Archive for the ‘Uncategorized’ Category

Konsernya Alisha

Thursday, January 21st, 2016

Setelah bulan November kemarin grade 3-5 yang music concert, nah kemarin giliran kindergarten sampe grade 2 yang music concert. Yippiieee…akhirnya Alisha tampil juga di panggung. Tu anak udah ga sabaran banget pengen tampil hihihi….

aa1

Ini dia videonya dari live streaming sekolahnya. Kelasnya Alisha mulai tampil di menit ke 23.30. Alisha ada di barisan ke 3 dari bawah, ke dua dari kanan, pake baju pink dan ikat rambut pink.

Acara Omani Tent Day di Sekolahnya Alisha

Wednesday, December 9th, 2015

aa alisha di kelasAlisha pake baju ungu

Tanggal 18 November adalah tanggal kelahirannya sultan Oman, dan diperingati sebagai hari nasional. Tapi tanggal segitu ga tanggal merah. Libur tanggal merahnya diundur ke awal Desember. Ini alasannya supaya sampe tanggal 30 November, orang-orang masi stay lah ga kemana-kemana, jadi bisa ikut memeriahkan acara. Klo udah tanggal merah kan pada pergi tuh. Liburnya mayan soalnya 4 hari karena kena ke wiken. Kalo di sekolah-sekolah lain, tanggal 18 November anak-anak disuruh pake baju nasional Oman, bawa atributnya trus nanti ada pawai. Malamnya juga ada pawai, jalanan rame sama hiasan lampu nuansa warna merah, putih, hijau. Foto sultan dipajang dimana-mana. Pantai-pantai rame sama orang yang mau BBQ-an dan ikut ngeramein acara hari nasional.

Di sekolahnya Alisha, tanggal 19 November ada acara Omani tent day. Entahlah ini acara apa ada kaitannya sama hari nasional. Murid-murid disuruh ke sekolah pake seragam biasa tapi kalo mau bawa bekal baju nasional Oman, boleh. Ngga bawa juga gakpapa. Acaranya cuma buat grade 1 aja. Di luar sekolah dipasang tenda-tenda. Tiap tenda ada macem-macem stand. Ada stand buat nyicipin makanan dan minuman khas Oman, ada stand khusus face painting, ada stand buat dengerin music tradisional Oman. Kelasnya Alisha kebagiannya jam 10.55-11.20. Jam segitu ortu dibolehin datang ke sekolah, mo liat-liat. Di luar jam itu, sekolah seperti biasa. Aku seperti biasa ga datang. Foto-foto aku dapat dari gurunya. Pengennya sih datang ya. Apa daya sekolahnya jauh, ga punya SIM pulak, ga ada transportasi umum pulak. Pak suami apalagi, ga bisa bolos barang sejam dari kantor. Kalo grade 5 hari itu acaranya keluar sekolah, ke Seeb Beach dalam rangka bersihin pantai. Pas banget ya malamnya abis acara di pantai. Kata azka, aduuh Ma…pantainya kotor, banyak bekas tusuk sate wkwwkwk….

aaa alisha n friends

Alisha dan teman-teman

aa face painting

Face painting, digambarin bendera Oman di pipi

aaa alisha tenda

di tenda

aaa makan kurma

di tenda disuguhi makanan minuman

aaa alisha kurma

makan kurma

aaa hiburan oman

Denger hiburan music tradisional Oman

Itu foto-foto acara Omani Tent Day. Awalnya, Alisha mau aku bawain baju abaya item. Tak pikir kan baju nasional Arab itu ya abaya item ya. Malam sebelom acara, iseng browsing…ternyata, sodara-sodara, baju nasional orang Oman itu bukan abaya. Bajunya malah mirip baju India yang warna-warni gonjreng-gonjreng. Aduuhh….mana udah malam, mau cari kemana.Emang sih, di email dibilang gak bawa juga gakpapa. Tapi kan ga seruuuu ya cuma pake kaos seragam sekolah. Mana hari itu ada pelajaran Olah raga, jadi dari rumah pake kaos olahraga…iih ga asyik banget.  Akhirnya, inget aku bawa dari Indonesia, baju bekas pentas seninya Alisha waktu TK dulu. Bajunya gonjreng gitulah. Tinggal tambahin pake syal Oman sambil pegang bendera Oman, bereslah. Paginya, aku ingetin Alisha, jangan lupa nanti ganti baju pake baju ungu ini ya. Awalnya Alisha bingung, ngapain pake baju bekas pensi hihi….tapi setelah aku bilang, temen-temen perempuannya nanti juga pake baju cantik, baru lah Alisha anggukin kepalanya. Ternyata klo liat dari foto, yang pake baju nasional ga banyak juga ya. Seneng liat wajahnya Alisha di foto, sumringah…hepi berseri-seri.

Azka in Concert

Monday, December 7th, 2015

Ini acaranya tanggal 19 November lalu, konser buat grade 3 sampe 5. Acaranya simple banget, diadain 1 jam aja di akhir jam pelajaran. Jadi para ortu pun diundangnya jam 14.30-15.30. On time. Kostum buat anak-anak juga ga ribet, cuma disuruh pake baju bebas dan rapi. Azka pake kemeja batik coklat dan celana panjang coklat. Bagian paling kiri adalah anak-anak grade 3. Paling kanan itu grade 4. Jadi, Azka ada di tengah-tengah. Ini videonya aku share dari email yang datang dari sekolah. Katanya boleh dishare buat temen, keluarga.

Pertama Kali Azka Camping di Luar

Monday, December 7th, 2015

aaa tendacamping di pinggir pantai

Waktu sekolah di Indonesia pernah sih ikut acara camping sekolah tapi campingnya masi di area sekolah. Tidurnya pun di kelas. Mulai kelas 5 baru deh acara campingnya di luar sekolah. Tapi Azka keburu ikut papanya pindah ke luar negeri. dan ternyata, di grade 5 sini juga ada acara camping di luar sekolah. Klo anak-anak lain pasti seneng banget dan antusias ya mo camping. Lain halnya sama Azka. Dia sama sekali ga kepengen ikutan. Alesannya, enakan tidur di kamar rumah sendirilah, males tidur di tenda, males sama toiletnya yang pasti ga bersih lah, bla…bla…..waks….anak rumahan banget yak!

Aku sama pak suami udah bujuk-bujukin supaya mau ikut, Azka tetep ga bergeming. Akhirnya pak suami kirim email ke gurunya, kasi tau kalo Azka ga akan ikutan camping. Rupanya gurunya manggil Azka dan berusaha supaya Azka ikutan, karena nanti bakal seru. Ga cuma guru kelasnya aja yang berusaha bujukin, guru lainnya pun klo ketemu Azka berusaha nyemangatin supaya ikutan. Tetep aja tu anak cuek. Akhirnya Papanya ngeluarin senjata pamungkas. Kalo ikut camping, ntar pulangnya dikasi uang buat beli mainan. Luluh deh…..hihihi….

Hari H tiba, Azka sekolah seperti biasa naik school bus. Aku ga ikut anterin ke sekolah. Jadi pasrah aja tu anak ntar gimanalah di tempat camping, moga baik-baik aja. Campingnya di Sifah beach, tanggal 24-25 November kemarin. Azka bawa kamera kecil buat foto-foto. Kalo kamera boleh bawa, tapi HP ga boleh. Ini foto-fotonya diambil dari kamera Azka dan kamera gurunya.

aa azka n friends

Azka n Friends

aaa azka dan guru

Azka dan Gurunya

aaa pasang tenda

pasang tenda

aaa api unggun

api unggun

aaa cuci piring

cuci piring peralatan makan

Begitu pulang ke apartemen, naik school bus juga. Komennya adalah…”aku ga mau ikut camping lagi taun depan!” huaaa Azkaaaa…..padahal klo liat dari foto-fotonya seru kok.

Touring Ke Jabal Sham

Thursday, December 3rd, 2015

Minggu ini ada libur looooong wiken. Dari hari rabu sampe Sabtu. Mantep ga tuuh. Hari kamis kemaren, kita konvoi jalan-jalan ke Jabal Sham, yang katanya puncak gunung tertinggi di Oman. Pulang pergi aja sih. Tadinya aku ama pak suami udah rencana mo ke Nizwa, liat benteng peninggalan sejarah. Tapi seru juga tuh klo rame-rame pergi ke Jabal Sham, pulangnya bisa mampir ke Nizwa.

Seperti biasa, klo jalan-jalan ramean gini, ibu-ibunya udah heboh mikirin bawa makanan apa aja. Sampe bikin grup wa khusus buat ngomongin mo bawa apa aja wkwkwkw. Kali ini yang mo pergi sih ga banyakan, karena yang lainnya udah ada rencana liburan sendiri. Yang berangkat ada 6 keluarga plus 2 orang bujangan. Awalnya waktu diajakin, kita nanya dulu, jalanannya aman ga secara mobil kita yang ada itu sedan. Mobil sewaan sementara, jatah dari kantor belom datang-datang mulu. Katanya, bisa kok pake sedan. Ya sutra akhirnya kita cusss lah berangkat. Mobil kita doang yang sedan, mobil yang lainnya ya gede-gede. Di sini rata-rata emang mobilnya gede-gede sih, cocok klo mo offroad.

Berangkat dari rumah jam 6.30 pagi, kumpul di Shell Azaiba. Karena saling nungguin, akhirnya baru jalan 1 jam kemudian. Perjalanannya sih sekitar 250 km. Tapi di sini kan ga ada macet, jalanannya juga aspalnya muluuusss, jalanan lebar. Setelah setengah perjalanan, mulai deh pemandangannya cuma gunung batu melulu. Azka udah gelisah aja nanya-nanya kok ga sampe-sampe. 3 jam perjalanan baru sampe. Itu pun ternyata sempet lewatin jalanan yang ga ada aspalnya. Dan tikungannya mayan serem. palagi klo papasan ama mobil lain, bikin deg degan. Alhamdulillah si sedan kita akhirnya nyampe juga di puncak tertinggi di Oman.

aa3

Serasa lagi di gunung tangkuban perahu sih klo menurutku. Cuma ini bedanya, gunung batu. Hawanya dingin. Angin bertiup kencang dan dingin tapi matahari juga menyengat panas, namapun siang bolong dan kita ga ada yang bawa payung. Jurangnya serem banget. Mo fotoin tapi aku takut banget. Ga semua pinggiran jurang dikasi pagar pengamanan. Alisha suka penasaran pengen liat jurangnya. Di Jabal sham ini orang-orang biasanya juga suka camping. Ada hotelnya juga katanya tapi aku ga liat.

aa2

Setelah puas foto-foto, akhirnya gelar tikar trus ngeluarin aneka makanan dan kue. Ga lupa juga ada yang bawa thermos dan kompor kecil buat masak indomie ato air anget. Ada minuman sachetan hangat, ada piscok, tahu isi, arem-arem. Menu makanannya ada nasi uduk, empal, teri kacang, ayam goreng kremes, tempe goreng, tahu goreng, mie goreng, pepes tahu, ikan asin jambal tumis cabe ijo, sambal terasi, dendeng Aceh, mantaaappp kan menunya. Kita makan nasi sampe 2x loh di atas Jabal sham hahahaa…..

aa1

Karena kelamaan di puncak jabal sham, udah ga keburu lagi deh mampir ke Nizwa mau liat benteng dan ke pasar tradisionalnya. Kasian juga ada yang bawa ortu, udah tua. Kayaknya kecapean. Jadi, kita putusin langsung pulang aja ke Muscat. Sempet berhenti di masjid buat sholat. Jam 6 maghrib udah sampe di apartemen. Seruuu bin capek. Next trip katanya mau ke turtle beach, liat turtle bertelur jam 3 pagi. Kasian deh mau bertelur aja kita intipin hihi….

House Warming

Wednesday, December 2nd, 2015

Ini ceritanya udah lama sih, sebulan yang lalu tapi baru sempet posting sekarang. Udah jadi kebiasaan di sini, klo ada pendatang baru, ditagih ngadain house warming di tempat tinggalnya. Saban ketemu temen-temen, pastiii deh ditanyain mulu kapan…kapan. Aslik deh kadang jadi kepikiran hahaha…..mikirin mo nyiapin menu apa, gimana masaknya secara ilmu permasakan masi cetek, klo mo pesen juga pesen kemana, secara harga-harga di sini ajaib semua. Belom lagi mikirin beberes rumahnya. Kalo acaranya di luar sih enak ya, tinggal datang, makan, bayar…beres. Tapi ini acaranya mesti di rumah/apartemen. Biasanya jam 9 an buat ibu-ibunya, trus jam maksi baru deh bapak-bapaknya datang. Yang diundang minimal temen sekantor ato  semua warga Indo yang tinggal di Muscat. Berhubung aku belom banyak kenal dan juga keterbatasan tempat, jadi udah aku niatin mo undangnya yang temen sekantor suami aja yang orang Indonesia aja. Itu pun jumlah totalnya udah 50 orang. Untung aja dibagi 2 session. Klo ngga, mana muat di apartemen kita ini hihi….

Pas banget waktu arisan bulan Oktober, namaku keluar. Jadi aku minta acara house warmingnya disatuin aja ama arisan di tempatku. Gile aja kalo bikin 2 acara berturut-turut bisa maboookk hahaha…..alhamdulilah ibu-ibu pada setuju. Jadi, tadinya mo bikin acara house warming bulan Oktober sepulangnya pak suami dari bisnis trip ke Indonesia, diundur jadi tanggal 3 November. Acara arisannya emang selalu hari Selasa minggu pertama.

Menjelang acara, si mbak 2 minggu ga ada kabar. Denger-denger sih dia masuk penjara karena nerobos lampu merah. Tapi biasanya dipenjaranya ga lebih dari seminggu deh. Hpnya ga aktif pula. Padahal kan mayan tuh kalo ada si mbak, bisa buat bantuin beberes rumah ato ngegorengin krupuklah ato gorenganlah. Ya sudahlah, daripada sutris mikirin si Mbak yang ga ada kabar berita, aku pesen beberapa makanan aja dari Indonesia yang tahan lama, buat acara house warming. mumpung pak suami lagi dines seminggu ke Jakarta dan Bandung. Pesen rendang, kering kentang dendeng, teri kacang balado, cheesestick keju edam, kripik bawang, kue kering. Aku pesen via wassap aja trus dianter ke hotel tempat suami nginep. Uang tinggal transfer…..gampil ya jaman sekarang.  Pokoknya itu koper yang dibawa pak suami isinya makanan semua wkwkwkwk…….memanfaatkan jatah bagasi 55 kg kan.  Yang 15 kg nya free extra bagasi karena member. Malam sebelom balik ke Oman, pak suami sampe beli timbangan tas ke Ace Hardware, takut over weight hahahah…..Alhamdulillah sampe Oman, makanannya aman, ga rusak. Total bagasi yang kepake 54 kg. Pas yah….

a5

serasa di Indonesia, ada pastel, lemper, kue mangkok

a4

ada kue kering ina cookies, bawa dari Indonesia

Rencananya, menu buat house warming itu menu Sumatra. Aku tinggal masak sayur santan tauco khas Padang, tauconya diimpor dari Indonesia, ayam goreng kremes, kremesnya bawa dari Indonesia, pesen ama mbak Diah Didi dan dibawa pake kapal waktu pindahan. Pesen 50 bungkus bo!. Tinggal pake air ama telor, goreng 2 hari sebelom acara. Trus nyiapin sayur lalapan dan sambal buat yang ga doyan sayur santan. Mie bakso pesen ama temen yang udah kesohor baksonya yang yummi. pempek juga pesen ama temen orang Palembang yang suka nerima pesenan. Kue-kue basah pesen juga. Aku cuma nyediain kue kering, buah, pudding, es buah cocktail.

a3

ini sebelom acara dimulai, yang datang baru dikit

a2mbak Kun dan mie bakso bikinannya. Mie nya juga bikinan dia sendiri loh….yummiih

Hari-H, jam 8an ibu-ibu udah mulai ada yang datang. Biasanya emang gitu, pada bantuin. Dan ternyata banyak yang bawa kue hasil karya dapurnya masing-masing. aiiihh temen-temenku baik-baik ya. Jadi kue-kue melimpah ruah deh. tapi klo acara gini makanan pasti abis ludessss…soalnya selese acara pada bungkus-bungkus wkwkwkw.a1

Alhamdulillah acaranya berjalan lancar. Walopun aku rada tepar ya. Itu aja aku pake piring, mangkok, sendok plastik, yang tinggal buang seabis acara. Ga kebayang kalo mesti cuci-cuci piring selese acara. makin rontoookk deh badan. Di sini udah biasa sih klo ada acara pake piring, sendok plastic. Biar praktis dan ga ribet. Jadi selese acara paling tinggal cuci tempat makanan-makanan, kue, wajan, panci. Akhirnya plooooong…legaaaa…..1 urusan udah selese, ga bakalan ditagih lagi hihihi.

Azka 10 Tahun

Monday, November 30th, 2015

a12Aduuh lama ga posting, banyaaakk yang mo diceritain di bulan November yang tau-tau udah di penghujung akhir November aja. Soal aktivitas anak-anak di sekolah tentunya…ada fieldtrip, ada overnight trip, ada Omani Tent Day, Omani national Day, ada concert grade 5….tau-tau tanggal 25 November kemaren, semester 1 udah berakhir aja, sodara-sodara….asyik ya di sekolah yang sekarang ga ada UTS UAS….emaknya ga ikutan mabok ngajarin belajar buat ujian. Tapi cerita-cerita yang itu ntar lagi deh…sekarang mo cerita long wiken kemaren yang bertepatan dengan tanggal kelahirannya Azka 28 November.

Jadi, tanggal 26 November kemaren sekolah anak-anak libur karena US Thanksgiving day. Ya namapun sekolahnya di sekolah Amerika ya jadi cuma anak-anak aja sih yang libur, papanya mah tetep ngantor. Nah, trus kan Jumat ama Sabtu wiken. Tadinya minggu kemaren itu rabu kamisnya mo libur National Day, jadi 4 hari berturut-turut tuh libur. Ga taunya, diundur ke minggu depannya. National daynya sendiri sih tanggal 18 November. Sesuai tanggal ultahnya Sang Baginda Sultan. Perayaannya dan segala kehebohannya sampai akhir November. Makanya liburnya di awal Desember soalnya katanya klo liburnya di November, ntar orang-orangnya pada ngacir liburan…trus ntar ga heboh deh ga ada yang ngrayain.

Liburan national day ini temen-temenku pada ke Dubai lah….ada juga yang camping bareng di wahiba. Aku usul ama pak suami, pengen nginep di hotel Shangri-La, masi deket sih belom keluar Oman wkwkwwk…..perjalanan dari apartemen kita juga cuma sejaman lah..namanya juga ga ada macet. Udah lamaaaa naksir banget ama hotel ini. Banyak aktivitas buat anak dan keluarga. Cuma kan bingung ya mo booking tanggal berapa secara nunggu pengumuman dari pemerintah dulu, liburnya kapan. Wkwkkw nunggu libur aja kayak nunggu berita kapan lebaran. Udah browsing-browsing liat kamar masi ada yang kosong. Tadinya kita pikir libur National daynya tanggal 24-25 November. Amanlah tanggal segitu masi banyak pilihan kamar. Eeeh..begitu diumumin kalo libur National Daynya tanggal 2-3 Desember, trus aku cek di internet kamar tanggal segitu…..fuuuuullll……sodara-sodara! huhuhu…..ada sih 1 yang masi ada tapi yang di harga termahalnya. Ogaaahh ah. Si papa usul, cari hotel yang lain aja. Aku browsing-browsing hotel lainnya yang lumayan ya masi deket-deket apartemen kita trus bukan kayak resort gitu. Males ah klo cuma numpang bobok doang masi enakan tidur di apartemen sendiri hihi….

Trus, iseng liat yang tanggal 27-28 November, masi ada kamar yang kita mau. Aku booking aja deh tanggal segitu. Pas banget tanggal 28 nya, hari Sabtu Azka ultah. kan seru tuh berkesan pas ultah lagi main-main di hotel wkwkkw padahal ga ada perayaan apa-apa juga. Abis itu, mikir lagi klo cuma semalem nginepnya kayaknya kurang puas ah. Nambah lagi ke yang hari sebelomnya, tanggal 26-27. kan tanggal 26 anak-anak libur. Berangkat ke hotelnya sepulang papa dari kantor aja. Awalnya si papa nanya, ga rugi tuh bayar mahal-mahal tapi datangnya malam. Aku bilang, kan bisa puas-puasin main di Jumat paginya. Akhirnya deal. Yang booking tanggal 26-27 aku pesen via hotel langsung, wassapan ama bagian reservasi yang ternyata orang Indonesia, yang mana ternyata tanggal segitu lagi ada promo sehubungan dalam rangka National day, diskon 50 %….wuiihh mantap surantap! Sekalian aja aku minta kamar yang di lantai teratas, sesuai request Azka, seperti biasa. Trus, aku juga cerita liburan kali itu dalam rangka Azka ultah juga heheheh…..

Waktu kita bilang ke Azka, mo liburan ke Shangri-La, tu anak kayak kurang antusias. Temen-temennya kan pada ke Dubai. Dia kepengen juga. hadeuuhh Ka, emangnya ke Dubai itu kayak dari apartemen ke mall…..tinggal cusss berangkat. kan mesti urus visa dulu….booking hotel lah pesawat lah. Emang sih lewat darat juga bisa, tapi katanya mesti udah punya RC minimal 6 bulan dulu baru bisa via darat. lagian ke Dubai cuma karena pengen keliling naik metro aja, rugi ah.

Beda ama Alisha, tu anak langsung minta liat websitenya, trus liat ada apa aja fasilitas hotelnya. sampe buka yutubnya segala. Excited waktu tau di Shangri-La ada banyaaakkk permainan, bisa nunggang unta, kuda poni, main splash water, berenang, main di lazy river, main di adventure zone. Udah ga sabaran aja deh pengen cepet-cepet ke Shangri-La.

Azka sendiri tanggal 24-25 November ada acara overnight trip dari sekolah, nginep semalam di tenda pinggir Shifa beach. Pulang camping tu anak bilang, ga suka camping…tidurnya ga enak…makanya akhirnya dia seneng juga bisa bersenang-senang ke Shangri-La, itung-itung pelipur lara abis camping. Soal campingnya Azka bisa diliat di blognya Azka: www.taism23azka.blogspot.com

Hari H, udah wanti-wanti bilang Papa, pulang kantornya cepet yaaaaa. jam maksi pulang ke rumah, diingetin lagi ama anak-anak, pulangnya ntar cepet ya Pa. Mestinya jam 4 udah di rumah. Tapi biasanya emang si Papa kerjaannya banyak, seringnya jam 5 an baru pulang. Bener aja deh, jam 5 an baru pulang. Jadi kita berangkat abis maghrib. Di sini maghribnya jam 17.30. Sepanjang perjalanan, pemandangannya baguuusss banget. Hiasan dan lampu-lampu karena National day, meriaaaahh dimana-mana. Palagi malam-malam ya, lampu-lampunya bagus banget nuansa warna merah putih ijo sesuai warna bendera Oman. Foto sultan dimana-mana. Lah wong bukan national day aja, fotonya boanyaaakk dipajang dimana-mana, palagi ini dalam rangka national day, ultahnya doi pulak.

Sampai di Shangri-La, penuuuhh….ampe susaaah parkir. Huaaa kebayang klo tanggal 2-5 Desember nanti kayak cendol kali ya. Untung aja kita milih tanggal yang sebelomnya. Welcome drink, yang dewasa dapat jus, anak-anak dapat es krim. Langsung aja deh anak-anak cinta ama ni hotel. Yaahh namanya anak-anak dikasi es krim lah yaaaw…..padahal belom liat kamarnya kayak apa, hotelnya kayak apa.

Masuk kamar, langsung pada rebahan semua. Aku sendiri malah langsung zzzzz hahahaha sampe lupa ga makan malam. Extra bed masi free buat anak di bawah 12 tahun. Jadi pesen 1 kamar buat kita berempat masi enaklah tidurnya ga umpel-umpelan. Kamarnya lumayan lah, kamar mandinya juga mayan luas. balkonnya ngadep ke kolam renang. Di sebelah kiri keliatan pantainya.

a10

view  dari kamar  kita

Jumat paginya, bangun tidur langsung donngss jalan pagi sepanjang pantai. Pantainya bersiiihh banget, airnya biruuuu jernih. Abis itu sarapan di resto Samba. Makanannya banyaaak pilihannya dan enak-enak. Alisha udah ga sabar aja tuh pengen main di lazy river ama berenang. Ini dia foto-fotonya aja ya….

a9

aahhh suasananya….

a8

enaknya yang lagi di lazy river..leyeh-leyeh

a7

yang asyik main splash water

a6

makan burger sambil ngawasin anak berenang dan mandangin laut biru. Heaven!

a5

pantainya bersih ya

Sorenya kepengen naik unta. jam bukanya emang sore. Sayang deh petugasnya cuma 1, yang antri banyak. sabar menanti, akhirnya dapet juga menjelang maghrib, kloter trakhir. Klo yang ini bayar seorangnya 5 ro ( 1 ro 36 ribu). a4

naik unta sepanjang pantai

Malemnya makan di resto circle masi dalam kawasan hotel juga, ngadep laut. Aiih menunya juga enak-enak, malahan ada menu nasi goreng Malaysia padahal menu utamanya pizza dan spaghetti. pesen pizza sawarma enaaakkk tapi porsinya jumbo jadi sisanya diangkut ke kamar ajah. Sampe kamar, surprise….ada cake ulang tahun. Hihihi padahal ultahnya masi besokannya.a3

moga jadi anak soleh ya sayang….

Sabtu pagi, jalan-jalan lagi ke pesisir pantai. Kali ini mo main catur raksasa. Trus barulah sarapan. Abis sarapan, kemana lagi klo bukan ke lazy river lagi. kali Ini mama ikutan nyemplung. Ternyata asyik juga, ga mau udahan. Berhubung bentar lagi waktunya cek out, jadinya jam 11 masuk kamar mau beres-beres.

a2caturnya mayan berat

a1

sarapannya yummmiih

Ehhh ada kiriman kue ultah lagi dari hotel. Alhamdulillaaaah. Selese cek out, main ke adventure zone, masi di kawasan hotel juga. Gretong. Cuma syaratnya mesti pake baju lengan panjang dan celana panjang biar ga kecet-lecet. Ini semacem chipmunks lah klo di Jakarta. Puas banget deh ama hotelnya. Pelayanannya bagus, fasilitas mainnya mayan lengkap. Anak-anak bilang, ntar mo kesini lagi. hyaaahhh….klo sering-sering mama bisa bangkrut iniiih….

Main ke Pantai Bandar Al Khiran

Friday, November 6th, 2015

a4Ini kejadiannya waktu liburan long wiken yang ada tahun baru islam. Waktu itu Papa lagi biztrip ke Indonesia. Aku sama anak-anak aja bertigaan di apartemen mati gaya. Eh ga taunya ada yang ngajakin main ke pantai. Pantainya agak jauhan dari tempat kita dan kebeneran kita belom pernah juga ke sana.

Seperti biasa, kita konvoi beberapa mobil. Aku nebeng. Makanannya bawa potluck, ada yang bawa nasi uduk, ada yang bawa rendang paru, ayam goreng, kerupuk, lalapan, sambal, teri kacang, kue, minuman, kripik-kripikan, buah, lengkaaap deh.

Perjalanan lancar jaya 40 menitan udah sampe. Setiba di pantai, suasananya sepi. Serasa pantai milik kita sendiri. Pemandangannya baguuusss banget. Airnya jerniiiih. Dari pagi sampe siang, anak-anak ga berenti-berenti pengen main air. Untung ada juga yang bawa Kayak. Jadi seru deh anak-anak naik Kayak keliling-keliling di laut.

Puas main, makan-makan sampe lahap banget. Kirain udah gitu mo mandi trus ganti baju ya ga taunya masi lanjuuutt main air lagi.

a3

a1

a2

Yang Bikin Tercengang-cengang

Sunday, October 25th, 2015

Baru 3 bulan aku tinggal di Negara gunung batu ini, ada beberapa hal yang bikin aku melongo…..

1. Ninggalin mobil dalam keadaan nyala begitu aja

Sumpah deh aku awalnya heran waktu di parkiran basement Carrefour, ada mobil di parkir depan pintu masuk, nyala, orangnya ga ada. Trus tiba-tiba orangnya datang bawa belanjaan, naro di mobil, eehh masuk lagi ke dalam. Mobilnya mesinnya juga masi nyala gitu aja. Sempet ngebatin, ini klo di Jakarta, mobilnya udah dibawa kabur orang kali ya.

Lain waktu, lagi berdiri di pinggir jalan raya ama temen, tiba-tiba ada mobil mustang keren lewat depan kita. Temenku langsung berseru, “Eh..itu kan mobil si anu yang baru beli ya…” ga taunya tu mobil berenti deket kita, dan pengemudinya ternyata bukan temen kita yang baru beli mustang. Tapi orang arab. Lah ya emangnya yang pake mustang cuma si anu hihihi….tapi yang bikin aku kaget, si pengemudi itu turun dan masuk ke atm. Mobilnya dibiarin aja nyala mesinnya dan ditinggal gitu aja di jalan raya. Ckckckckc…kayaknya emang di sini orang takut banget ama yang namanya nyolong ya. Padahal kesempatannya banyaakk banget.

Suatu hari, waktu ngobrol-ngobrol ama pak suami, aku bilang soal orang sini yang punya kebiasaan ninggalin mobilnya dalam keadaan mesinnya masi nyala dan ga ada orang di dalamnya. Menurut pak suami, emang sih banyak yang kayak gitu, dia malah cerita, di parkiran kantornya suka ada aja tuh mobil yang parkir ngalangin mobil orang, mesinnya nyala trus si empunya mobil ninggalin no telp di kaca mobil. Maksudnya, biar klo mobil di belakangnya mau keluar, bisa ngasi tau si empunya mobil buat mindahin mobilnya ato gak, dipindahin sendiri trus nelp si empunya mobil klo mobil dia dipindahin karena mobil kita mo keluar.

Menurut pak suami sih, analisa dia nih ya, kayaknya orang-orang itu sengaja ga matiin mesinnya biar klo dia masuk mobil, ac nya masi kerasa dingin secara di sini panasnya bukan main. Gile ya..mentang-mentang di sini orang ga berani nyolong, plus harga bahan bakar murah. tetep aja tu si mustang kan minum bensinnya borrroos banget.

2. nerobos lampu merah dendanya penjara

Serrring banget denger omongan ini. Aku pikir ini cuma gertak sambel doang. Ada yang bilang juga, nanti klo kita ngelakuin kesalahan di jalan raya, kamera foto bakalan motret kita trus kita ditagih uang musti bayar. Biasanya bayarnya waktu mau urus perpanjang stnk ato mau urus visa karena mau keluar negeri tau-tau ada tagihan karena pernah melakukan pelanggaran berlalu lintas.

Suatu pagi, temenku yang pake pembantu yang sama dengan aku, cerita kalo si mbak pagi itu ga masuk kerja karena lagi di kantor polisi. temenku itu pake jasa si mbak dari hari Minggu sampai kamis selama 3 jam per kedatangan. Sementara aku pake cuma hari senin dan rabu, 3 jam juga. Si mbak ini kerja di 4 rumah dan kemana-mana nyetir sendiri, BMW pulak mobilnya. Kejadiannya hari rabu kemarin. Sorenya si mbak nge wassap temenku dan bilang katanya mobilnya disita selama 2 minggu dan dia baru bisa kerja 8 hari lagi. waaattss…apa si mbak ini dipenjara sampe seminggu…soalnya mestinya sih cuma 2 hari aja penjaranya. Entahlah sampe sekarang masi tanda Tanya si mbak ini dipenjaranya berapa hari, dan kesalahannya apa sampe segitunya. Dia cuma bilang di wa, nabrak lampu merah. Abis itu wa nya ga aktif.Terpaksa deh seminggu ini aku mesti turun tangan nyikat 5 kamar mandi wkwkwk….

3. Petugas minta no pin atm

Ini kejadiannya waktu aku mau ambil resident card ke kantor. setelah selese ambil foto, sidik jari, tanda tangan, trus petugasnya minta kartu atm…..dan nanya berapa pinnya. Iyeeess nanya pinnya berapa. Sampe kaget aku…..tapi aku liat orang-orang juga gitu, ditanya pinnya. Kalo di Indonesia kan biasanya kita kasi kartu, trus digesek kartunya ama petugas, abis itu kita disuruh ngetik no pin kita secara rahasia. Kalo di sini, petugasnya yang ngetik no pinnya.

Aku sempet ngobrolin masalah ini ke pak suami, dia bilang sih mungkin sengaja mesti lewat gesek atm biar ga terjadi apalah…suap nenyuap ato bayar lebih dari semestinya. Kalo soal pinnya, ya emang di sini orang pada ga berani macem-macem ya. Jadi aman aja  ngasi no pin kita plus kartu atm ke petugas.

4. Harga-harga yang ajaib

Kebiasaanku waktu di Jakarta, tiap pagi aku ama pak suami selalu makan buah pepaya. kenapa pepaya, karena MURAH dan sehat hahahah…..kalo di sini mau makan pepaya mikir dulu…..belinya sesekali aja. secaraaaa ya sebiji pepaya ukuran kecil harganya 3 ro wkwwkk mo pingsaannn ga tuh. kaliin aja kalo 1 ro itu 38 rebu, jadi berapa rupiah tuh. Pepaya Thailand sih, yang paling enak ya itu. Ada pepaya jenis lain yang lebih murah tapi rasanya ga enak ada rasa asin-asin gitu lah. Jangan tanya gimana harga rambutan, mangga, lengkeng.

Kemaren aku ditawarin temen yang jual nasi bungkus padang. Sebagai pencinta masakan padang, aku beli lah 1 bungkus, pengen coba. Tebak berapa harga nasi bungkusnya sebuah? hanya 3,5 ro aja sodara-sodara! 100 rebu lebiiihh sebungkus nasi rames isi sayur, telor balado, rendang ayam, cabe ijo. Mau nangis ga sih.

Awal November nanti aku rencana mau bikin acara housewarming.  Cuma ngundang temen kantor si papa yang orang Indonesia aja, plus istri-istrinya. Kira-kira 40-50 orang. Mulai deh tuh, nanya-nanya harga kue, mau pesen. Bikin mata terbelalak waktu tau harga kue lemper ayam  sebijik 400 baisa, pastel 400 baisa, tahu isi 250 baisa, risoles 300 baisa. sate ayam 1 tusuk 200 baisa. 1 ro itu 1000 baisa. kalo 1 ro nya 38 rebu, berarti 100 baisa itu 3.800. Coba aja bayangin deh betapa mihilnya. heran deh mihilnya dari mana, secara harga ayam, beras, tepung, minyak sih harganya ga jauh beda ama di Indonesia. Kayaknya mahal di tenaganya hihihi….yang bisa bikin dan nerima pesenan cuma bisa diitung pake jari. Coba kalo di Jakarta, dimana-mana banyak toko kue, dari mulai pasar sampai toko besar kayak Holland bakery, mayestik, mirama.Kenapa ga coba bikin sendiri Ver? nyeraahh dan ga pede kalo buat ngejamu segitu banyak orang semua-mua bikinan sendiri. Paling yang bisa aku bikin ya aku kerjain, selebihnya pesen aja.

5. Pinter masak

Bulan lalu datang ke acara arisan temen. Temenku ini ga punya pembantu. Aku sering denger dan tau lah kalo ibu-ibu lama tinggal di luar negeri pada pinter masak karena factor kepepet ato emang hobi masak. Tapi ga nyangka juga jago masaknya bisa di semua bidang. Kirain ya paling bisa masak beberapa makananlah, kue-kue beberapa. ternyata waktu aku datang ke arisan itu, ampuuuun deh semua-mua bikinan sendiri, ya masakan, ya kue-kue jenis asin dan manis, sampe cendol dan bahkan soto mie pun mie nya bikin sendiri…ckckckcck…akooohh jadi mindeerrrrr hahahah…..

Fall Festival di Sekolah

Saturday, October 24th, 2015

Berhubung anak-anak sekolah di American International School, mau ga mau deh ikutan acara fall festival alias Hallowen. Jujur nih ya, sampe sekarang ga ngerti ini tuh dalam rangka ngerayain apa sih..sejarahnya gimana. Ada yang bisa jelasin hihi males nanya mbak google. a6

Paginya sampe sore, anak-anak sekolah seperti biasa. malah hari itu anak-anak pelajaran olahraganya tuh renang. Sementara acara fall festivalnya malam. Sempet khawatir anak-anak kecapeanlah. Jadinya aku sempet ragu mau datang ato ngga ke acaranya. Azka sendiri kliatannya angin-anginan. Sementara Alisha ga sabaran pengen datang ke acara itu pake baju princess Elsa nya yang dibawa dari Indonesia. Buat Azka aku blank mau pake kostum apa. Mau bikin, mati ide. Akhirnya datang juga deh ke acara fall festivalnya, ya penasaran aja pengen tau kayak apa sih. Trus juga pengen ngiderin sekolahnya secara aku jaraaaang banget ke sekolah anak-anak.

Detik-detik mau berangkat, heboh nyariin tongkat peri nya Alisha yang baru dibeli beberapa hari lalu di kiddy zone. Padahal selese Alisha mandi, tu tongkat dimain-mainin. Eh giliran mau pergi, entah dimana itu tongkat. Waduuhh mana belinya mehong untuk ukuran tongkat gitu doang. Harganya 5 ro sepaket ama mahkota. Ealaahh mahkotanya cuma dipake sebentar, katanya kepalanya sakit. 1 ro sekarang entah berapa, apa masi 35 rebu ato 38 rebu. Buat Azka, tadinya mau pake baju kemeja plus jeans dan topi. Eh ternyata dapat pinjeman topi bajak laut dari tetangga. Ama penutup mata satunya, tapi Azka ga mau pake katanya ga nyaman pake mata satu. Trus di supermarket deket apartemen, ada yang jual baju bajak lautnya, yawdah lah beli aja. Bahannya tipiiiss…kayaknya gampang sobek wwkwkk…a5

Sampe sekolah, udah rame aja tuh. Kita emang telat 30 menit tuh gegara nyariin tongkat peri nya Alisha. Bingung mau ngapain dulu. Liat orang-orang kostumnya heboh-heboh, ada juga yang sekeluarga pake kostum semua. Liat stand makanan, Azka udah ngerengek minta makan. Akhirnya makan pizza dulu. Trus masuk ke dalam gedung olahraga, di sana banyak aneka games. Mau main, eeh dibilangin temen katanya mending ke wax museum dulu, trus nyusurin lorong sekolah buat mintain permen. Yawdah ngikutin petunjuknya. Wax museum itu ternyata anak-anak grade 5 yang pake kostum, berjejeran kayak patung. Trus kita jalan sambil liat-liat, abis itu masuk ke lorong sekolah, ada beberapa guru dan staff yang pake kostum aneh-aneh, bawa sebaskom permen, trus anak-anak antri minta permen. Kadang ada yang ngasi alat tulis ato mainan juga. Tiap anak bawa tas orange yang dibeli di loket seharga 1 ro. a4

Abis itu, anak-anak cobain aneka gamesnya. Suasananya remang-remang. Gamesnya macem-macem, ada spooky strikes, graveyard golf, sticky spiders, walk the plank over the spider swamp, pin a face on the pumpkin, witch’s hat ring toss, coin dig, bean bag toss, can toss, witch’s brew, pumpkin toss, ghoulish memories, a twist to mine craft, puzzle race, stack em up. Ampir semua gamesnya dicobain dan anak-anak seneng banget. Kadang dapat hadiah kalo berhasil mendapatkan sesuatu yang diminta. Selese main games, ke halaman belakang sekolah mau cobain makanan lagi. Belinya pake kupon.a3

a2

a1

Jalan-jalan ke Abudhabi

Wednesday, October 21st, 2015

Di Abudhabi ada tempat main namanya Ferrari World. Yah mirip-mirip Trans Studio lah. Tapi kita ke Abu Dhabi cuma mau numpang makan doang…suweeerrr. Setelah ampir 5 hari kita di Dubai dan makan hambar-hambar mulu…*iyesss lupa ga bawa sambal botolan/sachetan* akhirnya aku ngerengek ke papa, pengen makan di RM Padang dan itu adanya di Abudhabi. Kira-kira naik bus 2 jam. Kayak Jakarta-Bandung lah. Si papa nge oke-in. Kita berangkat jam 1 siang. Dari hotel naik taxi ke terminal bus. Azka tadinya ngerengek pengen naik metro aja ke terminalnya tapi ngejar waktu bus yang berangkat jam 13.30 jadi mendingan naik taxi aja. Kalo naik metro jalannya jauh di dalam mall dubainya.

Sampai Abudhabi, naik taxi ke mall Abudhabi. Di sebrangnya ada RM Sari Rasa, masakan padang. Langsung deh terbit selera. secara belom makan siang juga kan ya hihi….masakannya enaaakkk. Ngebungkus juga buat makan malam. Trus si papa wassapan ama temennya yang tinggal di abudhabi eh trus temennya itu mau nyamperin sepulang kantor, kebetulan kantornya ga jauh dari situ. Tapi rencananya cuma mampir bentar karena anak temen si papa hari itu ultah dan pada mau makan di luar.

Selesai ngobrol ngalur ngidul, temennya papa nawarin jalan-jalan dulu keliling liat-liat kota Abudhabi dengan mobilnya. Trus diajakin ke Heritage Village. Tapi ya cuma bentar aja sih soalnya kita juga takut kemaleman kan pulang ke Dubai.a heritage

Abudhabi kotanya lebih enak untuk ditinggali bersama keluarga, dibanding Dubai. Kalo menurutku loh ya. Kayak lebih ramah, hangat. Kalo Dubai itu kayaknya tempat buat nyari uang aja sih hihihi….a pantai

Temennya Papa nganterin kita ke terminal bus. Trus, kita pulang deh ke Dubai. Alhamdulillah malam itu akhirnya dapat kabar kalo visaku buat bikin resident card udah selese, jadi besoknya bisa pulang ke Oman udah bukan sebagai turis lagi, karena visanya udah berubah bukan visa turis lagi. Visa ini berlaku untuk 2 tahun. Bye..bye…UAE…..kapan-kapan kita kesini lagi yaaa….

Dubai Part 2

Monday, October 19th, 2015

Hari kedua di Dubai, kita pergi ke Burj Khalifa. Dari hotel naik shuttle bus ke The Dubai mall. Trus tinggal cari aja counternya. Masi jam 9.30 pagi masi sepiiii. Malah ga ada yang antre tiket. Padahal menurut temen-temenku, suka penuh antrian jadi disaranin beli tiket via webnya. Kita beli tiket yang buat jam 10. Berhubung masi sepi, kita disuruh masuk aja. Enaaaakk. Udah gitu selama di atas juga ga dibatesin mo berapa lama saking sepinya. Suasananya mirip ke menara kembar PETRONAS di KL. Waktu masuk ke dalam, di sepanjang tembok ada foto-foto dan tulisan sejarah Burj Khalifa. Ada foto-foto orang yang merencanakan dan membangunnya. Trus sampailah kita di depan lift dan wussssss gak pake lama, sampai di lantai 124. Azka girang banget tuh, kesampean cita-citanya ke Burj khalifa.a burj khalifa

di lantai 124 Burj khalifa Dubai

Di atas apalagi klo bukan liat-liat dan foto-fotoan. Ada petugas yang motretin juga, nanti hasilnya bisa diambil di bawah. Ada toko souvenir juga. Alisha minta boneka unta. Masuk ke dalam Burj Khalifa ini ga boleh bawa makanan minuman. tapi tenang aja, ada yang jual minuman kok di toko souvenir. Trus, kita dipersilakan ke lantai 125 naik tangga. Di sana juga cuma liat-liat doang sih.

Setelah puas di Burj Khalifa, Azka minta naik metro. Dia pengen cobain naik kereta apinya Dubai. Ya sutra tujuan kita ke mall of Emirates aja. Dari mall Dubai itu ada stasiunnya di dalamnya. Agak panjaaaaang jalannya ampir 1 km. Di mall of emirates juga ada stasiunnya. Kita beli tiket yang bisa dipake kemana aja untuk satu hari. Eh untung aja, soalnya kita sempet salah turun. Malahan turun di Emirates Tower. Udah turun ke bawah, jalan kaki keliling-keeling nyari mall of emirates ga nemu. Sampe Alisha kecapean dan minta gendong. Akhirnya baru sadar kalo masih 2 stasiun lagi menuju mall of Emirates.

Mall of Emirates ini mall terbesar kedua di Dubai. Di dalamnya ada ski Dubai. baguuuss banget kayak serasa main salju di Eropa. Sayang deh anak-anak ditawarin masuk ke ski Dubai pada ogah. Liat orang-orang naik kereta gantung trus main ski gitu mereka ga tertarik. Ada pertunjukkan penguin juga. Jadi di mall cuma numpang makan sama belanja ke Carrefour. iiihh carefournya gedeeee banget, lebih gede dari supermarket di Dubai mall. Klo di the Dubai mall supermarketnya namanya waitrose. Di Carrefour ini aku nemu torabika loh made in Indonesia. Di Carrefour lain ga ada.Langsung deh borong, buat oleh-oleh hihi..temenku di Oman pada doyan Torabika. Aku sih ngga. Aku beli minuman hot chocolate bikinan Malaysia aja.

a bus hoho

Hari seninnya, kita mau coba naik Bus Hop on Hop offnya. Beli tiket yang buat 24 jam. Baru mulai naik bus jam 3 sore karena papa dari pagi mpe siang sibuk depan laptop wkwwkwk. Mulai naik bus dari Dubai mall. Kita ambil rute yang beach tour. Pemberhentian pertama ke wild wadi. Deket Burj Arab. Anak-anak denger suara orang teriak-teriak dari dalam wild wadi, ga kepengen masuk wild wadi. Ini semacam water park gitulah. Ya udah deh kita nunggu bus hop on hop off lagi yang ke arah Palm Tree. Ini pulau buatan yang mirip pohon palem. Di sana ada hotel, apartemen megah mewah. Kita ga turun, cuma liat-liat dari dalam bus aja. Soalnya busnya kan jam 5 udah abis masa berlakunya, jadi kita rencana mau turun di mall of emirates aja sekalian makan malam. dari mall of emirates naik metro lagi ke Dubai mall. Trus balik hotel.a burj arab

Besoknya, kita ngajakin anak-anak naik bus Hop on Hop off lagi karena masi ada jatah sampe jam 3 sore. Eeehh si Azka ga mau. Katanya naik bus ga enak, kayak naik mobil aja. Dia pengennya naik metro aja lebih seru. Jiyaaahhh tau gitu ga usah beli tiket busnya…mehooooong bok. Ato seenggaknya ambil yang tour malam yang cuma 2 jam aja.

Akhirnya, kita naik metro lagi dari Dubai mall. menuju mall of emirates. Makan siang di sana trus naik metro lagi entahlah kemana. Si Azka pengen cobain semua jurusan dari ujung ke ujung. Ni anak lagi tergila-gila sama metro. Trus sempet mampir ke café Betawi, masakan Indonesia. Ama mampir ke toko Indonesia nyari oleh-oleh buat para tetangga.

Hari Selasa, bingung lagi di Dubai mau ngapain lagi. Udah kangen kamar kita di Oman yang lebih enak kamar mandinya hihi, kangen ama masakan rumah, kangen sambal. makanan hotel ga ada yang enak di lidah kita. Rasanya hambar-hambar gitu. Sementara, resident cardku masi juga belom selese jadi belom bisa pulang. Akhirnya hari itu keliling Dubai lagi naik metro dan naik Tram. Kita mampir ke Dubai marina. Suasananya mirip Singapur.

Hari Rabu, udah makin kepengen makan yang pedes-pedes kayak nasi padang gitu. Selese papa kerja depan laptop, abis dzuhur kita putusin ke Abu Dhabi naik bus demi ke RM Padang hahahaha. Dulu katanya di Dubai ada RM Padang tapi sekarang udah tutup. Cerita Abu Dhabi….bersambung ya…..

Dubai Part 1

Sunday, October 18th, 2015

Hfff…makin kesini kok ya makin sussaahh buat ngeblog dan blogwalking huhuhu…..

Ceritanya, beberapa hari setelah idul adha kita pergi ke UAE. Seperti yang aku ceritain di postingan sebelomnya, untuk bikin resident card itu bakal diproses kalo orangnya keluar dulu dari Oman. Terserah deh tuh kemana aja. Ancer-ancernya 5 hari jam kerja lah selesenya. Pengennya ke Indonesia….tapi kalo cuma seminggu kayaknya cape di jalan. Ya udahlah pilih yang deket aja ke Negara tetangga. Kebetulan Azka udah lama tuh kepengen ke atas Burj khalifa Dubai.

Berangkat sabtu pagi, pesawat jam 8. biar visanya bisa diproses di hari kerja, hari Minggu. Perjalanan naik pesawat cuma 50 menit aja. sampai bandara udah ada orang hotel yang jemput kami. Dalam bayanganku, hotelnya ya kayak kamar gitu aja buat kita berempat. Ga taunya model apartemen, ada 2 ruang tidur, dapur, meja makan. Aduuhh terlalu kebagusan kalo cuma buat tidur doang ya secara kita kan pastinya seharian ngiderin Dubai. padahal situasi ekonomi lagi masa sulit gini, yang namanya kerja di minyak lagi was was harga minyak turun terus. Masak-masak juga aku ogah, maunya wiskul mumpung di Abudhabi ada resto padang, di Dubai ada resto Betawi. Tapi ya namanya juga rejeki ya masa mau protes ama kantor hihi…pak suami juga statusnya “kerja” via online. Dia kan udah dapat resident card, jadi cuma nemenin aku sama anak-anak aja. jalan-jalannya abis dzuhur selese pak suami selese ama kerjaannya depan laptop.a damac

hotel Damac maison

Hotelnya deketan The Dubai mall. Ini konon katanya mall terbesar di dunia ya, ada lebih dari 12.000 toko. Tadinya mau cari hotel yang deket stasiun biar pergi-perginya gampang. Tapi mikir-mikir, klo pak suami lagi sibuk kerja depan laptop kan aku ama anak-anak bisa cuss aja main ngemol. Makanya aku minta hotelnya deket mall aja. Dapatlah namanya Damac Maison hotel. Azka girang banget dapat kamarnya di lantai 29. Semuanya total ada 50 lantai.a dxb1

Abis itu kita ke The Dubai Mall. Rupanya sebelah hotel lagi ada pembangunan jadi jalanannya ditutup. Klo jalan kaki ke mall mayan jauh karena jadinya muter. Ada sih shuttle bus hotel tiap jam. Waktu kita turun, busnya udah jalan. Jadilah jalan kaki ke mall siang bolong wkwkwkw panaaasssnyaaahh. Sampe mall bingung mallnya guedeee tenan. Di sana banyak aneka permainan dan wisata. Ada Dubai ice ring, ada kidzania, ada aquarium raksasa. Kita cuma liat-liat doang aja sih ga masuk. Tiket masuknya mana tahaaann *efek apa-apa dirupiahin*. Toko-tokonya juga barang menengah ke atas semua hihi….ga ada yang kebeli. Jadi ya cuma numpang makan aja ama jajan-jajan. Klo harga makanan ga jauhlah ama Oman. walopun kesannya lebih mahal soalnya 1 dirham 4000. sementara 1 riyal oman 38 ribu sekarang. Jadi biasanya liat harga di sini kan cuma 1 ro, 2 ro….eh ke Dubai nolnya jadi banyak….100 dirham, 200 dirham. The Dubai mall itu klo menurutku mirip mall Suria KLCC di Malaysia, suasananya. Cuma ya lebih mewah dan megah Dubai. Depan mall ada air mancur menari yang tinggi air mancurnya katanya tertinggi juga. Trus deket situ ada Burj khalifa yang tingginya 829.8 m.

Malamnya kita naik taxi ke IKEA Dubai. Sekalian cari makan malam. Di IKEA ga belanja banyak sih soalnya naik pesawat sih males nenteng-tentengnya. Ntar aja kapan-kapan kalo ke Dubai lagi naik mobil, baru deh ngeborong hihihi.

Besoknya hari Minggu, abis sarapan langsung cuss ke Dubai mall. soalnya udah beli tiket ke Burj khalifa via online. Alhamdulillah ga begitu rame antriannya. Kita cuma sampe lantai 124 aja dari seluruh lantai yang jumlahnya 160 tingkat itu. Segitu juga udah mehong amir tiketnya. Cerita Burj Khalifa bersambung…..

Libur Idul Adha

Friday, September 25th, 2015

Anak-anak libur idul adhanya mayan lama nih dari tanggal 18 September dan masuk lagi 27 September. Tapi kita tanggal 26 September mau ke Dubai seminggu. jadinya anak-anak libuurrr mayan lama. Baru masuk sekolah lagi hari minggu tanggal 4 Oktober. Mantaaapp yah. kenapa ke Dubainya malah setelah liburan sekolah selese, ada ceritanya. Peraturan baru di negeri ini, resident card akan diproses asalkan orangnya lagi ga ada di negeri ini. hahahah aneh banget ya. Dan untuk memproses resident card itu kan mesti hari kerja. Papa mesti cuti. Anak-anak mesti bolos. Apa boleh buat lah. Kita sih seneng-seneng aja yah…anggap aja liburan, refreshing.

Tadinya pak suami ngajakin cabut dari sininya tuh pergi ke Endonesah aja sekalian. Soalnya diitung-itung, tiket pesawat yang cuma sejam dari sini tuh plus visa masuk Dubai itu ampiiir sama ama naik pesawat ekonomi ke Indo. Soalnya diurus agen sih jadi mayan mihil. Tapi Azka keukeuh pengen ke Dubai, pengen naik ke burj khalifa. ya sutra lah. Aku juga penasaran pengen tau kayak apa Dubai itu. kita booking hotel sengaja deket Dubai mall, yang katanya konon mall terbesar.

Temen-temenku pada ngetawain kita milih keluarnya ke Dubai. secara ya pastilah kapan-kapan juga ke Dubai klo liburan. Mereka sehari sebelom lebaran idul adha pada main ke Dubai pake mobil. Kalo lewat darat perjalananannya 5 jam dan visanya pun murceee. Sementara kita selama liburan idul adha malah ngendon di apartemen hihi…paling sesekali berenang ke bawah ato gak ya ngemol, ato main ke pantai. Alhamdulillah pak suami akhirnya luluuuss dapat simnya setelah penuh perjuangan. Berarti selanjutnya, tugasku sebagai sopir sudah tamat. Selama ini karena aku belom punya resident card, aku masi boleh nyetir walopun belom punya sim. Ntar pulang dari Dubai, resident cardku ama anak-anak udah jadi, aku mesti bikin sim nih…..huhuhu doakan lancaaarr ya. Susaaahh bener ngedapetinnya. Tadinya kan klo udah punya sim dari Negara asal, tinggal bawa terjemahannya aja dan bias skip 2 test. tinggal ikutan 2 test aja. ga taunya peraturan baru, sejak Juli kemaren, sim dari Negara asal kagaaa berlaku, sodara-sodara! sim internasional juga kagaaaak. Jadi mesti ikut les nyetir dari noool dan ikut test 4 macam. Temenku banyak loh yang ampir setaun baru dapat sim, gagal mulu. udah gitu biaya testnya mihiiiil. Biasanya di sini klo ada yang berhasil dapat sim, langsung traktir makan-makan di Istanboly, rumah makan yang terkenal ama lamb chopnya. Pak suami juga udah ditagih mulu nih kapan makan-makannya. Dia ngajakin 2 hari sebelom idul adha kemaren, tapi ternyata temen-temennya pada ga bisa karena libur ya pada liburan. Rencananya traktirnya abis kita pulang dari Dubai aja.

Alhamdulillah..anak-anak libur sekolah ga dikasi tugas ato PR. jadi bener-bener santai, bebaaaas merdekah. Beda ya ama di Indo, kalo ada liburan malah suka dikasi seabrek PR dan tugas. Masuk sekolah dikumpulin. itu sih sama aja bukan libur, tapi belajar di rumah. Azka lagi seneng main catur. Ngajarin Alisha catur, tapi kalo tanding catur pasti berujung dengan nangisnya Alisha karena ga mau dikalahin. Hadeuuhhh……akhirnya Azka suka main catur sendiri aja. Emaknya ga bisa main  catur wkwkwkw….

Selama di sini, udah cobain beberapa tempat makan. Ada beberapa yang enak, ada yang biasa aja. Ada resto Indonesia namanya Al Salam, cuma satu-satunya yang bertahan. Trus ada resto Malaysia, ada resto Filipina yang rasanya lumayan enak. Ada resto amerika yang makanannya enak-enak. Resto china dan Thailand banyaaak. resto korea juga ada. Resto Arab mah jangan ditanya yak. Tapi aku belom pernah sih makan di resto arab. Soalnya rata-rata cowwwwooo semua isinya. Paling suka dibawain pulang ama pak suami. Enaknya makan di sini tuh, ga takut dan was was kalau ga halal. Soalnya di sini ketat banget urusan makanan halal haram. urusan makanan sih ga ada masalah. Masi banyak makanan sini yang mirip masakan Indonesia lah. Tapi tetep aja aku suka kangen ama jajanan  dan makanan Indo. Ternyata emang ya Indonesia itu surganya makanan.

Sholat idul Adha kemaren kita sholat di KBRI. Abis sholat makan-makan. menunya nasi/ketupat plus tongseng daging. Sederhana sih ya. Tapi abis itu kita meluncur ke rumah temen pak suami yang ngadain open house. Orang Aceh, menunya menu Sumatra semua enyaakk-enyaaakk….trus ada lapis legit ama lapis Surabaya bikinan dia sendiri yang rasanya yummy banget. Aku sendiri di rumah masaknya biasa aja ga heboh. Toh yang makan cuma berempat doang.

Hellooww September

Thursday, September 10th, 2015

Sak…sak Memasak

Waktu anak-anak hari pertama sekolah naik school bus, pak suami bilang gini, ” Nah…mama berkurang deh jobnya. Ga usah hilir mudik antar jemput anak-anak….bisa santai-santai di rumah…” Dan ternyata itu mah jelaaass salah besar, sodara-sodara! Terbukti dengan sedikitnya waktu buat online, jarang blogwalking dan apdet blog. Duduk leyeh-leyeh santai juga boro-boro deh. Ternyata ya di sini kegiatan ibu-ibu banyaaakk. Acara arisan (arisan temen sekantor lah, arisan warga Indonesia lah), pengajian, farewell, coffee morning, giliran bawa snack buat bapak-bapak di kantor. Semuanya ujung-ujungnya makanan. Berhubungan dengan dapur. Yang mana ya, di sini gak kayak di indo, mau bala-bala aja mesti bikin dulu. Mau bakso juga pentolnya mesti dibikin dulu. Rata-rata klo acara2 gitu kan kita suka datang bawain hasil karya dapur kita. Jadilah beberapa hari ini kegiatanku nge..dapuuurr muluuk. Maluuu klo mau bawain makanan ga enak rasanya ato jelek bentuknya. Jadi musti trial and error dulu di dapur.

Aku tuh paling males ama urusan dapur. Waktu di Indo aja banyaknya catering alias ngerantang. harga lebih murce, menu boleh rikues sesuai keinginan. Ato klo bosen ama menu catering, sekeliling rumah bnyak resto, mall, pujasera. Bisa delivery pulak. Suami juga kan waktu itu maksi ga pulang ke rumah. jadi males aja klo ngabis-ngabisin waktu di dapur. Udahlah ga punya pembokat, makin males beresin cuci-cuci ngelap seabis masak. Maunya tinggal happp….makan aja.

Beda di sini, klo mau makanan Indonesia ya harus rela bikin sendiri. Bisa sih pesen ato beli ama orang tapi harganya moahaaall. Pernah beli tahu isi 10 bijik, harganya 2.5 ro (1 ro skrg 37 ribu). Gilaakk kan harga gorengan aja ngalah-ngalahin harga batagor burangrang. Padahal harga tepung ama minyak ga mahal banget. Beli pecel, masa seporsi 1,5 ro. isi sayurannya cuma wortel, kol, kacang panjang, yang bikin juga mbak-mbak TKW, bukan madam. Dipikir-pikir, mending bikin sendiri lah hasilnya bisa jadi banyaaak. Mumpung di sini gas ama listrik ga bayar alias dibayarin kantor. Dan pak suami di sini kalo jam maksi pulang ke rumah buat makan. Kadang dari pagi ampeee sore ngoprek di dapur. Ya gini deh klo tukang masak amatiran. Mau masak buat sekeluarga aja lamanyaaaa ngalah-ngalahin masak buat sekampung wkwkwkw……..belom lagi seabis masak, dapur kayak abis kemalingan, berantakan di sana sini. Ini aku ngomong soalkemalingan, soalnya waktu libur 17 an kemaren, rumahku yang di Indo kemasukan maling. Dan barang-barang isi lemari dan laci semua dikeluarin…persis deh kayak abis kena tsunami. Entah apa yang dicari. TV, kulkas, computer masi utuh.

So far, aku dah cobain nih ya untuk yang pertama kali seumur-umur, bikin pentol bakso, pastel. Udah coba bikin beberapa bolu juga, bala-bala, kue cubit, bikin sate padang dan sukssseees temen-temen aku bagi katanya enak. Ga semuanya berhasil sih. Awal-awal bikin bala-bala/bakwan, kok ya bentuknya jeleek banget dan melempem. gak bullet renyah kayak di abang-abang gorengan. Dua kali bikin, masi kayak gitu juga bentuknya malah kayak mendoan, mendatar gitu. Akhirnya baru tau kalo tepungnya mesti dikiiit aja dan kental. Banyakin sayurannya aja. Akhirnyaaa mirip deh ama bala-bala di abang gorengan dan pede ngasi ke tetangga, malah pede kemaren pas arisan, bawa 50 bijik…syeneeeng syalala……

bolu ijo

bolu ijo kayak marmer cake

pastel

pastel siap digoreng, resep dari temenku, Pipitsate padang

sate padang resepnya dari  keluarga nugrahagorengan

gorengan bala-bala dan tempe tepung

baso

pentol bakso resep dari  temenku, Nadya

Sekolah anak-anak

Anak-anak di sekolah seneng aja. Pulang sekolah kliatan hepiii padahal seharian di sekolah. Kata Azka, dia ga mau sekolah di indo, banyak hafalannya kayak ips pkn hihi…di sini ga ada.

Klo ditanya ke Alisha, enakan sekolah di mana, di sini apa di Indo. jawabnya enakan di sini aulanya besaaarrr kayak bioskop tapi susah ngobrol ama temen karena pada pake bahasa inggris semua temennya.

Kemaren udah dikasi jadwal dari sekolah buat milih ekskul. Maksimal 4. Selain ekskul Olahraga, seru-seru deh ekskulnya kayak board game, stay and play, minecraft.

Di kelas Azka, untuk pelajaran matematika ada placement testnya buat nentuin level math si anak. nanti dibagi 3 kelas, untuk level high, medium, low. Azka masuk kelas high level untuk math.

Sempet deg degan juga waktu mau masuk sekolah American ini. Di sini umur sangat pengaruh. Azka sebenernya dari segi umur mestinya grade 4. tapi karena dia di Indo udah nyelesein grade 4, jadi aku ama suami bilang ama sekolahnya supaya Azka di grade 5. Akhirnya mereka setuju asal Azka ikut test dulu. Trus Alhamdulillah lolos. Tapi sebenernya ada perasaan gimana juga gitu sih, temen-temennya udah lebih matang. tahun depan Azka udah masuk middle school. karena klo di American school, elementary sampai grade 5.

Ngerasain Ujan di Negeri Arab

Jumat lalu, abis jumatan niatnya mau belanja ke Lulu Supermarket. Soalnya, hari sabtu diajakin piknik ke Wadi (sungai). Jadi ceritanya mau ngebekel nasi dan lauk-pauknya. Etapi kok entah kenapa ya aku kok malesss nyetir ke Lulu. Soalnya emang dari apartemenku agak jauh. Mas Bagus sejak udah punya resident card udah ga boleh nyetir lagi. Jadi terpaksa deh aku yang nyopirin kemana-mana karena aku belom punya resident card jadi ga apa-apa ga punya sim sini boleh nyetir. Akhirnya, kita ke supermarket di sebrang apartemen aja belanjanya. Kayak Carrefour tapi harganya mahal-mahal soalnya lingkungan ekspat. Tiap kesana rasanya kayak bukan di negeri Arab soalnya yang belanja ke sana wong buleee kabeh.

Pulang belanja, beresin belanjaan trus liat ke luar jendela eh lah kok kayak mendung. Agak gelap. Trus, anginnya bertiup kenceeeeng banget sampai jemuran aja pada jatoh. Waktu aku ngambilin jemuran, kedengeran suara anginnya kayak storm. Debu-debu beterbangan. Abis itu ujaaaann. Alhamdulillah jadi adem. Ga nyangka juga ujan secara katanya biasanya di sini turun ujan setaun sekali. Sesorean itu aku di dapur aja, ungkep-ungkepin ayam ama hati. Trus baca grup wassap, eehh ternyata deket Lulu banjiirrrr. Mobil-mobil pada nyaris tenggelem. Tinggi juga airnya. Malah ada yang meninggal 1 keluarga. Serem juga padahal ujannya 2 jam doang. Ternyata negeri ini karena jaraaang ujan, jadi bangunan dan jalan raya ga didesain buat air hujan. Makanya tiap ujan pasti banjir. Owalaaaahhh………nyaingin Jakarta aja nih.

ujan

ujaaan…..diliat dari kamar Alisha

banjir

dapat foto ini dari temen…..banjiiirr

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha