Rumah Sutra Alam

Hari sabtu kemaren, penutupan acara arisan ibu-ibu kompleks. Biasanya aku gak pernah ikut, nah sekarang mumpung Alisha udah gedean, aku ikut deh. Acaranya mau ke rumah sutra alam di ciapus, Bogor. Jam 6.30 kita udah kumpul di taman depan kompleks, bis udah menunggu. Pesertanya ada 23 orang. Alisha aku ajak, sementara Azka ikut papanya karena ada acara kantor juga.

b alishaAlisha hepi mulu nih

b rumahKelompok 2

Jam 7 tepat, perjalanan dimulai. Alhamdulillah lancar jaya, 1 jam kemudian udah sampe kota Bogor. Tapi menuju Ciapus perjalanannya juga ampir 1 jam lagi dari kota Bogornya. Sampe di rumah Sutra, udah ada welcome drink dan snack, ibu-ibu dipersilakan istrirahat dan menikmati hidangan. Suasananya kayak di villa gitu deh, ada perkebunan murbey, karena ulat sutra itu makannya daun murbey. Kebunnya sendiri luasnya 2 hektar. Tanaman murbey ini mirip perkebunan teh. Kemudian pemilik rumah sutra memberikan kata sambutan dan penjelasan tentang proses dari ulat menjadi kain sutra. Abis itu, jam 11 siang, dibagi 2 kelompok dan mulai mengunjugi kebun murbey trus liat proses kain sutra dari mulai liat uletnya sampe ke alat pemintalannya. Setelah itu sambil menunggu makan siang, ada acara fun games. Perjalanan ini dipandu oleh event organizer “Kunjung”, seru deh pokoknya, ibu-ibunya heboh dan rame. Udah gitu full sama makanan, mpe Alisha pup 2 kali wekekeke…

b ultulat sutra umur 22 hari

b ulatmakan daun murbey

b benangmenghasilkan benang sutra

b pintalAlat pemintalan benang

b pintlMenjadi kain sutra

Jam 2 siang kita meninggalkan Rumah Sutra, menuju kota Bogor. Apalagi kalo bukan shopping dan wisata kuliner.

b maccaroniMakaroni Panggang

b paiPia Apple Pie

Kita ngunjungi macaroni panggang dan pia apple pie, trus menuju Tajur, banyak ibu-ibu yang borong tas. Aku sih selama di Tajur gak turun dari bis karena Alisha bobo. Magrib kita sampe lagi di Bekasi…perjalanan yang menyenangkan….:)

14 Responses to “Rumah Sutra Alam”

  1. dewifatma says:

    Ih.. aku paling geli ngeliat ulat…

    Tapi doyan mlototin makaroni ama pie… 😀

  2. entik says:

    ngiler liat macaroni panggang-nya

  3. nia/mama ina says:

    wahh macaroni panggang…pasti enak banget yachh…..ditempat aku juga kalo arisan udah ditutup suka jalan2…cuma krna pesertanya skrang kebanyakan ibu2 yg udah ber-umur…jadi kalo jalan2 maunya yg dekat2 aja…ke ancol….wuih itu mah cuma 30 menit dr rumah heheh……padahal pengen banget jalan2 kesini nech…kapan yachh??

  4. nunik says:

    Hhhhiiiiiiyyyyyyyyyy….uleeeet…geeeeeliiiiii

  5. Bunda Farras says:

    waaahh asyiik nya bisa kumpul kumpul ma ibu ibu komplek , kebayang hebohnya .. hahhaha, hmm macaroninya menggoda euyy ..

  6. Ngeliat ulat emang gelii, tapi kalo ngeliat kain sutra pasti mupeng 😀

  7. motik says:

    ulat sutra… ulat nya buat mbak vera, sutra nya buat aku aja hahahah *apa seh*

  8. BunDit says:

    Wah keren deh penutupan arisan kompleks dengan wisata ke Sutra Alam. Mam Vera disana beli kain sutranya gak? :-)

  9. DzakyFai says:

    wah asiknya acaranya…..kain sutranya pastii bagus2 yach…..

  10. assalamu’alaikum…?
    wah sebenarnya saya agak gimana ngeliat yang produksi sutera, tapi itulah sebuah tanda kebeasranNya, diman seekor hewan yang tak ubahnya hewan yang lain memiliki nilai yang tersendiri…

  11. ke2nai says:

    iiihhh geli sm ulet.. Tp kl udah jadi kain sutranya boleh lah 😀

  12. Teteeeehhhh…mani geulis pake kerudung ungu model bininya Indra Bekti. Serius deh ah cakep amith!! :-)

    Waaahhhh jalan2 mulu neh Teh Vera, ngabibita Bu Bunting. Kirim2 dimari napa tu makaroni panggangnya :-)

    Kiss kiss buat si Cantik Alisha yaaaa

  13. Elsa says:

    Mbak Veraaaaaaaaaa…
    aku ngiler macaroni panggangnyaaaaaaaa

  14. baby DIJA says:

    Kakak Alishaaa….
    tambah cantik deh

    maen sama Dija yuuuuuuk

Leave a Reply

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha