Liburan Dadakan

Suatu hari pak suami nanyain, anak-anak kapan mulai liburnya. Aku bilang ama dia, ujian pertengahan Desember, bagi raport tanggal 27 Desember. Kirain mo ada apa nanya-nanya gitu, ga taunya pak suami bilang kalo dia masi punya jatah cuti 10 hari lagi, enaknya diambil tanggal berapa, soalnya nanti keburu angus. Ya udah deh aku usulin ambil cutinya mulai dari Azka UAS. Maksudnya biar ntar Azka ada yang ngajarin. Eh minggu depannya pak suami bilang ternyata tanggal 15 mesti pergi 4 hari ada meeting di Ancol dan nginep di sana. huhuhu ga jadi deh ngajarin Azka UAS.

Kelar Azka UAS, aku tanya lagi kapan bisa cuti. Dia bilang ga tau, ga jelas lah. Haiyah selalu begitu. Ya wis lah aku mulai merancang aja ntar anak-anak libur mau ngapain. Masuk sekolah lagi tanggal 12 januari mayan lama kan liburnya. Tadinya Azka aku daftarin summer camp, acara dari sekolah, tanggal 4-8 januari di Lembang. Tapi gegara sepupunya Azka, Atha sempet ada kejadian accident di sekolah mpe kepalanya bocor, aku jadi parno deh. jadinya Azka aku batalin aja ikut summer camp nya. Ya emang ga ada hubungannya sih ama kejadian yg menimpa Atha. Tapi aku parno lah pokoknya kalo jauh-jauh dari anak dan ga bisa ngawasin anak. Mulanya Azka agak sedih ga bisa ikut summer camp soalnya ada acara jalan-jalan ke floating market lembang ama ke trans studio. Sebagai gantinya, aku janji ama Azka, mau ajak jalan-jalan bareng Atha aja mumpung Atha juga udah sehat. Jalan-jalannya sih aku janjiin seputaran Jakarta aja. Ke Ancol liat Doraemon expo ato nginep semalam di Bogor. Udah browsing juga mo nginep di mana di Bogor, trus mau liat apa aja di sana. Papa juga udah oke.

Senin tanggal 22 Desember pagi, aku tanya kapan cuti, maksudnya biar bisa booking hotel di Bogor takut penuh. Papa bilang masi belom tau. Ga taunya, hari selasa, 23 Desember tiba-tiba Papa bilang kalo dia mesti cuti, karena kalo ngga cuti nanti keburu angus. ya elaaah..cuti bisa dadakan gitu ya. Jadilah hari itu Papa ga ngantor tapi kerja di rumah. Karena kerjaannya masi boanyaak. Trus rabu nya aku ambil raport Alisha. Raport Alisha mestinya 27 Desember tapi tiba-tiba dimajuin. Sementara Azka raportnya tetep tanggal 27 Desember tapi hari rabu itu udah libur.

Mumpung Papa cutinya bisa lama, aku usulin aja pergi ke Jogja nengok eyangnya Azka sekalian wisata. Aku pengen banget ajak anak-anak wisata candi. Selama ini tiap taun ke Jogja mudik selalu ga sempet wisata candi. Kelas 4 ini kebetulan Azka di sekolah belajar tentang kerajaan Majapahit, Sriwijaya, tentang candi-candi. Masa ya pas ulangan pertama, ada gambar ini candi apa. Azka jawabnya candi pawon. Mestinya borobudur. Hadeuuhh padahal almarhum mbahnya Azka dulu kerja di Borobudur, ini cucunya ga tau candi borobudur itu kayak apa.

Awalnya Papa agak ragu juga ke Jogja. Kalo dadakan gitu pasti kan tiket udah penuh dan kalopun ada pasti harganya mahal karena peak season. Trus juga ternyata eyangnya Azka hari Kamis mau ke Malang, nengokin adeknya yang sakit. Tapi akhirnya ya jadi juga mau ke Jogja. Aku usulin ke Bandung aja dulu. Sekalian jemput Atha trus ajakin ke Jogja. Toh eyangnya Azka juga katanya sabtu malam udah kembali ke Jogja, jadi masi sempet ketemu.

Rabu, 24 Desember 2014

Rabu pagi ambil raport Alisha trus ternyata hari itu pendaftaran SD khusus dari TK Al Azhar, harus ada akta kelahiran. Baru inget kalo akta kelahirannya disimpen di safety deposit box salah satu bank. Banknya ada di kantor Papa di senayan sana. haiyaah. Jadilah hari itu kita main ke kantor Papa. seumur-umur baru kali itu kita ke gedung The Energy, kantornya papa. Si Azka girang banget, secara gedungnya tinggi dan ruangan papa ada di lantai 35. Dia bilang, hari yang menyenangkan bisa naik lift ke lantai 35. Hahaha bahagia itu sederhana ternyata ya.

Mulai lah hari rabu sore packing. Malamnya baru ngeh kalo singlet ama celana rumahnya Alisha kok dikit banget. Akhirnya kita pergi ke toko dalam kompleks rumah dengan stelan pake baju tidur hahaha. Pergi ke toko pertama, eh baru aja tutup. pergi ke toko ke dua juga tutup. Tadinya mau ke mall kompleks aja tapi kok macet banget banyak mobil-mobil parkir di jalan. Kayaknya sih orang-orang yang mau ke gereja. kan mallnya emang deket ke gereja. Ya udahlah ga jadi ke mall, mau pulang aja. Eh ga taunya pas pulang, lewatin toko bayi yang masi buka dan ternyata barang yang dicari ada…alhamdulillah.

Kamis, 25 Desember 2014

Kamis pagi berangkat dari Bekasi ke Bandung. 4 jam bok. Maceett banget di tol. Temenku malah 11 jam dari Jakarta ke Cirebon. Sampe Bandung pas jam makan siang. Makan di RM Bancakan. Modelnya self service dengan menu prasmanan. Piring ama gelasnya unik, dari seng, kayak jaman baheula.

bancakansuasana di RM Bancakan

Trus ke rumah adekku, jemput Atha. Abis itu anak-anak minta ngemol ke TSM.

tsmAzka – Atha – Alisha

Jumat, 26 Desember 2014

Jumatnya, berangkat jam 5 subuh menuju Cirebon. Sengaja emang mau lewat jalur utara ke Jogjanya. Alhamdulillah lancar. Sepanjang jalan cuaca cerah padahal liat status orang-orang di Bandung ama Jakarta lagi ujan. Menjelang isya, sampai di rumah Eyang.Di sana ada adeknya Papa ama keluarganya.

Sabtu, 27 Desember 2014

Malamnya ujan turun deres banget. Sabtu pagi itu juga ujan. Haduuhh mau ke Borobudur tapi ujan melulu. jam 8 pagi mulai berenti ujannya, cusss lah kita 2 mobil ke borobudur. Minus Eyang, karena masi di Malang. Cerita tentang Candi Borobudur nanti di postingan terpisah.

brb

Candi Borobudur

Abis dari candi Borobudur, tadinya mau ke Ullen Sentalu. tapi ga jadi karena anak adeknya Papa muntah-muntah. Mungkin karena keujanan juga sih waktu kita turun dari candi. jadi rombongan 1 mobil pulang ke rumah eyang, sementara mobil kita meluncur ke Mirota Kaliurang. Belanja daster, baju rumah anak-anak, tas selempang buat Alisha. Trus pulang.

tas mirotatas selempang buat Alisha

Minggu, 28 Desember 2014

Hari itu rencananya mau ke Ullen Sentalu. tapi adeknya Papa ga ikut karena ada kondangan. Jadilah yang pergi kita berlima plus salah satu ponakan papa yang seumur Alisha. Cerita tentang ullen sentalu nanti di postingan terpisah.

ullenDi Ullen Sentalu. Alisha pake baju batik dibeli dari Mirota (50 rebu), tas dari Mirota juga (48 rebu)

Abis dari Ullen Sentalu, aku nyobain Jadah Tempe Mbah Carik. Selama ini kayak ga tertarik karena bentuknya ga menarik. tapi liat warungnya kok rame banget ya, ya udahlah mau coba. Anak-anak di mobil ama papa. aku turun. Awalnya aku beli 5 jadah, 5 tempe, 2 wajik. Trus kita makan rame-rame di mobil. eeh ternyata langsung ludes. Anak-anak doyan. Trus, aku turun lagi, beli lagi 10 jadah, 10 tempe, 2 wajik. makan di mobil, jadah pake wajik kok lebih enak ya. Aku emang ga gitu suka tempe bacem. maklum, lidah padang hehehe. Akhirnya, turun lagi dari mobil, beli jadah lagi ama wajik 10. hahahah….wajiknya enaaakk…mungkin karena gula merahnya kualitasnya bagus ya. Trus pulen dan empuk. Letak warungnya pas di depan patung udang. Aku peratiin waktu kemaren ke mirota juga ada warung yang pake embel embel mbah carik.

mbah carikwarungnya sederhana

jadahdaftar harganya

jadah tempelagi ngepal-ngepalin jadah

wajikwajiknya masi anget

Trussss…aku minta Papa nganterin ke Dowa di Jl. Godean km 7. Sebenernya, tadinya mau ke Gendhis. Belom pernah ke gendhis, katanya tasnya bagus juga dan harganya lebih murah dari Dowa. Ga taunya tutup. Berarti emang takdirnya mesti ke Dowa hahaha. Padahal Papa suka protes, ada tas kulit Dowa yang aku beli tapi jaraang dipake. Yang suka dipake yang rajutan aja. Sekarang niatnya mau beli yang rajutan aja. Sekalian mau beli tas buat kado temen. Ama mau beliin buat Eyang.

dowa1tokonya unik banget ya kayak rumah jawa

dowa2halaman luas, parkiran juga luas

Di Dowa ini tempatnya enak. Buat para penunggu disedian sofa dan kursi-kursi. Di mejanya disedian cemilan-cemilan tradisional, permen, aqua, kacang, kripik. Entah tiap hari begini apa kalo hari tertentu aja. Soalnya aku ke Dowa pas lebaran ama liburan akhir tahun, selalu ada kue-kue gratis buat pengunjung.

dowa3menunggu mama yang lagi milih-milih tas

dowa4tiap kali kuenya abis, ga lama kemudian datang lagi kue yang baru

dowa5hmmh..yang mana ya

dowa6

Mushola dan toiletnya juga bersih. Trus di sana ada semacam “pabrik” biar pengunjung bisa liat-liat gimana tasnya diproduksi. Tiap ke dowa selalu aja liat banyak pengunjung yang beli banyaak tas. Kayaknya sih titipan ato buat oleh-oleh. tasnya emang bagus-bagus, warnanya juga cerah. Selain tas, ada sendal, gantungan, bros.

musholamushola

pabrik1

pabrik2

Senin, 29 Desember 2014

Pagi hari itu ujan lagi. serasa ikut berduka karena musibah kecelakan Air asia. Aku juga sediiihh banget ngebayanginnya dan turut berduka cita sedalam-dalamnya. Mudah-mudahan keluarganya tabah dan ikhlas.

Hari itu rencananya bingung mau kemana. Pengennya sih ke candi prambanan. kalo ngga, ke Kraton. tapi ujan ga berenti-berenti. Ga deres banget sih, akhirnya kita putuskan ke Prambanan. Eyangnya Azka juga ikut, udah pulang dari Malang. Adeknya papa ga ikut karena udah ngantor, tapi anaknya ikut kita.

Alhamdulillah sampe Candi Prambanan, ujannya berenti,padahal kita udah sewa payung hihi…cuma bawa 2 payung, ga cukup. jadinya sewa lagi 2 payung 20 rebu. tapi ga kepake karena ujannya berenti. Eh kepake ding, ama anak-anak payungnya dijadiin buat coret-coret tanah. Cerita tentang Prambanan di postingan terpisah.

prambananpayungnya dipake buat coret-coret tanah

alisha candi

Dari Prambanan, anak-anak mintaaaaa…..ngemol. ya sekalian cari makan siang ama sholat. Meluncurlah kita ke mall yang baru aja jadi, namanya Jogja City mall. baguusss dan gede. Kita makan di D’Cost, karena sekalian di dalamnya ada mushola dan toiletnya bersih trus abis itu nemenin para bocah main di amazone.

Malamnya, mumpung cuaca cerah, kita pergi ke Taman pelangi di Monjali. Eyang ga ikut karena cape. Cerita taman pelangi menyusul.

taman pelangiTaman pelangi

Selasa, 30 Januari 2014

Pagi-pagi Azka ama Atha ke kebun salaknya eyang. Atha ini doyan banget salak pondoh. Trus ambil sendiri aja ke kebun padahal kan mayan banyak durinya. kalo Azka ama Alisha ga suka salak.

a mencari salak

a salaksalak pondoh di kebun eyang

Bingung mau kemana. Padahal hari itu ceraaahh cenderung panaaas. Pengennya ke Solo sih, belom pernah. Tapi eyang masi cape kalo pergi jauh. Trus rempong juga bawa 5 bocah. Adeknya papa juga ngantor. Jadi anaknya diurus eyang. ya sudahlah pergi sekitar Jogja aja. Ke Kraton ama ke Taman Pintar, trus cari oleh-oleh. Mau pulang hari Rabu aja ke Bekasi. Tadinya rencana mau mampir semarang, nginep di sana trus wisata semarang. tapi kasian liat anak-anak cape, mana cuaca juga kurang bagus. Jadi mending pulang aja ke Bekasi, istirahat, ngabisin sisa liburan seputar jakarta aja.

Kraton ternyata sumpek dan kotor ya. Padahal lagi nuansa mau sekaten. Ada wahana permainan dan pasar kaget buat malam. Cuma bentar aja, pada ga betah. Trus mau ke taman pintar eh muter-muter cari parkiran ga ada.

kratonini Papa kenapa fotoin kita dari belakang sih hihi..

kraton2

Ya udah akhirnya cari oleh-oleh aja. Awalnya ke toko Kurnia sari. Ga taunya bakpianya abis, baru ada lagi jam 3 sore. Aku nanya dong, emang bikinnya di mana, mau tak samperin aja. Katanya di Jl Godean, tapi ga nerima pembelian di sana. Aneh ya, masa orang mau beli ga boleh. yo wis lah, beli lanting, jenang, krasikan, wingko cap Ny Dewi kesukaanku, bandeng juwana, brem. Wuih banyak juga.

Trus makan siangnya mampir ke Gudeg Ceker Sedep raos. Aku suka gudegnya ga terlalu manis, trus juga ada menu lainnya, kayak nasi liwet solo, nasi ayam kremes, nasi langgi.

a gudeg sedepraosnyam..nyam…

a gudegceker

Abis itu ke toko oleh-oleh deket rumah eyang hihihi. Lokasinya di Salam, udah masuk Magelang. Biasanya emang suka beli oleh-oleh di situ karena males macet-macetan ke kota Jogja. Rumah eyang kan deket perbatasan Magelang. Namanya toko Baledono. Di sana juga ada bakpia yang enyaaak, namanya bakpia kencana. Rasanya empuuukk dan legit, 11 12 lah ama bakpia kurnia sari. harga beda 3 rebu ama kurnia sari. Lebih murah karena dari pabriknya langsung. udah gitu bisa liat gimana bikinnya.

a kencana1

a kencana 2mbak-mbaknya sibuk bikin bakpia

a kencana 3yummiii…masi anget dan wangiiii

Rasa bakpianya juga macam-macam, ada rasa coklat, keju, susu, kacang ijo, kumbu hitam, ubi ungu, crispy. Klo kita favoritnya sih yang rasa coklat, keju ama susu. kalo mau tahan lama, beli yang kemasannya pake vacuum. selain itu juga ada aneka oleh-oleh lainnya.

Besoknya kita pulang menuju Bekasi. Alhamdulillah lancar sampai rumah dengan selamat.

18 Responses to “Liburan Dadakan”

  1. arman says:

    wah mantep nih jalan2nya.. dari cirebon, bandung, sampe jogja… seruuu…. :)

  2. Asiknya yg bisa libur dadakan,,,tapi kok saya ngileran setelah melihat makanan itu ya hehehe

  3. makanannya semuanya bikin aku laparrrrr

  4. Dewi Rieka says:

    aku ngiler tas rajutnyaaa hihihi

  5. Dewi Rieka says:

    tas rajutnya bikin akyu mupeeng

  6. Haya Najma says:

    liburannya asik mbak… dulu waktu kecil juga seneng banget kalo diajak liburan ke jogja, ga bosen2 padahal mall cuma malioboro dulu 😀 maklum idup di desa hihi

  7. dani says:

    Wah serunya Mba, liburan dadakan ke Jogja lewat jalan darat lagi ya. Seru baca itinerary kemana-kemananya. Hihihi.
    Btw penasaran sama RM bancakannya..

  8. Lidya says:

    tgl 25 itu macet banget ya Ver, aku ke tempat sepupu di Karawang aja jalur biasa keluar dari tol malah lancar

  9. Seru banget mbak Ver, liburannya, yang baca aja seneng, apalagi yang ngejalaninnya.

    Selamat tahun baru ya mbak Ver sekeluarga :)

  10. -n- says:

    aku paling suka bakpia coklat :)

Leave a Reply

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha