Archive for the ‘Uncategorized’ Category

Seminggu Bersama Para Tante di Muscat-Oman

Wednesday, September 27th, 2017

Udah lama pengen ngajak adekku (tante Rian) dan adeknya mas Bagus (tante Dewi) main ke Oman..yah mumpung kita masi di Oman kan. Mereka juga penasaran pengen tau kayak apa sih Negara Oman itu. Apakah seperti yang mereka pikirkan…Negara yang panas, tandus, dan tidak terkenal hihi. Susah banget ngatur jadwal mereka kapan bisa ke Oman karena wanita karier, palagi tante Rian mulai S3 agustus ini. Siang kuliah S3, malam kerja jadi dosen. Tadinya mau ke Oman bulan Desember waktu liburan anak-anak tapi ternyata bentrok sama UAS. Aku suruh mereka bikin paspor dulu aja sapa tau ada tiket oman air murah, bisa langsung pesen. Ampir tiap hari aku cek mulu tuh harga tiket Oman air. Kisaran harga per orang 10-12 juta..aih masi mehong.

Tante Dewi bilang, kapan aja bisa ke Oman asal jangan Desember karena dia kerja di dept pariwisata, bulan Desember full sibuk. Akhirnya kita atur supaya bisa kesini bareng orang lapangan yang mau berangkat ke Oman, biar ada temen di jalan. Cek-cek jadwal orang lapangan, adanya September ama November. Aku bilang ke tante Dewi, mending November aja karena klo September masi summer di Oman, suhunya masi 40-an. Klo November udah mulai adem.

Beberapa hari kemudian tante Rian bilang ke aku klo dia kayaknya bisa tuh ke Oman tanggal 16 sept. seminggu. Kebetulan ada hari kejepit jadi cutinya ga banyak. Aku tanya ulang..beneran nih bisa. Gimana ama kuliahnya. Dia bilang ya terpaksa ijin dulu…ya gapalah itung-itung refreshing dulu katanya sebelom mulai mumet ama tugas-tugas kuliah. urusan anak-anak dan ijin suami udah oke di approved. Trus, aku tanya tante Dewi, apa mau barengan tante Rian ke Oman tanggal 17 sept (tanggal 16 sept ternyata ga ada flight ke Oman). Tante dewi bingung. Pengennya sih ada temennya ke oman, bareng tante Rian. Tapi dia klo dadakan gini kan mesti ijin dulu ama atasan, mesti nanya anak-anak, suami, eyang (yang jaga anak-anak selama ini). yaudah aku kasi waktu 2 hari, karena mumpung tiketnya pas ada yg lumayan nih 8,6 juta per org pp. Setelah oke, langsung deh book tiket buat mereka berdua. Juga book tiket buat tante Dewi perjalanan dari Jogja-jakarta dan sebaliknya. Urusan tiket lancar. Tinggal menghitung hari mereka sampai ke Oman. hihi..bener-bener dadakan. Azka dan Alisha belum aku kasi tau. Mereka taunya tante Dewi mau ke Oman November, sementara tante Rian mau ke Oman januari.

Hari H alias tanggal 17 September, anak-anak kita kasi tau kalo ntar malam kita mau ke bandara jemput para tante. Mereka ga percaya…..trus Azka nyeletuk, “jadi ini surprise ya….jangan-jangan surprise juga tantenya bawa anak-anak ke Oman…asyiikkk” kagaaaa Azka…..anak-anak ga ikut. Bisa bangkrut ntar papa bayarin tiketnya hihi….

Jam 8 malam kita udah ke bandara. Jam 8.45 akhirnya ketemu tante Rian dan tante Dewi. hepiiii…Alhamdulillah lancar semua. Kita pake jasa meet n greet buat jemput para tante di dalam bandara, udah termasuk biaya visa (per orang visanya 20 OMR, visa on arrival), total biaya berdua visa plus jasa meet n greet 73 OMR. Begitu liat Oman, komen mereka: oman panas ya…..hihihi iya emang masi summer ya gini deh paans..tapi ini udah mendingan loh…puncak panasnya ya pas bulan puasa kemaren. Sebelom ke apartemen kita beli shawarma dulu dibungkus pulang. para tante ini suka shawarma. Aku kalo mudik selalu bawa shawarma aku bekuin dulu.

Tanggal 18 September, Senin

Anak-anak berangkat sekolah diantar para tante ke gate depan nunggu school bus. Abis itu aku ajak keliling-keliling apartemen. Aku ajak ke rooftop, foto-foto, ke tempat swimming pol dan gym di basement. Komennya: ini apartemennya enak banget kayak tinggal di hotel tapi apartemennya luas kayak rumah.

Siangnya, aku suruh mereka istirahat tidur. Tapi ternyata ga bisa tidur. Ngantuk tapi mungkin saking excitednya ya ga bisa zzzzzz……ya sud aku ajak aja ke mall deket rumah, namanya oasis mall. Naik taxi 2 OMR. (1 OMR 34 ribu).Di sana aku ajak ke toko Tas carpisa Italia. Masing-masing aku beliin 1 tas. Trus kita ke toko centerpoint. mainan lagi pada diskon. Tante dewi beliin anaknya boneka besar yang kira-kira tingginya 80 cm….waahh gimana bawanya itu ke Indo hihi sayang anak..sayang anak…gimana bawanya gimana ntar deh.

Malamnya, ada acara parent meeting di sekolah anak-anak. Jadi sekalian deh kita ajak para tante ke sekolah anak-anak, sekalian ntar makan malam di luar. Makan di resto asia namanya Kung Fu. Pesen kangkung, mie goreng, mix sczhwan (ada beef, seafood, sosis, ayam), beef cumin. Sayang nih tante Rian kurang cocok ama schzwan dan beef cumin. Katanya baunya aneh. iiihhh..padahal enaakk.

Tanggal 19 September, Selasa

Berhubung aku ga punya sim Oman, jadi ngajak jalan-jalannya naik taxi lagi. Kali ini kita mau ke mutrah. Ini tempat wajib yang mesti didatengin para turis. Ada jual-jual souvenir, cinderamata, ada corniche dengan pemandangan kapal yang indah. Kita sekalian beli buat oleh-oleh, ada boneka unta, pashmina, gamis, tempelan kulkas, gantungan kunci, topi tulisan Oman, tas handmade gambar unta dan tulisan Oman, lipstick, henna Oman. Pulangnya sebelom sampe apartemen, kita minta supir taxi mampir KFC, take away chicken rice meal. Biar para tante ngerasain KFC Arabia. Beda kan ama KFC di Indo. Ayamnya sih rasanya mirip. Tapi nasinya beda, disini nasinya panjang-panjang warna kuning dan ada rasanya. Pada suka, katanya kayak butter rice. Naik taxi 7 OMR.

Malamnya, kita ajak makan di istanboly Turkish restaurant. Rata-rata cocok di lidah masakannya. Ga bau yang aneh-aneh lah. Trus ke Bustan gift market beli oleh-oleh, lanjut ke km trading supermarket beli coklat-coklat buat oleh-oleh, trus ke resto ayam dari Filipina, bungkus 1 bucket ayam biar pada coba kfc ala Filipina, namanya Jollibee.

Tanggal 20 September, Rabu

Naik taxi lagi aku ajak ke Sultan Qaboos Grand Mosque. Ini masjid gedeee banget dan bagus banget. Foto-fotoan aja disini. Trus lanjut ke MCC (Muscat City Centre) ngemol aja deh sekalian ke took Carpisa lagi, temen Tante Dewi nitip tas, trus ke Carrefour beli oleh-oleh lagi, makan siang di Chowking, resto Asia. Rasanya cocok di lidah para tante. Naik taxi 10 OMR.

Malamnya kita ajak makan di resto Arab, namanya almandi al reef, deket hotel al Reef. Sempet deg degan tuh tante Rian, takut ga suka ama makanan arab hihihi. Kita pesen nasi biryani, nasi mandhi, ayam panggang, ikan panggang king fish. Ternyata pada suka. Trus abis makan ke toko emirates gift market cari oleh-oleh.

Tanggal 21 September, Kamis

nah kalo di Indo kan kamis ini tanggal merah ya libur 1 Muharram. Kalo di Oman belum libur, hasil siding itsbat ternyata pemerintah Oman memutuskan 1 muharram jatuh pada hari Jumat, 22 sept, tapi karena jumat itu libur wiken, jadi libur muharamnya hari Minggu. Biasanya kan hari minggu disini pada ngantor dan sekolah.

Hari ini mas Bagus ijin cuti karena mau ngajak kita ke kota Nizwa. Anak-anak tetep sekolah. Mas Bagus ke kantor dulu ada urusan sampe jam 10 pagi, trus barulah kita menuju kota Nizwa. jam 12 sampe Nizwa. Di sini ada kastil terbesar, bagus deh. Ada souq (pasar) juga yang jual hasil kerajinan. Kita beli halwa sejenis dodolnya oman. 1 kotak cuma 1 OMR (34 rebu). Makan siang di illy coffee shop, trus cuss pulang ke kota Muscat karena janji mau jemput anak-anak jam 15.30 bubaran sekolah. Alhamdulillah ga telat jemputnya. Abis jemput, kita ke oasis mall lagi ke took tas carpisa beliin tas buat temen-temen tante Dewi yang nitip. Sekalian aja aku beli buat nenek juga.

Malamnya kita makan di Al hooti restaurant India.

Tanggal 21 September, Jumat

Paginya anak-anak mesti sekolah agama dulu di al Bayan. Abis jumatan dan maksi di rumah, kita menuju Shangrilla hotel, mau nginep disana 1 malam. Karena long wiken, suasana hotel mayan rame. ketemu juga beberapa keluarga Indonesia yang aku kenal.

Hotel Shangrilla ini hotel favorit kita. Ini ke tiga kalinya kita nginep disini tapi kali ini lebih seru, kita ambil 2 kamar totalnya 150 OMR. Begitu naro barang, ganrti kostum mau main-main di lazy river. Seru banget. abis itu mandi, trus kita ajak para tante naik onta di sepanjang pesisir pantai, harganya 5 OMR per orang. Trus, kita nongkrong di resto circle. Pelayannya ternyata orang Indonesia. GM hotel ini org jerman, istrinya org Indo, anaknya sekelas ama Azka.

Tanggal 22 September, Sabtu

Abis sarapan kita jalan-jalan keliling hotel. Hotelnya luaaass banget bikin gempor deh.

Jalan-jalan Ke Kota Salalah-Oman

Tuesday, August 1st, 2017

Setiap tanggal 23 Juli, pemerintah Oman ngasi libur. Kebetulan pas long wiken. Trus ya udah Papa nambah cuti sehari biar makin long…looong wiken..mumpung anak2 masi libur sekolah juga. Jadilah kita berangkat ke Salalah hari Kamis pagi sampe Minggu Malam. Naik pesawat 1 jam an. Bandara Salalah ternyata lebih bagus dari bandara Muscat. Tiba di bandara salalah, mobil sewaaan sudah datang. Kita sewa sedan, sehari 15 OMR. Lepas kunci. Papa nyetir tergantung GPS aja deh secara masi buta ama Salalah.

Kenapa kita kepengen banget ke Salalah, karena di sini ada makam nabi-nabi, trus pemandangannya bagus serasa di kota Bogor, palagi lagi musim summer di Oman ini, di Salalah malah adem. Selama di Salalah kita nginep di Hotel Hilton. Sengaja pilih yang model resort biar bisa main-main di pantainya juga.

Hari pertama di kota Salalah, kita pergi ke Ain Garziz. Mestinya di sana ada air terjun tapi sayang airnya lagi kering. Udah gitu banyak nyamuk. Pantesan banyak yang jualan lotion nyamuk. Gak pake lama di sana, kita menuju makam nabi Ayub. Perjalanan naik ke arah gunung. Sepanjang perjalanan ujan rintik disertai banyak kabut. Nyaris nyetir mobil ga bisa liat sama sekali. Agak mencekam sih suasananya…bener-bener ga bisa liat apa-apa. Alhamdulillah sampe sana, kabut mulai berkurang. Di sepanjang jalan deket makam banyak orang jualan. Waaah serasa di puncak Bogor.

Makam nabi ayub as panjangnya 4 meter. Ada di dalam suatu bangunan kayak rumah. di depan rumah itu ada jejak telapak kaki nabi. Orang jaman dulu memang tinggi-tinggi ya.

Perjalanan dilanjutin lagi ke arah kota. jarak dari gunung ke kota kurleb 37 km. Di sepanjang jalan kita harus hati-hati menyetir karena suka ada hewan yang tiba-tiba melintas di jalan, seperti sapi, keledai, unta. Sebelum ke hotel, kita ke Salalah Gardens Mall dulu cari makan siang. Kita makan di foodcourtnya aja, ada subway, chicking, KFC, McD.

Abis itu lanjut ke hotel. Dari luar kliatannya hotelnya kayak udah lama dan agak kusam. Tapi ternyata dalamnya mayan udah banyak renovasi. Kamarnya luaaas banget. Sukkkaa deh sama Hotel Hilton Salalah Resort ini. Ratenya per malam 70 OMR. Sampe hotel,anak-anak kepengen renang. Ya udah cusss aja ke kolam renang. viewnya beach. mirip lah suasananya ama hotel Shangrilla Barr Aljizzah Oman.

Besoknya, seabis sarapan kita menuju makam nabi Umran. waah ternyata lebih panjang lagi makamnya. Trus, kita menuju masjid raya sultan qaboos karena papa dan Azka mau sholat Jumat. Setelah itu kita maksi di resto China Palace deket masjid Sultan Qaboos. Masakannya ternyata ga otentik china ya tapi ada rasa india arabnya. Alisha suka ama nasi gorengnya karena warnanya putih. Klo aku over all ga gitu suka ama masakannya.

Perjalanan dilanjut ke al Mughsail Beach. Lokasinya mayan jauh ampir ke perbatasan Yaman, kira-kira 40 km dari kota. Di sana konon pantainya bagus ada air mancur alami dari pecahan ombak  dan ada cave juga. Sesampainya di sana, mayan banyak orang, banyak penjual2 makanan juga. waahh ini sih serasa di Indonesia ya. Masuk ke tempat wisata ini tidak dipungut biaya sama sekali.

Dari pantai al Mughsail perjalanan menuju kota, mampir dulu di Salalah Festival, semacam pasar malam banyak org jualan. Aku beli abaya syiria di sana 2 biji totalnya 22 OMR. Trus makan malam di sana. Abistu lanjut pulang ke hotel.

Hari sabtu, seabis sarapan, kita pergi ke pegunungan apalah aku lupa namanya. Sepanjang perjalanan masya Allah pemandangannya ijo royo-royo baguuss banget. Sesampainya dipuncak, kita turun. Tapi di sana ga ada apa-apa, cuma penjual makanan aja. Trus juga banyak nyamuk. Ga pake lama, kita lanjut ke wadi darbat. Masya Allah…kali ini pemandangannya baguusss…di kanan kiri banyak orang-orang lagi piknik. Sapi-sapi berkeliaran. Suhu udaranya sejuk padahal siang bolong. Ada air sungai dan perahu-perahu. Konon kalo bukan khareef season, wadinya ga ada airnya. Lalu kita menuju anti gravity spot. Tempatnya deket Mirbat. Kita posisikan mobil di netral, angkat kaki kita, mobil bias jalan dengan sendirinya. Si Azka seneng banget ke jabal magnet ini.

Setelah itu kita menuju tempat makan. Bingun juga mau makan di mana lagi. Browsing resto asia china yang enak dimana, kata google ya china palace yang kemaren. Alisha pengen makan nasi goring lagi di sana, yaudah deh kita makan di sana. Coba pesen menu lain selain yang kita pesen kemaren eh tetep aja rasanya ga cocok di lidah.

Tadinya kita mau pergi-pergi lagi ke tempat wisata lain, tapi anak-anak udah minta ke hotel katanya pengen renang. yaudah deh balik ke hotel.

Hari Minggu adalah hari terakhir kita di Salalah. Pesawat akan membawa kita kembali ke Muscat nanti sore. Mumpung masi ada waktu, selesai sarapan kita cek out trus kita menuju Frankincense Museum. Di sana ada al Balid archeological park juga. Jadi mayan tuh ada 2 tempat wisata dalam 1 lokasi. Tiket masuknya 2 OMR per orang. ini udah termasuk ke dua wisata itu. Tempatnya baguuss banget…serasa lagi belajar sejarah.

Akhirnya kita harus ke bandara. Setelah mengembalikan mobil sewaaan, kita pun harus cek in pesawat. bye..bye..salalah kota yang cantik….

Rejeki di Bulan Maret

Wednesday, March 22nd, 2017

Aiih ga nyangka nih udah lamaaa ga dapat doorprize, bulan ini dapat 2 sekaligus. Namapun gretongan mah yaa pastiii deh emak-emak doyan. Padahal mungkin buat sebagian orang..ini barang kaga ada apa-apanya hehehe….

Yang pertama, si papa ikut acara staff gathering di kantornya, pulang-pulang bawa berita dapat doorprize speaker yang buat home theatre. Ini barang udah lamaaaa dipengenin si papa, tapi karena ga penting-penting amat ya ga dibeli-beli. Hari itu doi ga bawa barangnya karena barangnya ada di kantor. Sementara doi acaranya di hotel Bustan nun jauuuuh di sono. Besokannya pas jam maksi, pak suami pulang bawa kardussss gedeeei bingits. Untung muat deh di lift apartemen kiteh. Begitu diliat itu berapa watt….waddaaaw seribu watt ajah, sodara-sodara!! Emang nih di Oman ini, alat-alat elektronik wattnya gede-gede. hairdryerku aja 1400 watt, coba!

Kejutan yang kedua, seabis acara international day di sekolah anak-anak, Alisha dapat voucher makan malam di hotel Hyatt, tepatnya di resto Marjan. Dan ini adalah resto masakan Indonesia. Udah lamaaa pengen coba makan di sana, tapi liat harga-harganya…hmmmhh…mundur teratur. ya masa dessert pisang goreng aja seporsi harganya 200 rebuk…amit-amit kan…ya mending goreng sendiri ajah 200 rebu bisa buat bagi-bagi se apartemen wkwkwk. Nah kebetulan nih dapat vouchernya, meskipun jatahnya buat 2 orang ya gapapalah nombok dikit. Si Papa udah pernah makan di resto marjan ama temen-temen kantornya. Dia bilang sih mayan enyak-enyak masakannya. Cuma ya itu…mahaal.

Vouchernya berlaku sampe 22 April, tapi kita udah ga sabaran hihi…..pas wiken, hari Jumat coba reservasi, katanya bisa buat malam itu. Yaudah deh abis maghrib kita cusss ke Hotel Hyatt. Sampe sana pas banget ada mobil yang baru keluar dari parkiran, jadi langsung dapet parkir….rejeki anak sholeha….Alhamdulillah. Dan ga jauh juga jalan ke dalam hotelnya.

almarjan

cekrek-cekrek dulu di dalam hotel Hyatt

Pertama kali nih masuk hotel Hyatt Muscat. Kata anak-anak, waaaww baguusss…kita nginep sini aja yoook….yakali nginep tinggal bobok aja kaga pake bayar. Restonya model outdoor.  Suasananya santai. Tapi karena outdoor ya ada yang ngerokok :(

almarjan1

Menu yang kita pesen buat menu pembuka kita pilih 2 menu, yaitu soto ayam dan sup ikan. Kirain namanya menu pembuka, porsinya dikit…eeh ternyata mayan banyak juga..haduh udah kenyang klo gini mah atuh. Sotonya mayan lah rasanya enak. Sup ikannya kayak tomyum agak-agak asem, si papa ga suka. Main coursenya kita pesen 4 macam. Ada nasi goreng (yahh sapa lagi yang pesen kalo bukan Azka), salmon steak, Daging maranggi, Nugget kentang buat Alisha karena dia maunya cuma itu. Dessertnya pesen es krim ama pancake asia yang ternyata waktu muncul adalaaah…dadar gulung itu loh yang dalemnya kelapa manis. Minumnya dapat soda ama air mineral. Total semua makanan itu OMR 54 ( sekitar 1,8 juta). Tapi yang kita bayar cuma OMR 14 aja (si nasi goreng dan nugget kentang). Yang lainnya free karena jatah voucher itu dapat 2 makanan pembuka, 2 main course, 2 dessert, 2 minuman. Mayaaaan bangeeettt deh ah.

 

International Food Fair

Thursday, March 16th, 2017

Hari Jumat tanggal 10 Maret lalu, ada International Food Fair yang diadain di Hotel Intercontinental Muscat. Acaranya dari jam 4 sore sampe 10 Malam. Ini acara yang kedua kalinya. Tahun lalu aku  ga datang, nah tahun ini mau datang karena Alisha ikutan nari Jaranan lagi. Dari KBRI Oman mau ngirim 3 tarian buat perform di International Food Fair. Ada tarian Sirih Kuning, tari rantak (ibu-ibunya) dan tari jaranan. Udah ada team anak yang nari Jaranan. Tapi ada 1 anak yang udah pindah ke Indonesia. Jadi, Alisha diminta untuk gantiin. Berhubung dia kan udah hafal tariannya, seminggu sebelomnya udah pernah tampil nari Jaranan di sekolah. Waktu itu Alisha jadi satu2nya anak cewek yang nari Jaranan, walhasil sekarang juga jadi satu-satunya anak cewek. Tapi Alisha siy cuek bebek aja.

Latian narinya cuma 2x aja. Jumat paginya aku baru tau kalo pak suami sore sampe malamnya ada acara BBQ-an di pantai Yitti bareng temen-temennya. haiyaaahhh gimana aku mo ke hotel Intercontinental niy….ya sutra akhirnya nebeng ama temen. Alisha kebagian nari jam 8 malam, tapi jam 6.30 malam udah harus kumpul.

a ind

Stand Indonesia

a uae

Stand UAE

a thai

Stand Thailand

Karena ini acaranya buat charity, jadinya setiap pengunjung yang masuk mesti bayar 1 riyal Oman (34 rebu rupiah), uangnya akan disumbangkan. Stand Indonesia juga ikutan memeriahkan acara. Jualan Bihun goreng, Nasi Goreng, Sate ayam, sate kambing, risoles, dll. dari Negara-Negara lainnya menampilkan makanan khasnya. Alisha ketemu BFFnya, sapa lagi kalo bukan Margherita yang berasal dari Italy. Kebetulan stand Italy ga jauh banget dari stand Indonesia.

alisha margherita

Ketemu Margherita

Azka keliling liat-liat makanan. Kalo aku udah ga sempet deh….karena mesti bantuin Alisha pakai baju nari dan asesorisnya. Trus liat Alisha latian sekali lagi. Selama Alisha latian 2x di KBRI, aku ga pernah ikut anter. Alisha selalu pergi ama temennya.

aaa alisha nari

Alisha satu-satunya anak perempuan

jaranan

Jam 8 malam akhirnya Alisha tampil. Pak suami sebenernya udah sampe hotel juga siy tapi karena muter-muter cari parkiran yang susahnya minta ampyun, jadinya ga sempet liat Alisha tampil. Tapi gak lama kemudian akhirnya datang. Jam 10 acara udah selese, sisa kupon di tangan kita abisin aja deh beli es krim di stand Kuwait, entah es krim apalah itu, pulang ke rumah ngeboyong 9 biji es krim wkwkw….

Eeehhh ternyata tanggal 14 Maret, beritanya ada nih disini….dikasi tau temen. waaah pas pula fotonya ada Alisha. Mayan buat kenang-kenangan…

aa berita

Jalan-jalan ke Alhoota Cave

Tuesday, March 14th, 2017

Jiyaaaahh ini jalan-jalan ke alhoota udah lamaaa…kayaknya sebulan setelah aku pulang hajian deh kalo ga salah. Berarti sekitar bulan Oktober 2016 lah. Karena semangat nulis merosot tajam setaun kemaren itu, sekarang dengan susssaaah payah mau mulai dibangkitkan lagi nih sayang buat kenang-kenangan kan. Ceritanya,  waktu liburan idul adha, temen-temenku jalan-jalan ke Alhoota Cave ini, kira-kira 2 jam-an dari kota Muscat. Kami ga ikut karena aku ama pak suami lagi ibadah haji. Nah, denger cerita dari temen, katanya baguuuss banget ini tempatnya. Waktu itu sih masi males-malesan karena kan jauh. nah terus, si azka ada field trip sekolah ke Alhoota cave, dia cerita tempatnya seru dan asyik karena ada naik kereta segala. Waah jadi penasaran….selama ini klo wisata alam kan paling liat wadi (sungai) ato pantai ato ke gunung/jabal. Baru kali ini nih ada wisata gua dan naik kereta pula. Tiketnya bisa booking online di websitenya ini nih…..alhoota cave.

Kami ngajak 2 keluarga lagi, kebetulan mereka juga belom pernah. Berangkat dari apartemen jam 10 pagi hari Jumat. Bapak-bapak sholat jumat di jalan. sampai alhoota cave jam 13.30 lah sekitar itu. Ibu-ibu langsung sholat dzuhur. Jadwal masuk ke alhoota cave ini dalam sehari cuma ada 2 jadwal. Jam 9 pagi dan jam 2 siang. Mirip jadwalnya Kidzania ya hihi….

alhoota 1

Mumpung belom jam 2, kita sempetin maksi dulu di cafetarianya. Mayan menu buffet gitu seorang cuma kena 3 RO (sekitar 100 rebu) tapi kalau mau beli minuman dan kue mesti bayar lagi. Sementara tiket masuk gua nya klo ga salah 7 RO. Jam 2 kita yang udah punya tiket, masuk ke dalam kereta. Keretanya mirip MRT. bersiiihh banget. Pemandangan di luarnya ya hamparan gunung batu. Gak lama, keretanya membawa kami menuju pintu gua. Lalu kami semua turun.

alhoota 4

keretanya bersih

alhoota 3

Alisha dan Nathifa

alhoota 2

sebelum masuk pintu gua

Kamera, makanan dan minuman disita. Dititip ke petugas. Yaaah sayang deh ga bisa motret-motret dalamnya gua kayak apa. kalo baca di websitenya sih alasannya ini nih:

al

Beneran deh baguuusss banget dalam guanya itu. Bener-bener menakjubkan. Pemandunya Orang Oman yang nerangin dan memandu kita dalam Bahasa Arab dan Bahasa Inggris. Waktu kami datang, dia langsung nanya, “dari Indonesia ya?” huaaa ketauan aja deh…

Tapi buat bawa orang tua yang sepuh, kurang cocok diajak kesini mayan naik turun tangganya ada kali 200 anak tangga. Aku aja gempppooorrr. Ini serasa petualang di bawah Tanah….liat stalaktit dan stalakmit. Tempatnya udah ditata rapi, ada tempat jalan kakinya, ada bangku beberapa buah mungkin buat istirahat kalo cape. ga ada kesan menyeramkan padahal di dalam gua…dan ini gua beneran bukan bikinan.

Anak-anak sih kliatannya mayan enjoy ketawa-ketawa…ga ada cape-capenya. Keluar dari gua naik kereta lagi. Keluar dari kereta kita masuk took souvenir, beli beberapa souvenir. Trusss…cuss ke cafeteria lagi hahha mendadak lapar lagi. Di lantai 2 ada museum. Di sana bias liat bumi kita berjuta-juta taun lalu kayak gimana, dan berjuta-juta taun ke depan bakal gimana.

 

Acara International Day di sekolah Azka dan Alisha

Sunday, March 5th, 2017

aaa jaranan

Setiap tahun, di sekolah anak-anak diadain acara International Day. Acaranya seru banget, ada 20 stall bazaar yang mempresentasikan 40 Negara. Trus ada aneka permainan, panggung untuk performance, ada pameran juga. Kali ini dari Indonesia temanya adalah serba betawi. Anak-anak menampilkan tarian Jali-jali dan Jaranan. Azka dan Alisha ikut nari jaranan. Acaranya dimulai dari jam 4 sore sampai jam 8 malam. Anak-anak tampil menari jam 4.35 sore.

aaaa mommy

Untuk makanannya, kami menjual makanan khas Indonesia. Ada sate ayam, mie bakso, nasi goreng, mie goreng, bihun goreng, bakwan jagung, bakwan sayur, risoles, lumpia isi sayur, molen, kue cubit, bolu gulung keju, es teh manis, teh botol, es mambo, tahu isi. banyak banget kan makanannya….

aaa indonesia

Di akhir acara, kami makan nasi tumpeng. Semoga makin kompak dan tetep semangat ya.

Mudik Pertama ke Indonesia (16 Desember 2016-6 Januari 2017)

Sunday, February 5th, 2017

Sebetah-betahnya di negeri orang, senikmat-nikmatnya tinggal di negeri orang, teteeep ya kangen, rindu, pengen ke negeri sendiri. kangen sama ortu, sanak saudara, temen, tetangga, kangen ama jajanannya, kulinernya. Alhamdulillah ada rejeki, akhirnya kami bisa juga mudik ke Indonesia di liburan Desember lalu. Kebetulan eyangnya anak-anak kita ajakin main ke Oman 2 minggu, jadi pulang ke Jogjanya sekalian aja barengan ama kita. Anak-anak dapat libur 3 minggu dari sekolah. Jadi kami habiskan 3 minggu itu untuk liburan di Indonesia. Kira2 seminggu di Jogja, seminggu di Bandung dan seminggu lagi di Bekasi.

Selama di Jogja kita sempet jalan-jalan ke:
– upside down world

AAAAAA1
– Omah camera
– Rumah Pintar
– Kaliurang
– Renang di Lembah Ngosit

Wiskulan selama di Jogja:
– D’cost Jogja City mall
– Gubug Mang Engking
– Jadah Tempe Mbah Carik
– Jejamuran
– Gudeg wijilan

Selain itu, selama di Jogja kunjungan wajib yang musti ada adalah ke Mirota kaliurang dan Butik Dowa di Jl Godean.

Selama di Bandung, banyaknya sih ngunjungin sodara-sodara, terus leyeh-leyeh anak-anak main, berenang ama sepupu2nya di hotel banana Inn dan hotel Aryaduta. Plus ngemol ke BIP dan TSM. Sempet main bareng sepupu ke trans studio. Trus ke toko buku 3 kali.

Wiskulan selama di Bandung:
– Martabak Markobar yang 8 rasa di Jl Riau
– Mie Akung
– Siomay Tulen
– Sate Maulana Yusuf
– sari sari
– Toko Kue Ny liem
– Madame sari
– bakso Boedjangan
– Roti bakar cari rasa
– RM Sederhana
– Wings O Wings
– Bubur Mang H. Oyo
– RM Ampera di jl Soekarno hatta

kalo selama di Bekasi malah jarang ke tempat main karena banyak urusan. Tapi disempetin juga ketemuan ama temen-temen Al azhar, berhubung Azka ama Alisha kangen juga ama temen-temennya.

Wiskulan selama di Bekasi:
– Sate mak Syukur di Summarecon Bekasi
– Double U Steak by Chef Widi
– Killiney Kopitiam
– Sushi Tei
– Yoshinoya
– Foodcourt Grand Galaxy Park
– Batagor Burangrang
– Pempek Gaby
– Pempek 13 GaLAXY

Alhamdulillah puas banget….semoga ntar libur lebaran ada rejeki lagi buat mudik. aamiin

Kisah Perjalanan Haji Mama dan Papa (September 2016)

Sunday, February 5th, 2017

20160912_083303

Pergi ke Tanah suci adalah impian semua muslim di dunia ini, entah untuk beribadah haji ato berumrah. Udah sejak lama aku menanti-nanti kapan waktunya aku bisa melakukan rukun islam yang terakhir ini. Sayangnya, untuk warga di Indonesia bisa beribadah haji tidak cukup dengan hanya memiliki uang yang cukup, siap fisik dan mental. Tapi juga kuota yang dibatasi. Sehingga kami harus menunggu bertahun-tahun sampai akhirnya waktu itu tiba.

Aku dan suami sudah mendaftar haji di tahun 2012. Awalnya, kami mendaftar haji regular. Namun, karena masa antriannya lebih panjang, akhirnya kami mengcancel dan menggantinya dengan ONH Plus. Diperkirakan kami bisa berangkat haji tahun 2015/2016.

Pada tahun 2015, kesempatan itu tiba. Aku masi inget banget, pertengahan bulan Maret ditelpon oleh travel haji yang ngabarin kalo kami bisa berangkat tahun itu. Sayangnya, seminggu kemudian pak suami juga dapat kabar dari kantornya untuk dipindah sementara ke negeri Oman. Kemudian di tahun 2016 panggilan itu datang lagi. Travel menanyakan lagi apakah kami mau ambil jatah kami ato pending lagi ke tahun depannya. Berhubung kami masih tinggal di Oman, akhirnya kami memutuskan mendaftarkan haji dari travel Oman. Sempet bingung juga sih, nanti anak-anak bagaimana. Alhamdulillah nenek bersedia menjaga anak-anak. nenek datang ke Oman tanggal 16 agustus 2016. Tiba di Oman dengan selamat.

Sekarang tinggal menanti visa haji. Kalau di Oman, visa keluar mepet banget dengan tanggal berangkat. Harusnya kami berangkat 3 September. Tapi sampai minggu ke 4 Agustus, belum ada juga kabar visa kapan keluar.

Suatu hari, aku sedang pergi ke Muttrah bersama nenek dan temenku. Tiba-tiba papa mengirip pesan di WA. Katanya paspor papa tidak bisa diproses, kemungkinan Visanya tidak bisa keluar. Itu artinya, kami batal pergi berhaji. Aku sedih banget mendengarnya. paspor papa memang agak bermasalah, karena terbitan KBRI Muscat, sudah banyak kasus kalo paspor terbitan Muscat itu ga bisa discan. Tapi sebelomnya kami sudah menguji ke travel dan Saudi embassy katanya ga ada masalah. Lagipula bulan April sebelumnya, kami sekeluarga berangkat umroh dari Muscat, ga ada masalah tuh ama paspornya makanya kami ga berusaha ke Indonesia untuk bikin paspor baru lagi. Ternyata kejadian yang membuat kami deg degan, terjadi juga. Kami berusaha tawakal, pasrah dan ikhlas. Sembari berharap Allah tetap mencurahkan kuasanya dan mengizinkan kami untuk berangkat haji tahun ini. Doa senantiasa kami panjatkan tanpa putus. Alhamdulillah, doa kami terkabul. Akhirnya paspor papa bisa discan dan visa kami keluar beberapa hari kemudian. Masya Allah….Allohu Akbar! Sujud syukur kami panjatkan pada Engkau ya Alloh….

Setelah visa ada di tangan, makin mantap kami melakukan persiapan haji. walopun sebenernya udah ada yang kami siapkan, seperti ikut manasik, temen pengajian kami inisiatif mengadakan manasik yang dibimbing oleh ustadz Nuzul via tele conference dari Indonesia. Masya Allah, beliau menjelaskan begitu detiiill sampai kami jadi tau bagaimana berhaji itu. Dari travel Oman manasik cuma sekali diadakan, itu juga pelaksanaannya bersifat teknisnya aja.

aaaaaaaaaaaaa

Hari yang kami nantikan akhirnya tiba. Kami berangkat dari Muscat menuju Madinah. Tiba di Madinah Alhamdulillah semua proses di imigrasi lancer. Lalu bersama rombongan kurang lebih 30 orang yang separonya adalah keluarga Indonesia, menuju hotel Movenpick. Kami di Madinah 3 hari. lalu hari ke 4 kami menuju kota mekkah. di Mekkah kami menginap di hotel Swisshotel yang di kawasan zamzam tower itu. Masya Allah pemandangan dari jendela kamar kami adalah Ka’bah. Kami tinggal di lantai 37. Suasana mesjidil haram sangat jelas terlihat dari jendela kamar.

a view kmr

view dari jendela kamar kami…masya Allah….

PS nanti lanjut lagi….udah lama kejadiannya baru ditulis sekarang jd udh banyak yg lupa. ntar diinget2 lagi deh

Countdown at 22 October!

Friday, October 21st, 2016

1.My first time being with Nenek! -68 Days HAPPENED! lasts 2 month and a week
2.Discover Oman 6 Nov, 15 Days 2 weeks to go
3.My B’Day! 37 days 1 month and a week to go
4.Eyang Datang!-41 Days less than 1 half month to go
5.Go to Indonesia! 55 Days less than 2 month, 1 month 3 weeks
6.Bandung 61 Days, 2 month and a day!

jalan jalan ke dubai

Wednesday, July 13th, 2016

juli 7 rabu itu ke Dubai sesudah lebaran kita naik mobil. terus kita ke grand millenium hotel tapi mahal di lantai 43 kamar nya 4302. kita enak banget ke metro ke union terus kita ke alfamart di Dubai. day 1 hotel nya di holiday inn express day 2 kita ke grand millenium hotel day 5 kita pulang ke oman. habis itu kita cape dan mama bisa nonton raditya dika  aku juga bisa nonton juga.

Azka Wisuda dari Elementary School

Sunday, June 5th, 2016

Tanggal 5 Juni ini hari bersejarah buat Azka, karena sore harinya mau ada acara Celebrate 5th graders transition to middle school di Bosch centre. Azka mau speech nih di depan para ortu dan temen-temennya…kereeen deh. Acaranya simple tapi penuh makna.

 

IMG_4559sIMG_4542sIMG_4537s

Happy 7th Birthday, Alisha

Wednesday, May 18th, 2016

cake

Hari ini Alisha umurnya 7 tahun. Ga ada perayaan khusus sih. Malam sebelomnya kami sekeluarga pergi ke toko kue Cake gallery yang ada di deket istanboly. Alisha maunya red velvet cake buat kue ultahnya. Sayangnya, kuenya keabisan huhuhu….sempet sedih. Coba nyari di cake gallery branch lainnya akhirnya dapet tuh red velvet cake. Beli juga 3 slices chocolate cake. Rencananya pagi-pagi sebelom anak-anak pergi sekolah, mau bagi-bagi nasi kuning dan kue ke tetangga-tetangga di apartemen yang orang Indonesia. Aku bikin 18 kotak nasi kuning.

Paginya, Alisha bangun udah ada deh kotak-kotak isi nasi kuning dan kuenya. Nasi kuningnya mama bikin tengah malam sembari nunggu kelahiran anaknya tante rian. Akhirnya tante Rian melahirkan tanggal 18 mei jam 1 malam. Samaan deh tanggal ultahnya ama Alisha.

Untuk lauknya nasi kuning, ada timun, sambal, ayam bakar, empal, udang tepung, dadar iris, balado ati ampela telur puyuh, kerupuk. Mudah-mudahan pada suka semua ya.

Selamat ulang tahun kesayangan cantikku, semoga makin cantik hatinya, makin taat ibadahnya, jadi anak sholeha, kebanggaan semua orang dan sehaaatt selamanya. aaamiin…

 

Umroh Sekeluarga dari Oman

Sunday, April 17th, 2016

Alhamdulillah…akhirnya kesampaian juga berangkat umroh sekeluarga. Kami berangkat tanggal 4 April naik Oman air jam 8.20. Selama 3 jam 10 menit di atas pesawat, akhirnya tiba di Madinah Airport. Penerbangan yang menyenangkan, semua lancar.

Lalu kami diantar sopir menuju Hotel Elaf Taiba. Kami mendapat kamar di lantai 5, yaitu no 518. Kata Alisha, itu mirip bulan lahir dan tanggal lahirnya Alisha hihi kebeneran banget ya. Setelah sampai kamar, karena udah tengah malam, kami istirahat. Besok subuhnya, mama dan papa pergi ke masjid nabawi. Alhamdulillah dari hotel deket banget ke mesjidnya. Pintu masuk no 15. Huaaaa…2 tahun lalu mama dan papa pernah ke sini, rasanya rindu banget dan ga nyangka bisa kembali lagi kesini.

Setelah selese sholat subuh di masjid, kita menuju hotel banyak sekali orang jualan. Mama beli 2 buah abaya yang amat sangat murah hihi mudah-mudahan ga cepet sobek, trus beli kerajinan tas made in Pakistan buat oleh-oleh tetangga di Oman. Tiba di kamar ternyata Azka dan Alisha masi lelap tidurnya.

Azka aku bangunin, aku ajak pergi ke masjid. Dia antusias banget karena sebelomnya belom pernah ke masjid nabawi. Begitu sampai di nabawi, Azka takjub katanya mesjidnya besar sekali seperti bandar udara. Setelah sholat dalam masjid, Azka aku ajak keliling-keliling trus kita pergi ke supermarket Bin dawood mencari cemilan dan air minum. Lalu pulang ke hotel, siap-siap untuk sarapan di restaurant hotel.

Menu sarapannya seperti menu American breakfast dan menu arab. Kita ambil kentang, sosis, telor dadar ama roti-rotian aja. Setelah kenyang, kembali lagi ke kamar. Mandi dan siap-siap ke masjid lagi. kali ini Alisha yang takjub liat mesjidnya megah sekali. Halamannya luaaass sekali. Alisha ikut mama sholatnya, sementara Azka ikut Papa.

Kegiatan kami selama di Madinah ya bolak balik aja hotel-masjid-hotel-masjid. Dan juga mencari makanan untuk makan siang dan malam karena pihak travel kami ga nyediain makan siang dan malam.

Hari rabu jam 10 pagi, kami siap-siap berangkat menuju Mekkah memakai mobil GMC Suburban. Sebelomnya kita menuju masjid Bir Ali untuk miqot, berniat ihrom. Hanya 30 menit aja kita udah sampai di Bir Ali. Setelah itu langsung menuju Mekkah. Kira-kira jam 3 sore kita tiba di Kota mekkah. Alhamdulillah. Kami menginap di Swissotel Makkah Hotel yang ada di dalam mall Abraj Al bait. Hotel bintang 5 yang deket sekali ke masjidil haram….Alhamdulillah nikmatnya beribadah, semua dimudahkan dan diberi kenikmatan. Hotelnya bagus sekali. Kami menginap di lantai 7, kamar 728. Seperti bulan lahirnya Papa dan tanggal lahirnya Azka.

Tiba di kamar, kami sholat duhur dan ashar lalu siap-siap ke masjid untuk melakukan umroh. Kami mulai thawaf jam 17.30. Thawaf 7 keliling kabah. banyak sekali orang-orang di sana, cukup berdesak-desakan, Alisha sesekali minta digendong karena merasa pengap dikelilingi orang-orang tinggi besar yang berhimpitan. Alhamdulillah akhirnya selese juga, lalu kami sholat 2 rakaat. Trus ke tempat sai. Lalu kami melakukan sai 7 kali putaran. tapi waktu mau putaran ke 6, kami berhenti dulu untuk melakukan sholat maghrib setelah itu lanjut lagi. Setelah 7x putaran, lalu tahalul. Alhamdulillah lancar semuanya.

ketika kami menuju kamar hotel, ketemu temen kuliah papa. Lalu kita makan malam barengan. Trus, temen papa ngajakin tour kota mekkah keesokan harinya dengan menggunakan bus.

Main ke Riyam Park

Saturday, January 30th, 2016

Kota Muscat ini bisa bilang cantiikk banget. Palagi kalo lagi winter gini, pemerintahnya royal banget menata taman-tamannya dengan bunga-bunga yang cantik dimana-mana. Padahal tau sendiri harga tanaman di sini minta ampun mahalnya kayak apa. Trus kalo udah masuk summer pasti banyak tanaman berbunga yang mati, hanya tanaman tertentu aja yang masi kuat hidup di musim panas yang kadang suhunya ampir 50 derajat, sodara-sodara.

a9

a7

Suatu hari, kita putuskan mau main ke Riyam Park. Taman ini letaknya deket Muttrah. Di sebrang taman setelah jalan raya ada pelabuhan, banyak kapal bersender. Di Muttrah souq juga banyak turis yang asyik belanja cinderamata. Kawasan ini emang termasuk kawasan wisata. Bus Hop on Hop Off Oman pasti deh ngebawa para turis ngelewatin daerah ini.

a1

a2

Di taman itu banyak keluarga Omani yang sedang piknik duduk-duduk di gelaran tikar sambil menikmati makanan yang di bawa dari rumah. Gak kayak di Indonesia ya, di mana ada tempat wisata pasti banyak penjual makanan dan minuman hihihi. Di sini ga ada. Masuk tamannya juga ga kena biaya alias gratis. Tamannya bersiiih banget, ga ada sampah secuil pun. Di dalam taman juga ada toilet.

a3

a4

a5
Hanya main-main di taman, lari-larian kesana kemari aja udah bikin hati kita bahagia. Liburan yang murah meriah hehehe….Sebelom pulang, kita mampir ke restoran Arab demi mencicipi nasi mandhi dan nasi biryani yang maknyuuuss….

a6

Jalan-jalan ke Kota Nizwa

Wednesday, January 27th, 2016

Udah sejak lama pengen banget ke kota Nizwa tapi ada aja halangannya. Kota Nizwa ini jaraknya kira-kira 160 km dari ibukota Oman, Muscat. Bisa ditempuh dalam waktu 1,5 jam ya namapun ga ada macet di sini. Pertama kali ke Nizwa, niat nih sejak kamis malamnya, mau berangkat Jumat jam 8 pagi. Ehhh ga taunya keasyikan lari pagi lah beberes rumah lah tau-tau udah jam 10 aja. Nanggung banget kan bentar lagi yang cowo-cowo mo jumatan. Jadilah kita putusin ke Nizwa nya abis jumatan dan makan siang.

a1

a2

a3

Sampe kota Nizwa, takjub banget liat kotanya, banyak bangunan benteng. Masuk gerbang kotanya aja bentuknya kayak benteng. Serasa lagi di abad masa lampau. Tujuan kita mau ke Nizwa Fort yang kesohor itu. Abis cari parkiran, kita memasuki kawasan souq, semacam pasar. Tapi pasarnya bersih ya seperti pasar modern, ga ada becek-becek. Ada bagian cinderemata, ada bagian sayur mayur, ada bagian daging-dagingan. Pasarnya sore itu udah tutup kecuali toko cinderamata. Kami terus berjalan ke arah belakang souq, karena bentengnya ada di belakang souq. Sampai depan benteng…eng..ing..eng ternyata ada tulisannya, kalo Jumat buka jam 8 pagi sampe jam 11 siang aja, sodara-sodara! Hari lain buka jam 9 sampai 4 sore. Azka udah ngomel-ngomel aja tuh kepengen masuk ke dalam benteng. apa bole baut hihi jadinya kita cuma jalan-jalan aja seputar luar benteng, liat sumur tua, liat rerubuhan bangunan tua trus mampir Nizwa Coffee Shop aja duduk leyeh-leyeh menikmati makanan dan minuman.

Minggu depannya, karena masi penasaran pengen masuk ke dalam bentengnya, kami datang lagi ke Nizwa. Kali ini berangkat hari Sabtu jam 9 pagi, kita ngajak 2 keluarga temen kita. Total 3 mobil berkonvoi ria. Tiket masuknya cukup murah hanya 500 baiza alias setengah riyal Omani (1 ro sekitar 35 ribu).

a4

a5

Masuk ke dalam benteng, suasananya rada-rada magis gitu lah. masuk ke dalam lorong-lorong yang banyak tangga. Di tiap titian tangga ada jebakan. Trus juga kita lihat sumur-sumur tua lengkap dengan tali timbanya. Konon katanya bangunan benteng ini masi sama seperti aslinya. Sampai ke atas, ada semacam lapangan luas. Kita bisa naik lagi ke beberapa tangga, dan woooww..masya Allah…klihatan pemandangan kota Nizwa yang cantik sekali. Ada hutan kurma, rumah penduduk yang bangunannya juga mirip benteng, ga ketinggalan juga gunung batu khasnya negeri gurun pasir. Cuaca walopun siang terik tapi anginnya berhembus sejuk karena bulan Januari masi winter.

a6

a7

a8

a9

Turun ke bawah lagi, ada beberapa ruangan-ruangan seperti layaknya miniature kota. Ada ruangan untuk ibadah, lengkap dengan tempat wudhunya, ada ruangan buat persediaan makanan, kliatan ada karung-karung yang katanya dulu itu isinya kurma, ada ruangan dapur yang lengkap dengan peralatannya jaman dulu. Serasa kita sedang ada di jaman dulu dan bisa liat kehidupan masyarakat Oman jaman dulu.

a10

a11

Berjalan lagi sedikit, kita bisa lihat ruang pameran. Lihat baju khasnya Oman jaman dulu, yang ga banyak berubah, liat senjata khasnya yang bernama khanzar, liat kunci dan gembok jaman dulu yang gedee banget. Di dalam ruangan pameran itu mayan nyaman dan enak soalnya ada AC. Tapi serasa ada di dalam gua bawah tanah.

Di halaman benteng ada coffee shop, sebelahnya lagi ada toilet yang mayan bersih. Kalo liat di peta benteng, sebenarnya ada lagi yang bisa kita liat, yaitu penjara. Azka pengen banget tuh ke sana liat-liat. Tapi perut udah keroncongan minta diisi. Kapan-kapan bisa main lagi ke benteng Nizwa ya, Ka.

a12

Sempet bingung mau cari makan di mana. Alisha ngerengek minta ke coffee shop, soalnya minggu lalu dia pesen minuman coklat di sana. Tapi kalo makan siang di coffee shop kurang nampol yak, jadinya kita nyari restoran yang ada nasinya aja. Kebetulan di sebrang souq ada satu restoran yang jual nasi mandhi dan biryani. Kita duduk lesehan di sana pesen makanan. Seperti biasa ya porsi arab itu boanyaaakk beneerr nasinya. selalu aja ga abis. Pesen makanan segambreng ga taunya pas nanyain billnya, eeh lah kok murcee beneer. Makan 3 keluarga seharga makan 1 keluarga klo di kota Muscat. Udah gitu mayan enak makanannya.

Abis makan, langsung cuss pulang ke kota Muscat, ga pake belanja-belanja kayak minggu lalu beli karpet hihi… ini dia pemandangan selama di perjalanan…gunung batu dimana-mana.

a13

a14

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha