Jalan-Jalan ke Museum Ullen Sentalu

Waktu liburan ke Jogja kemaren, udah diniatin mo ke museum ini. Aku sama anak-anak sama sekali belom pernah. Sementara kalo pak suami udah pernah waktu acara gathering kantor.

Berangkat ke museum ini kita berenam. Ngajakin dua sepupunya Azka dan Alisha. Jogja di akhir tahun cuacanya ujan mulu. Sepanjang perjalanan menuju museum ini ya ujan mulu deh. Untunglah sesampai di sana, ujannya reda. jam bukanya kalo ga salah jam 9 pagi sampe jam 4 sore. Hari senin tutup, untuk perawatan. Kita sampe sana jam 10.

Bayar tiket masuk 30 rebu. Tiketnya baguuus. Lupa ga dipoto. Konon, katanya museum ini bukan punya pemerintah, tapi punya salah satu bangsawan Jogja yang bernama Pak Haryono. Diresmiin taun 1997. Ullen Sentalu itu singkatan dari bahasa Jawa, Ulating Blencong Sejatine Tataraning Lumaku. Yang artinya: nyala lampu blencong merupakan petunjuk manusia dalam melangkah dan meniti kehidupan.

Sampai depan pintu, disuruh nunggu dulu, ditanya berapa orang dan asalnya dari mana. Trus disuruh bawa payung soalnya di dalam ada ruangan indoor dan outdoor. Ya udah deh Papa ke mobil lagi ambil payung.

aa1

Gak lama kemudian nama kita dipanggil. Trus masuk lah kita ke dalam. Pertama, melewati taman. Pemandunya kasi tau, gak boleh foto-foto di dalam. Kira-kira 1 rombongan ada berapa, kayaknya ga sampe 20 org deh. Tiap 1 rombongan ada pemandunya. Anak-anak rada deg degan, Alisha sampe nanya, kita mo kemana sih, rumah hantu bukan. Suasananya emang kayak misterius gitu.

Lalu kita turun ke bawah, semacam ruang bawah tanah. Namanya gua selogiri. Katanya sih sengaja dibangunnya sesuai kontur tanah. jadi ada ruangan yang serasa kayak bawah tanah. Di ruangan pertama ini, ada banyak gamelan, koleksi keraton, yang biasanya gamelan ini keluar pas acara sekaten. Selain itu juga ada lukisan-lukisan tarian. Pemandunya, sayang deh aku lupa namanya, pokoknya dia waktu itu suaranya lagi parau mungkin karena cuaca dan juga musim liburan, banyak yang datang. Orangnya ngejelasinnya asyik banget dan ga ngebosenin. malah bikin penasaran. Dia cerita kalo sultan-sultan keraton itu sejak umur 4 taun kudu dan wajib mandiri dan bisa nari. hah..sempet bingung, kenapa juga anak cowo disuruh nari. Ternyata ada maknanya. Katanya sih, tarian itu bisa bikin orang nahan emosi, sabar. Kan ceritanya di masa mendatang, si anak ini bakal jadi pemimpin, jadi harus bisa mengambil keputusan penting dengan bijak, tanpa emosional. Dan dia juga harus bisa menciptakan tarian. Walopun dayangnya banyak, dia dari kecil juga harus bisa mandiri, ga tergantung ama dayang. waw!

Trus, kita masuk ke ruangan berikutnya, di lorong-lorong penuh lukisan putra putri keraton. Ternyata ya, mereka itu punya nama kecil, yang diambil dari nama belanda. Misalnya Pakubuwono XII, nama panggilannya Bobby. Diceritain juga kalo raja-raja dulu itu kan banyak selirnya ya. dan yang bakal jadi penerus raja itu kan mesti dari anak permaisuri, bukan selir. kebayang dong kalo si permaisuri ga bs melahirkan anak cowo. Pokoknya penuh intrik gitu deh. Jadi pendamping raja juga mesti wanita yang hebat. Dia harus bisa mendampingi suaminya kalo kerja, harus bisa menjamu tamu-tamu dengan baik, harus menguasai bahasa asing, pinter bergaul, pinter otaknya.

Ada salah satu lukisan, dibuat kayak 3 dimensi mirip foto. Jadi kemanapun arah kita ngeliat, pandangan matanya seolah-olah ngikutin. Ada juga foto salah satu putri keraton, entah sapa namanya. Dia keliatan fashionable banget. Walopun pake kain dan kebaya tapi kebayanya dia rancang sendiri, model pake kerah, trus dia pake sendal model wedges. Modis banget deh. Padahal jaman dulu itu ya belom ada yang kayak gitu. Kebayang deh pasti orangnya pinter.

Pemandunya juga nyeritain makna dari kain/jarik yang dipakai raja. baru tau kalo penganten pakai kain motif parang, yang cowo ama cewe, itu pamali banget. Seolah-oleh ngajak ribut hihi. Ada motif-motif yang cuma dipake oleh raja. tapi kayaknya jaman sekarang sih udah dipake sama sapa aja. Trus kita diajak juga ke ruangan kain batik. Di situ diceritain bedanya batik solo ama batik Jogja. Dari segi warna dan corak ternyata punya ciri khasnya.

Ada salah satu ruangan, entahlah namanya apa. Yang jelas, isinya tentang Gusti Nurul. Dia adalah putri Mangkunegara VII. Ruangan itu sendiri diresmikannya oleh Gusti Nurul sendiri. Isinya kebanyakan foto-fotonya dari jaman kecil waktu lahir taun 1921 sampai foto dia waktu meresmikan ruangan itu. Dia sekarang masi hidup dan tinggal di Bandung. Orangnya cantiiikk banget. Dan kliatan pintar. jago berkuda, main tenis, renang, menari. keliatannya energik, gesit, walopun dia seorang putri yang ayu dan anggun. Konon, presiden Soekarno juga naksir dan pernah ngelamarnya. tapi ditolak dengan halus. Padahal Soekarno ngirim surat cinta ampe pake 7 bahasa segala. Sultan HB IX juga ditolak. Gusti Nurul ini gak mau poligami. Dia baru menikah di umur 30 tahun. itupun dia milih jodohnya sendiri, ga mau dijodohin ama ayahnya. dan syarat yang dia ajukan buat suaminya adalah No poligami. Padahal di jaman itu kan perempuan Jawa ya mestinya manut-manut aja dijodohin ama laki-laki yang udah beristri, seperti yang dialami Kartini.

Prestasi Gusti Nurul lainnya, tahun 1936 dia pernah diundang oleh ratu belanda untuk menari dalam rangka perayaan ultah sang ratu. waktu itu umur Gusti Nurul masi 15 taun.

Aku sendiri baru kali ini denger nama Gusti Nurul. pemandunya bilang, sebenernya yang lebih cocok jadi tokoh emansipasi wanita ya Gusti Nurul ini. Dia bisa mendobrak kebiasaan yang udah jadi tradisi di jawa dulu. di mana jaman dulu itu, tahun 30 an, perempuan kan mesti diem di rumah, ga bebas. Sementara Gusti Nurul malah aktif berkegiatan, ga mau diem, padahal dia anak bangsawan yang notabene tindak tanduknya pasti jadi sorotan.

Ada lagi ruangan yang berkesan buat aku, ruangan syair putri Tineke. Nama aslinya GRAj Koes sapariyam. Tapi nama Belandanya Tineke. Ceritanya, Tineke ini pernah ngalamin galau dan patah hati karena cowok yang ditaksirnya, ditentang ama keluarganya mpe dia sediiihh banget. kalo jaman sekarang kan galau trus nulis status di sosmed. nah waktu jamannya Tineke itu, sahabat ama sodaranya pada menghibur Tineke dengan ngasi puisi-pusi yang bagusss banget. Ternyata jaman dulu perkembangan sastra itu udah maju ya. kata-kata dalam syairnya bagus-bagus. Ditulis dalam bahasa Indonesia, belanda, dan Inggris. Tulisan tangan asli. Ada 29 puisi.

Lalu, kita diajak ke suatu ruangan. Di sana boleh foto-foto. Kita disuguni minuman yang katanya berkhasiat awet muda. Rasanya kayak minuman jahe. kata si papa, ya iya lah bikin awet muda asal abis minum itu terus jogging wkwkwk..

aa2minuman awet muda

Anak-anak pada ga suka ama minumannya. Mungkin karena kayak jamu ya. Gimana anak-anak selama tour dalam museum ini? kliatannya sih ga bosen ya, tapi pasti sih karena mereka berempat, ada temen main, temen becanda-becanda. kayaknya kalo perginya ga bareng para sepupu, ga jamin juga bisa kuat dengerin pemandunya cerita tentang kerajaan Jogja dan Solo selama ampir 1 jam.

Setelah itu kita menuju taman dan di sana ada patung-patung. Trus ke ruangan lagi liat lukisan apalah udah ga gitu konsen dengerinnya. yang diinget cuma ada foto penari 9 orang tapi nanti ada satu sosok bayangan yang muncul….hehehe sapakah dia….

Trus, keluar area musium, ada relief candi yang sengaja dibikin miring. Katanya sih dibikin begitu sebagai bentuk keprihatin pemilik museum ama generasi muda sekarang yang sudah banyak melupakan sejarah dan juga ga berusaha merawat peninggalan sejarah.

aa3

Di sana juga ada restoran di lantai 2. tapi kita ga coba karena abis dari museum, mau ngejar ke tempat wisata lain. Trus juga ada toko souvenir yang menurutku harganya mihil-mihil.

aa4

suasana di luar museum…masi ijo royo-royo

18 Responses to “Jalan-Jalan ke Museum Ullen Sentalu”

  1. arman says:

    seru ya kalo ke museum… anak2 bisa sambil belajar juga :)

  2. Dwi Puspita says:

    enaknya yg jalan2…ke museum pula…

  3. fitri3boys says:

    suka deh ke situ….anak2 pastinya senang ya

  4. Hahahaha..awet muda asal abis itu jogging.

    Andaikan ada yaaa..minuman yang asal minum kita jadi awet muda beneran 😀

  5. Yeye says:

    Seru yah mbak 😀

    hahaha minuman berkhasiat awet muda, pengen coba, tp aku tak suka jahe huhuhu

  6. Woro says:

    Pernah denger museum ini sayangpas ke Jogja belom sempet mampir. Next klo ke Jogja lagi ah hehe

  7. Veeeer…
    seru juga yah jalan2 ke museum gituuuh…
    Anak2 juga kelihatan seneng sih, biar jangan nge-mall terus yah Veer..
    *ngomong ama kaca hehe*

    Akuh..akuh juga mauuu minuman awet muda dong Veeer..
    *umpetin keriput & uban hehe*

  8. Lidya says:

    ya aku gak kesana kenmarin pas ke JOgja Ver

  9. entik says:

    wah, aku yg tinggal di jogja belum sempat ke ullen sentalu

  10. Elsa says:

    seneng ya lihat yang ijo royo royo begitu

Leave a Reply

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha