Dusun Bambu

Wiken kemaren kita jalan-jalan ke Lembang. Kebetulan hari Minggunya ada undangan nikahan temen kantor papa di Lembang. Trus aku usulin sekalian aja mampir ke Dusun Baambu, belom pernah ke sana. Liat peta acara nikahan ama Dusun Bambu ternyata gak sejalan. Kalo mau ke floating market malah deket banget ama acara nikahan. Aku maunya ke Dusun Bambu. Tapi gak mungkin pp Bekasi-Lembang kalo mau ke 2 tempat sekaligus.

Ya sutra lah nginep aja sekalian. Booking hotel Mitra lagi di Jl. WR Supratman, sekalian Azka pengen belanja buku lagi di samping hotel Mitra ada toko Rumah Buku yang suka ngasi diskon banyak. Kita sih seneng aja nginep di sini palagi tanggal tuir gini. Letaknya strategis, deket gedung sate, tiap minggu pagi bisa olahraga sambil belanja di pasar kagetnya, deket ke museum geologi. Trus deket juga ama rumah sepupunya Azka Alisha. Jadi bisa main bareng.

Hari Sabtu berangkat dari Bekasi jam 8. Sampe Pasteur jam 10. Janjian ama adekku di Pasteur Hyper point. Ceritanya, aku mau kasi surprise ama Azka. Dia kan taunya kita mau ke dusun bambu dulu abis itu sorenya ke hotel, trus ketemu Atha dan Kia, sepupunya. Azka ini akrab banget ama Atha. Umurnya beda setaun. Seneng main bareng, telpon-telponan, akuuurr banget deh pokoknya. Nah tiap ke Bandung, dia selalu ngitung-ngitung berapa jam durasi dia ketemu Atha. Azka maunya lama.

Tempo hari sih waktu kita nginep di Mitra, kita bukain kamar juga buat Atha dan Kia, puas banget deh anak-anak ketemunya. Kali ini cukup dengan ngajakin Atha dan Kia jalan-jalan ke dusun Bambu.

Azka sempet bingung juga mau ngapain kita berenti di Hyper point. Kita bilangin, mau ke toilet dulu. Kebeneran Azka malah mau pup. Trus aku anterin ke toilet. Nunggu adekku setengah jam, baru dateng. Dia cuma nganterin anak-anaknya aja abis itu ngantor lagi. Begitu Azka keluar dari toilet, dia kaget dan ga percaya ada Atha ama Kia. Abis itu menuju mobil, Alisha yang sedari tadi nunggu di mobil, kegirangan liat ada Kia. Alisha ama Kia seumuran.

Jam 11 an deh baru cusss ke Lembang. Untuk menuju Dusun Bambu ini rupanya jauuuhh amirr…ngelewatin Kampung Gajah…..lalu….kampung daun…lalu Curug Cimahi. Perasaan kalo ke kampung Daun aja rasanya udah jauh banget, apalagi ini. Trus jalan ke sana juga ada beberapa bagian yang jelek. Pak suami sampe ngegumam, ngebela-belain banget nih orang-orang ke dusun bambu, palagi waktu liat parkirannya yang rame banget.

a1Dusun Bambu

a2naik kendaraan ini gratis ampe Pasar Khatulistiwa

a3kendaraan yang disediakan cukup banyak

Tiket masuk Dusun Bambu 10 rebu per orang. Mobil juga 10 rebu. jadi total kita semuanya 70 rebu. Di sana udah ada mobil keliling yang mau nganterin kita ke tempat makan. Jadi, konsepnya ya ini kayak kampung daun aja sih, tempat makan huahaha….arena mainnya minimalis. Cuma ayunan aja di sebelah pasar Khatulistiwa sama kalo mau main sepeda, eh ada juga ding balon yang kita masukin dalam air kolam. Tadinya anak-anak ngebayangin kayak de ranch ato kampung gajah lah banyak arena mainnya.

Ada beberapa tempat makan. Pasar khatulistiwa, modelnya kayak foodcourt. Trus ada cafe burangrang, kayak resto. Saung Purbasari, modelnya kayak saung-saung di atas kolam, lutung kasarung, tempat makannya kayak ngegantung di dalam sangkar. Unik sih ya. Di sana juga ada villa-villa.

a4cafe Burangrang

a5Pasar Khatulistiwa

a6Lutung kasarung. di dalam sangkar ini bisa makan rame-rame

a7saung purbasari

Yang dicari anak-anak pertama kali pasti apa yang bisa dimainin. Adanya ayunan ya udah deh main itu doang.

a8

a9

Di sana juga ada live traditional music. Ada beberapa perapian untuk api unggun. Mungkin kalo sore menjelang malam cantik banget ya pemandangannya, makan sambil menikmati pemandangan ditemani api unggun.

a10

Perut mulai keroncongan, kita jalan ke cafe burangrang. Udah niat mau makan di situ aja, makan berat. Ternyata tempatnya lagi dibooking ama group sampe jam 3. Huaaaa ini masi jam 12.30. Kelamaan. Akhirnya ke pasar khatulistiwa. Berubung jam maksi, tempat duduk banyak terisi. Muter-muter penuh di mana-mana. Akhirnya duduk di bawah tenda besar, sharing ama orang. Nah ga enaknya makan di model foodcourt ini sambil bawa 4 bocah adalah…..pesen makanannya. Aku mesti bolak-balik cari makanan, pesen, balik ke meja, abis itu pesen lagi  minumannya lah ato cemilannya. Sementara papa nungguin anak-anak. Belanja di sini haru nukerin kupon dulu dan sisanya ga bisa dibalikin. Awalnya aku pesen nasi goreng buat Azka dan atha di dalam ruangan pasar khatulistiwa. Eh ga taunya aku liat anak tikus di antara piring-piringnya, di bagian bawah, lagi celingukan. Di situ juga ada wadah tempat naro selada. langsung ilfeel. yang buat Azka udah jadi sih. nasi gorengnya udah jadi dalam 1 termos nasi, bukan yang model kita pesen trus dibikinin. Yang 1 lagi aku cancel, ga jadi pesen. 1 porsi nasi gorengnya 35 rebu. Piring buat ambil nasi gorengnya ga diambil dari tempat yang aku liat ada tikus. Tapi yaah namanya tikus kan pasti kemana-mana ya. Aku bilang ama si mbaknya, di bagian bawah tumpukan piring ada tikus kecil. si mbaknya kayak cuek gitu. Temennya mencoba menghalau-halau anak tikus tapi udah lari entah kemana.

Abis itu aku pesen mie tektek kuah buat aku, roti bakar strawberry buat alisha, roti bakar coklat buat Kia, mie yamin bakso pangsit  Atha. Eh sampe meja, ternyata yang mie tektek kuah punyaku udah duluan dateng. Trus Kia ternyata maunya roti strawberry. Jadilah aku balik lagi order yang rasa strawberry buat Kia. tu anak ga mau makan nasi. Trus, begitu mie yamin datang buat atha, eeh alisha kepengen. Atha ngalah, ngasi mie yaminnya buat Alisha. Trus aku pesenin bakso malang aja maksudnya biar cepet eeh ternyata sampe kita selese makan, pesenan atha belom datang-datang..kasian atha. Mas Bagus liat mie tek tek jadi pengen makan mie tek tek tapi yang goreng. akhirnya aku balik lagi order mie tek tek sementara mie tek tek kuahku udah dingin ditinggal-tinggal aku kesana kemari. Belom lagi mesti order minuman lah, anak-anak minta es krim lah. makan jadi asa teu pararuguh. Menurutku sih makanannya biasa aja rasanya. gak yang istimewa banget.

Selese makan, keliling-keliling bentar liat-liat, abis itu anak-anak kayaknya udah bosen dan minta buru-buru ke hotel.

a10

a11

Mampir dulu ke waroeng Setiabudhi bungkus serabi ayam-telor-sosis-mayonaise dan serabi coklat-keju-susu buat dimakan di hotel. Perjalanan dari Lembang sampe jalan Setiabudhi macetnya ampun-ampunan deh. sampai hotel langsung pada mandi. Atha dan Kia juga mandi. abis itu pada makanin serabi dengan lahapnya. Trus anak-anak sediiiihh karena Atha dan Kia udah dijemput pulang ama mamanya.

Malamnya, ke toko rumah buku di samping hotel. Mayaaann…borong buku WHY lagi. kali ini diskonnya 20 %. Tempo hari 40 % kan. Sempet heboh soal buku WHY yang judulnya Puberty kan, di sana disusupi soal transgender itu hal yang normal. banyak yang minta buku itu ditarik dari peredaran. untungnya azka belom punya buku itu dan belom pernah liat juga di toko. kalo liat pun kayaknya dia belom tertarik baca buku soal pubertas. Dari rumah buku, jalan kaki ke sate Gino deket hotel juga. Si papa ngidam sate kambing. aku ga suka kambing jadi pesen sate ayam. Anak-anak pesen nasi goreng ayam.

18 Responses to “Dusun Bambu”

  1. arman says:

    bagus ya dusun bambu ini… :)

  2. waduuuhh ngelihat foto2nya jadi tertarik pengen kesana

  3. Duh, itu jijik banget mbak Ver kalo sampe tempat makan ada tikusnya. Mo makan aja rasanya jadi gimanaaa gitu ya.

  4. Lidya says:

    di Lembang dingin makan mie tektek kuah enak ya ver

  5. Aku malahan belum pernah ke Dusun Bambu ini lho Veeeer…
    Cuman baru ke floating market doang….
    aku merasa sangat tidak gaul iniiih…hihihi…

    ituuu…kenapa bisa ada anak tikus di tempat makanan gitu yah…semacam geli geli gimana gituh :)

    Dan emang itu meuni asa rempong gitu mesen2 makanannya yah Ver… aku juga suka males makan di foodcourt…kalopun terpaksa, suka pemaksaaan mesen nya di satu tempat aja…hihihi…*pemalas emaknya*

  6. dusun bambunya keren banget ya,,,

  7. akhirnyaaaaaaaaaaaaaaa….bisa komentar disini setelah di kutak atik…hiiks maklum ini BW dan ngerapel cerita mbak vera sambil kerja..
    haduh mbak cerita makan siangnya heboh gitu..emang kalo liburan suka susah cari tempat kalo mau makan di mana mana..suka penuh kadang malah antri pake lama…duh itu kalo ayahnya kinan udah ngedumel dumel mbak ..hehehe kalo saya yah gimana lagi saya nikmati..kinannya..ehehehe sebelas dua belas sama bapaknya..suka nggak sabaran..:)
    wah serun nieh cerita dusun bambunya..waduh kalo saya skip yang kesini..soalnya kalo mudik udah sering lihat sawah di dekat uti nya kinan dekat sawah..heheh jadi kangen maen kesawah :)
    noted soal hotel mitra..eh tapi pingin ke hotel trans itu mbak kalo ke bandung sekalian biar dapat tiket masuk trans studionya…*walah tapi kapan yah…lagi hamidun gini…terus itu pingin ke saung mang udjo kasih lihat kinan angklung disekolahnya dia lagi main angklung skg… aku udah kesana sekali dulu waktu beli angklung untuk sekolah di tangeran dulu…terus udah baca juga review mbak vera beberapa waktu lalu soal saung mang udjo lagi…:)

  8. Lani says:

    Hi, mba.. salam kenal.. aku da 2x ke dusun bambu dan selalu lewat cimahi (jl. kolonel masturi) jauuh lebih lancar dan cepat. dan selalu datang pagi (jam 8an) jadi masih sepi, bisa puas foto2 :p

  9. dani says:

    Penatannya niat banget ya Mba Vera. keren deh. Kalo ke Bandung belom pernah yang jauh-jauh. Sekitaran dalam kota aja. Hihihi…

  10. dey says:

    Dusun bambu jauh ya … hmmm, ngga kok, deket .. deket banget … hihihi

    Nah, soal jalan itu juga yang selalu jadi obrolan orang2 sini. Daerah kita termasuk daerah wisata, setiap libur atau akhir pekan selalu penuh dengan turis lokal, tapi itu jalan … hadeuhhhh ….

  11. dian sigit says:

    bagussss ya mba dusun bambu ini, waktu abis lebaran aku rencana mo ke bandung tp stl berbagai pertimbangan akhirnya ngga jadi :(

    heheh namapun ibu2 mo makan ajaa rempesss ngurusin anak bojo dulu, yg begini lah begitulah, toss sama mba vera

  12. Zizy Damanik says:

    Bagus ya… meskipun miskin tempat main anak-anak, tapi suasananya cukup membuai…

  13. nenglita says:

    Whoa.. baru sekali ini gue mampir ke blog-nya Vera! Alisha apa kabaaar? Btw, jadi kesimpulannya perlu apa nggak, ya, mampir ke Dusun Bambu? Secara jauh banget dan ada tikusnya, hihihi..

  14. entik says:

    wah, kalau mau makan dan ngeliat ada tikusnya memang jadi ilfil makannya

  15. Putri says:

    tempatnya indah banget bu

  16. asik ngt keren dusun bambunya euyyy..kirain ke dusun bambu harus nginep ver ternyata engga ya

  17. De says:

    Fotonya bagus-bagus ver.

  18. […] 1 kemarin dan sudah hapal surat An-naba ayat 1-40 * yang ini terinspirasi dari mbak vera  diblog ini  yang mana kak allisha putrinya sudah khatam al Qur’an dan juga mulai hapalan al […]

Leave a Reply to Lidya

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha