Day 4: Tour ke Pabrik Coklat Beryl’s di Seri Kembangan

Nahhhh…ini yang ditunggu-tunggu. Azka udah gak sabaran pengen liat proses pembuatan coklat, ampir tiap ari nyalain youtube, search pabrik beryl’s. Alisha juga gak sabaran pengen naik kereta api. Mamanya juga gak sabaran pengen ketemuan ama temen blogger. Si Papa punya urusan sendiri. So, selasa malem itu aku suruh anak-anak tidur cepet, janjian ama mbak Emma jam 8-an di stesen KL Central. Ehh gak taunya, waktu aku kebangun jam 3 subuh, ada miss call ama bbm dari Mbak Emma yang mengabarkan kalo dia hari rabu ama kamis gak bisa nemenin karena mendadak ada urusan. Mbak Emma nawarin hari Jumat. Tapi hari jumat aku ama misua udah ada planning ke Putrajaya.

Sempet bingung juga. Tapi ngebayangin wajah anak-anak yang gak sabaran pengen ke pabrik coklat dan naik kereta api, aku nekad aja deh bertigaan ke sana. Sengaja gak bilang ke si papa kalo temen yang mau nemenin, gak bisa, takut si Papa worry. Langsung deh sms Gege, minta alamatnya ama ancer-ancernya naik apa aja.

komkomuternya bersih dan sepi

Selesei sarapan, kita berangkat ke stesen KLCC. Jam baru nenunjukan pukul 8 lewat. Kata Gege, kalo mau tour ke dalam pabrik coklatnya harus pagi-pagi, biasanya kalo pagi suka ada tour anak sekolahan, jadi kita bisa masuk ke dalam pabrik. Oke deh, bismillah…beli tiket LRT berupa token koin, cuma RM 1,6 ke KL central. Azka ama Alisha gak bayar. Di dalam LRT penuh dengan orang-orang kerja. Alhamdulillah ada yang ngasi tempat duduk, jadi duduk dengan nyamannya. Dari stesen KLCC ngelewati stesen Dang Wangi, Azka heboh teriak-teriak, “aku pernah naik dari sini…mama, ini dang wangi, dulu kita pernah ke sini.” Hadooohhh hebohnya, orang-orang di LRT pada senyum-senyum sendiri liat Azka heboh. Sementara Alisha masi takut-takut, minta dipangku.

Sesampainya di stesen KL central, aku nanya-nanya di mana beli tiket untuk komuter. Ternyata gampil. Gege ama mbak Emma rada worry aku naik komuter sama anak-anak. karena katanya gak nyaman dan takut penuh. Tiket komuter ternyata murah juga, Azka bayar separo. Begitu masuk komuter, alhamdulilllaaaahhhh..yang ditakutkan tidak terbukti. Komuternya bersih banget, kayak masi baru, udah gitu boro-boro penuh lah wong 1 gerbong isinya cuma 4 orang. Mungkin karena kita melawan arah. Orang kan kalo pagi rata-rata menuju kantor ato skul di Kualalumpur, sementara kita malah ke arah selangor.

ber1kehausan

ber 2jepretan Azka

Sampai di stesen Serdang, langsung naik taxi ke Pabrik coklat, bayar RM 10. Alhamdulillaaahh begitu turun dari taxi, ada anak-anak TK lagi berbaris rapi, belom masuk pabrik. Langsung aja aku tanya ke pegawainya, apa boleh kami ikut masuk ke dalam. Katanya boleh, tunggu 6 menit lagi. Syiiippp….waktu 6 menit kita pake buat foto-foto dulu. Anak-anak juga kehausan.

Lalu, acara tour ke dalam pabrik coklat pun dimulai. Anak-anak TK berbaris rapi. Si Azka awalnya protes,

Azka: “Mama, kok ada anak TK lagi. Azka gak mau bareng-bareng anak TK lagi.”

Mama: “waduuhh Azka, harusnya kita berterima kasih, gara-gara anak TK ini kita boleh masuk ke dalam pabrik. Kalo gak ada anak TK ini, kita gak boleh masuk, cuma boleh belanja coklat di toko itu aja.”

Azka: “oooh gitu ya…”

ber 3

Kami disuruh masuk dulu ke dalam ruangan mirip bioskop. Ruangannya tidak terlalu luas. lalu diputarlah sejarah pabrik coklat itu, proses pembuatannya, dll. Aku gak konsen liatnya karena sibuk sms-an ama Gege dan Mbak Emma, ngasi tau kalo aku ama anak-anak udah sampe pabrik coklat.

ber 4

Seleseai nonton, kita disuruh masuk ke dalam, ke suatu ruangan.Hmmmmhhh…begitu masuk, wangi coklat begitu menyengat, enaaakk banget wanginya.  Pemandunya menerangkan bahan-bahan membuat coklat. Di jendela juga kita bisa liat para pegawai pabrik yang sedang membuat coklat. Aku fotoin cepet-cepet, sebelom ditegur gak bole ambil foto. Xixixixi bener aja deh, kena tegor, gak bole ambil foto di dalam pabrik.

ber 5

ber 7

di halaman pabrik ada yang jual es krim

ber 6belepotan es krim, untung bawa baju ganti

Keluar pabrik, murid-murid TK itu diperbolehkan mencicipi coklat-coklat, lalu istirahat, dikasi makan dan minum susu ama gurunya. Sementara kita udah ngacir masuk ke showroom coklat, belanja coklat, buat oleh-oleh dan titipan teman. Terus juga beliin anak-anak es krim.

coklatdi allfresh kelapa gading, hrgnya Rp 85.000

cok1mau beli yang mana ya, enak-enak semua

Harga coklatnya menurutku lebih murah dari showroom coklat Beryl’s yang di Kualalumpur, di Jl. Imbi. Mungkin karena di sana pangsanya buat turis. Tapi kalo dibandingin dengan pasar seni, masi lebih murah coklat Beryl’s yang di Pasar Seni. Well, di Allfresh Kelapa Gading Jakarta juga banyak sih dijual coklat Beryl’s ini, walopun lebih mahal dikit. ya wajarlah, kena ongkir. Sementara kalo yang dijual di Batam, harganya hampir sama persis ama yang di Kualumpur. Coklat beryl’s ini asli buatan Malaysia, enak banget dan dijamin halal. Selain rasa kacang-kacangan, kismis, ada juga rada durian, tiramisu, hot chilli, curry. Unik ya. Favoritku ama anak-anak sih yang dark coklat, bittersweet.

Dari Pabrik coklat, naik taxi menuju rumah Gege, di Serdang Jaya, Seri Kembangan juga, bayar RM 7. Ahhhh kesampean juga main ke rumah Gege. Waktu 2 taun lalu ketemuan ama Gege di KLCC, belom sempet main ke rumahnya. Agak jauh sih dari Kualalumpur.

gedi rumah Gege

Biasa deh emak-emak kalo ngobrol ngalor ngidul, ternyata Gege ini temen SMAnya itu adalah temen kuliahku, 1 angkatan dan 1 jurusan di ITB. Huaaaah..dunia sempit sekali. Gak lama kemudian, ayah Zebby dateng. Alisha yang tadinya bengong dan malu-malu, bisa loh dibikin ketawa-ketawa ama ayahnya Zebby ini. Langsung deket. Jam setengah 2, kami pamit. Dianter sampe stesen Serdang, cari taxi. Tadinya kepengen naik kereta api lagi tapi apa bole buat, tentenganku boanyak, belom lagi takut anak-anak ketiduran di jalan. Nawar-nawar taxi, rata-rata minta harga RM 35- RM 39. Tapi Gege keukeuh, mau cariin yang pake meter (argo) karena kata suaminya, ke KLCC paling maksimal RM 25 kalo pake meter. Alhamdulillah dapet taxi yang mau pake meter. Eh, bener aja tuh cuma RM 20,2 sampe deh depan hotel.  Senengnya hari ini, bener-bener puas banget.

al 1

Alisha said: aku mau semuanyaaa….

Sampai hotel, anak-anak nagih minta coklat lagi pengen dicemilin. Yuk mariiiii….

9 Responses to “Day 4: Tour ke Pabrik Coklat Beryl’s di Seri Kembangan”

  1. Lidya says:

    jadi inget film Charlie & the chococlate factory

  2. Zipora Maria says:

    Duh, jadi ngiler pengen coklat…hehehe…
    Asyik ya mbak punya 2 anak, cowok cewek, keliatan akur lagi.
    Jadi pengen punya anak lagi 😀 padahal anak pertama masih 6 bulan :O

  3. ke2nai says:

    kok Azka gak mau sm anak TK sih? Berasa udah gede yaaa? Hehe.. Coklatnya bikin ngileeeerrr… ^^

  4. Duh, coklat-coklatnya mbak, bikin ngileerr..

    Petualangannya cuma bareng anak-anak seru banget. Mbak Ver nih termasuk pemberani ya 😀

  5. Vera says:

    @lidya: film tentang coklat, li? blom pernah nonton hehehe
    @Zipora: kadang akur, kadang juga rebutan sesuatu 😀
    @Ke2nai: ayooo main ke rumah azka
    @Alissa: sebenernya penakut, lis, itu karena kepepet aja, gak ada pilihan lain. klo di indo mana pernah pergi2 jauh naik kereta bertigaan doang ma anak2.

  6. Dwi Woelan says:

    nyam” deh coklat Beryl’s….mau dan mau lagiiii…;p

  7. Mama kinan says:

    mbak coklat nya itu lhoooooooooooo …menggoda iman..wah keren dan menyenangkan ke pabrik coklatnya..
    eh itu pose yang makan es cream kak azka dan kak allisha lucu..waduh saking menikmatinya sampai duduknya ndeprok…apa yah bahasa indonesia..:)
    Kak allisha…mau dunk coklatnya..hehehe

  8. Vera says:

    @Dwi: iya emang enak banget ya coklatnya :)

    @Mama Kinan: xixixi iya saking kecapean dan panas, begitu dapet es krim langsung anteng tp makannya belepotan. Siniiii…Kinan, ni coklatnya *nyodorin coklat*

  9. Elsa says:

    wuuuah borong segitu banyak coklat???
    pasti enak banget tuh coklatnya

Leave a Reply

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha