Jalan-Jalan ke Wadi

Minggu lalu hari sabtu, sebenernya kita pada mau jalan-jalan ke  3 wadi. Wadi itu semacam sungai yang ada airnya dan letaknya jauuuuhh bisa berjam-jam. Klo wadi yang di tengah kota sih rata-rata kering ga ada air dan pemandangannya biasa. Jumat udah belanja-belanja buat bekel. Ga taunya Jumat sore ada badai dan ujan deres. Akhirnya sabtu batal berangkat takutnya masi ada badai dan ujan. Jalan-jalannya diundur jadi seminggu kemudian alias sabtu kemaren.

Sempet deg degan juga soalnya di Saudi ada badai dan ujan hari Jumat itu yang mengakibatkan crane di masjidil haram jatuh. Kalo disini, Jumat minggu lalu waktu ada badai itu sempet juga ada atap mall yang rubuh. ga main-main deh kalo badai datang, agak serem juga. Tapi ternyata tetep diputuskan sabtu pergi ke wadi. Bismillah….. Ada 5 rombongan, konvoi. Berangkat dari apartemen jam 7 pagi. Kami sekeluarga nebeng mobil temen.

konvoi

5 mobil konvoi

mbl putih

mobil putih ini di dalamnya aku sekeluarga, difotoin temen

pemandangan gunung batupemandangannya sepanjang jalan kayak gini

Ternyata oh ternyataaa….sampe tekapeh jam 12 siang aja, sodara-sodara. Sebelomnya sempet ngelewatin 2 wadi tapi kita ga turun.  Kata Azka, sekalian ke Dubai aja kan sama 5 jam juga pake mobil wkkkwwk. Alisha bentar-bentar nanya, “kok belom sampe-sampe sih, Aku kan pengennya main ama Faiza, bukan di mobil terus…” Faiza itu temen seumuran, ada di mobil depan. Perjalanan ke wadi juga bener-bener campur aduk antara kagum sama ciptaan Alloh yang Maha Besar, juga takut karena jalanannya ada yang terjal, berbatu-batu, kiri gunung batu, kanan jurang. Udah gitu gunung-gunung batu itu kan di atasnya banyak bebatuan yang sewaktu-waktu bisa aja tergelincir ke bawah misal ada badai. Salutnya ama pemerintah sini tuh, walopun daerahnya agak terpencil, tapi jaringan listrik dan sinyal Hp ada loh. Memang di sana ada beberapa penduduk yang tinggal. Ga kebayang itu rumahnya jauh amir dari perkampungan. Bayar listriknya gimana tuh apa mesti ke kota tiap bulan…trus kalo ke pasar gimana. Yang aku liat mereka cuma nanam jagung aja ama beternak kambing. Liat tanaman jagung tumbuh subur juga takjub juga….kok bisa ya secara tanahnya batu-batu semua dan tandus. Harga jagung 3 biji di supermarket itu setara ama setengah kilo daging sapi.

Setelah mobil kita parkir, kita jalan kaki menuju wadi. Mayan jauh juga jalannya. Mana sambil nenteng barang-barang kayak tiker, makanan, minuman. Trus gelar tiker…..makaaaannn deh. Makanannya boanyaaak hihi tiap keluarga pada bekel trus makan rame-rame. Abis itu anak-anak main air. Aku sih leyeh-leyeh aja di tiker jagain makanan *alesaaann…..padahal mah ogah basah-basahan*. Airnya jernih. kalo mau menyusuri sungai, ada pemandangan bagus di bawah batu karang teruuus aja. Tapi ga ada yang sampe situ. kayaknya capek.

makan2 di wadi

haiyaahh cuma tanganku aja yang kefoto :)

wadi

Setelah puas main air, kita pulang. Soalnya udah sore dan agak mendung. Perjalanan pulang sih sengaja jalanan yang mendatar ga muter-muter naik gunung kayak tadi, biar cepet sampe. Sempet rintik-rintik. Tapi sebentar…..Alhamdulillah….takut banget deh kalo ujan lagi, kayak minggu lau banjir dimana-mana. Trus jam 3 kita mampir Mesjid di daerah Nakel. Tak kirain itu masjid sultan qaboos yang megah yang pernah disinggahi pangeran Inggris, ga taunya bukan. Soalnya mesjidnya gedeeee banget dan baguusss. Ga sempet fotoin. Tapi anehnya, Alisha ga boleh masuk masjid. Anak-anak disuruh tunggu diluar. Ihhh padahal kan Alisha mau sholat. Ada askar/penjaganya. Kata temenku, di masjid sultan qaboos juga sama, anak kecil ga boleh masuk ke area sholat. Mungkin takut ganggu yang lain.

6 Responses to “Jalan-Jalan ke Wadi”

  1. arman says:

    disana jadinya setiap ujan jadi khawatir ya…

  2. Lusi says:

    Senengnya piknik bareng2. Ternyata ketat banget ya disana menjaga kekhusukan. Disini anak2 kecil guling2an, teriak2. Tp gimna cara mendekatkan anak2 kecil dg lingkungan mesjid ya?

  3. azka says:

    seru ya konvoi nya…apalagi gelar tikar makan rame-rame….

  4. Duh…kebayang sih deg2an kalo ujan trur Veer…ngeri banjir gitu
    ..

    Tapi asyik banget sih pikniknyaa…

  5. fitri3boys says:

    duh serem pasti angin dan ujannya ya,,,

    pikniknya seru bgt ya…rame2 gitu

  6. Zizy Damanik says:

    Melihat jalanan terjal berbatu-batu, memang serem sih…

Leave a Reply

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha