Tambulapot

Sejak tinggal di BSD, aku pengen banget nanem-nanem lagi kayak waktu di Bekasi. Tapi sayang, lahan di rumah BSD agak sempit. Jadi yah tanamannya juga terbatas. Tapi tetep aja jiwa seneng tanamanku ga terbendung. Aku tetep rajin beli tanaman. Di sana ditanamani pohon ketapang kencana, pucuk merah, lidah mertua, anting putri dalam pot, tabebuya, trus aku beli tambulapot aka tanaman buah dalam pot yaitu pohon jambu merah dan pohon mangga chocanan. Pilih jenis mangga ini karena kata penjualnya, bisa berbuah tanpa mengenal musim. Okelah sipp.

Aku beli sekitaran bulan September 2020, itu tambulapot ga ada tanda-tanda mau berbuah. Malah si daun jambu sering rontok tapi numbuh lagi sih daunnya. Papa udah nyuruh-nyuurh singkirin aja tu tambulapot ya secara menuh-menuhin lahan yang seuprit. Tapi aku bilang tunggu aja dulu.

Akhirnya ya, bulan Mei si tambulapot mangga mulai bermunculan bunga-bunganya. Dan buahnya juga akhirnya tayang jugaaa….aaah senengnyaaaa…

Walopun suka ada beberapa buah kecil-kecil yang udah berjatuhan sebelom matang. Tapi ya sudah lah ya, aku seneng akhirnya ni pohon berbuah juga..uhuuy.

Leave a Reply

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha