Jalan-jalan ke Kota Nizwa

Udah sejak lama pengen banget ke kota Nizwa tapi ada aja halangannya. Kota Nizwa ini jaraknya kira-kira 160 km dari ibukota Oman, Muscat. Bisa ditempuh dalam waktu 1,5 jam ya namapun ga ada macet di sini. Pertama kali ke Nizwa, niat nih sejak kamis malamnya, mau berangkat Jumat jam 8 pagi. Ehhh ga taunya keasyikan lari pagi lah beberes rumah lah tau-tau udah jam 10 aja. Nanggung banget kan bentar lagi yang cowo-cowo mo jumatan. Jadilah kita putusin ke Nizwa nya abis jumatan dan makan siang.

a1

a2

a3

Sampe kota Nizwa, takjub banget liat kotanya, banyak bangunan benteng. Masuk gerbang kotanya aja bentuknya kayak benteng. Serasa lagi di abad masa lampau. Tujuan kita mau ke Nizwa Fort yang kesohor itu. Abis cari parkiran, kita memasuki kawasan souq, semacam pasar. Tapi pasarnya bersih ya seperti pasar modern, ga ada becek-becek. Ada bagian cinderemata, ada bagian sayur mayur, ada bagian daging-dagingan. Pasarnya sore itu udah tutup kecuali toko cinderamata. Kami terus berjalan ke arah belakang souq, karena bentengnya ada di belakang souq. Sampai depan benteng…eng..ing..eng ternyata ada tulisannya, kalo Jumat buka jam 8 pagi sampe jam 11 siang aja, sodara-sodara! Hari lain buka jam 9 sampai 4 sore. Azka udah ngomel-ngomel aja tuh kepengen masuk ke dalam benteng. apa bole baut hihi jadinya kita cuma jalan-jalan aja seputar luar benteng, liat sumur tua, liat rerubuhan bangunan tua trus mampir Nizwa Coffee Shop aja duduk leyeh-leyeh menikmati makanan dan minuman.

Minggu depannya, karena masi penasaran pengen masuk ke dalam bentengnya, kami datang lagi ke Nizwa. Kali ini berangkat hari Sabtu jam 9 pagi, kita ngajak 2 keluarga temen kita. Total 3 mobil berkonvoi ria. Tiket masuknya cukup murah hanya 500 baiza alias setengah riyal Omani (1 ro sekitar 35 ribu).

a4

a5

Masuk ke dalam benteng, suasananya rada-rada magis gitu lah. masuk ke dalam lorong-lorong yang banyak tangga. Di tiap titian tangga ada jebakan. Trus juga kita lihat sumur-sumur tua lengkap dengan tali timbanya. Konon katanya bangunan benteng ini masi sama seperti aslinya. Sampai ke atas, ada semacam lapangan luas. Kita bisa naik lagi ke beberapa tangga, dan woooww..masya Allah…klihatan pemandangan kota Nizwa yang cantik sekali. Ada hutan kurma, rumah penduduk yang bangunannya juga mirip benteng, ga ketinggalan juga gunung batu khasnya negeri gurun pasir. Cuaca walopun siang terik tapi anginnya berhembus sejuk karena bulan Januari masi winter.

a6

a7

a8

a9

Turun ke bawah lagi, ada beberapa ruangan-ruangan seperti layaknya miniature kota. Ada ruangan untuk ibadah, lengkap dengan tempat wudhunya, ada ruangan buat persediaan makanan, kliatan ada karung-karung yang katanya dulu itu isinya kurma, ada ruangan dapur yang lengkap dengan peralatannya jaman dulu. Serasa kita sedang ada di jaman dulu dan bisa liat kehidupan masyarakat Oman jaman dulu.

a10

a11

Berjalan lagi sedikit, kita bisa lihat ruang pameran. Lihat baju khasnya Oman jaman dulu, yang ga banyak berubah, liat senjata khasnya yang bernama khanzar, liat kunci dan gembok jaman dulu yang gedee banget. Di dalam ruangan pameran itu mayan nyaman dan enak soalnya ada AC. Tapi serasa ada di dalam gua bawah tanah.

Di halaman benteng ada coffee shop, sebelahnya lagi ada toilet yang mayan bersih. Kalo liat di peta benteng, sebenarnya ada lagi yang bisa kita liat, yaitu penjara. Azka pengen banget tuh ke sana liat-liat. Tapi perut udah keroncongan minta diisi. Kapan-kapan bisa main lagi ke benteng Nizwa ya, Ka.

a12

Sempet bingung mau cari makan di mana. Alisha ngerengek minta ke coffee shop, soalnya minggu lalu dia pesen minuman coklat di sana. Tapi kalo makan siang di coffee shop kurang nampol yak, jadinya kita nyari restoran yang ada nasinya aja. Kebetulan di sebrang souq ada satu restoran yang jual nasi mandhi dan biryani. Kita duduk lesehan di sana pesen makanan. Seperti biasa ya porsi arab itu boanyaaakk beneerr nasinya. selalu aja ga abis. Pesen makanan segambreng ga taunya pas nanyain billnya, eeh lah kok murcee beneer. Makan 3 keluarga seharga makan 1 keluarga klo di kota Muscat. Udah gitu mayan enak makanannya.

Abis makan, langsung cuss pulang ke kota Muscat, ga pake belanja-belanja kayak minggu lalu beli karpet hihi… ini dia pemandangan selama di perjalanan…gunung batu dimana-mana.

a13

a14

13 Responses to “Jalan-jalan ke Kota Nizwa”

  1. arman says:

    wuiiiya bangunannya pada bentuknya kayak benteng2 gitu ya…

  2. fitrianita says:

    160 km tanpa macet…waw mantab bgt…kota bentengnya cantik banget..kayak di film …

  3. Indah banget bangunannya Veeeer…
    Gak terbayangkan sih, kehidupan disono…
    itu kalo lihat fotonya kayaknya gerah banget yah Ver? hehe..
    Semua fotonya pada pake kacamata soalnya :))

    Mudah2an pada betah aja sekeluarga yah Veeer :))

  4. Lidya says:

    silau ya Ver disana, walau panas tapi happy kan

  5. Wow itu benda-benda dari tanah liat ya, yang warna putih bagus2 :)

  6. Liberto Amin says:

    Walaahh bangunannya mirip kayak dari sagu :’D

  7. Ila Rizky says:

    bangunannya unik ya, mba. kalo di sana Januari masuk musim apa?

Leave a Reply

About Me
Vera, mamanya Azka dan Alisha. Dilarang copy isi tulisan dan foto di blog ini tanpa seizin pemilik blog ini. Email: pus_vera@yahoo.com
Archives
Label
Diary Azka dan Alisha