Winter Break Des 2019: Liburan ke UK – Edinburgh dan London Part 1

Liburan Desember tahun 2019 kami memutuskan akan pergi ke UK. Udah sejak lama pak suami pengen ngajak kami ke London sekaligus napak tilas ke Skotlandia. Dulu sebelum merid, doi pernah kerja di sana. Cuma aku masi males-malesan aja, ngebayangin lama di pesawat, ngebayangin takut susah cari makanan halal lah. Tapi akhirnya aku mikir, mumpung masi di Oman lah, ntar klo udah tinggal di Jakarta, makin lama lagi penerbangan ke UK. Wokeeh deh lesgoooh UK.

Daaan seperti biasa dong pak suami walopun udah planning mau ke UK, teuteeup liat2 sikon dulu, apa memungkinkan Desember bisa cuti. Pertengahan November baru bilang udah fix, udah ijin atasannya mau cuti tgl 20 Desember. Tapi tgl 30 Desember mesti ngantor, closing kantor. Yah tak apalah…yang penting bisa liburan.

Mulailah proses bikin visa ngisi ini itu yang rumit banget di sela-sela kerjaan pak suami yang lagi padat merayap kayak jalanan di tol cikampek wkwkwk. Bu istri mah seperti biasa tau beres. Tau-tau disuruh siap-siap aja tanggal 24 November ke kantor Global Vfs di MGM sana, buat nyerahin semua berkas, biometri (sidik jari, foto). Cuss lah kita berempat ke sana, nyampe sana jam 8.30. Anak2 pake seragam karena ntar dari sana langsung ke sekolah. Ijin beberapa jam pelajaran di awal ga masuk. Abis itu anterin anak-anak ke sekolah. Biaya bikin visa UK mayan mehong juga, lebih mehong dari visa schengen. Per orang kena 60 ro. Udah gitu prosesnya juga lama. 15 hari kerja katanya, klo mau lebih cepet, nambah lagi 16 ro per orang. Tapi pak suami ogah bayar lagi.

Singkat cerita, tanggal 9 Desember visanya udah kelar…alhamdulillah. 10 hari kerja, karena ada 2 hari libur national day di awal Desember. Mulailah pak suami memberi mandat kepada bu istri untuk browsing tiket, hotel, dan bikin itinerary.

Untuk tiket, aku nyari yang direct flight karena males lama-lama di perjalanan. Dari Oman, ada Oman Air dan British Airways yang langsung ke Heathrow. Sayangnya, tanggal yang murah ada di tanggal 24. Sementara kami maunya tanggal 20. Akhirnya ya apa bole buat, kami ambil oman air tanggal 20. Tapi yang multicity, total 1240 ro. Udah dicek Muscat-Heathrow-Muscat jatuhnya lebih mahal daripada Muscat-Edinbrugh, Heathrow-Muscat. Urusan pesawat kelar. Nah urusan hotel, aku gelaaap. Karena ga ngerti juga daerah mana yang oke, yang deket ke tempat berentinya bus, kereta. Udah coba browsing di blog dan vlog orang, tapi udah fuullll semua. Udah gitu ngeri liat harganya yang oke-oke udah mehong semua. Mungkin karena peak season juga ya. Jadi untuk urusan penginapan aku nyerah, aku suruh pak suami aja yang cariin wkwkw.

Tadinya rencananya kami mau explore skotlandia, mau ke Aberdeen, Montrose, Edinburgh, pokoknya tempat-tempat yang dulu pak suami datengin semasa tinggal di Montrose dulu. Tapi karena keterbatasan waktu, jadilah mengerucut pada Edinburgh aja, ibukotanya Skotlandia. Lagipula itu kota turisnya. Klo Montrose ga ada apa-apa katanya. Ke Aberdeen tadinya karena sekalian pengen liat universitasnya. Azka kan 3 tahun lagi lulus SMA, ya dari sekarang sekalian klo bisa liat-liat Universitas biar dia semangat belajar. Tapi gapapa ga ke Aberdeen. Di Edinburgh juga ada universitas yang bagus.

20 Desember 2019

Penerbangan pesawat jam 14.10 tapi pagi-pagi masi rempong depan laptop, pak suami booking london eye, booking kereta, booking taxi….bu istri cuma kasi semangat aja. Dan kita baru sadar dong belom nuker uang poundsterling. Yaudah nuker di bandara aja, buat pegangan naik taxi pas sampe edinburgh airport.

Jam 14.10 pesawat membawa kami menuju Manchester. transit 2 jam. Lalu terbang pakai flybe menuju Edinburgh. Jadi ceritanya oman air kerjasama ama pesawat flybe, karena oman air ga ada yang langsung ke Edinburgh. Alhamdulillah penerbangan lancar jaya, kami sampai di Edinburgh jam 10-an malam waktu Edi. Taxi yang kami pesan lewat internet udah menunggu. Mobilnya mayan besar, sopirnya juga ramah. Kami menginap di apartemen jalan Victoria Street untuk 3 malam kena sekitar 200 an ro. Mayan bagus juga apartemennya, ada 2 kamar tidur, 2 kamar mandi, living room, dapur (ada dishwasher, mesin cuci, kulkas, kompor…..tapi kami ga akan masak hihi..pengen kulineraaan). Sekitar apartemen juga ada pertokoan, deket ke halte bus, bisa jalan kaki ke edinburgh castle, bisa jalan kaki juga ke waverley mall dan prince street (ini area rame pusat kota yang banyak toko kayak toko smiggle, cath kidston dll). Sukkkaak deh ama apartemennya. Mayan legaa dan luas. Pesennya lewat bookingdotcom, search aja: two bedroom apartment in the heart of old town. Scorenya 8.8 klo di bookingdotcom. Sampai apartemen, mandi trus istirahat. Beda waktu ama Oman 4 jam lebih lambat.

21 Desember 2019

Kebangun jam 3 subuh, padahal adzan subuh baru jam 7 hiks…jetlag.

Hari ini kami berencana menuju Edinburgh castle, ga jauh dari tempat penginapan. Tiket masuknya udah beli online waktu masi di Muscat. Jam 8.30 kami menuju castle. Udara dingin langsung menyergap. Alhamdulillah cuaca hari itu cerah. Sesampainya di castle, seperti biasa dong pepotoan dulu trus ikut antrian di pintu masuk. Castlenya mayan luas juga. Dari atad castle kita bisa liat pemandangan kota edinburgh yang cantik. Ini pemandangannya mirip-mirip turki sih menurutku.

Keluar dari castle, ada toko souvenir dan ada tulisan diskon. Sebagai mamak-mamak pencinta diskon, kesempatan ini jangan disia-siakan dong…langsung deh belanja-belenji. Dan emang bener ternyata di antara semua toko souvenir yang kami datengin selama ke UK, toko gift shop di dalam edinburgh castle inilah yang termurah, karena diskon itu kali ya.

Dari castle, kita berencana jalan kaki menuju prince street, pusat kotanya edinburgh. Sepanjang perjalanan, ada 2 orang scotland yang memainkan alat musik tradisional scotland. Excited banget liatnya, bener-bener jadi ngerasa kayak di Scotland. Lhaa emang iya kan hihi….

Sesampainya di Prince street, kami masuk waverley mall, sebelah stasiun. Apalagi yang dicari kalo bukan makan. Di sana ada mcd, kfc chopstix dll. Aku liat resto chopstix noodle ini ada tulisan halal. Waah..senaangnya. ada sertifikat halalnya juga, daging dan ayamnya juga ada sertifikatnya. Modelnya makanan siap saji, jadi kita tinggal tunjuk aja mau makan apa. Pertamanya akan ditanya, mau makan dalam ukuran small ato medium. Trus ditanya mau pake rice apa noodle apa mix. Kita pilih medium, lauknya boleh pilih 2 macam. Ada kerupuk juga. Pas di lidah deh makanannya enak-enak, dan ada rasanya. Perut kenyang, kita balik dulu ke penginapan buat sholat. Di edinburgh sholat maghribnya jam 4, jadi siangnya cuma sebentar.

Malamnya, kami keluar lagi sekalian liat-liat pertokoan dan cari makan. Mayan ketemu toko Smiggle, Alisha langsung hepi. Pak suami juga hepi ketemu hard rock Edinburgh, bebelian di sana.

22 Desember 2019

Hari ini kami nyobain mau keliling kota Edinburgh dengan Big Bus alias bus hop on hop off. Kebetulan deket penginepan kita ada tempat pemberhentiannya dan bisa langsung bayar di tempat. Cuaca hari ini juga cerah. Kami keliling dulu sampai selese semua tempat diiderin, setelah itu kita turun di Prince Street lagi, depan waverley mall ada jalur tram. Azka pengen coba naik tram. Ya cuss lah kita naik tram dengan tiada tujuan, karena niatnya ya cuma pengen coba aja. Trus kembali lagi ke Prince street. Liat-liat ke toko cath kidston lagi diskon 50 tapi ga semua item. Trus ke toko kingdom of sweet deket situ juga, anak-anak langsung kalap belanja. Makan siang di Chopstix lagi wkwkwk…..trus pulang ke penginepan karena belom sholat.

Sorenya kita jalan kaki ke Edinburgh University. Di sana ada resto malaysia, ada mesjid, banyak resto halal dan ada aneka toko dan supermarket halal juga. Kami nongkrong di resto Kitchen Mosque. Trus ngider-ngider jalan kaki ke arah Prince Street lagi, belanja-belanja yang lucu di waverley mall dan cuss pulang.

23 Desember 2019

Ini hari terakhir kami di Edinburgh…huhuhu rasanya masi pengen berlama-lama di sini. Penginepannya nyaman dan luas, penduduk lokalnya ramah dan baik, gampang nyari makanan halal, ada mesjid, toko-toko yang kita suka juga semua ada. Rasanya pengen berlama-lama lagi di sini.

Pagi itu kami beberes, pepotoan sekitar victoria street, tempat kami nginep. Trus jam 10 taxi pesenan datang. Kereta menuju London sebenernya masi jam 12. Jarak dari penginepan ke stasiun pun deket, bisa jalan kaki klo mau. Tapi sengaja kita pengen cepet nyampe stasiun karena bisa ke waverley mall dulu buat yang terakhir kali, sekalian beli makanan buat jaga-jaga kelaperan di kereta. Yaah sebenernya di kereta juga ada resto siy tapi ya emang dasar kitanya aja pengen ngebekel hihi…

Perjalanan naik kereta menuju London kira-kira 4.5 jam. Sepanjang jalan pemandangannya cantik, ada birunya laut di sebelah kiri kereta, ada hamparan hijau kebun di sebelah kanan kereta.

Bersambung ke Part 2

Leave a Reply

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha