deh ke cipete. Kita duluan pertama dateng. Bengong-bengong gak ada orang. Trus baru deh muncul, mbak Nana. Kita kenalan, ternyata mbak Nana ini temen mbak Astri waktu ngantor dulu di Jakarta. Trus datengย  mbak Lili. Aku juga gak kenal sebelomnya. Jam 1 baru deh mbak Astri dateng. Ibunya mbak Astri ikutan dateng juga. Deeja, Deema, Udin dan Mareeam juga ikutan dateng. Aduuuhh…lucu-lucu pisan anak-anaknya. Duduk anteng, kalem, pada makan sendiri, makannya juga gampang. Pada sopan-sopan. makin salut deh ama mbak Astri. Paling trakhir dateng, mbak Dewi. Kita asyik ngobrol-ngobrol santai sambil makan minum. Sebenernya, mbak Astri ama anak-anaknya lagi kurang sehat, tapi bela-belain dateng nemuin kita, duuuhh terharu. Apalagi aku, yang cuma kenal lewat blog aja, bukan temen sekolah ato temen kantor. Seneng banget diajakin lunchdate. Aku kenal mbak Astri taun 2004 dari blognya. Pertamakali ketemu mbak Astri waktu diundang ke acara aqiqahnya Udin dan ultahnya Deema, 3,5 tahun lalu.

Pulang dari RM Sambara, gak jauh dari situ, liat ada martabak durian. langsung deh mata aku ama mas Bagus membesar klo liat tulisan “DURIAN”. Sebagai pecinta durian, kita belom pernah coba niy martabak durian. Langsung aja bungkuuusss pulang. Inget postingannya Bundit tentang makan Martabak Durian, belom kesampean coba, akhirnya nyobain juga. Rasanya gimana? ya gitu deh, duriannya jadi gak gitu kerasa duren ya. Masi tetep ngefans pancake duren, colek indah.

11 Responses to “Cerita Lebaran 2012”

  1. Lidya says:

    slemannya mana ver?

  2. fitri3boys says:

    wah seru banget lebarannya ya vera…

  3. arman says:

    wuiii seru banget ngumpul2 keluarga besar gitu!!!
    kebayang ramenya… apalagi anak2 pasti seneng banget ya bisa main2 bareng…

    cuma kebayang deh pegelnya yang bagian cuci piring ya. huahahaha

  4. Vera says:

    @Lidya: di Ds Kemiri, Tempel

    @Fitri: iya seru kumpul rame2nya, fit :)

    @Arman: hahahah iya, bagian cuci piringnya itu bikin pegel

  5. Zipora Maria says:

    Met idul fitri ya mbak, mohon maaf lahir dan batin, mungkin pernah ada salah-salah comment disini atau di postinganku hehehe…
    Seneng yah bisa seru-seruan selama liburan, jadi berasa cepet aja waktunya, tau-tau udah masuk kerja lagi ๐Ÿ˜€

  6. dea says:

    waaaa seru banget lebaran nya .. ๐Ÿ˜€

  7. -de- says:

    aaahh aku gak ikutan kopdar :(

    tau gak sih ver, keluarga suamiku baru datang jam 11. Bubar abis sholat magrib. Gak mungkin kabur, wong aku tuan rumahnya. hiks

  8. silvi says:

    seruuu…seruuuu…ahh menjeriiit liat 2 poto terakhiiirr…aku gak bisa ikuuut… :( seru banget ver liburan lebarannya…jalan jalannya ampe jogja bandung gitu…ahh senanngyaa…

    tetep takjub liat poto bedua astri yg ‘meyah meyah’ itu…gareuliiisss..sehati yee… hehehe…keren keren kerudungannya…kalo eik ikut…kerudung eik jadul sendiri…hihiii

  9. Itu memang janjiannya ya mbak, pake merah-merah gitu? Cerah banget keliatannya :)

    Trus sekarang baju2nya yang dari laundry itu udah balik belum mbak?

  10. Vera says:

    @Maria: sama2 ya say, maaf lahir batin juga :)

    @Dea: iya Dea lebaran di mana niy

    @De: waahhh…mendadak bentrok itu siy namanya ya.

    @Silvi: yaelaahhhh..apa pulak itu kerudung jadul, sil….enggaklaah ๐Ÿ˜€

    @Alissa: gak janjian lis, tadinya aku malah mo pake ungu, udah disiapin, eeh pas mo berangkat kok liat alisha pake merah jd pengen ikutan merah hahahha

  11. mama kinan says:

    wah seru cerita lebarannya…hmm tradisi mudik yang selalu bikin kangen walaupun sudah bisa ditebak nuansa dan kesibukannya tapi tetap bikin kangen..aku nggak mudik pas lebaran mbak tahun ini…semoga bulan depan bisa pulang kampung untuk mengobati kekangenan sama kampung halaman..
    serunya kodaran ma kawankawan dan jalan jalannya…

Leave a Reply

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha